Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 84

Bab 84

Bab 84

“Aku bilang aku membuat asumsi. Anda tidak harus begitu kesal dengan hal itu. '' Lagu Lin Feng menyatakan.

Lin Shan sangat marah sehingga dia ingin menggigitnya, tetapi Lian Feng menghentikannya.

“Song brother. "Dia berkata," Terlepas dari apakah itu benar atau salah, saya tidak pernah menjadi bagian dari Istana untuk memulai. Sekarang Pangeran Sulung tidak lagi menjadi ancaman, misi saya selesai. Harapan saya satu-satunya saat ini adalah bersama orang yang saya cintai. Saya tidak ingin ikut campur dalam urusan Istana lagi. Berpura-pura apa yang terjadi hari ini adalah mimpi. Kami tidak pernah datang ke sini dan kami tidak akan pernah kembali. Tolong bantu kami merawat orang tua Anda dengan baik. Perpisahan. ”

Lalu, dia meraih Lin Shan dan pergi.

Lin Shan tahu suasana hati Lian Feng mengerikan. Jadi, dia tidak mengatakan apa-apa lagi saat dia menariknya keluar. Tetapi pada saat mereka keluar dari kediaman, Lin Shan tidak bisa membantu tetapi menghibur: "Jangan dengarkan kakakku. Dia mungkin terlihat seperti pria yang baik, tetapi dia memiliki hati nurani yang mengerikan. Dia melihat kita bersama jadi dia sengaja ingin membuatmu marah .... hei, berhentilah berjalan begitu cepat! Saya tidak bisa menyusul. Hei!"

Dia ceroboh dan hampir tersandung. Untungnya, lengan Lian Feng cepat dan berhasil menghentikan kejatuhannya.

"Apakah kamu baik-baik saja?" Ekspresinya terlihat sedikit lebih lembut.

Lin Shan mengangguk dan berbisik, "Apakah kamu marah pada kakakku?"

Melihat betapa berhati-hati dia untuk menghindari membuatnya marah, Lian Feng menyadari bahwa/itu dia kehilangan ketenangan dan dengan paksa tersenyum: "Jangan terlalu berpikir. Itu tidak ada hubungannya dengan saudaramu. ”

Lin Shan tertegun. Dia cepat-cepat berkata, "Apakah Anda benar-benar berpikir apa yang dikatakannya itu benar?" Beberapa saat kemudian, dia agak menyesal dan menambahkan, "Saya pikir dia hanya mengada-ada. Bahkan jika Kaisar kejam, dia tidak akan melakukan itu pada putranya. Darah lebih kental dari air... . ”

"Darah lebih tebal dari air?" Lian Feng menjawab dengan getir, "Lihat apa yang telah dia lakukan pada Putri dan kau bisa tahu dia kejam. ”

Lin Shan tidak tahu bagaimana merespons. Dia membuka mulutnya tetapi tidak ada yang keluar.

Sebaliknya, Lian Feng adalah orang yang menghiburnya: "Jangan khawatir tentang saya. Saya sudah memprediksi hasil ini. Tidak pernah ada cinta tanpa pamrih dalam rumah tangga Kekaisaran. Hanya ada kekuatan selamanya. Kemungkinannya, Kaisar ingin saudaramu mengatakan kata-kata itu padaku .... '' Ketika Lian Feng berbicara, dia terdengar seperti dia tidak peduli tetapi melalui matanya, kesepian bisa dilihat. Hati Lin Shan sakit.

"Apakah kamu mengatakan bahwa/itu adikku dan Kaisar merencanakan ini? Itu dia . Aku akan kembali berdebat dengannya! ”

Lin Shan hendak meledak. Saat dia berbalik, Lian Feng memeluknya dari belakang.

"Jangan pergi. "Bibirnya ada di telinganya. Suaranya begitu lembut sehingga melelehkan hatinya. Lin Shan tidak bergerak saat dia menahan napas.

Sudah terlambat . Tidak ada satu orang pun yang terlihat. Hanya bulan yang bersinar melalui dedaunan pohon yang lebat. Itu mengungkapkan bayangannya.

"Aku tidak peduli dengan orang lain selama kau ada di sisiku ... kaulah satu-satunya yang aku butuhkan ..."

Lin Shan merasa hatinya akan berhenti berdetak. Apakah ini pengakuan? Dia bersedia menyerahkan segalanya selama dia memilikinya? Dia hanya ingin menjadi tua dengannya? Siapa yang mengira akan ada pria yang akan melakukan ini untuknya? Apa lagi yang perlu dipertanyakan?

Lin Shan tidak berpikir lagi saat dia berbalik dan menekankan bibirnya ke bibir Lian Feng.

Di gang yang panjang ini, di bawah pohon kuno itu ada pasangan yang berciuman. Cahaya bulan yang jarang membentang bayangan mereka dan tumpang tindih mereka bersama-sama;seperti hati mereka.

Dari kejauhan, sesosok berdiri. Jubah zamrudnya yang panjang tidak bisa menyembunyikan aura Kaisar yang kuat. Pupil matanya hitam pekat;itu memantulkan langit yang gelap tanpa bintang dan bulan.

"Apakah Anda yakin ini ide yang baik?" Song Lin Feng keluar dari balik pohon. Dia memiliki ekspresi canggung di wajahnya.

Du Hao tidak menjawab. Setelah menonton arahan Lin Shan dan Lian Feng untuk sementara waktu, dia dengan ringan bergumam: "Mungkin ini adalah hasil terbaik ..."

Apa yang seharusnya tersisa telah pergi. Tanah haus kekuasaan ini tidak cocok untuk mereka. Adapun dia ... Du Hao menertawakan dirinya sendiri. Dia berada di sini ... dan hanya bisa berada di sini.

---

Mengetahui bahwa/itu orangtuanya baik-baik saja, Lin Shan merasa seperti batu diangkat dari dadanya. Pada saat yang sama, dia akhirnya memiliki energi untuk khawatir tentang barang-barangnya sendiri. Saat ini, dia harus menemukan Xiao Lu untuk mendapatkan batu Surga kembali.

Sejujurnya, dia tahu Ji Bai Yu benar-benar menginginkan batu Surga itu. Bukannya dia tidak berpikir itu bisa menjadi semacam harta. Tetapi setelah menganalisa untuk waktu yang lama, dia telah menentukan bahwa/itu itu hanya sepotong batu yang menyebalkan. Satu-satunya hal yang berpotensi bernilai sesuatu adalah bahwa/itu kata-kata itu ditulis oleh Kaisar sebelumnya. Tetapi bahkan jika kata-kata itu bernilai uang, itu tidak bisa dijual. Mengapa Ji Bai Yu menginginkannya?

"Aku beritahu padamu . Tidak ada yang baik tentang batu itu. Saya sudah melihatnya setidaknya beberapa ratus kali. "Lin Shan memperingatkan Lian Feng.

Tapi Lian Feng tenang, “Tidak masalah apakah batu Surga itu berguna atau tidak. Karena Ji Bai Yu menginginkannya, ia memiliki nilai. Kita dapat menggunakannya untuk menukar penangkal racun. ”

"Benar!" Lin Shan tiba-tiba menyadari. Kenapa dia tidak memikirkan ini? Gunakan shitty rock untuk menukar penangkal racun! Karena Ji Bai Yu sangat menginginkannya, dia pasti akan mau berdagang! Memikirkan ini, Lin Shan melihat secercah harapan. Dia dengan bersemangat mengambil Lian Feng untuk menemukan Xiao Lu.

Seperti yang diharapkan, Xiao Lu masih bersama Bibi Hebatnya. Saat dia melihat Lin Shan, matanya memerah, “Nona. Pelayanmu mengira dia tidak akan pernah melihatmu lagi .... "Dia mulai menangis.

Jika Lin Shan tidak berdiri di sana di depannya, dia akan berpikir Xiao Lu menangis di pemakaman.

“Berhenti meratap. Saya baik-baik saja! Lihat? "Lin Shan menghibur.

Xiao Lu berhenti menangis dan menggunakan tangannya yang kotor untuk menyentuh Lin Shan. Begitu dia menyadari Tuannya baik-baik saja, dia memperhatikan pria di belakang Lin Shan. Itu adalah Lian Feng yang bertopeng. Dia segera mengerti ketika dia tersenyum seperti orang cabul: "Nona, Anda berhasil meraih pria Anda, kan?"

Wajah Lin Shan memerah: "Omong kosong! Kami di sini untuk bisnis yang serius. Ingat batu Surga yang kutinggalkan padamu? Apakah masih di sini? "

Batu surga? Xiao Lu memiringkan kepalanya dan memikirkannya: “Ya! Bibi Hebat saya menempatkannya di ruang bawah tanah untuk menghancurkan dan mengasinkan sayuran! "

Wow . Sebuah harta karun dari almarhum Kaisar telah berakhir di ruang bawah tanah untuk menghancurkan dan mengasinkan sayuran. Jika batu Surga memiliki kehidupan, itu mungkin akan bunuh diri dengan menabrak dinding.

Lin Shan berkata kepada Xiao Lu: "Bawa aku ke sana!"

Mereka memasuki ruang bawah tanah, dan aroma sayuran diasinkan di mana-mana. Seperti yang diharapkan, batu Surga itu diam-diam menekan toples kubis Cina asin.

Lin Shan panik: Oh sial. Batuan ini telah melalui begitu banyak hal. Apakah Ji Bai Yu benar-benar percaya itu yang asli? Sepertinya saya harus merendamnya dalam air selama sehari untuk menghilangkan bau asin.

Memikirkan hal ini, Xiao Lu sudah mengambil batu Surga untuknya. Kata-kata "Kedamaian Kemakmuran" tampak lebih abstrak setelah sudah lama berada di dalam toples.

Lin Shan mencubit hidungnya dan ingin bertanya pada Lian Feng. Anda benar-benar berpikir batu ini dapat diperdagangkan untuk penawarnya? Tapi dia memperhatikan ekspresi Lian Feng telah berubah. Matanya menatap tajam ke arah batu Surga;seolah-olah dia telah menemukan sesuatu.

“Lihatlah kata-kata itu. "Dia berkata," Apakah itu tidak terlihat seperti peta? "


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 84

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021