Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - PMG2 Bab 202

Bab 202: Rapat

Diedit oleh RED

Lin Feng mendekati pusat pusat kota, itu adalah pusat kota yang dibentengi. Ada tembok dan penjaga di sekeliling.

Lin Feng melihat penjaga. Penjaga Wilayah Iblis berbeda dari penjaga di tempat lain. Para penjaga di sana bukanlah murid muda. Mereka adalah pria tua dengan rambut putih, dan sangat kuat.

Lin Feng menatap lima penjaga. Beberapa adalah Kaisar Suci Tanpa Tandingan, dan beberapa berada di bagian atas lapisan Kaisar Suci Tingkat Tinggi, sehingga mereka akan segera menjadi Kaisar Suci Tanpa Taruhan. Lin Feng terkejut ketika dia melihat itu.

Orang-orang tua menatapnya ketika dia tiba. Kelima pria tua itu melintas dan mendarat di depannya.

“Salam, Tuan. Saya di sini untuk bertemu Tuan Mara-Deva, ”kata Lin Feng, menangkupkan tinjunya.

Orang-orang tua itu terkejut. Orang-orang tua itu mempelajarinya, dan pemimpin penjaga bertanya, "Apakah Anda seorang Kaisar Roh Holy?"

"Memang, saya seorang Kaisar Roh Holy," kata Lin Feng mengangguk dan tersenyum acuh tak acuh.

"Pfew ... kamu masih sangat muda dan sudah menjadi Kaisar Roh Holy. Mengesankan dan langka, ”desah lelaki tua itu.

"Saudara-saudara, biarkan dia lewat," kata seorang pria tua dengan pakaian biru kepada kepala penjaga. Dia tampak dingin dan bangga.

Lin Feng tidak terkejut bahwa/itu orang-orang tua itu tidak terkejut ketika mereka melihat Kaisar Roh Holy. Mereka mungkin melihat Kaisar Roh Holy setiap hari, hanya orang-orang yang menjadi Kaisar Roh Holy, atau yang memiliki jimat yang cocok atau yang bekerja di pusat kota, bisa masuk.

Namun mereka terkejut dengan usianya.

"Oh, kami membiarkanmu lewat, tetapi bisakah kamu memberi tahu kami namamu sehingga kami dapat melapor kepada Elder Hebat," kata lelaki tua itu, mengangguk ketika dia mendengar lelaki tua lainnya. Dia perlu tahu siapa Lin Feng harus membiarkannya lewat

"Nama saya Lin Feng," jawab Lin Feng kepada orang-orang tua itu.

"Apa? Kamu Lin Feng? "

"Ha ha! Akhirnya, Anda di sini! "

"Hehe, nak, panggil kami paman!"

Lin Feng kaget bahwa/itu orang-orang tua ini tahu namanya. Mereka bahkan tampak senang melihatnya.

Terutama orang yang terlihat dingin dan bangga. Dia adalah orang yang terlihat paling bersemangat dan menyuruh Lin Feng memanggil mereka paman.

Mungkinkah itu ...

"Apakah Anda Tuan Bodhidharma ...?" Tanya Lin Feng dengan ragu.

"Memang. Kami adalah sesama murid Bodhidharma, sehingga Anda dapat memanggil kami paman, karena kami adalah sesama murid Guru Anda! ”Tersenyum pria tua itu dengan pakaian biru. Para lelaki tua lainnya mengangguk.

Lin Feng terdiam. Dia menjawab, “Guru, saya tidak menjadi murid Guru Bodhidharma. Itu sebabnya saya memanggilnya Master, jadi saya tidak seharusnya memanggil Anda paman. "

“Oh ayolah, itu tidak masalah. Anda adalah murid utamanya, jadi kami seperti paman bagi Anda. Cepat dan masuk ke dalam sekarang. Nenek moyang kami dan yang lain sedang menunggu Anda. "

"Lin Feng, masuk. Leluhur Mara-Deva tahu kamu di sini dan dia menyiapkan beberapa hal untukmu, dia juga memanggil dua istrimu yang cantik," kata pemimpin kelompok itu, tersenyum lebar sebelum menunjuk ke pusat kota.

Lin Feng menangkupkan tinjunya dan menghilang dari bidang penglihatan mereka.

-

Mereka menyaksikan Lin Feng menghilang dan menggelengkan kepala.

"Itu luar biasa. Kami diberi tahu bahwa/itu ia telah pergi setengah bulan yang lalu dan ia sudah menjadi Kaisar Roh Holy. "

"Saya tau? Dia monster. Bodhidharma menemukan sedikit harta di sana. ”

"Sayangnya, Bodhidharma ... tidak dapat kembali ke Wilayah Demon, dan tidak dapat mengambil bagian dalam kesenangan."

"Shhhh ... Lin Feng tidak bisa mendengar itu. Bodhidharma diusir karena dia kehilangan akal, tetapi Lin Feng tidak bisa belajar tentang itu. Itu tidak baik untuk Bodhidharma jika Lin Feng tahu. "

"Ayolah, apa menurutmu Lin Feng bisa menentang Surga?"

"Jangan meremehkan Lin Feng. Beri dia waktu. Kami juga tidak bisa menyinggung guru. Bagaimanapun, ini adalah gagasan Brother Bodhidharma. Dia tidak membenci guru kita, jadi dia tidak berharap ketegangan akan muncul antara Lin Feng dan guru kita. "

——

Lin Feng tiba di pusat kota sementara orang-orang tua itu mengobrol. Lin Feng tidak tahu apa-apa tentang percakapan mereka.

Lin Feng bangkit di udara dan melihat bangunan. Kota itu dipenuhi dengan energi iblis. Beberapa bangunan menonjol khususnya. Ada istana hitam yang dikelilingi oleh energi gelap gulita, dan menara yang tinggi dikelilingi oleh iblis Qi.

Lin Feng merasa sangat baik di sini. Kekuatan kecerahan di bo-nyaaku mendidih. Kekuatan kecerahannya adalah campuran dari semua jenis energi, termasuk mayat Qi iblis, kekuatan iblis, Qi binatang buas, Qi murni, dan kekuatan terlarang. Perpaduan dari lima energi itu adalah campuran yang luar biasa.

Di mana istana Mara-Deva? , bertanya-tanya Lin Feng, melihat sekeliling.

"Lin Feng, kamu di sini!"

Lin Feng tiba-tiba mendengar suara yang dalam, sedingin es dari puluhan li di kejauhan, namun dilakukan dengan jelas.

Lin Feng terbang ke arah suara itu berasal. Dia memperhatikan sebuah paviliun, melepaskan kekuatan kecepatan, dan mempercepat.

Seperti yang diharapkan, iblis Qi yang tak terbatas di sana menghancurkan langit. Kekuatan kecerahan Lin Feng mulai mendidih dalam mengantisipasi.

Lin Feng memasuki paviliun. Itu sangat sederhana, jauh lebih sederhana daripada bangunan lain di kota. Namun, iblis Qi jauh lebih tebal di sini.

Lin Feng memasuki paviliun dan tiba di aula besar. Dindingnya abu-abu, dan iblis Qi muncul dari mereka. Lin Feng memiliki kesan dia berada di ruang yang berbeda.

Udara di sana sangat bagus, dia menyukai iblis Qi. Dia belum pernah merasa seperti ini sebelumnya.

“Lin Feng, kamu membutuhkan waktu kurang dari sebulan untuk menjadi Kaisar Roh Holy. Kamu benar-benar berbakat, tidak buruk, "kata Mara-Deva.

Kali ini, Lin Feng melihat Mara-Deva dengan jelas.

Pria tua itu tiba-tiba muncul di depannya, mengenakan jubah hitam sederhana. Dia memiliki rambut hitam pekat, dengan ekspresi ramah di wajahnya.

Jika Lin Feng tidak tahu bahwa/itu orang tua itu adalah Mara-Deva, dia akan mengira dia adalah orang tua biasa. Dia bahkan sedikit bengkok.

"Tuan, terima kasih telah menyelamatkan hidup saya," kata Lin Feng, segera menangkupkan tinjunya, dan kemudian bersujud. Ini adalah kedua kalinya Lin Feng bersujud di depan seseorang dalam seluruh hidupnya. Pertama kali berada di depan Kaisar Yu.

Lin Feng tahu bahwa/itu jika orang tua itu tidak menempati tubuhnya, Ling Tu Zi akan membunuhnya. Lin Feng masih hidup berkat lelaki tua ini.

"Jangan bersikap sopan. Saya tidak melakukan itu untuk Anda. "


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - PMG2 Bab 202

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021