Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 38

Bab 38

Bab 38

Lin Shan terdiam saat dia dengan cepat menatap Lian Feng. Untungnya, dia masih bisa fokus pada gaya dan gerakannya. Namun, karena itu satu lawan tujuh, ia tampaknya mengalami kesulitan.

Sial! Mereka terlalu banyak! Mereka bukan hanya tim yang terdiri atas tujuh orang, tetapi juga meracuni kita. Bahkan aku tidak selihai ini! Lin Shan mengamuk saat matanya berkeliaran di sekitarnya.

Dia melihat ember pupuk yang seharusnya digunakan untuk bunga di sudut.

Di satu sisi, Lian Feng masih bertarung dengan tujuh pencuri wanita. Bukannya dia tidak memiliki kemampuan untuk mengalahkan mereka, tetapi mereka benar-benar terlalu jahat. Tidak hanya menanam tanaman beracun, mereka juga menyembunyikan banyak senjata tersembunyi di lengan baju mereka. Itu membuatnya menjadi tugas yang mustahil baginya untuk mengalahkan mereka.

Pada saat itu, Lian Feng mendengar Lin Shan berteriak: "Minggir!"

Nalurinya segera menyuruhnya melompat keluar. Hal berikutnya yang dia tahu, ember yang berbau pupuk tercecer ke mana-mana.

Black Moon Seven yang se*sual sekarang adalah Black Moon Seven yang berbau. Nama akan menyebar jauh dan luas. Mulai sekarang, itulah yang akan mereka kenal.

Tindakan Lin Shan mengejutkan Surga dan Bumi. Tujuh pencuri perempuan yang awalnya mengira mereka membeku tak terkalahkan. Kemudian, mereka mengeluarkan tangisan yang lebih menakutkan dari monster;banyak burung tersentak dan terbang.

Adapun para penjaga Kekaisaran yang kehilangan kekuatan karena aroma bunga-bunga, bau feses begitu menjijikkan sehingga mereka tidak bisa menahan muntah.

Yang mengejutkan, setelah muntah, mereka menyadari bahwa/itu mereka telah mendapatkan kembali kekuatan mereka;pikiran mereka tidak lagi pusing dan semua racun telah larut.

Dalam waktu yang kurang dari waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa, meja telah dibalik. Ini adalah momen bersejarah. Geng paling sulit dari Black Dragon Mountain telah benar-benar dicabut oleh kontribusi Lin Shan. Mereka telah dikalahkan.

Melihat ini terurai di depan matanya, ketenangan yang biasa Lian Feng tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. Dia terkesan. Dia tidak bisa membantu tetapi berbalik untuk melihat "pahlawan pupuk" Lin Shan. Namun, dia dihadapkan dengan wajah cemberut. Lin Shan tampak seolah ingin menangis.

"Ada apa?" Lian Feng mendatanginya.

“Ini sangat menjijikkan! Bau sekali ..... ”Meskipun Lin Shan tidak menyemprotkan kotoran itu pada dirinya sendiri, tangannya masih menyentuhnya sedikit. Itu sangat memuakkan sehingga Lin Shan ingin muntah.

Sementara dia mengipasi tangannya di udara dan cemberut dengan sedih, Lian Feng tiba-tiba meraih pergelangan tangannya dan mengeluarkan saputangan dari daerah dadanya *. Dia menundukkan kepalanya dan dengan lembut mengusap tangannya. Selain itu, dia sangat perhatian;dia memastikan untuk mendapatkan setiap tempat dan tidak terlihat kotor sama sekali.

Pada saat itu, Lin Shan tertegun. Tangannya ditutupi dengan kotoran paling kotor di Bumi, namun di depannya, berdiri pria paling lembut di dunia. Ketika jari-jari Lian Feng melakukan kontak dengan telapak tangannya, hatinya terasa seperti mencair.

Setelah Lian Feng selesai menyeka tangannya, dia tidak ragu sama sekali saat dia meraih ke tangan yang lain. Pada saat ini, sapu tangan putih telah berubah menjadi cokelat, tetapi itu sama sekali tidak mengganggunya.

Alih-alih, dia mulai menghapus bahkan lebih spesifik. Setelah dia selesai menyeka tangan Lin Shan, dia mulai menyeka tempat-tempat kotor di pakaiannya. Lin Shan merasa seperti boneka ketika Lian Feng menyeka semua noda ...

Lin Shan tiba-tiba merasa seperti ember pupuk sepadan.

"Apakah kamu merasa lebih baik?" Lian Feng berbicara.

Lin Shan tidak bisa mengeluarkan kata-katanya. Dengan bodoh dia mengangguk. Butuh beberapa saat sebelum dia mengucapkan: "Umm ... saputanganmu ... kotor sekarang ..."

"Jangan khawatir tentang itu." Jawab Lian Feng sambil melipat saputangan dengan rapi dan meletakkannya kembali di tempat ia mengambilnya.

"Jangan!" Lin Shan menghentikannya, "Itu kotor ... Aku akan mengembalikannya kepadamu setelah aku mencucinya!" Lalu, dia mengambil saputangan dari Lian Feng.

Lian Feng tampaknya ingin mengatakan sesuatu;bibirnya bergerak tetapi tidak ada kata yang keluar. Setelah beberapa saat, dia menyatakan, “Ayo pergi. Aku akan membawamu ke suatu tempat untuk mandi. "

Mandi?

Mendengar pernyataan ini, mata Lin Shan bersinar. Dia benar-benar lupa tentang menjadi pemalu dan berkicau: "Benarkah ?? Jangan bohongi aku! Saya ingin air panas dan bak mandi besar. Saya ingin bak mandi yang sangat sangat sangat besar! "Lin Shan membuat gerakan berlebihan, seolah-olah dia tidak mandi selama bertahun-tahun.

Tapi jujur, Lin Shan belum mandi dengan baik di sangat kesepiang waktu. Gunung Naga Hitam tidak ada bandingannya dengan Istana. Kondisinya sangat buruk dan tidak ada hotel atau akomodasi yang cocok di sekitar sini. Oleh karena itu, Lin Shan ingin tahu di mana Lian Feng bisa menemukan air panasnya dan bak mandi besar.

"Ayo." Gestur Lian Feng.

Hah? Bukankah kita harus turun dari gunung untuk mandi? Kenapa dia membawaku ke atas gunung? Lin Shan merasa muram tapi dia patuh menyusulnya.

Keduanya berjalan melalui hutan rimbun pegunungan dan mengambil banyak tikungan dan belokan. Setelah beberapa waktu berlalu, Lin Shan masih tidak melihat air panas atau bak mandi. Dia lelah dan mulai tidak sabar.

Lin Shan menarik di sudut pakaian Lian Feng: “Hei, berapa lama lagi? Kakiku terasa seperti akan patah. ”

"Kami telah tiba." Kata Lian Feng sambil menunjuk ke depan.

Lin Shan melihat ke arah yang ditunjuk Lian Feng. Yang bisa dia lihat hanyalah asap samar keluar dari tengah hutan.

Sesuatu tersentak di benak Lin Shan. Mungkinkah air panas dan bak mandi yang disebutkan Lian Feng ... menjadi sumber air panas?!? !!

Sial! Ada sumber air panas di sini !!!

Pada saat itu, Lin Shan merasa seperti darahnya melonjak seperti panas dari sumber air panas. Dia mencengkeram tangan Lian Feng dan berlari menuju sumber air panas.

Gunung Naga Hitam dianggap sebagai sabuk vulkanik. Di dalam pegunungan, ada banyak mata air panas tersembunyi. Meskipun ruang tidak besar, untuk seseorang seperti Lin Shan, itu adalah penyelamat jiwanya. Bagi seseorang yang terbiasa hidup di dunia modern, tidak mandi secara teratur adalah mimpi buruk.

Sebenarnya, Lian Feng mengetahui dari bawahannya bahwa/itu Lin Shan telah mencari tempat untuk mandi beberapa hari yang lalu .. Namun, karena dia sibuk dengan pekerjaan, dia hanya punya waktu untuk mencari tempat setiap kali dia berjalan ke atas gunung .

Untungnya, dia menemukan tempat. Namun, dia tidak menyadari keinginan Lin Shan untuk mandi begitu kuat sehingga dia mulai menelanjangi di depannya saat mereka tiba.

Uap dari sumber air panas itu sombong, dan Lian Feng merasakan pipinya memanas. Dia secara tidak wajar mencoba untuk berpaling.

Lin Shan membuka baju pada kecepatan super. Dia melepas pakaian luar dan pakaian dalamnya. Dia akan melangkah lebih jauh ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa/itu Lian Feng masih di sebelahnya. Lin Shan dengan malu-malu merintih: "Umm .. bagaimana denganmu ..."

"Aku akan menunggu di luar dan menjagamu." Jawab Lian Feng blak-blakan. Dia tidak membiarkannya menyelesaikan kalimatnya karena dia dengan cepat bergegas keluar tanpa melihat kembali.

Kasihan Lin Shan ditinggalkan sendirian untuk menatap kosong. Beberapa saat kemudian, dia bergumam ke arahnya: “Aku akan bertanya padamu apakah kamu ingin mandi bersama! Mengapa kamu begitu bingung? Bukannya kamu belum pernah melihatku telanjang sebelumnya ..... ”Dia tahu Lian Feng telah mengganti pakaiannya saat dia tidak sadar.

Suhu air panas sangat tinggi, dan dalam beberapa saat, wajah Lin Shan telah memerah. Semua ototnya rileks dan pembuluh darah serta nadinya mengalir dengan sangat lancar. Lin Shan merasa luar biasa.

Pada saat itu, sebagai MC dari masa depan, Lin Shan merasa seperti dia harus menyanyikan "lagu mandinya" - "Saya suka mandi! Suasana hatiku bagus! La la la la la !!!!! ”

Menurut pendapatnya, hukum ilmiah masa depan adalah bahwa/itu: MC wanita akan menyanyikan lagu dari masa depan, dan MC pria akan mendengarnya. Itu akan mengejutkan MC pria dan sejak saat itu, dia akan lebih mencintai MC wanita ... sampai mati memisahkan kita!

Ketika dia memikirkan hal ini, Lin Shan bernyanyi lebih keras dan lebih ceria. Jumlah burung yang tak terbatas terkejut.

Adapun Lian Feng, dia berdiri di belakang batu. Yang bisa dia pikirkan adalah Lin Shan melepas pakaiannya. Dia ingat melihat leher putihnya yang lembut, dipisahkan oleh asap panas dari sumber air panas.

Dia tidak bisa tidak membayangkan adegan tak terbatas di luar pakaian .... pada saat itu, dia merasa tubuhnya memanas. Sepertinya panas sedang menuju ke area tertentu dari tubuhnya. Lian Feng mengencangkan tinjunya saat dia berusaha mengendalikan dirinya.

Tiba-tiba, dia mendengar suara Lin Shan tidak selaras. Itu terdengar seperti hantu meratap atau serigala melolong. Seketika, seolah-olah Lian Feng telah mengambil obat penenang;nafsu yang dia rasakan di tubuhnya padam.

Wow, suara yang mengerikan. Dia merusak pemandangan saya!

Lin Shan masih bernyanyi. Dia bernyanyi begitu keras sehingga dia akan kehilangan suaranya. Namun, dalam benaknya, ini akan menjadi adegan klasik dalam novel!

Mungkin lagu saya tidak cukup intens? Bukan masalah. Saya punya satu lagi!

"Oh oh oh OHHHHHH ... oh oh oh OHHHHHHHH!" Lagu dari the WorPiala ld! Itu pasti cukup kuat !?

Dari luar, mulut Lian Feng yang bermeditasi berkedut.

Tiba-tiba dia memiliki keinginan untuk menjadi seorang biarawan.

Dari sejarah sampai sekarang, Lin Shan mungkin satu-satunya orang yang suaranya dapat menyebabkan seseorang menjernihkan hatinya dan kehilangan keinginan. Dia benar-benar salah satu dari jenis.

Tepat ketika Lian Feng merasa seperti dia disiksa oleh suara Lin Shan, suaranya tiba-tiba berhenti.

* Pakaian dari zaman kuno terlihat seperti ini:

Karena itu, orang-orang memasukkan benda-benda di sekitar area payudara dengan sangat sering.


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 38

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021