Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 47

Bab 47

Bab 47

Sama seperti Lin Shan dan Yang Yu Er keduanya jatuh ke perairan, di kediaman Putra Mahkota, Du Hao sedang mengobrol serius dengan Gu Zuo.

"Bawahanmu telah menemukan bahwa/itu selembar kertas adalah dari jenis kertas khusus yang hanya diproduksi dari Istana. Karena itu, kemungkinan besar, itu dikirim dari seseorang di sini. "Gu Zuo menyatakan.

Itu seseorang dari Istana? Du Hao menyipitkan matanya: "Bagaimana dengan belati terbang?"

“Belati terbang adalah barang biasa. Itu tidak dibuat dari Istana. Namun, jika seseorang dapat menusukkan benda seperti itu langsung ke pohon, ia harus memiliki kemampuan yang sangat kuat. Saya khawatir dia bukan orang biasa. ”

Orang biasa? Jika dia adalah orang biasa, dia tidak akan berani begitu tak terkendali di depan mataku. Du Hao dengan dingin tertawa.

Pada saat ini, dia tiba-tiba mendengar seseorang berteriak dari jauh.

"Ayo kita lihat. "Du Hao berkata kepada Gu Zuo. Mereka berdua meninggalkan Ruang Belajar satu demi satu, dan mengikuti suara teriakan menuju kebun belakang.

Saat ini adalah puncak pertengahan musim panas. Kolam lotus dari kebun belakang dipenuhi dengan daun teratai berukuran besar. Pada saat Du Hao dan Gu Zuo tiba, kolam teratai sudah dikelilingi oleh beberapa gadis pelayan. Mereka semua bergegas ke satu sisi saat mereka melihat Du Hao;wajah mereka menunjukkan tanda-tanda ketakutan.

Du Hao menatap kolam teratai dan melihat Yang Yu Er berkibar seperti bebek. Dia tidak bisa membantu tetapi mengerutkan alisnya. Kemudian, dia menatap Gu Zuo: "Kamu, masuk. ”

Kasihan Gu Zuo tertegun: "Yang Mulia, saya ... saya tidak tahu cara berenang .... ”

"Apakah Anda menyiratkan bahwa/itu saya harus masuk sebagai gantinya?" Du Hao menyipitkan matanya.

Gu Zuo ragu-ragu: "Umm. . bawahan Anda akan memerintahkan seseorang .... . "Gu Zuo berbalik dan hendak pergi.

Pada saat ini, tiba-tiba suara lemah lainnya terdengar di antara teriakan tajam Yang Yu Er: "Tolong ... bantu ......"

Song Luo ?! Du Hao segera panik dan memindai sekitar kolam teratai. Dia melihat melewati lapisan daun teratai dan percikan ekstrim Yang Yu Er. Akhirnya, dia melihat lengan baju yang dikenalnya. Tanpa berpikir, Du Hao melompat langsung ke kolam teratai.

A * celepuk * bisa didengar. Gu Zuo langsung berbalik dan tidak lagi melihat Du Hao. Dia membeku.

Lalu, dia berteriak, “Untuk apa kalian semua berdiri? Cepat temukan seseorang untuk menyelamatkan Yang Mulia! Yang Mulia tidak bisa berenang! "

Sebenarnya, Lin Shan bisa berenang. Namun, saat dia jatuh ke kolam teratai, Yang Yu Er menjadi gila dan meraih pakaiannya berteriak. Jadi, dia bahkan tidak bisa berenang ke pantai. Dia sedang tenggelam.

Pada saat ini, Du Hao melompat masuk

Saat Du Hao melompat, Yang Yu Er menjadi emosional dan melepaskan tangan Lin Shan. Dia menjatuhkan diri menuju Du Hao.

Sejak Yang Yu Er membebaskannya, Lin Shan merasa jauh lebih ringan. Meskipun dia menelan beberapa tegukan air dan sedikit pusing, dia masih bisa menggerakkan tangan dan kakinya. Karena itu, ia menggunakan intuisinya dan berenang ke pantai.

Tetapi pada saat ini, ada teriakan dari pantai: “Cepat temukan seseorang! Putra Mahkota telah jatuh ke kolam teratai! Kami membutuhkan seseorang untuk menyelamatkannya ... !!! "

Mengapa Putra Mahkota bergabung dengan kami? Dia ingin bergabung dalam kesenangan atau sesuatu? Sebelum Lin Shan bisa sepenuhnya memahami apa yang terjadi, seseorang dengan kuat memeluk pinggangnya. Lin Shan berbalik dan menyadari itu adalah Du Hao.

Bibir Du Hao tertutup rapat dan wajahnya pucat pasi. Dia terus berusaha mendorongnya ke atas air, tetapi dia sendiri secara bertahap tenggelam lebih rendah dan lebih rendah.

Lin Shan tahu ada sesuatu yang salah dan dengan cepat meraih Du Hao. Untungnya, dia tidak sesulit Yang Yu Er. Lin Shan berhasil membuat mereka berdua bertahan sebentar. Namun, karena dia sendiri lemah, dia tidak bisa bertahan lebih lama.

Tepat ketika dia tidak memiliki kekuatan lagi, Gu Zuo menemukan sebuah tiang bambu dari pantai.

"Pangeran Selir. Tolong pegang bambu itu! ”Teriak Gu Zuo.

Lin Shan mengulurkan tangannya untuk menarik. Mereka berdua perlahan-lahan sampai ke pantai. Sekarang, Lin Shan pada dasarnya tidak memiliki kekuatan lagi. Dia harus diseret oleh Gu Zuo dan penjaga Kekaisaran di belakangnya. Setelah dia meludahkan beberapa suap air, dia menarik napas dalam-dalam beberapa saat dia melihat ke atas dari tanah.

Saat dia terengah-engah, dia juga merasakan kedua karung itu. Dia berseri-seri: Bagus! Baik! Merekae masih di sana !!

Sementara dia diam-diam merayakan, dia mendengar suara mengkhawatirkan Gu Zuo: "Cepat! Temukan tabib istana! Cepatlah! ”

Lin Shan duduk dan menyadari Du Hao masih tidak sadar. Gu Zuo hendak mengangkatnya.

Lin Shan bergegas menghentikannya. Anda tidak bisa mengangkatnya ketika air masih ada di perutnya! Ayolah! Gunakan otakmu?

Gu Zuo tidak mengerti dengan gerakan Lin Shan karena dia tidak memiliki pengetahuan atau kemampuan berenang.

Karena Gu Zuo tampak bingung, Lin Shan mengangkat lengan bajunya dan mulai menekan dada Du Hao dengan kedua tangannya. Sekali, dua kali, tiga kali ... Napas Du Hao masih tidak melanjutkan.

Apakah kamu bercanda? Apakah saya harus memberinya respirasi buatan? Lin Shan mengerutkan kening. Wajah Du Hao masih tidak memiliki warna untuk itu. Uggghhhh. Dia mengertakkan giginya dan hampir mati. Namun, saat bibirnya hendak menyentuh Du Hao, Lian Feng tiba-tiba muncul di benaknya. Meskipun dia dengan cepat menghilang, itu sudah cukup untuk membuat Lin Shan berhenti.

Dua detik kemudian, Lin Shan meluruskan dan meninju perut Du Hao dengan kejam.

Anda f ** ker! Bangun!

Ada suara erangan dan Gu Zuo ketakutan keluar dari samping. Dia ingin menghentikan Lin Shan, tetapi tiba-tiba, ada reaksi dari Du Hao.

Du Hao meludahkan seteguk air, dan napasnya menjadi normal. Kelopak matanya juga mulai bergetar.

"Dia bangun! Putra Mahkota baik-baik saja !! ”Semua orang berseru dari samping. Banyak orang memuji Lin Shan dari samping:

"Permaisuri Pangeran telah menyelamatkan Putra Mahkota sekali lagi!"

"Permaisuri Pangeran benar-benar menakjubkan!"

"Permaisuri Pangeran adalah pahlawan muda!"

Tapi entah dari mana, seseorang tiba-tiba teringat dan berteriak, “Oh tidak! Keindahan Yang masih di dalam air! ”

Semua orang benar-benar lupa bahwa/itu mereka kehilangan seseorang. Ketika mereka melihat ke arah kolam teratai, mereka melihat Yang Yu Er di pantai. Rambutnya berantakan dan dia lembab dan sendirian. Angin bertiup dan dua daun mati berputar di udara. Itu memberi perasaan yang sangat sedih.

Pshhh, cantiklah pantatku! Dia tampak sangat buruk sekarang!

Bagaimana mungkin seseorang seperti dia menjadi selir Imperial yang hebat?

Gambar vixen Yang Yu Er benar-benar hancur.

---

Sekali lagi, berita bahwa/itu Lin Shan telah menyelamatkan Putra Mahkota telah menyebar ke seluruh Istana. Semua gadis pelayan secara sukarela membantunya mencuci pakaiannya, dan ada juga banyak yang melamun tentang pahlawan mereka dari sisi jendela. Bahkan dua pengawal Kekaisaran tanpa ekspresi wajah menyambut Lin Shan dengan hormat.

Singkatnya, Lin Shan merasa tak terkalahkan.

Namun, Lin Shan jujur ​​tidak terlalu peduli dengan pujian. Saat dia berganti pakaian baru, dia menemukan alasan untuk tinggal di kamar sehingga dia bisa melihat apa yang diberikan Yang Yu Er padanya.

Wow! Saya tahu vixen akan murah hati, tapi saya tidak berpikir dia akan semurah ini !! Dua karung penuh dengan tongkat emas! Ada total sepuluh dari mereka. Itu cukup untuk membeli rumah di Ibukota, dua hektar tanah, dan membesarkan seorang pria muda dan menarik.

Lin Shan merasa seperti sedang melayang. Tiba-tiba, terjebak di kediaman Putra Mahkota sepertinya tidak terlalu buruk.

Lin Shan terus menceritakan sepuluh tongkat emas ketika dia membayangkan membeli rumah barunya dan hidup santai dengan seorang pria muda yang menarik.

Dia masih melamun ketika suara Gu Zuo muncul dari pintu: "Pangeran Selir. Yang Mulia ingin Anda menghadiri jamuan bersamanya. ”

Lin Shan dengan cepat menyembunyikan tongkat emas saat dia membuka pintu.

Matahari sudah terbenam. Gu Zuo berdiri di dekat pintu masuk sambil menatap Lin Shan dengan hormat.

Putra Mahkota tidak apa-apa? Lin Shan bertanya menggunakan tatapan bertanya padanya.

Gu Zuo mengerti dan mengangguk, “Tidak perlu khawatir, Pangeran Permaisuri. Tabib Istana sudah melihat Yang Mulia. Dia baik-baik saja . ”

Fakta dia baik-baik saja lebih mengkhawatirkan, oke? Lin Shan meringis dari dalam.

Lin Shan mengikuti Gu Zuo ke gedung yang sunyi dan terpencil. Ada seorang pelayan tua menunggu kedatangan mereka. Gu Zuo berbalik dengan hormat dan berkata: "Yang Mulia sedang menunggu Anda di lantai atas. Silakan kepala, Pangeran Consort. ”


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 47

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021