Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 3

bagian 3

Dalam situasi di mana seseorang menikah dengan keluarga istri, sejujurnya, pekerjaan satu-satunya pengantin wanita adalah menunggu di istana untuk upacara pernikahan. Sayangnya untuk mempelai laki-laki Lin Shan, tidak hanya upacara mengambil jumlah fasik, ada juga banyak formalitas dan kebiasaan menyusahkan di atasnya, lebih memberatkan daripada perkawinan biasa sebanyak seratus kali. Bagi orang modern, proses ini sungguh menyiksa.

Meski begitu, usaha ini bukan tanpa panen.

Di dalam istana yang tidak ingin menjilat Kaisar? Hari ini, putri yang paling dicintai Kaisar akan menikah, bukankah ini kesempatan terbaik bagi mereka? Sekelompok pejabat kerajaan mengepung Lin Shan, terus-menerus memberikan ucapan selamat sambil menyerahkan tumpukan emas, perak, dan perhiasan yang menyilaukan.

Melihat massa barang-barang berharga di depannya, semua kelelahan menghilang dan Lin Shan bahkan menjadi lebih berbakti pada upacara.

Lin Shan tersenyum senang ketika dia melihat Little Lu memerintahkan para pelayan untuk membawa hadiah sementara dia terus menawarkan minuman.

Berbicara tentang alkohol, Lin Shan tidak bisa berhenti memuji dirinya sendiri. Dia tahu bahwa/itu akan sulit untuk menghindari minum di pesta pernikahan, sayangnya toleransinya rendah. Takut tanpa sengaja mengungkapkan rahasianya, dia memerintahkan Little Lu untuk mengganti anggur dengan air. Ketika orang melihat, mereka semua berpikir bahwa/itu Pangeran Permaisuri ini bisa memegang minuman kerasnya, dan bertepuk tangan tanpa henti.

“Meskipun permaisuri pangeran terlihat lemah, toleransinya sangat tinggi. Dia benar-benar hidup sesuai dengan gelar putra Menteri. ”

"Kau benar-benar tidak bisa menilai dengan matamu, sang Putri telah memilih pasangan yang layak, itu adalah persatuan yang indah!"

...

Mendengar komentar yang menyetujui ini, Lin Shan hanya bisa menahan tawa.

Ini adalah bukti terbaik untuk manfaat kebijaksanaan! Hanya orang idiot yang akan minum anggur asli.

Sementara dia terbawa, masalah telah menemukan jalan baginya dalam bentuk Kaisar.

"Anak Luo, hari ini kamu telah menikah dengan Ming Yue, sekarang kamu adalah menantu kami, kamu harus memperlakukan Putri dengan baik mulai sekarang, mengerti?"

Dia jelas layak mendapat gelar kaisar, hanya dengan ringan mengatakan beberapa kata sudah cukup untuk membuat Lin Shan merasa bersalah. Saya seorang gadis, bagaimana saya "memperlakukan" sang Putri dengan baik? Apakah Anda ingin saya memberikan pijatan dan punggungnya?

Meskipun dia melolong di dalam, Lin Shan dengan patuh mengangguk, “Anakmu akan mengikuti perintah Yang Mulia”.

Wajah kaisar menyeringai lebar, terus-menerus mengangguk setuju. Akhirnya dia juga tidak lupa berteriak: "Hamba, tawarkan anggur!"

Anggur??? Begitu Lin Shan mendengar ini, air mata hampir keluar dari matanya.

Mengapa tidak ada yang memberitahunya tentang masalah pemberian anggur ini? Anggur yang dihadiahkan oleh Kaisar tidak dapat ditolak, lebih jauh, anggur ini tidak dapat diubah oleh Little Lu. Anggur ini, dua cangkir sudah cukup untuk membuatnya pusing, jika dia minum lagi, semuanya bisa hancur.

Untungnya dia pandai, dia tahu bahwa/itu sebelum dia benar-benar mabuk dia perlu mabuk palsu. Di belakangnya masih ada antrian orang-orang yang ingin menawarkan minuman kerasnya, dia hanya bisa memalsukan mabuk, tangan memegang cangkir anggur sementara tubuhnya sedikit tersandung ke samping.

"Song brother, hati-hati!" Tiba-tiba seseorang mengulurkan lengannya untuk mengangkatnya, itu adalah Pangeran Ketiga, saudara ketiga Du Ming Yue-Du Jing.

Berbicara tentang orang ini, sekali lagi daftar ibu kota yang paling tampan harus disebutkan. Beberapa hari terakhir ini Little Lu telah bergosip tanpa henti tentang orang-orang ini.

Orang ini bersama dengan Song Lin Fang terikat untuk gelar ketiga paling tampan di Ibukota, tetapi penampilan dan kepribadian kedua orang ini berada di kutub yang berlawanan.

Song Big Brother dikenal sebagai anggun seperti mutiara, di ibu kota banyak wanita muda menyembahnya, tetapi dia hanya menuangkan kasih sayang terhadap putri Jenderal, memperlakukan kekasihnya di atas segalanya, bahkan hidupnya sendiri. Ini telah menghancurkan siapa yang tahu berapa banyak hati gadis-gadis muda.

Tapi Du Jing, orang yang juga suka namanya, adalah orang yang tidak pernah "karena bunga melupakan hutan". Rumor mengatakan, dia tidak hanya menggoda putri negara tetangga, dia juga bermain-main dengan hati gadis yang tak terhitung jumlahnya di mana-mana. Tapi sekarang dia bahkan tidak punya selir.

Ketika Little Lu mengatakan ini padanya, Lin Shan dapat menentukan bahwa/itu orang ini adalah orang-orang yang “Manusia di luar, binatang buas di dalam. "Sekarang dia bertemu dengannya, dia yakin !!! Lihat sajawajahnya, dua mata yang berkeliaran, bibir tanpa cinta, setiap gadis yang mengikutinya pasti tidak akan memiliki akhir yang bahagia.

Lin Shan berbicara dengan jijik, "Toleransi adik kecil tidak terlalu baik, Pangeran Ketiga mohon maafkan!"

"Begitukah?" Du Jing mengangkat alisnya, tersenyum dengan pandangan pengertian, "Tapi sepertinya aku tidak bisa mencium bau alkohol. ”

Lin Shan menegang, menyadari bahwa/itu ini adalah lawan yang tangguh, dia dengan cepat memanggil Lu Kecil "Lu kecil, keluar dan bantu aku".

Lu kecil juga cukup pintar, di satu sisi dia mengangkat Lin Shan, di sisi lain dia berteriak dalam keluhan: "Permaisuri Pangeran mabuk ..."

Ketika orang lain mendengar bahwa/itu Permaisuri Pangeran mabuk, mereka juga berhenti mencoba menawarkan minuman. Apa pun yang terjadi, dia sekarang adalah seorang permaisuri, dan tidak perlu membuat masalah dengan keluarga kerajaan.

"Mengawal Pangeran Consort kembali ke istana!" Akhirnya Lin Shan mampu menyelesaikan acara sosialisasi sepanjang malam, dia dengan cepat mengucapkan selamat tinggal kepada semua pejabat, tidak lupa untuk bertindak mabuk, berjalan sembarangan di luar, dalam pikirannya mengulangi pesan Stephen Chow mantra terkenal: "Saya seorang aktor, saya seorang aktor ...". (1)

Pertunjukan itu harus dilanjutkan sampai dia mencapai istana Putri, pada saat itu semua orang akan pergi. Meski begitu Lin Shan masih tidak bisa santai, karena ada sakit kepala yang lebih besar menunggunya.

Memalsukan mabuk itu mudah, tetapi penyempurnaan ...

Menjadi seorang wanita, Lin Shan bisa merasakan tekanan.

Lin Shan masuk ke dalam ruangan dengan ekspresi sedih. Istana Putri sangat besar, dia masih punya waktu untuk berpikir. Bagaimana jika sang putri membuka pakaiannya dan melompatinya? Apa yang bisa dia lakukan?!? Sementara tenggelam dalam pemikiran, tidak lama setelah dia mencapai kamar tidur. Pengantin wanita sedang duduk di tempat tidur, wajah ditutupi oleh cadar pernikahan, gaun merahnya dihiasi dengan phoenix di benang emas, sekilas jelas bahwa/itu itu pasti menghabiskan banyak uang.

Tapi saat ini Lin Shan tidak memiliki kerangka berpikir untuk memikirkan hal-hal semacam ini, dia masih meremas otaknya memikirkan solusi untuk seluruh kekacauan penyempurnaan ini. Tiba-tiba pengantin perempuan itu berdiri, melemparkan tabir ke bawah mengungkapkan tatapan dinginnya, dengan marah berkata: "Kamu bukan Lin Feng, jangan kamu berani bermimpi menikahiku! Keluar!"

Lin Shan berdiri di sana tertegun, tetapi dalam beberapa detik, dia tiba-tiba mengerti. Semua yang dikatakan Little Lu benar, Putri ini mengira ayahnya akan menikahinya dengan Song Lin Feng, tetapi dengan sedikit kesalahan, target pernikahannya diubah. Sang Putri pasti bertengkar dengan raja sedikit di belakang layar, tetapi keputusan kerajaan sudah dikirim, berita mengumumkan, sudah terlambat untuk mengambilnya kembali.

Jika demikian, mereka berdua adalah peserta yang tidak rela dalam pernikahan ini.

Berpikir sampai di sini, Lin Shang dua mata menyala. Ha ha ha, surga telah membantuku !!!

"Putri, aku ..."

"Keluar dari sini!" Ming Yue menjerit.

"Lin Shan dengan senang membungkuk dan berkata," Ya, saya akan pergi. Saya akan menjamin untuk tidak mengganggu Putri lagi, harap tenang. ”

Sekarang giliran Du Ming Yue yang terpana. Bagaimana dia bisa begitu bahagia ditendang keluar? Hmph! Song Clan tidak memiliki mata untuk orang-orang, sekelompok pelayan yang tidak berguna, betapa menjengkelkan!

"Pergi, keluar dari sini!"

Lin Shan dengan cepat meninggalkan istana Putri.


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 3

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021