Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 48

Bab 48

Bab 48

Karena Lin Shan tidak benar-benar punya pilihan lain, dia hanya bisa mengikuti pelayan tua itu. Mereka berjalan lurus ke lantai tiga. Pelayan tua mendorong membuka pintu dan mengisyaratkan dia untuk masuk.

Lin Shan berhati-hati dengan setiap langkah yang diambilnya. Ketika dia berbalik, pintu sudah tertutup di belakangnya. Dia merasa seperti dipisahkan dari dunia nyata. Itu sangat sunyi, dan ada aroma anggrek samar di ruangan itu.

Hah? Kenapa tidak ada orang di sini?

Lin Shan bingung. Dia mengambil beberapa langkah di sekitar daerah itu tetapi segera berakhir kembali di pintu masuk sekali lagi. Dia menebarkan matanya ke sekeliling ruangan dan memperhatikan ada meja bundar yang dipenuhi barang.

Delapan harta karun, kue bunga osmanthus, bola ketan manis yang difermentasi, ayam rebus angelica sinensis .... ada hidangan penutup dan daging !! Mata Lin Shan berkilau. Dia ngiler.

Melihat makanan, Lin Shan langsung ingat bagaimana dia belum makan siang. Perutnya mulai menggeram.

Du Hao benar-benar brengsek! Dia menyuruhku datang untuk makan, tetapi dia tidak ada di sini. Apakah dia ingin saya menderita karena melihat ini?

Lin Shan ragu-ragu sedikit lebih lama. Tapi setelah beberapa saat, Du Hao masih belum tiba. Dia tidak bisa menahan godaan di depannya, dan dia berani mengambil beberapa langkah ke depan. Seperti pencuri, dia mengulurkan tangan dan mengambil kue kenari terdekat dengannya.

Kue itu kaya akan rasa dan lunak untuk dimakan. Lin Shan tidak bisa membantu tetapi diam-diam memuji: Lezat!

Dia dengan cepat melahap sisa kue kenari. Melihat bagaimana Du Hao masih belum tiba, dia memutuskan untuk pergi ke piring kue mentega. Dia menggigit. Rasanya manis, namun tidak berminyak;longgar namun renyah. Sangat surgawi !!

Lin Shan sangat menikmatinya sehingga dia tidak menyadari seseorang telah berhenti di belakangnya. Mulutnya melengkung menjadi senyum ketika dia menyaksikannya makan tanpa sedikit pun kekhawatiran.

Lin Shan setengah jalan melalui kue mentega ketika orang di belakangnya berbicara: "Apakah rasanya enak?"

Satu kalimat itu membuatnya sangat ketakutan sehingga dia menelan semua itu di mulutnya. Dia hampir tersedak.

* Batuk batuk * Setelah batuk dengan keras, Lin Shan berbalik dan menatap Du Hao. Dia memperhatikan bahwa/itu dia telah beralih ke gaun hitam kehijauan. Kulitnya benar-benar berlawanan dengan ketika dia berjuang di perairan.

Wow, dia pasti Putra Mahkota. Bahkan kemampuan penyembuhannya lebih kuat dari warga biasa. Lin Shan berpikir dalam hati.

Du Hao membuka mulutnya, "Mengapa kamu tidak makan?"

Makan adikmu! Saya hampir takut mati oleh Anda!

Lin Shan menunjuk Du Hao dengan marah dan memberinya tatapan peringatan.

Reaksi ini tidak mengganggu Du Hao. Sebaliknya, dia menarik kursi di sebelahnya dan berkata, "Ayo. Duduk dan makan perlahan. ”

Pada saat ini, pikiran Lin Shan memercikkan kata-kata: Konspirasi!

Lin Shan cukup yakin dia tahu kepribadian Du Hao sekarang. Memperlakukannya untuk makan? Membantu dia menarik kursi? Berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan hidupnya? Anda pasti bercanda.

Dia sangat skeptis saat dia duduk. Saat dia duduk, Du Hao duduk di kursi yang tepat di sebelahnya. Mereka duduk sangat berdekatan.

Ada begitu banyak ruang! Duduk lebih jauh! Lin Shan diam-diam marah. Dia menyenderkan bokongnya ke sisi kiri. Untuk waktu yang lama, dia tidak mengangkat sumpitnya dari meja.

Du Hao tidak memaksanya. Sebagai gantinya, ia mengambil sumpitnya sendiri dan mulai makan sendiri. Piring itu pasti salah satu yang terbaik. Standar itu bahkan lebih tinggi daripada dapur Imperial. Lin Shan bisa tahu hanya dari aromanya. Melihat Du Hao menikmati dirinya sendiri, dia hampir tidak bisa menahan diri.

Umm. . jadi bagaimana jika dia memiliki konspirasi? Saya masih harus penuh untuk membalas! Berpikir ini, Lin Shan meraih sumpitnya dan mulai makan.

Saat Lin Shan mulai makan, Du Hao berhenti. Dia menuangkan segelas anggur untuk dirinya sendiri dan diam-diam mengamatinya. Meskipun dia baik-baik saja, dia hampir tenggelam. Dia lelah secara mental dan matanya tampak jauh lebih tidak menakutkan dari dirinya yang biasanya.

Pada saat ini, kekuatan mental Lin Shan meningkat secara substansial.

Karena saya telah memutuskan untuk makan, saya tidak peduli jika Anda melihat saya! Semakin banyak Anda menonton, semakin banyak saya akan makan! Plus, saya toh tidak membayar tagihan!

Ini pasti pertama kalinya Du Hao menyaksikan seorang wanita makan dengan sangat konyol. Seolah-olah dia tidak memberiSialan tentang sisa dunia. Aturan di Istana tidak berlaku untuknya. Cara dia makan benar-benar pemandangan yang mengerikan. Namun, itu sangat menarik. Cara dia fokus pada ikan itu sebanding dengan anak kucing. Itu agak lucu.

Bukan hanya kelucuan. Du Hao telah mengalami begitu banyak emosi darinya. Dia mengejutkannya. Dia merindukannya. Dia jijik olehnya. Dia berkonflik karena dia. Dia ingin mendorongnya tetapi tidak bisa menjauh. Terkadang, dia membuatnya tertawa. Tetapi kadang-kadang, dia membuatnya sangat marah sehingga dia tidak bisa berkata-kata. Seolah-olah dia menggunakan semua emosinya hanya pada dirinya sendiri.

Perasaan itu terlalu sulit untuk dijelaskan. Namun, dia yakin akan satu hal. Dia benar-benar menyukainya;terlepas dari apakah itu dulu atau sekarang.

Lin Shan tidak melihat perubahan tatapan Du Hao. Saat ini, dia terlalu fokus memakan hidangan enak di depannya. Dia memiliki sedikit bubuk pastry yang menempel di bibirnya dan dia menjulurkan lidahnya untuk menjilatnya. Dia tersenyum puas ketika dia mengulurkan tangan untuk mengambil bagian kedua.

"Ada lagi. "Du Hao tiba-tiba berbicara tanpa berpikir.

Hah? Lin Shan menatapnya dengan rasa ingin tahu.

"Di sana. "Du Hao menunjuk ke sudut mulutnya.

Ohhh! Lin Shan menjulurkan lidahnya lagi. Dia menangkap bubuk kue ke dalam lidahnya dan menikmati rasa gurihnya. Karenanya, dia terus menjilat dengan senang ... sampai jari Du Hao menyentuh sudut mulutnya. Dia ingin menyingkirkan bit yang tersisa.

Lin Shan tertangkap basah. Lidahnya akhirnya menjilat jari Du Hao sebagai gantinya. Pada saat itu, mereka berdua terkejut.

Jari Du Hao berlama-lama di mulutnya dan matanya semakin dalam. Seolah-olah ada sesuatu yang ingin keluar dari hatinya. Dia selalu menjadi tipe yang melakukan apa pun yang dia inginkan. Dia hanya memikirkannya selama setengah detik, lalu dia bergerak.

Jari yang ada di mulut Lin Shan meluncur ke pipinya dan ke dagunya. Dia mengangkat dagunya dan menggunakan tangan lain, dia meraih tengkuknya.

Lin Shan merasakan kekuatan yang kuat melemparkannya ke depan. Saat berikutnya, bibirnya dengan kuat dicengkeram.

Ciuman Du Hao jauh lebih berpengalaman dibandingkan dengan Lian Feng. Dia dengan ringan mengisap bibirnya, dan menggunakan lidahnya untuk menjelajah. Ujung lidahnya menempel pada gigi putihnya yang mutiara.

Jika Du Hao kurang menuntut, Lin Shan mungkin masih dalam keadaan bingung. Tepat ketika dia hendak membuka mulutnya dan menerima ciuman berapi-api, dia menyadari yang menciumnya adalah Du Hao!

Oleh karena itu, dia segera memberontak dan mendorong Du Hao.

Karena Du Hao sudah berada di saat ini, dia tidak akan membiarkan kesempatan ini pergi. Meskipun Lin Shan menolaknya, dia tidak peduli. Dia menggunakan lebih banyak kekuatan untuk membuat Lin Shan tetap erat di pelukannya. Namun, itu tidak menghentikan Lin Shan dari melawan. Dia menolak untuk membuka mulutnya bagaimanapun caranya.

Du Hao mulai menjadi frustrasi. Dia memutuskan untuk menggunakan satu tangan untuk mencubit pipinya. Tidak mungkin Lin Shan bisa tutup mulut jika dia melakukan itu.

Tapi saat berikutnya, Lin Shan dengan kejam menggigit bibirnya.

Du Hao merasakan darah dan merasakan sakit. Dia mundur dan sebelum dia tahu apa yang terjadi, Lin Shan menamparnya. Meskipun dia tidak menamparnya dengan keras, ini adalah pertama kalinya seseorang menamparnya selama dua puluh tahun. Karena itu, meninggalkan kesan yang sangat mendalam. Dia membeku.

Lin Shan sudah bangun dari kursinya. Matanya dipenuhi air mata. Dia dengan kasar mendorong Du Hao dan berkata: "Aku membencimu!" ​​Ini adalah pertama kalinya dia mengucapkan sepatah kata selama berhari-hari. Akibatnya, meskipun suaranya serak, itu dipenuhi dengan kebencian.

Tepat setelah itu, Lin Shan berbalik dan berlari keluar ruangan sambil menangis.


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 48

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021