Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 72

Bab 72

Bab 72

Lin Shan menelan dan hati-hati berjalan ke dalam. Saat dia masuk, pintu masuk batu menutup di belakangnya. Gui Mei menyalakan lilin dan ruangan itu langsung cerah. Lin Shan menyadari bahwa/itu dia dikelilingi oleh delapan cermin perunggu (seperti segi delapan).

Di atas meja batu di depannya ada segala macam gaun yang terbuat dari emas dan sutra perak. Mereka tampak mempesona dan elegan. Warnanya begitu cerah;itu benar-benar pesta untuk mata.

"Nona Muda, silakan pilih satu. ”

Wow, meskipun penyihir itu kejam, dia sangat dermawan!

Lin Shan secara acak mengambil gaun dan tidak bisa tidak mengagumi detail indah.

Aku bertaruh bahkan Istana tidak bisa bersaing dengan barang-barang mewah dari sini. Kemampuan Ji Hong Lin untuk mengumpulkan harta adalah fenomenal !!

"Tolong ganti ke gaun itu, Nona Muda. “Gui Mei menyatakan dari samping.

“Berhenti memanggilku Nona Muda ke kiri, Nona Muda ke kanan. Tidak bisakah Anda melihat bahwa/itu saya dipaksa? "Lin Shan kesal ketika dia memutar matanya ke arahnya," Tinggalkan ruangan. Saya akan berubah sekarang. ”

“Bawahanmu akan tinggal dan menonton Nona Muda berubah. ”

Lin Shan kesal: "Umm, apa yang saya miliki, Anda juga miliki. Kenapa kamu harus mengawasiku? Pergi melihat ke cermin dan kagumi milikmu! ”

Sudut mulut Gui Mei bergerak-gerak. Namun, dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

"Apa? Kecuali saya memiliki apa yang tidak Anda miliki! "Kata Lin Shan sambil menatap dada Gui Mei. Segera, dia menyadari. Dia menepuk bahu Gui Mei dengan simpati: "Saya bisa mengerti bagaimana perasaan Anda. Pada satu titik, saya juga tidak punya apa-apa. Setiap hari, saya akan menatap wanita lain dengan iri. Perasaan yang mengerikan ... ”

Gui Mei akhirnya hancur. Dia menjawab: “Bawahanmu akan menunggu Nona Muda di luar. "Lalu, dia dengan cepat menghilang.

"Hei! Tunggu! Saya tidak berbicara! Sebenarnya, kecil punya manfaatnya. Ketika Anda berpura-pura menjadi pria, Anda tidak perlu berbuat banyak. Apakah Anda tahu betapa sulitnya untuk menyamar sebagai pria ketika dada Anda .... . Hei!!?"

Sejak Gui Mei pergi, Lin Shan menjulurkan lidahnya. Dia mulai bersenandung saat dia berubah.

Jujur, Lin Shan tidak ingat kapan terakhir kali dia berpakaian sebagai seorang wanita. Dia harus mengotak-atiknya untuk sementara waktu sebelum dia bisa melepas "strip dadanya".

Dengan susah payah, dia akhirnya berhasil berubah menjadi gaun. Lin Shan berputar sekali dan memutuskan dia harus mengambil keuntungan dari penyihir tua. Dia memasukkan jepit rambut mutiara ke rambutnya dan mengambil gelang giok yang terlihat berkualitas tinggi juga. Setelah menyelipkan gelang itu ke pergelangan tangannya, matanya dengan rakus berserakan mencari lebih.

Tiba-tiba, dia melihat sebuah giok buddha di sudut ruangan.

Ohhhh! Itu terlihat mahal!

Mata Lin Shan bersinar saat dia dengan bersemangat pergi untuk mengangkatnya. Tapi buddha giok tidak mau mengalah. Namun, Lin Shan bertekad. Dia mencoba mengangkatnya untuk kedua kalinya. Itu masih tidak bergerak.

Lin Shan sekarang marah. Dia dengan paksa memutar patung itu, dan mendengar suara. Tiba-tiba, pintu rahasia di belakang buddha perlahan terbuka.

Wow! Apakah ini pintu masuk rahasia yang legendaris ?! Lin Shan senang. Karena Gui Mei masih di luar, dia memutuskan untuk masuk dan melihatnya.

Di belakang pintu masuk rahasia adalah sebuah terowongan kecil. Lin Shan mengikuti terowongan dan merasa lebih dingin dan lebih dingin saat dia terus berjalan. Ketika dia sampai di ujung, dia menyadari itu adalah gudang es. Di dalam ruangan ada potongan-potongan besar es. Itu sangat dingin sehingga dia tidak bisa berhenti menggigil.

Psssh, saya pikir saya menemukan jalan keluar rahasia. Tempat apa ini?

Lin Shan agak kesal dan memutuskan untuk kembali ketika dia tiba-tiba melihat sebuah kotak batu giok halus di tengah ruangan. Itu berkilau dan tembus cahaya. Ukirannya juga sangat luar biasa. Itu pasti item Grade A.

Sepertinya aku tidak membuang waktuku sama sekali!

Lin Shan sangat senang. Dia dengan cepat pergi ke kasing batu dan membelai ukiran yang halus. Kemudian, dia membuka kasing untuk melihat isinya. Ternyata itu adalah dua cacing putih yang digulung bersama. Itu tampak menjijikkan.

Eww, bruto !!

Lin Shan ingin muntah dan langsung menjatuhkan kopernya. Kedua cacing itu jatuh dan yang betina mendarat di atas kakinya. Lin Shan menjerit saat dia dengan paksa menendang cacing itu darinya. Terdengar suara serak dan cacing betina telah binasa.

"Apa yang kamu lakukan?" Pada saat yang sama, suara marah Ji Hong Lin terdengar.

Lin Shan mengangkat kepalanya dan melihat wajah Ji Hong Lin yang bengkok. Dia tahu dia mendapat masalah besar. Lin Shan dengan takut mundur selangkah dan secara kebetulan melangkah ke cacing jantan.

Terdengar suara genting lagi, dan sekarang suami dan isteri itu sudah mati.

Wajah Ji Hong Lin lebih dingin dari es. Butuh beberapa saat baginya untuk bereaksi. Kemudian, dia berteriak histeris: “Ikat dia. Ikat dia !!! ”

Lin Shan sekarang diikat. Bahkan jari-jarinya diikat. Itu sebanding dengan kepiting yang ditangkap. Melihatnya seperti ini, Ji Bai Yu menyeringai.

"Nyonya lagu kedua mungkin tidak pernah berpikir dia akan berakhir seperti ini, kan? Bagaimana rasanya diikat? ”Dia tampak geli.

"Ah pah!" Lin Shan menggertakkan giginya saat dia merengut, "Kamu bertingkah seperti kamu lebih unggul di hadapanku, namun ketika ibumu memaksamu untuk menikahiku, kamu bahkan tidak berani kentut. Apakah kamu laki-laki ?! ”

Kata-kata Lin Shan menyebabkan wajah Ji Bai Yu menjadi gelap. Matanya menampakkan aura pembunuhnya saat ia meraih kerahnya. Wajah mereka sangat dekat satu sama lain dan Lin Shan bisa melihat betapa marahnya dia. Dia jelas tidak berpura-pura. Dia benar-benar takut tetapi di bawah permukaan, dia adalah wanita yang kuat. Karena itu, dia balas menatap dan menolak mundur.

Mereka berdua saling melotot untuk waktu yang lama. Tepat ketika Lin Shan akan berhenti, Ji Bai Yu memberinya kecupan di pipi.

Lin Shan tertegun dengan gerakan ini. Wow, dia mempermainkan saya? Dia mengamuk di dalam. Tepat ketika dia hendak berteriak, Ji Bai Yu berbicara dan memotongnya: "Jika Anda bertanya-tanya apakah saya seorang pria atau tidak, Anda tentu akan mengetahuinya pada malam pernikahan kami. "Ji Bai Yu tersenyum mengejeknya. Dia tampak sangat berbeda dari wajahnya yang kejam beberapa saat yang lalu.

Karena dia sangat tumpul, wajah Lin Shan memerah. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa malu dan frustrasi. Dia membuka mulut lagi, tetapi seseorang mengetuk pintu.

"Tuan muda . "Seorang bawahan masuk dan berbisik ke telinga Ji Bai Yu. Ekspresi Ji Bai Yu segera berubah dan dia bangkit untuk pergi.

"Hei, jika Anda punya nyali, jangan pergi!" Lin Shan membuka mulutnya dan kain katun dimasukkan ke mulutnya.

"Kamu sangat menyebalkan. Anda akan melihat apakah saya punya nyali dalam beberapa hari! "Ji Bai Yu memelototinya saat dia berjalan keluar.

Ji Bai Yu pergi untuk waktu yang sangat lama.

Karena tempat ini berada di bawah tanah, tidak ada sinar matahari. Lin Shan tidak tahu apakah itu siang atau malam. Dia hanya tahu dia sangat lapar sehingga pikirannya berputar.

Gadis pelayan yang mengantarkan makanan padanya melepaskan ikatannya. Lengan dan kakinya mati rasa sejak lama. Dalam benaknya, ia beralih dari seekor kepiting ke seekor ayam yang menderita flu burung. Dia berbaring di atas meja untuk waktu yang lama sebelum dia memiliki kekuatan untuk bergerak.

Jauh di lubuk hati, Lin Shan mengutuk pasangan ibu-anak karena begitu kejam. Pada saat yang sama, dia tidak lagi peduli tentang citranya saat dia menggenggam mangkuk dengan kedua tangan dan melahap bubur yang ada di depannya. Dia tidak peduli apakah itu beracun atau tidak. Dalam situasi seperti ini, dia lebih memilih menjadi hantu penuh daripada hantu kelaparan.


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 72

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021