Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - PMG2 216

Bab 216: Menerobos

Diedit oleh RED

"Bagaimana kabarmu? Apakah ayah saya keluar? ”Tanya Hu Ba. Dia duduk di singgasananya ketika dia bertanya kepada binatang buas di depannya.

"Yang Mulia, Lin Feng belum keluar. Sudah dua bulan. Mungkinkah itu ...? ”Jawab seorang pelayan. Dia tampak khawatir.

Lampu menyala di mata Hu Ba. Tidak ada binatang buas yang berani mengatakan apa pun, takut pada Hu Ba. Dia bukan bayi lagi, dia telah menjadi Raja Beast sejati, seorang Kaisar Roh Holy!

“Kamu tinggal di sini dan lindungi istana. Saya akan pergi dan melihat ayah di istana bawah tanah. Tidak ada yang bisa datang dan mengganggu kita. Jika ada yang berani tidak taat, mereka akan mati! "Memperingatkan Hu Ba, tampak gugup. Dia meninggalkan istana utama dan menuju ke istana bawah tanah.

——

Setelah Lin Feng terluka, Hu Ba membawanya kembali dan membiarkannya kultivasi. Dua bulan telah berlalu, dan Kompetisi Hebat Kelas Atas sudah dekat.

Hu Ba pergi ke tempat peti mati raja sebelumnya. Hu Ba telah membuat para pelayannya membangun beberapa kamar lagi di sana untuk tujuan Kultivasi. Lin Feng ada di salah satu kamar itu.

Hu Ba tiba di luar ruangan dengan cemas. Lin Feng telah terluka parah dua bulan lalu. Dia mungkin sudah pulih hampir seluruhnya, tetapi sejauh ini, dia belum keluar sama sekali. Hu Ba sangat khawatir.

-

Di dalam ruangan, Lin Feng sudah bangun, tetapi selama dua bulan itu, dia belum mengatakan apa-apa atau berbicara dengan siapa pun.

Lin Feng menyadari bahwa/itu dia harus lebih waspada. Dia bisa saja mati. Seperti biasa, Lin Feng ingat salah satu ungkapan favoritnya: Di dunia ini, kekuatan adalah hal yang paling penting. Hanya mereka yang cukup kuat yang mampu mengolok-olok dan menggertak orang lain.

Dulu, orang-orang biasa mengolok-oloknya, jadi dia dikultivasikan bahkan lebih keras dan melampaui mereka yang dulu mengolok-oloknya, dan kemudian dia bisa mengolok-olok mereka! Tidak ada yang berubah ...

Saat itu, beberapa orang menatapnya dengan marah dan memprovokasi dia. Kemudian dia dikultivasikan, menjadi lebih kuat, dan mengalahkan mereka, menjadi idola banyak orang. Sekarang, dia telah menjadi dewa dan dia masih menerobos untuk membalas dendam beberapa kali terakhir.

Ada perubahan. Saat itu, Lin Feng dulu penuh semangat dan vitalitas, dan dia masih muda. Sekarang dia berbeda. Dia memiliki tujuan yang berbeda, tetapi hasilnya sama.

Dia sekarang memperhatikan kehormatan dan martabatnya.

Kali ini, Lin Feng akhirnya terluka parah, tapi dia tidak putus asa atau kecewa. Sebaliknya, Lin Feng merasa lebih percaya diri. Dengan kekuatan lapisan Kaisar Roh Holy pertama, ia mampu bersaing dengan dan melawan Ling Tu Zi, seorang kultivator dari lapisan Kaisar Roh Holy keempat. Lin Feng tidak bisa mempercayainya, tetapi pada saat yang sama, dia mendapat kesan Ling Tu Zi tidak menggunakan kekuatan penuhnya. Tapi mengapa?

Setelah dua bulan pelatihan intensif, kekuatan kecerahan saya meningkat dan hampir mencapai tingkat kedua , dia pikir. Dia sangat akrab dengan cara tubuhnya bekerja. Dia perlahan-lahan menutup matanya dan meletakkan tangannya di atas kakinya yang menyilang. Ruang dan waktu yang dalam Dao Qi muncul. Jika kultivator tingkat sangat tinggi ada di sana, dia akan terkejut melihat bahwa/itu Lin Feng berusaha menerobos dalam keadaan seperti itu.

Berbahaya untuk mencoba dan maju pada saat ini. Jika dia gagal, dia bisa kehilangan akal sehat dan jiwanya bisa bubar. Namun, Lin Feng mulai tanpa ragu sedikit pun.

Dia mengangkat tangan kirinya dan kekuatan kecerahan menyelimuti tubuhnya. Qi-nya mulai berubah. Mata Lin Feng sudah merah. Setan Qi menembus tubuhnya, lalu Qi binatang, kekuatan terlarang, dan kemudian beberapa kekuatan lainnya, yang semuanya mulai terjalin.

Lin Feng bisa merasakan bahwa/itu kekuatan kecerahannya meningkat berkat semua energi itu. Jika kekuatan kecerahannya adalah segelas air, itu setengah penuh sebelumnya, dan sekarang penuh. Kekuatannya meningkat dalam jumlah. Lautan kekuatannya menjadi lebih luas dan terus tumbuh.

"Argh!" Teriak Lin Feng dengan marah. Kekuatan kecerahannya melonjak di sekelilingnya. Ruangan itu bergetar hebat dan udara bergemuruh sebagai protes.

Di luar, ekspresi Hu Ba berubah drastis. Dia heran dan khawatir.

Tetapi ketika dia berdebat bergegas ke kamar, ruangan itu runtuh dan pintu meledak, beberapa batu jatuh ke tanah di depannya.

Lin Feng berjalan keluar dari ruangan perlahan. Hu Ba tertegun.

"Ayah, akhirnya kau keluar," kata Hu Ba, bergegas untuk menemuinya.

Hu Ba tampak seperti pemuda belia. Lin Feng terkejutd untuk melihat bahwa/itu dia masih tampak persis seperti dia. Qi-nya akrab, jadi Lin Feng tahu bahwa/itu pria muda yang tampan di depannya adalah Hu Ba.

"Hu Ba, kamu berhasil!" Seru Lin Feng, tersenyum bangga. Dia senang untuk Hu Ba dan Wilayah Binatang.

Hu Ba tersenyum dan bertanya, "Ayah, apakah Anda sedih karena saya tumbuh dewasa?"

"Bagaimana mungkin aku? Anda tumbuh dewasa dan itu hebat, Anda adalah harapan banyak orang. Anda sekarang kuat dan memenuhi syarat untuk menjadi pemimpin Wilayah Beast. Saat Anda tumbuh dewasa, lebih sedikit orang akan bisa menggertak Wilayah Binatang, "kata Lin Feng saat mereka berjalan kembali.

"Ayah, kamu ...?"

Lin Feng melepaskan Qi begitu Hu Ba membuka mulutnya. Kekuatan kecerahannya berbeda. Semua orang tercengang.

Lin Feng tersenyum santai dan mengkonfirmasi, "Memang. Saya sekarang adalah kultivator dari lapisan Kaisar Roh Holy kedua. ”

“Haha, kamu sangat kuat, ayah! Potongan-potongan sampah itu tidak bisa bersaing dengan Anda! "Seru Hu Ba. Yang lain terkejut, Hu Ba menjilati sepatu bot Lin Feng? Tidak ada yang berani mengejeknya, karena dia adalah raja.

Hu Ba menganggap Lin Feng ayahnya, dan tidak menjilat sepatunya. Menjilati sepatu bot ayah seseorang tidak ada gunanya!

Lin Feng mengambil beberapa barang dan mereka kembali ke ruang utama.

"Hu Ba, aku pergi ke Daerah Supranatural," kata Lin Feng. Hu Ba duduk.

"Ayah, aku ingin ikut denganmu," kata Hu Ba, mengundang dirinya. Lin Feng menatap pria muda yang tampak persis seperti dia di masa lalu.

"Baiklah, ayo pergi sekarang, kalau begitu," kata Lin Feng, menerima undangan Hu Ba.

Ada orang yang dia cintai di Daerah Supranatural, dan dia juga punya musuh di sana. Namun, dia ingin kembali untuk bersiap-siap untuk Kompetisi Hebat Kelas Atas.

——

"Wilayah Supranatural, aku kembali!"

Dua hari kemudian, Lin Feng berdiri tinggi di langit di atas Daerah Supranatural. Dia senang mencium udara segar di wilayah itu. Dia telah melewatkannya, tetapi tidak sebanyak kota asalnya, di Bumi!

"Ayah, itu Daerah Supranatural?"


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - PMG2 216

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021