Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 49

Bab 49

Bab 49

Lin Shan berlari kembali dan bersembunyi di kamarnya tepat setelah insiden itu.

Meskipun dia tampak riang dan acak, dia sangat serius dalam hal hubungan. Dia benci dipaksa melakukan sesuatu yang tidak diinginkannya. Dia membenci Du Hao karena tidak menghormatinya.

Cinta bukan sesuatu yang menjadi milik Anda hanya karena Anda memiliki kekuatan. Anda pikir Anda bisa mendominasi segalanya hanya karena Anda punya wewenang? Tidak!

Setelah semua, Lin Shan telah menjadi orang modern selama dua puluh tahun. Pola pikir modernnya berakar dalam. Tidak hanya ciuman Du Hao gagal membuatnya patuh, itu menimbulkan banyak emosi negatif.

Sialan kau, Putra Mahkota! Lin Shan membanting meja. Dia menyeka noda air mata dari wajahnya dan berteriak pada dirinya sendiri: "Kenapa kau menangis? Dia sudah menciummu. Apakah Anda akan memotong mulut Anda? Alih-alih menangis, cari cara untuk melarikan diri! "

Itu benar! Tidak mungkin aku tinggal di sini lagi. Saya pergi sekarang!

Pada saat itu, Lin Shan telah mengambil keputusan. Dia dengan cepat mengangkat suasana hatinya dan mulai mengepak barang-barangnya.

Sekarang, langit benar-benar gelap. Meskipun kemungkinan Du Hao datang tipis, dua penjaga Imperial masih menjaga kamarnya. Melarikan diri bukanlah tugas yang mudah.

Namun, itu tidak akan menghentikan Lin Shan. Jika dia tidak bisa pergi melalui pintu, dia akan keluar dari jendela. Selama dia bisa melarikan diri dari Putra Mahkota, dia bahkan akan menggali lubang anjing!

Lin Shan telah menderita melalui pengalaman traumatis dan tidak peduli lagi. Dia mengemasi semuanya dan menunggu di kamar. Ketika pengawal Kekaisaran beralih shift, itu akan menjadi kesempatannya untuk pergi.

Di luar jendela ada taman. Saat ini, tidak ada penjaga yang berpatroli karena mereka berganti shift. Ini adalah waktu yang optimal untuk melarikan diri. Lin Shan bertaruh pada fakta bahwa/itu dia kecil. Karena itu, dia dapat dengan mudah menyelinap keluar dari jendela. Setelah dengan cepat melihat sekelilingnya, dia memutuskan untuk mengikuti dinding dan menuju ke utara.

Jujur, Lin Shan cukup sensitif terhadap lingkungannya. Dengan mengikuti dinding-dinding taman, ada banyak benda untuk disembunyikan di belakang setiap kali dia menemukan penjaga. Dia berhasil tetap tidak terdeteksi karena kewaspadaannya.

Sekarang, dia sudah dekat kolam teratai sejak pagi ini. Ada sebuah pohon besar di dekat dinding.

Sebenarnya, Lin Shan memperhatikan pohon ini sebelumnya hari ini. Itu besar dan cukup dekat ke dinding. Jika dia memanjat pohon, dia mungkin bisa membalikkan dirinya ke dinding. Begitu dia berada di luar tembok, itu tidak akan lagi menjadi bagian dari kediaman Putra Mahkota. Dia akan bebas.

Lin Shan mengangkat lengan bajunya dan mulai memanjat.

Ini bukan pertama kalinya Lin Shan naik ke pohon. Pertama kali di sekolah. Hari itu, dia terlambat ke kelas. Karena itu, ia mencoba masuk dari belakang dengan memanjat pohon besar ketika ia membalikkan tubuhnya ke dinding. Namun, saat dia mendarat, Kepala Sekolah berdiri tepat di belakangnya.

Kepala Sekolah menertawakannya dengan cara mengejek dan berkata: “Murid. Keahlian Anda cukup baik. Apakah Anda tertarik untuk melakukan latihan pagi hari? ”

Tentu saja, itu semua di masa lalu. Sekolah dasar sudah lama sekali, tetapi keterampilan memanjatnya masih tajam.

Lin Shan dengan terampil melompat dari cabang pohon ke dinding. Namun, dia tidak menyadari bahwa/itu dinding dari zaman kuno terbuat dari bahan yang berbeda. Alih-alih melangkah ke permukaan datar dinding modern, ia melangkah ke ubin dinding. Kakinya tergelincir dan dia jatuh.

Tetapi pada saat genting ini, seseorang yang kuat tiba-tiba menangkapnya. Lin Shan hanya melihat langit berputar. Pada saat dia menyadari apa yang terjadi, dia sudah di udara dan aroma yang akrab naik hidungnya. Baunya seperti ...

Seolah-olah ada sesuatu yang menusuk hatinya. Dia membelalakkan matanya dan melihat bulan sabit di atas kepala. Di bawah sinar bulan yang kabur itu ada topeng perak. Cahaya bulan membuatnya terlihat sangat unik.

Lian Feng?

Lin Shan pikir dia sedang bermimpi. Dia mencubit dirinya sendiri dan merasakan sakit. Namun, dia masih tidak percaya. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh wajah Lian Feng.

Lian Feng merasa agak canggung dengan keberanian Lin Shan dan dengan ringan menempatkannya. Setelah ragu-ragu sejenak, dia mengulurkan tangan untuk memperbaiki rambutnya yang berantakan.

Ketika jari-jarinya menyentuh dahinya, terasa hangat dan akrab. Lin Shan akhirnya menerima bahwa/itu Lian Feng ada di depannya. Hidungnya kesemutan dan shDia melemparkan tubuhnya ke tubuhnya dan memeluknya erat-erat.

Lian Feng kaku karena dia tidak mengharapkan reaksi seperti itu. Hatinya terasa tersentuh karena dia bisa merasakan kehangatan dan kepercayaan dari Lin Shan. Dia dengan tenang menepuk punggungnya dua kali dan dengan tenang berkata, “Jangan khawatir. Aku disini . ”

Tapi Lin Shan memeluknya lebih erat. Wajahnya masih menempel di dadanya. Dia mulai mendengar suara lembut tangisan.

Dia menangis? Lian Feng terkejut. Dia dengan cepat memegang kedua bahunya dan menariknya ke pelukan: "Apa yang salah?"

Lin Shan menghirup dan menghapus air matanya. Dia menarik ke tangan Lian Feng dan berkata: "Bawa aku pergi. Saya ingin meninggalkan tempat ini. ”

Matanya merah. Dia pasti telah melalui beberapa kesulitan. Namun, matanya sangat bertekad. Pada saat ini, Lian Feng merasakan dorongan untuk membawa Lin Shan jauh-jauh dan melakukan perjalanan ke ujung Bumi.

"Baik . '' Lian Feng mengangguk. Dia meraih tangannya dan berbalik.

Pada saat ini, bayangan keluar dari balik gunung palsu * dan menghalangi jalan mereka. Cahaya bulan menyinari dirinya dan membentangkan bayangannya. Gaun hitam kehijauan tampak hitam seperti langit malam. Itu memberi perasaan yang sangat berat.

"Lian Superior datang ke kediamanku selarut ini, namun tidak berencana untuk mengatakan sepatah kata pun sebelum pergi? Apakah saya tidak masalah di mata Anda? '' Du Hao berkata dengan dingin. Dia tersenyum tetapi kata-kata yang dia katakan memiliki takhta. Ini adalah apa yang Anda sebut, "menggigil meski tidak dingin".

Melihat Du Hao, Lin Shan segera melanjutkan mode siaga. Seperti refleks, dia bersembunyi di belakang Lian Feng.

Reaksi Lin Shan menyebabkan alis Lian Feng berkerut. Saat dia mengetahui Lin Shan tinggal di kediaman Putra Mahkota, dia tahu segalanya tidak begitu sederhana. Sekarang Du Hao telah muncul, Lin Shan berlari di belakangnya. Jelas, dia pasti telah melakukan sesuatu padanya.

Lian Feng bisa merasakan sedikit gemetar dari tangan Lin Shan. Mata Lian Feng berubah sedingin es. Tangannya yang lain memegang erat pedangnya.

"Yang Mulia, Anda seorang individu yang cerdas. Ada hal-hal yang tidak harus saya nyatakan dengan jelas. Dia menjawab dengan dingin.

"Oh, begitu?" Du Hao mengangkat alisnya. Matanya terfokus pada Lin Shan, yang saat ini bersembunyi di belakang Lian Feng. Mata Du Hao langsung gelap. “Saya pikir yang terbaik adalah membuatnya jelas. ”

Lin Shan awalnya takut tetapi setelah melihat tatapan menuduh itu, seolah-olah dia telah melakukan perzinahan, dia langsung marah.

Anda sudah tidak sopan. Sekarang, Anda juga sombong. Anda pikir seluruh dunia harus melakukan apa yang Anda katakan? Anda hanya Putra Mahkota! Awalnya, Lian Feng punya kesempatan juga!

Memikirkan hal ini, Lin Shan hampir meledak marah. Tapi Lian Feng menghentikannya: “Jangan terburu-buru. "Dia menggelengkan kepalanya.

Lin Shan sangat kesal, tapi dia sepertinya sudah tenang setelah Lian Feng turun tangan.

Melihat mereka saling memandang kesal Du Hao: "Kemarilah. Kembali bersamaku. "Dia berkata kepada Lin Shan.

Lin Shan secara alami menolak untuk mengikuti. Sebaliknya, dia menarik ke lengan Lian Feng dan mundur selangkah.

Lian Feng melindunginya dan dengan tegas mengatakan, "Yang Mulia, sudah jelas bahwa/itu Pangeran Permaisuri tidak ingin kembali dengan Anda. ”

"Tidak mau?" Du Hao ringan tertawa. "Lian Superior, aku khawatir kamu salah paham. Saya tidak meminta preferensi Anda kepada kalian. . Aku memerintahmu. Song Luo, ke sini! ”Du Hao berteriak ketika dia dengan kasar melirik Lin Shan;menolak untuk memberikan jumlah kelonggaran sedikit pun.

"Yang Mulia, tolong jangan memaksa seseorang untuk melakukan apa yang Anda inginkan. '' Lian Feng mencengkeram pedang dengan erat.

"Dan bagaimana jika aku mau?" Pada saat itu, suara Du Hao berubah dingin. Dia mengeluarkan pedang dari pinggangnya dan mengarahkan lurus ke Lian Feng.

Lian Feng cepat bereaksi dan menggunakan satu tangan untuk mendorong Lin Shan dan yang lainnya untuk mengeluarkan pedangnya. Dengan sekejap mata, senjata itu saling berselisih dan kilau bisa terlihat.

Bunyi benturan logam mengganggu langit malam yang tenang;bahkan bulan tampaknya tertutup lapisan permusuhan.

* Gunung palsu = pemandangan buatan manusia di istana.


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 49

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021