Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 13

Bab 13

Bab 13

Putra mahkota telah mengalahkan musuh Hans dan memimpin pasukan pulang dengan kemenangan. Saat berita itu tiba, seluruh negara merayakan. Ketika Du Hao dan pasukannya adalah sepuluh li * dari ibukota, seluruh istana sudah dihiasi dengan lentera dan spanduk berwarna. Tak terhitung jumlah selir kekaisaran dan pelayan istana mengenakan gaun terindah mereka sambil menunggu kedatangan pahlawan mereka.

Suasana antusias ini menghilangkan rasa takut dari pengganggu. Selain itu, itu mengalihkan perhatian orang lain dari bagaimana Lian Feng, pengawal Kekaisaran, telah dihukum karena gagal memenuhi kewajibannya. Pejabat pemerintah besar atau kecil yang dulu mengelilingi Lian Feng saat dia mendukung semuanya menghilang. Bahkan pelayan istana yang menganggapnya menghindarinya, dan tidak lagi berani membahas tentang apa pun yang berkaitan dengannya.

Satu-satunya pengecualian adalah pemeran utama wanita kita, Lin Shan. Saat ini, dia ada di dalam kamar Lian Feng ... apa yang dia lakukan? Menyentuh vas antik yang terlihat sangat mahal!

Melihat! Melihat! Lihatlah tekstur yang sangat indah !!! Lihatlah glasir berwarna! Ini jelas merupakan barang dengan kualitas terbaik!

Jangan remehkan Lin Shan. Meskipun dia terobsesi dengan uang, dia tidak buta. Terakhir kali selama pernikahannya dengan sang putri, dia diberi banyak hadiah dari kerabat kerajaan;semua nama terdengar indah, tetapi ketika dia melihat item yang sebenarnya, mereka memiliki kualitas yang buruk! "Seribu tahun ginseng gunung" pantatku! Itu hanya sedikit lebih baik daripada lobak putih biasa. Apakah mereka mengira Pangeran Consort adalah orang bodoh? Dia adalah anggota berlian ** Taobao, ok ?! Gambaran belaka sudah cukup baginya untuk menentukan apakah sesuatu itu baik atau buruk;belum lagi barang-barang diletakkan di depannya.

Vas bunga ini pasti bernilai banyak uang sekalipun!

Melihat bagaimana tangan Lin Shan tidak meninggalkan vas sejak kedatangannya, tempat tidur ditunggangi Lian Feng berbicara, "Jika Pangeran Selir menyukai vas itu, pelayan ini akan memberikannya kepada Pangeran Selir. ”

Apakah Anda benar-benar bercanda? Jika saya tahu Anda begitu murah hati. Saya tidak akan menyentuh vas, tetapi pedang emas sebagai gantinya! Hati Lin Shan dipenuhi dengan penyesalan. Awalnya, dia berencana untuk pergi dengan vas, tetapi melihat sekeliling kamar Lian Feng, dia hanya bisa menggambarkannya sebagai kamar dengan empat dinding kosong. Dia adalah kepala Pengawal Kerajaan, namun satu-satunya barang mahal di kamarnya adalah vas. Bukankah itu akan sangat tidak memedulikannya jika dia mengambilnya?

Hatinya melembut dan dia menjawab dengan sopan: "Tidak, tidak apa-apa ... tidak apa-apa ..." Tapi jauh di lubuk hati, dia berharap dia akan mendorongnya untuk mengambilnya. Cukup tekan terus, tekan sedikit lagi dan saya akan menerimanya!

Tapi Lian Feng bukanlah seseorang yang akan berkeliling kurva dan mengitari sudut. Jika orang itu tidak menginginkannya, maka dia tidak akan menekan. Sebaliknya, dia mulai membaca buku.

Lin Shan yang malang Dia menunggu begitu lama tetapi Lian Feng tidak mendesak. Dia menyadari dia terlalu sopan dan dia menanggapi kata-katanya dengan serius! Halo?! Saya hanya bersikap baik. Lin Shan benar-benar menyesali tindakannya sekarang. Saat dia melihat vas sekali lagi, dia merasa seperti kehilangan sesuatu yang baik. Hatinya sakit.

Lupakan! Apa yang tidak dilihat mata, hati tidak berduka. Dia pindah dari vas bunga dan duduk di kursi di sebelah Lian Feng. Jika dia membaca, dia akan melihatnya membaca. Dia menatapnya selama beberapa menit sampai Lian Feng tidak tahan lagi.

"Pangeran Permaisuri, ada sesuatu?"

"Tidak . '' Lin Shan menggelengkan kepalanya, dan terus menatapnya sambil meletakkan dagunya di tangannya.

"Lalu mengapa Pangeran Consort menatap pelayan sedemikian rupa?"

"Saya bosan! Abaikan saja aku. Terus! Terus!"

Lian Feng: "......"

Setelah beberapa saat kemudian, bahkan Lin Shan tidak tahan lagi. Matanya mulai beredar di sekitar ruangan. Tiba-tiba, dia sepertinya mengingat sesuatu: "Oh ya, sudah makan?"

"Hamba ini sudah makan siang. ”

“Itu tadi siang. Pukul berapa sekarang? Itu pasti sudah lama dicerna. Apa yang ingin kamu makan? Aku akan mengambilnya untukmu. Bagaimana dengan kue? ”

“Hamba ini tidak suka makanan manis. ”

"Bagaimana kalau aku akan memberitahu dapur kekaisaran untuk menggorengmu mie?"

"... pelayan ini tidak lapar. ”

Setelah ditolak berulang kali, Lin Shan marah: “Saya benar-benar bosan! Apakah akan membunuhmu untuk mengatakan kamu lapar untuk mengakomodasi saya? "Dia mengeluarkan kacang kenari dari sakunya dan memukulkut di samping tempat tidur: "Aku akan mengupas kenari untukmu makan! Ini pesanan! Anda tidak diizinkan untuk menolak! "

Lian Feng: "......"

Berbicara tentang Lian Feng, dia adalah jiwa yang cukup sedih. Sebagai penjaga pedang emas, ditambah topeng misteriusnya, citranya sama seriusnya dengan seorang biarawan. Setelah hidup seperti ini selama bertahun-tahun, bahkan ia telah menerimanya sebagai karakternya. Ketika berhadapan dengan orang lain, dia selalu bersikap dingin dan elegan.

Tetapi karena Pangeran Consort yang konyol telah menerobos ke dalam hidupnya, semuanya tampak telah berubah. Sejak kejadian dari Leaning Vermilion House, dia memiliki perasaan aneh padanya. Itu sangat aneh sehingga dia bahkan tidak bisa menggambarkannya untuk dirinya sendiri. Itu bukan kedekatan, dan bukan jijik. Tetapi pada dasarnya, dia akan jengkel jika dia sering datang. Namun, jika dia tidak datang, dia akan memikirkannya.

Keadaan pikiran yang aneh ini benar-benar memengaruhi sikap tegas masa lalunya. Dia benar-benar membiarkan Pangeran Selir mengupas kenari di samping tempat tidurnya.

Adapun Lin Shan, dia juga jiwa yang sedih. Sebelum dia dipindahkan dari masa lalu, dia telah melihat banyak acara televisi sehubungan dengan pertempuran di istana. Tapi sepertinya dia belum belajar apa-apa dari mereka. Sebaliknya, dia tampaknya selalu dikaitkan dengan bahaya. Dia sepertinya hanya lolos dengan keberuntungan.

Waktu di istana jelas tidak semenarik apa yang diputar di televisi. Bahkan, Lin Shan merasa sangat membosankan. Dia tidak memiliki komputer dan tidak ada ponsel. Dan dia tidak berani melihat pria yang menarik. Bagaimana jika dia benar-benar menanamkan emosi dan dia ternyata kasim !? Berpikir tentang ini, setidaknya Lian Feng memiliki pedang emas. Pedang yang lebih pekat dapat membantunya melewati tekanan mental.

Saat ini, Lin Shan yang bosan akhirnya menemukan sesuatu untuk dilakukan - mengupas kenari. Bagaimana mungkin dia tidak bersemangat? Dia sangat fokus saat dia mengupas;itu sebanding dengan ujian resmi pemerintahnya. Lian Feng duduk di tempat tidur, tidak tahu harus berkata apa. Tampaknya tidak sopan baginya untuk membaca ketika dia mengelupas, jadi dia memutuskan untuk mengawasinya. Setelah menatap Lin Shan sebentar, hatinya mulai bergerak.

Wajah seriusnya sebenarnya terlihat cukup baik. Jika seseorang membuat wajah di sekelilingnya, dia tidak akan menyadarinya. Kulitnya sangat putih, dan bulu matanya sangat panjang. Wajahnya kecil, dan hidungnya halus dan bulat. Wajahnya juga punya daging. . bahkan tanpa kosmetik, dia terlihat lebih baik daripada kebanyakan pelayan istana ....

"Saya selesai!" Suara Lin Shan membawanya kembali ke kenyataan. Ketika dia keluar dari zona, dia menyadari bahwa/itu wajah mereka sangat berdekatan. Ada bau feminin yang keluar dari tubuhnya, dan Lian Feng tidak bisa membantu tetapi memerah.

Dia merasa tidak berdaya. Dia tidak tahu kenapa. Dia jelas dengan seorang pria. Bagaimana dia bisa membandingkannya dengan seorang wanita? Mungkin karena putra Menteri Kerajaan dibesarkan dengan banyak wanita. Karena itu, ia dibesarkan dengan sangat hati-hati.

Lian Feng berusaha menghibur dirinya dan memaksa dirinya untuk kembali ke bentuk aslinya. Saat itulah dia menyadari bahwa/itu Lin Shan sudah makan setengah dari kenari.

"Makan! Kenapa kamu tidak makan? '' Tanya Lin Shan sambil makan dengan sangat ringan. Dia punya bit kenari di sudut mulutnya. Pada saat itu, Lian Feng memiliki keinginan untuk meraih dan menghapusnya dari mulutnya.

Lian Feng merasa terganggu dengan pikiran aneh ini, ketika tiba-tiba, teriakan nyaring terdengar dari luar: "Putra Mahkota telah kembali! Putra Mahkota telah kembali !! ”

Lin Shan segera bangkit dari tempat duduknya: "Ohhhh !!! Saya ingin pergi melihat! Ini untukmu! ”Tepat setelah itu, dia berlari seperti kelinci dan menghilang tanpa jejak. Yang tertinggal hanyalah setengah dari kenari yang sudah dikupas. Dia telah meletakkannya di tangan Lian Feng, dan itu masih hangat.


Bantu Bagikan Novel Your Highness, I Know My Wrongs Chapter 13

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021