Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 50

Bab 50

Bab 50

"Lian Superior, apakah Anda berencana untuk melawan saya?" Du Hao mengancam.

"Yang Mulia, Anda meninggalkan saya tanpa pilihan. '' Lian Feng menjawab. Dia menghindari serangan, dan mengangkat pedangnya;cahaya bulan yang memantulkan pedangnya berserakan.

Du Hao menyeringai: "Waktu yang tepat. Saya telah mendengar banyak hal hebat tentang kemampuan Lian Superior. Tunjukkan padaku apa yang kamu punya. "Tepat setelah itu, Du Hao dibebankan pada Lian Feng. Lian Feng memblokir serangan itu, dan sekali lagi mereka berdua mulai bertarung.

Lin Shan tidak berharap mereka berdua benar-benar bertempur. Permainan pedang Du Hao adalah berani dan kuat. Dia mendekati. Di sisi lain, Lian Feng ringan dengan serangannya. Dengan demikian, Lin Shan sangat khawatir.

Lin Shan marah karena jelas bahwa/itu Lian Feng tidak memberikan upaya terbaiknya. Namun, dia juga khawatir bahwa/itu dia akan dirugikan.

Setelah menyaksikan upaya sangat dekat Du Hao untuk menyerang Lian Feng, Lin Shan tidak tahan lagi. Dia berteriak dari dasar paru-parunya: "Berhenti bertarung!"

Namun, karena tenggorokannya terluka, suaranya dengan jujur ​​tidak berdampak. Lin Shan panik dan tanpa berpikir, dia mengangkat lengan bajunya dan menyerbu.

Lian Feng tidak berharap Lin Shan menyerbu dan sejenak teralihkan. Pisau Du Hao langsung menuju dadanya. Semuanya terjadi dalam hitungan detik. Pada saat pedang Du Hao berhenti, Lin Shan sudah berdiri di depan Lian Feng menghalangi dia. Meskipun matanya menunjukkan ketakutan, kakinya tidak goyah sama sekali.

Du Hao merasakan detak jantungnya. Dia tidak pernah mengira wanita yang disukainya akan berdiri di depan pengawal Kekaisaran untuk memblokir pedangnya sendiri.

Dia bahkan tidak bisa bersaing dengan pengawal Kekaisaran? Hatinya sakit, dan pedang yang dipegangnya jatuh ke tanah.

Saat pedang jatuh ke tanah, Lin Shan tersentak kembali ke kenyataan dan dengan cepat berbalik untuk memeriksa Lian Feng: "Apakah kamu baik-baik saja? Apakah Anda terluka? Dimana...?? Biarkan saya melihat ??? ”Dia mati-matian berusaha meraih lengannya untuk memeriksa cedera.

Lian Feng tidak bergerak sama sekali. Dia menatap wanita gelisah di depannya. Meskipun dia memiliki ribuan kata yang ingin dia ucapkan, hanya tiga kata yang keluar: "Apakah kamu gila?"

Lin Shan terlalu khawatir dan menanggapi dengan santai: "Saya rata-rata. Cukup bagus untuk bertahan. ”

Lian Feng benar-benar ingin menangis dan tertawa pada saat bersamaan. Terlepas dari kapan atau di mana, Lin Shan selalu memiliki kemampuan untuk menghancurkan emosinya yang paling intens. Terkadang, tindakannya yang tidak dewasa akan membuatnya merasa hangat. Meskipun dia impulsif, itu membuatnya ingin lebih menghargai dan mencintainya. Dia ingin melindunginya selamanya.

Apakah ini takdir?

Sementara Lian Feng linglung, Gu Zuo tiba-tiba muncul. "Yang mulia... . . "Dia berbisik di telinga Du Hao. Ekspresi Du Hao segera berubah.

“Song Luo, kembalilah bersamaku. "Perintah Du Hao.

Apa yang salah dengan otaknya? Apakah dia tidak mengerti kata tidak? Reaksi pertama Lin Shan adalah mengangkat kakinya dan menendang pedang Du Hao. Namun, satu tendangan tidak cukup. Dia harus menendangnya beberapa kali. Jika Lin Shan tahu pedang Du Hao sebenarnya bernilai lebih dari pedang emas Lian Feng, dia mungkin akan berjongkok di sudut yang menggambar lingkaran di dinding.

"Berhenti . "Du Hao ikut campur. “Kembalilah bersamaku. Ming Yue hilang. ”

Du Ming Yue ... hilang? Apa yang terjadi?? Cerita panjang .

---

Setelah kembali dari ge lou, Du Ming Yue sangat tertekan. Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa ada sesuatu yang terjadi antara suaminya dan kakaknya.

Dua pria, sendirian. . di bawah bulan dan langit yang sunyi senyap. Hujan deras . Bersama di sebuah ruangan. Pakaian berantakan .... setiap elemen saja sudah terdengar salah. Jika Anda menyatukan semuanya, itu benar-benar kotor.

Saat Du Ming Yue menganalisis pikirannya, dia tidak bisa tidak ingat betapa dinginnya Song Luo memperlakukannya setelah mereka menikah. Bahkan setelah ketika dia semua terikat padanya, dia tampaknya tidak tertarik padanya. Sebagai seorang lelaki yang berfungsi normal, bagaimana dia bisa menolak Putri yang cantik seperti dirinya?

Satu-satunya penjelasan yang masuk akal adalah ... Song Luo tertarik pada pria !!

---

Jika bukan karena pernikahan yang diatur, Lin Shan tidak bisa membayangkan ada pria yang ingin menikahi Putri.

Kemudian lagi, Lin Shan tidak bisa membayangkan banyak hal. Dia tidak akan pernah mengira pria akan begitu berani sehingga diaakan menyerbu ke Istana -sendiri- hanya untuk melihat sang Putri.

Pria sial itu adalah He Lao San!

Kehidupan cinta He Lao San bahkan lebih menyedihkan daripada Du Ming Yue. Setidaknya, Du Ming Yue telah mencintai beberapa orang sebelumnya. He Lao San bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mencintai wanita mana pun sampai dia keliru bertemu Lin Shan.

Akhirnya, dia bisa berharap untuk mencintai. Tapi Lian Feng terlalu kuat sebagai saingan. He Lao San tidak bisa bersaing dalam hal status, seni bela diri, atau penampilan.

Secara logis, He Lao Shan seharusnya menyerah. Namun, dia pahit dan menderita mabuk cinta. Dia tidak bisa berhenti memikirkan Lin Shan, dan bahkan penggemarnya tidak dapat menghibur hatinya yang kesepian. Setelah berjuang di kepalanya selama sehari, ia memutuskan untuk masuk ke Istana untuk menemukan kekasihnya.

He Lao San memikirkannya. Alasan mengapa Lin Shan tidak menyukainya adalah karena dia tidak datang cukup kuat. Bukankah bos besarnya memberitahunya? Wanita lebih suka pria yang mendominasi. He Lao San tahu kelemahan dan kekuatannya. Dia mungkin buruk dalam bidang sastra dan tari, tetapi dia benar-benar tahu bagaimana "menjadi kuat" dari pengalamannya sebagai pencuri gunung!

Oleh karena itu, He Lao San tidak membawa apa pun selain karung saat ia dengan penuh semangat melompat ke Istana untuk menemukan Putri Lin Shan.

Adapun Du Ming Yue, dia sangat menderita dari imajinasinya.

Ya Lord . Aku seorang Putri! Mengapa saya tidak dapat menemukan pria normal untuk dicintai? Bodhisattva! Budha! Laozi! Kapan saya, Du Ming Yue, menemukan Pangeran saya yang sebenarnya!?!?!

Sama seperti Du Ming Yue menghela nafas ke bulan sendirian, sebuah karung jatuh dari langit dan dia tertangkap di dalam. He Lao San melemparkan karung itu ke pundaknya dan mengatakan kalimat yang paling memuaskan yang dia katakan dalam dua puluh tahun terakhir.

"Ibu! Saya akhirnya menemukan seorang istri! "

---

Lin Shan dan Du Hao dengan cepat tiba kembali ke Istana. Sekarang, Kaisar telah diberitahu tentang Du Ming Yue yang hilang. Dia saat ini di Ruang Belajar berteriak pada semua penjaga yang bertanggung jawab atas keselamatan sang Putri. Melihat kedatangan Lin Shan membuatnya semakin marah. Dia membanting dokumennya dan berteriak: "Sebagai Pangeran Permaisuri, kau bahkan tidak bisa melindungi Putri. Kenapa aku butuh menantu sepertimu? ”

Ini adalah pertama kalinya Lin Shan melihat Kaisar sangat marah. Dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi.

Pada saat itu, Du Hao berbicara: "Ayah, tolong jangan salahkan Pangeran Selir. Saya mengatakan kepadanya untuk tinggal bersama saya selama beberapa hari karena kami bersenang-senang. Itulah alasan mengapa dia tidak bisa melindungi saudara perempuan. ”

Kaisar tidak berharap putranya ikut campur. Dia menjadi lebih marah: "Apakah Anda mengatakan kepada saya bahwa/itu saya telah berbuat salah padanya?"

"Putramu tidak bermaksud menyinggungmu, Ayah. Saya hanya ingin Anda untuk sementara mengesampingkan hal-hal tanggung jawab. Saat ini, tugas yang paling penting adalah menemukan saudara perempuan, dan memberi Pangeran Selir kesempatan untuk menebus kejahatannya. "Du Hao menjawab dengan tenang.

"Menebus kejahatanmu, kan?" Kaisar tertawa dengan dingin. "Baik . Saya akan memberi Anda kesempatan. Song Luo, ambillah perintahku! "

Lin Shan adalah jiwa yang pintar dan langsung berlutut: "Bawahanmu, Song Luo, menerima perintah Kekaisaran!"

"Aku memberimu sepuluh hari untuk menemukan Putri. Jika tidak, tidak perlu kembali! "

Lin Shan sangat emosional, dia hampir menangis. Kaisar, kamu benar-benar terlalu bijaksana! Tidak kembali akan menjadi luar biasa! Idealnya, saya tidak akan pernah kembali.

Kemudian, Kaisar menambahkan kalimat berikutnya: “Tidak perlu bagimu untuk kembali. Ayah, ibu, dan saudara laki-lakimu juga tidak perlu kembali. Hari Anda menemukan Putri adalah hari seluruh keluarga Anda dapat kembali. ”

Lin Shan hampir lumpuh. Kaisar, kau terlalu kejam!

Pada saat itu, Du Hao tiba-tiba berbicara: "Putramu bersedia membantu Pangeran Selir dalam menemukan Ming Yue. ”

"Baik . Saya tidak tahu hubungan Anda dengan Pangeran Selir begitu baik. Jika itu masalahnya ... ayo, hamba! ”

Lian Feng sedang menunggu di pintu. Dia segera datang dan berlutut ketika dia sebentar memandang Lin Shan dan berkata kepada Kaisar: "Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda, Kaisar saya?"

"Lian Feng, aku memerintahkanmu untuk memimpin pasukan Kekaisaran untuk berkorespondensi dengan Putra Mahkota dan Permaisuri Pangeran untuk menemukan keberadaan Putri. Anda harus memastikan keamanan sang Putri. Kesalahan tidak dapat diterima. ”

"Bawahanmu menerima perintahmu. ”


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 50

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021