Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 95

Bab 95

“Dia datang untuk memberi saya undangan. "Kata Lian Feng.

"Undangan apa?"

“Sejak mantan Pemimpin Seni Bela Diri Qin Hao Tian terbunuh dua puluh lima tahun yang lalu, lingkaran seni bela diri telah kehilangan seorang pemimpin. Kali ini, Sword Spirit Hills menyelenggarakan konvensi umum untuk memilih pemimpin yang baru dan cocok untuk memimpin para pahlawan. ”

Oh begitu . Jadi dia tidak mencari masalah. Lin Shan menghela napas lega. Tapi dengan sangat cepat, dia menyadari sesuatu: "Apa yang kamu katakan nama mantan Pemimpin Seni Bela Diri itu?"

"Qin Hao Tian. ”

Lin Shan terkejut dan mulutnya terbuka lebar seperti bentuk O: "Qin Hao Tian? Qin Yu? Mungkinkah mereka ... ”

"Kamu benar . "Lian Feng mengangguk," Dua puluh lima tahun yang lalu, Ji Hong Lin menggunakan racun dan membunuh keluarga Qin Hao Tian. Dia mengambil putra bayi Qin Hao Tian dan mengadopsi dia sebagai anaknya. Tiga tahun lalu, Qin Yu akhirnya membalas dendam untuk orang tuanya. ”

Setelah mendengar ini, Lin Shan menghela napas dalam-dalam. Dia sebenarnya tidak tahu mengapa Ji Bai Yu tiba-tiba memutuskan untuk beralih sisi ketika mereka berada di ruang batu. Sekarang dia menyadari bahwa/itu dia telah menderita dalam kesunyian selama bertahun-tahun, dia tidak bisa tidak mengaguminya.

"Jadi, apakah Anda akan pergi ke konvensi?" Tanya Lin Shan. Berdasarkan kemampuan seni bela diri, Lian Feng pasti tidak di bawah Qin Yu.

Lian Feng menggelengkan kepalanya, “Bukankah aku sudah memberitahumu? Saya tidak memiliki hubungan lagi dengan pengadilan Kekaisaran dan Jiang hu. Yang ingin saya lakukan adalah .... "Ketika dia sampai di bagian ini, dia berhenti dan menatap Lin Shan.

Wajah Lin Shan segera memerah. Hatinya terasa seperti akan meledak: Sudah berakhir! Kami sudah menikah sebentar, namun dia hanya perlu menatapku dan aku jadi bingung! Ah, betapa memalukannya!

Lin Shan dengan canggung berusaha untuk berbalik. Tapi Lian Feng meraih tangannya.

"Ayo pergi . Aku akan membawamu ke suatu tempat. ”

“Sudah hampir waktunya makan malam. Di mana Anda ingin membawa saya? "Sebelum Lin Shan bisa bertanya lebih lanjut, Lian Feng sudah menariknya keluar dari kediaman.

Saat itu malam dan matahari akan segera terbenam. Matahari yang terbenam membuat cakrawala merah, dan kilau cahaya yang memantul dari genteng membuat kota kecil itu tampak sangat mempesona.

Mereka sudah berada di sini selama tiga tahun. Dari utara yang jauh dan jauh, mereka menempuh perjalanan panjang dan sulit untuk menemukan tempat yang tenang ini.

Ketika mereka berjalan di sepanjang jalan batu yang sempit, mereka melewati jalur sungai Jiangnan yang tipis. Di seberangnya ada rumah-rumah dari banyak rumah tangga. Aroma manis makanan yang dimasak melayang di udara.

Ketika Lin Shan melihat ke atas, sungai dangkal yang jernih muncul merah dari Sunset. Itu adalah pantulan berkilau dari ombak. Itu sangat menyenangkan bagi mata dan Lin Shan terperangkap dalam kebingungan. Dia tidak lagi terburu-buru pulang untuk makan. Pemandangan itu sama menariknya dengan lukisan.

Di ujung jalan ada jembatan batu yang baru dibangun. Ini didanai oleh gedung seni bela diri dari beberapa bulan yang lalu. Saat ini, Sunset telah dicat merah.

Lian Feng menarik Lin Shan ke jembatan dan berdiri di tengahnya. Dari tempat mereka berdiri, mereka dapat dengan jelas melihat ujung sungai. Dari kejauhan, cahaya sisa membuat langit dan sungai menyatu. Sulit untuk mengatakan mana yang langit, dan mana yang air. Sangat menakjubkan sampai bisa menyedot seseorang.

Lin Shan merasa seperti sedang bermimpi. Dengan linglung, dia melihat tiga kata anggun di atas loh batu di tengah jembatan.

"Tiga jembatan kehidupan ..." Dia berbisik lembut.

"Apakah kamu suka namanya?" Tanya Lian Feng. Suaranya terdengar seperti dilukis oleh langit dan sungai. Dia merasa seperti sedang kesurupan. Matahari terbenam juga mewarnai merah pipinya.

"Apakah kamu ingin tahu mengapa aku menamainya seperti itu? Itu karena ... "Dia berhenti ketika dia memegang tangannya. Panas dari telapak tangan segera ditransfer ke dalam hatinya. Dia bahkan kesulitan berdiri teguh.

Lian Feng menariknya ke dalam pelukannya saat jari-jarinya membelai rambut di bahunya. Dia perlahan bergumam, “Karena aku ingin membuat janji. Tiga kehidupan ... selamanya ... kita tidak akan pernah terpisah ...... "

Pada saat itu, Lin Shan merasa hatinya berubah menjadi air sungai yang indah, mengalir ke cakrawala.

Selamanya, kau dan aku. Kami tidak akan pernah terpisah!


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 95

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021