Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 65

Bab 65

Bab 65

Saat ini, Du Hao panik di dalam Istana Ming Yue. Tabib Istana mengambil denyut nadi Lin Shan.

"Yang Mulia, tolong jangan khawatir. Pangeran Consort pingsan karena kaget, tapi dia baik-baik saja. Selama dia minum obat dan istirahat, dia akan bangun dengan baik. '' Kemudian, dokter Kekaisaran meninggalkan ruangan dengan Xiao Lu untuk merebus obatnya.

Du Hao pergi ke samping tempat tidur dan melihat wajah pucat Lin Shan. Matanya tertutup rapat dan bibirnya tidak berwarna. Hatinya sakit. Pada saat itu, dia cemburu. Dia iri dengan masa lalu Lian Feng, pertemuannya, dan bahkan fakta bahwa/itu dia jatuh ke lembah sungai.

Jika saya adalah orang yang jatuh, apakah Anda akan sebal ini?

Dia tidak bisa membantu tetapi membelai wajah Lin Shan dengan jari-jarinya. Kepahitan bertahan di sekitar hatinya.

Pada saat ini, Lin Shan tiba-tiba membuka matanya dan dengan tenang menatap Du Hao.

"Lian Feng?" Dia merintih. Suaranya ringan.

Du Hao tidak menggelengkan kepalanya, malah dia menggenggam tangan Lin Shan. Namun, dia menolaknya saat dia melemparkan tangannya.

"Kamu bukan Lian Feng ..." Lin Shan mulai berbicara pada dirinya sendiri, "Lian Feng pergi untuk mendapatkan penawarnya. Dia belum kembali. Langit sudah gelap. Bagaimana jika dia tersesat? Dia harus pergi jauh. Dia pasti kelaparan. Aku akan menyiapkan beberapa makanan untuknya makan. '' Kemudian, Lin Shan mencoba bangkit dari tempat tidur saat dia bergoyang.

Setiap kalimatnya menusuknya seperti jarum. Du Hao menahan rasa sakit saat dia menekan Lin Shan: "Kamu baru saja bangun. Jangan bangun. ”

"Jangan hentikan aku. Saya perlu mengupas beberapa kacang kenari. Lian Feng suka makan kacang kenari. Dia suka yang kecil. Dia suka kalau aku mengupasnya untuknya .... ”

Seolah Lin Shan telah pergi ke seluruh dunianya yang kecil. Terlepas dari bagaimana Du Hao mencoba menghentikannya, dia bersikeras bangun dari tempat tidur. Dia mulai menjungkirkan batang dan kotak untuk kenari.

Hah? Dimana kenari? Xiao Lu pasti makan semuanya. Aku akan menceramahinya ... "

“Song Luo, berhenti. Luo Luo! "Du Hao dengan cemas menghentikan Lin Shan dari mencari Xiao Lu," Jangan seperti ini. Anda masih setengah tidur. Tidur lebih lama, oke? Jadilah baik ... ”

“Aku sudah bangun. Berhenti menghalangi saya! Saya akan menunggu Lian Feng di gerbang Istana. Dia belum kembali. Aku yakin dia ingin aku menunggunya di gerbang. Dia akan kembali jika aku menunggunya. Aku akan ... "suara Lin Shan menjadi lebih ringan dan lebih ringan. Akhirnya, dia menangis. "Kamu ... berhenti menghalangi aku ... berhenti menghalangi aku ... aku memohon padamu .... Aku mohon padamu ... ”Dia tidak bisa berpura-pura lagi karena dia hampir jatuh ke tanah.

Du Hao erat memeluknya. Dia bisa merasakan keputusasaannya dari air matanya. Setiap suara merobek hatinya. Wanita yang dicintainya menangis untuk pria lain, namun satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah memeluknya erat.

Lin Shan menangis untuk waktu yang sangat lama. Pikirannya berantakan total dan matanya tampak bingung. Dia terisak saat dia memarahi: "Lian Feng! Pada 5 Maret, saya memasuki Istana. Anda datang untuk menjemput saya dan melemparkan saya ke atas kuda. Pada 18 Maret, Anda tidak bisa membedakan antara anggur dan afrodisiak. Aku harus menjatuhkanmu dengan tongkat. Apakah Anda ingin menjadi ayah? Pada 20 Maret, Anda dihukum dengan pemukulan;namun kamu bilang kamu baik-baik saja. Jika saya tidak membantu Anda menggunakan obat, apakah Anda berencana untuk mati karena rasa sakit?

Pada 7 Mei, Anda meninggalkan saya dengan kuda yang menyebalkan. Itu tidak mau mendengarkan saya dan itu memandang rendah saya. Sama seperti kamu! Pada 15 Juni, kamu diam-diam mengganti pakaianku saat aku tidak sadarkan diri. Anda sesat! Anda makan tahu saya dan kemudian Anda lari. Anda pikir saya tidak tahu? Pada tanggal 6 Juli, Anda mengambil liontin giok saya dan mengatakan itu mas kawin ... pada tanggal 16 September, Anda berjanji kepada saya bahwa/itu Anda akan mendapatkan penawarnya. Kamu bilang kamu akan membawaku pergi begitu kamu kembali. Sudah 5 hari, tetapi Anda masih belum kembali. Apakah kamu laki-laki? Bagaimana Anda tidak bisa menepati janji Anda? Kembalikan mahar saya ... mengembalikannya... . . ”

Lin Shan terus menangis dan meratap sampai dia sangat lelah sehingga dia tidak bisa berbicara lagi. Akhirnya, dia pingsan.

Ketika suara isakan terakhir menghilang, Du Hao menghela nafas lega. Dia menutup matanya. Pada saat itu, dia sepertinya mengerti. Mungkin wanita ini telah membuat pilihan yang tepat ...

---

Pada saat Lin Shan bangun, Du Hao sudah pergi.

Karena mereka gagal mendapatkan penawarnya, penyakit Kaisar menjadi lebih parah. Sebagai Putra Mahkota, Du Hao harus terus-menerus memantau kondisi ayahnya serta menangani Imperial Court. Dia tidak punya pilihan selain meninggalkan Lin Shan untuk saat ini.

"Tuan, Anda sudah bangun?" Xiao Lu membawa obat ke kamar. Dia melihat Lin Shan duduk lurus di tempat tidur. Xiao Lu senang dan dengan cepat bergegas ke arahnya. Namun, begitu dia mendekat, dia berhenti.

Xiao Lu belum pernah melihat tuannya tampak seperti ini sebelumnya. Mata Lin Shan tampak kosong dan putus asa. Seolah-olah rohnya telah diambil darinya. Dia benar-benar kebalikan dari Lin Shan yang biasanya hidup. Xiao Lu ngeri ketika tangannya mulai bergetar. Dia dengan hati-hati memanggil: "Tuan? Menguasai? Tuan ... ”

Setelah memanggil lima atau enam kali, Lin Shan akhirnya bereaksi. Dia perlahan berbalik ke arahnya dengan wajah tanpa ekspresi.

Pandangan itu menyebabkan mata Xiao Lu memerah. Dia bisa menerimanya jika Lin Shan menangis dan menjerit;bahkan jika Lin Shan mengatakan dia ingin mati. Tetapi melihat Tuannya berubah menjadi mayat hidup terlalu banyak. Hati Xiao Lu sakit dan air mata tumpah. Dia dengan cepat menggosok matanya dengan lengan bajunya saat dia memberikan obat kepada Lin Shan.

"Tuan, minum obatnya dulu. ”

Lin Shan tidak minum semangkuk obat dari Xiao Lu. Matanya terpaku menatap zat tebal di depannya.

Xiao Lu takut Lin Shan menjadi gila sehingga dia dengan cepat menekan: "Tuan? Menguasai! Minumlah obatnya! Ayo ... minumlah dan semuanya akan baik-baik saja ... ”

Xiao Lu mendorong obat tebal di depan Lin Shan dan bau yang tajam langsung naik ke hidungnya. Lin Shan mengangkat kepalanya dan bertanya: "Obat apa ini?"

Xiao Lu tidak berharap Lin Shan bereaksi seperti ini dan segera berkata: "Ini adalah apa yang diresepkan Tabib Matahari padamu. Dia berkata selama Anda meminumnya, Anda akan sembuh. ”

Sembuh? Lin Shan merenungkan kata itu. Kemudian, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan berkata, “Aku tidak sakit. Saya tidak meminumnya. ”

Xiao Lu tahu Lin Shan menderita karena syok dan belum pulih. Karena itu, dia ketakutan ketika menghibur, “Tuan, pelayanmu tahu obatnya pahit. Tapi obat yang bagus rasanya pahit. Minumlah dan tidurlah. Ketika Anda bangun, semuanya akan beres. Silakan diminum ... ”

"Saya tidak meminumnya!" Seru Lin Shan sambil dengan marah menggelengkan kepalanya, "Aku juga tidak ingin tidur. Saya meninggalkan Istana. "Lin Shan tegas dan tegas. Dia tampak sangat jernih.

Xiao Lu tercengang. Dia memandang Lin Shan dan melihat bahwa/itu arwahnya telah kembali. Mata Lin Shan mengungkapkan tekad dan kepastian. Dia meraih tangan Xiao Lu dan menyatakan: "Xiao Lu, mari kita tinggalkan Istana untuk menemukan Lian Feng!"


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 65

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021