Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 2

Bab 2

Pernikahan Song Luo dan Putri Ming Yue telah diatur untuk hari ketiga setelah Lin Shan datang ke dunia ini.

Ini tidak akan menjadi masalah besar, setelah semua ini hanya acara pertunangan pangeran permaisuri. Yang Anda butuhkan hanyalah selembar kain yang dililitkan di dada, jalan setapak yang sombong, dan sikap angkuh yang keras seperti di film dan semuanya akan baik-baik saja.

Meski begitu, ini masih menyebabkan Lin Shan tidak sedikit kesedihan. Dia ingat dalam kehidupan sebelumnya, TV selalu beriklan tentang layanan operasi plastik yang menggunakan slogan "Jadilah wanita cantik", tetapi sekarang dia telah berakhir dengan peti ini yang jelas lebih besar dari yang sebelumnya, orang tuanya melemparkan sebuah selembar kain putih untuk menyembunyikannya.

"Lou anak kecil, ini adalah masalah yang sangat penting, ini berhubungan dengan kehidupan seluruh Klan Song kita, kita tidak mampu melakukan kesalahan. Anda tidak diizinkan melepas pakaian ini, mengerti? ”

Melihat ekspresi serius di wajah ibunya, Lin Shan menelan kata-kata yang akan dikatakannya. Memilih antara dadanya dan kehidupannya yang kecil, dia masih tidak terlalu bersemangat untuk memilih hidup.

"Tidak apa-apa untuk memiliki dada yang rata, hidup lebih penting" sambil mengulangi mantra ini berulang-ulang, Lin Shang masih tidak lupa untuk memesan Lu Kecil yang saat ini membungkus dadanya: "Kencangkan sedikit!".

"Ya!" Little Lu menghela nafas lega, dia telah berhasil hampir mencekik Lin Shan.

Setelah dibungkus, Lin Shan dengan canggung mengenakan gaun perkawinan dan bersiap untuk pergi dan menjadi menantu.

Bahkan, menurut ajaran lama "Istri mengikuti suaminya", bahkan jika dia seorang pangeran permaisuri dia tidak perlu pergi dan tinggal bersama keluarga kerajaan. Sayangnya, Lin Shan memiliki nasib buruk, bertemu dengan seorang kaisar yang "Memuja anak perempuan tetapi mencemooh anak laki-laki". Bahkan kepada anak-anaknya sendiri, anak-anak lelaki dengan mudah dikirim ke garis depan untuk mati, sementara tidak ada sehelai rambut pun di tubuh putrinya yang berharga yang dibiarkan celaka.

Para pengawal kerajaan dengan cepat tiba di rumah Menteri, selain dari marching band, ada juga sebuah kavaleri, yang dipimpin oleh Kepala Penjaga - Guardian Saber Emas Suci yang diberikan oleh kaisar - Lian Feng.

Hanya gelarnya sudah cukup untuk menjelaskan bahwa/itu Lian Feng tidak memiliki latar belakang biasa. Di pinggangnya tergantung Sabre Emas Suci, sang kaisar memberinya hadiah. Apakah manusia atau dewa, jika mereka menghalangi jalannya, ia diizinkan untuk menebangnya, sepenuhnya membuat semua wanita secara membuta memuja citranya menjadi pahlawan yang perkasa. (1)

Jika bukan karena dia biasanya menutupi wajahnya dengan topeng, dan juga dikabarkan tidak tertarik dalam hubungan romantis, gelar sebagai pria paling tampan di ibukota juga mungkin tidak akan diberikan kepada Song Linfeng.

Lu kecil sedang makan kenari sambil dengan penuh semangat berbicara tentang Lian Feng, ludahnya terbang ke mana-mana, membuat Lin Shan penasaran.

"Lu kecil, apakah kamu menyukainya?" Lin Shan menyeringai sambil bertanya.

"Siapa di luar sana yang tidak suka pria tampan? Saya juga menyukai Tuan Pertama, memalukan bahwa/itu Tuan Pertama tampaknya membenci saya ... Tuan, mengapa senyummu terlihat begitu jahat? "

Lin Shan membusungkan dadanya yang dibalut sambil mengenakan senyum seram: "Tuanmu akan membawamu untuk makan tahu seorang anak lelaki tampan!"

Tuan dan pelayan menuju ke aula utama, tempat semua tua dan muda klan berkumpul. Kerumunan termasuk beberapa wanita yang biasanya tidak pernah meninggalkan kamar mereka, tetapi sekarang mereka semua berada di aula utama, mempertaruhkan hidup mereka untuk mengintip seseorang

Lin Shan mengalihkan pandangannya ke arah itu, tapi dia hanya melihat seorang pria jangkung mengenakan seragam hitam yang punggungnya menghadapinya, pakaian ketatnya yang terbuat dari bahan kelas atas melengkapi sosoknya yang fantastis. Lin Shan diam-diam menelan air liurnya, menghadap Little Lu dan berkata: "Tunggu sebentar nanti ketika aku masuk, aku akan" secara tidak sengaja "mendorongmu ke dia, maka kamu bisa meraba-raba dia yang kamu suka. ”

Lu kecil melirik Holy Golden Sabre di sebelah Lian Feng, ekspresi berubah, berbisik: "Tuan, tidak bisakah aku meraba-raba? Saya mengalami beberapa penyesalan .... ”

“Tidak mungkin, bukankah beberapa hari yang lalu kamu mengatakan bahwa/itu kamu akan mengikutiku dalam hidup atau mati? Saat ini tuanmu memberimu kesempatan untuk makan tahu anak laki-laki cantik, namun kamu menolak? ”

Lu kecil berkata dengan ekspresi sedih, “Tuan, ini memaksa orang yang tidak bersalah melakukan kejahatan !!”

Perasaan pendengaran seorang ahli bela diri jelas meningkat dibandingkan dengan orang normal, Lian Feng bisa dengan jelas mendengar percakapan antara tuan dan pelayan. Karena tidak tahan lagi, dia mengirim piercin dinginTatap kedua orang yang bersembunyi di balik tirai.

"Tuan, dia melihat ke sini!" Si Kecil yang gugup canggung menggunakan semua kekuatannya untuk mendorong pengantin pria keluar.

Itu sebabnya, semua orang di Klan Song menyaksikan tuan Kedua Klan Song mereka melemparkan dirinya ke Kepala Penjaga yang terkenal, sementara Lin Shan menggunakan kesempatan ini untuk "memakan" tahu pria tampan itu.

Setelah dia selesai meraba-raba terang-terangannya, Lin Shan kemudian mengangkat kepalanya, tersenyum pada Lian Feng dan berkata, “Oh tidak! Saya ceroboh ... "Pada titik ini, dia mengalihkan perhatiannya ke topeng peraknya, dengan diam-diam berpikir" Buatan tangan! Jika Anda menjual ini, itu pasti menghasilkan banyak uang, bukan? ”Mata orang ini tiba-tiba menyala dengan tampilan yang licik.

Mulut Lian Feng berkedut, matanya yang dingin sepertinya menembus lapisan es ke tulangmu, tangannya mencengkeram Holy Golden Sabre dengan kencang.

Song Xian adalah orang yang pandai, melihat bahwa/itu situasinya sedang menuju ke arah yang tidak menguntungkan, dia buru-buru meraih Lin Shan dan berkata "Lian Guardian, biarkan aku melakukan perkenalan, ini anakku Song Luo". Selesai berbicara, dia memelototi Lin Shan, "Bajingan kecil, sembrono menyinggung orang lain, namun Anda masih belum meminta maaf kepada Lian Guardian!"

Lin Shan menyesalkan dalam hatinya, Anda jelas Menteri dari seluruh kerajaan, tapi sekarang Anda diintimidasi oleh penjaga belaka? Bukankah itu hanya pedang? Hm ... bahwa/itu Holy Golden Sabre pasti memiliki nilai yang cukup tinggi juga kan?

Seolah-olah dia bisa merasakan bahaya dari keserakahan Lin Shan, cengkeraman Lian Feng pada Holy Golden Sabre menjadi lebih ketat beberapa derajat.

"Ahem!" Song Xian terbatuk.

Baru sekarang Lin Shan bereaksi, matanya dengan enggan berpisah dari pedang emas. Dia berbicara dengan ekspresif, "Saya sangat menyesal, Lian brother".

Tetap Lian Feng tenang, dia mengangguk sedikit dan memberi isyarat, "Jam suci telah tiba, Pangeran Permaisuri, mari kita pergi. ”

Saat ini ada banyak orang berkerumun di depan rumah Menteri, yang mayoritas adalah wanita muda, selain ingin melihat Lian Guardian yang terhormat, mereka juga ingin melihat sekilas wajah Tuan Muda Klan Kedua Song.

Tidak ada seorang pun di ibukota yang tidak tahu tentang Song Young Clan First Young Master yang terkenal, tetapi jarang ada orang yang telah bertemu dengan putra kedua Song Clan yang sulit dipahami. Rumor seputar Tuan Muda ini telah lama menyebar ke seluruh Ibukota, semua orang ingin melihat apakah Tuan Muda Klan Lagu Kedua ini seperti yang dikatakan legenda.

Ada pepatah, semakin besar harapan, semakin besar kekecewaan.

Pada saat Lin Shan, yang mengenakan gaun pengantin pria, selesai keluar dari rumah dengan jalan angkuh palsu nya, semua orang merengek di dalam hati mereka.

Apa rumor yang tidak masuk akal! Tuan Klan Muda Kedua Lagu ini, meskipun tidak jelek, bibir merah muda gigi putih seperti seorang gadis, tetapi di sebelah Lian Feng itu benar-benar kasus bebek selain angsa, bukan satu ons martabat.

Kerumunan di depan rumah Menteri yang sebelumnya gaduh, sekarang tiba-tiba menjadi dua. Hal terbesar yang keluar dari perjalanan bagi kebanyakan orang adalah bisa melihat wajah Lian Feng dan Holy Golden Sabre. Mengenai Song Clan Tuan Muda Kedua, pasti tidak akan ada lagi rumor tentang dia.

Seekor kuda coklat mengenakan kain sutra merah sedang menunggu di depan rumah Menteri.

Lian Feng dengan santai berbalik ke arah Lin Shan dan memberi isyarat, "Pangeran Permaisuri, tolong maju".

"Tidak bisakah aku melanjutkan?" Lin Shan berkata dengan lemah.

"Bukan pilihan. “Pihak lain menjawab dengan tegas.

"Tapi aku tidak bisa naik ..." Kuda perang ini jelas dimaksudkan untuk didaki oleh seorang pria, dia adalah seorang wanita, yang memiliki kekuatan yang buruk pada saat itu. Bahkan tidak menyebutkan kuda, bahkan keledai akan memberinya kesulitan.

Sudut mulut Lian Feng menjadi bengkok, dia tiba-tiba mengangkat tangannya. Segera seorang pelayan keluar dan berlutut di sebelah kuda.

"Pangeran Permaisuri, tolong. "Kata Lian Feng.

Ini . apakah ini loncatan legendaris pada orang-orang yang selalu ditayangkan TV? Apakah harus seperti ini? Bahkan tidak sedikit pertimbangan untuk hak asasi manusia !!!

Lin Shan memutuskan untuk berkompromi, melambaikan tangannya berkata, "Lupakan, aku akan memanjat diriku sendiri. . ” Sambil mendorong pelayan keluar dari jalan, dia mencurahkan seluruh kekuatannya untuk memanjat kuda.

Akibatnya, semua orang disuguhi pemandangan yang sangat membuat frustrasi. Tuan Muda Klan Lagu Kedua, sambil menggabungkan kedua tangan dan kaki bersamaan dengan semua upayanya, masih gagal memanjat punggung kuda. Meskipun anggota tubuhnya mencengkeram erat tubuh kuda itu, dia masih tetap bersamaJangan memanjat.

Semua orang berkeringat di tempat untuk kuda malang ....

Di bawah pengawasan semua orang, Lin Shan terus mencoba yang terbaik. Hmph! hanya seekor kuda, ingin membuat masalah untukku? Aku akan memanjat, aku akan memanjat, aku akan memanjat ... Hmph, saya tidak bisa memanjat. T ^ T

Tiba-tiba, seseorang dari belakangnya memberinya dorongan kecil. Sebelum dia bisa bereaksi, dia sudah mendapati dirinya duduk kokoh di punggung kuda. Berbalik, tentu saja masih Lian Feng di belakangnya. Anehnya, posisinya tetap tidak berubah seolah-olah dia tidak pernah melakukan apa pun.

Ini adalah kesenjangan antara kemampuan! Lin Shan mengeluh dengan sedih sambil melihat ke arah langit.


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 2

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021