Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Bab 342: Setengah Bulan Dari Pembunuhan Yang Kejam!

Bab 342: Setengah Bulan dari Pembunuhan yang Kejam!

Diedit oleh RED

"Lin Feng, kamu akan segera mati," kata Di Shu dengan provokatif. Lin Feng menoleh. Di Shu tersenyum tanpa keraguan sedikitpun. Dia tidak terlihat baik seperti di masa lalu. Dia hanya terlihat jahat sekarang.

"Anda dapat mencoba. Saya berhasil mengalahkan Anda sekali, saya bisa mengalahkan Anda dua kali, "kata Lin Feng tersenyum dingin.

Ekspresi Di Shu tiba-tiba berubah. Dia hampir lupa Lin Feng telah mengalahkannya saat itu. Dia tidak pernah merasa begitu dipermalukan dalam hidupnya. Dia hanya ingin Lin Feng mati sesegera mungkin.

Oleh karena itu, enam bulan sebelumnya, dia mencari seorang guru jahat dan telah belajar sebanyak mungkin darinya dengan tujuan membunuh Lin Feng.

Itulah yang dikatakan Di Shu, dan guru jahatnya menganggapnya sebagai alasan yang bisa diterima.

"Lin Feng, kamu tidak bisa membunuhku pertama kali, dan sekarang aku akan membunuhmu," balas Di Shu, tersenyum mengejek.

Lin Feng tersenyum acuh tak acuh dan mengabaikannya. Membuang waktu untuk berbicara dengannya tidak ada gunanya. Lin Feng akan tetap waspada.

Di Shu berbeda dari sebelumnya. Dia tampak jahat dan tajam. Satu-satunya tujuannya adalah untuk membunuh Lin Feng!

"Lin Feng, kamu harus benar-benar hati-hati, akan sangat disayangkan jika kamu mati."

Lin Feng bahkan tidak punya waktu untuk beristirahat selama beberapa detik ketika dia mendengar orang lain mengancamnya. Su Zi kali ini.

"Apa artinya itu?" Tanya Lin Feng dengan dingin.

Su Zi tersenyum dengan dingin, “Bagaimana mungkin Dewa Assassin ingin merekrutmu sebagai murid? Pffff, aku akan menunjukkan padanya. Aku akan membunuhmu dan kemudian apa yang akan dia katakan? Haha! ”Kata Su Zi, tersenyum jahat dan kejam. Dia menggertakkan giginya yang kuning dan menjijikkan dengan gelisah.

Lin Feng mengerti bahwa/itu Su Zi awalnya ingin menjadi murid Dewa Pembunuh, tetapi Dewa Pembunuh tidak ingin merekrutnya. Jadi, Su Zi cemburu!

Lin Feng marah karena itu. Dia cemburu, jadi dia membuat masalah untukku? Mengapa?

"Kamu benar-benar berpikir aku penurut?" Lin Feng bertanya dengan dingin.

Su Zi mengangguk mengejek dan bertanya, "Bukankah begitu, kan?"

"Hehe, kamu sangat percaya diri," kata Lin Feng, tersenyum dingin. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan orang-orang itu, bagaimana mungkin ada begitu banyak orang yang sangat sombong dan selalu berpikir bahwa/itu mereka lebih kuat daripada orang lain, bahkan tanpa melihat seberapa kuat orang itu sebenarnya.

“Mengapa saya merasa sangat percaya diri? Karena saya kuat. Anda mengalahkan beberapa bagian sampah seperti Song Tian dan Ye Lü Qi, itu tidak berarti Anda kuat. Jika Anda pikir Anda bisa mengalahkan saya, seorang murid Dewa Pedang, Anda sangat naif. Apakah Anda tahu jenis kartu truf yang saya miliki, dan berapa banyak?

"Apa pun yang Anda lakukan, Anda tidak bisa menang melawan saya. Satu-satunya hasil yang mungkin dari pertempuran antara Anda dan saya adalah kematian Anda, dan kemudian Dewa Assassin akan menyesal telah meminta Anda untuk menjadi muridnya, ia juga akan menyadari bahwa/itu tidak merekrut saya sebagai murid adalah kesalahan besar! "Kata Su Zi. Matanya memerah saat memikirkan hal-hal ini, dan detak jantungnya juga bertambah cepat. Dia sangat marah.

Lin Feng mulai merasakan simpati untuk Su Zi ketika dia mendengar itu. Setidaknya dia tidak jahat dan tercela seperti Di Shu.

"Karena seperti itu, kita akan melihat, tetapi saya yakin bahwa/itu rasa penilaian Dewa Assassin tidak akan seburuk itu," kata Lin Feng, tersenyum dengan acuh tak acuh.

Su Zi menggertakkan giginya dan menatap Lin Feng, mengerti dengan sempurna apa yang dikatakan Lin Feng padanya.

"Ya, Anda akan lihat. Selama final, aku pasti akan membunuhmu, "kata Su Zi, mengepalkan tinjunya. Matanya dipenuhi dengan pembunuhan.

Zhen Mo mendengar mereka dan melirik Lin Feng.

"Pengetahuan seperti apa yang diterima pemuda itu?" Bisik Zhen Mo, sebelum melirik Kaisar Setengah-Dewa wanita.

Dia lawan yang kuat , Zhen Mo mengerutkan kening. Gadis itu tampak lebih menakutkan daripada Lin Feng, karena dia adalah Kaisar Setengah-Dewa, setelah semua. Tentu saja, Zhen Mo yakin dia bisa bertukar beberapa serangan dengannya tanpa masalah. Hal-hal semacam itu dimungkinkan berkat akumulasi pengetahuan dan kartu truf yang berbeda.

"Daftar seratus teratas sudah ditentukan, semuanya tolong lihat," kata pria tua dengan pakaian abu-abu setelah beberapa menit. Dia menggulung lengan bajunya dan daftar emas muncul di langit. Ada seratus nama di atasnya.

Lin Zhe Tian sementara waktu ketujuh belas. Itu sama sekali tidak buruk. Ye Lu Dan Xing berumur dua puluh satu.

Those dua orang baru-baru ini bangkit, sehingga kelompok mereka masing-masing, Sword Mountain dan Pemerintah Dewa Surgawi, menaruh harapan besar pada mereka. Mereka berharap murid-murid ini akan melakukannya dengan baik selama kompetisi, sehingga mereka memperhatikan mereka dengan cermat.

'' Anda seratus orang, pergi ke kedalaman hutan Gunung Feng Qi, ada banyak lembah dan gunung di sana, tinggal di sana selama setengah bulan. Mereka yang tidak menyelesaikan dalam jumlah besar tidak bisa masuk.

“Selama dua minggu ini, kamu harus menyalakan pelat ini. Tidak masalah bagaimana Anda melakukannya, hal yang paling penting adalah Anda menyalakannya. Semakin banyak Anda berduel, semakin terang cahayanya. Anda harus memiliki setidaknya lima duel sebelum dapat menyala. "

"Semoga beruntung semuanya. Saat final selesai, kami akan tahu hasil akhir dari dua kompetisi, dan pemenang akan memegang dua gelar!

"Orang itu akan diingat selamanya dalam sejarah tempat ini, semoga beruntung!" Kata pria tua dengan pakaian abu-abu. Dia tampak bersemangat. Dia berharap pemenangnya berasal dari Kota Dewa, dan bukan dari luar, seperti wanita dengan topeng pil.

Tidak banyak orang yang tahu siapa wanita itu, tetapi dia tahu. Dia berasal dari salah satu dari Empat Kuil, dan murid langsung Kuil Elixir, Dan Nü!

Dia tahu apa tujuan Empat Kuil, untuk menyelesaikan terlebih dahulu. Selama sesi sebelumnya, itu berbeda karena Godsland juga mengirim orang untuk berpartisipasi, tetapi kali ini, mereka telah mengirim Dan Nü!

"Ayo mulai," desah lelaki tua itu. Seratus kultivator terbang menuju kedalaman gunung. Ada banyak binatang buas di sana!

Beberapa binatang buas memiliki kekuatan lapisan Kaisar Roh Holy kesembilan, atau bahkan lebih tinggi. Mereka cukup berbahaya.

Lin Feng juga terbang menuju kedalaman gunung. Ketika mereka terbang, piring-piring emas kecil muncul dan melekat pada pinggang mereka. mereka belum cerah sejak pertarungan belum dimulai.

Selama dua minggu itu, pertempuran sengit akan terjadi. Beberapa orang akan terluka, dan beberapa bahkan akan mati.

Lin Feng sangat senang tentang babak ini karena hidup dan mati Dao sudah tingkat tujuh Dia berharap bahwa/itu selama waktu ini, itu akan naik ke level delapan.

Pada awalnya, mungkin Lin Feng telah memilih jalan itu karena dia tidak cukup percaya diri. Dia telah memilih beberapa jalan, jika bukan siapa-siapa, memilih, dan berharap dia mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah.

Karena tidak ada yang memilih jalan kematian.

Kultivator yang kuat. Ketika orang menjadi lebih kuat, mereka takut untuk memilih jalan kematian.

Namun, Lin Feng telah memilih jalan itu, kematian Qi adalah kekuatannya. Lin Feng yakin bahwa/itu ia akan bisa menjadi dewa kematian suatu hari nanti ...

-

Lin Feng melihat sekeliling dan melihat banyak pohon emas, mencapai ketinggian ratusan meter. Hutan tampak sunyi dan menakutkan. Di kejauhan, dia bisa melihat tebing terjal dan batu-batu yang menggantung.

Lin Feng juga melihat Lin Zhe Tian dan Meng Qing, tetapi dia tidak khawatir tentang mereka, mereka cukup kuat untuk melindungi diri mereka sendiri.

Membuat piring pertempuranmu bersinar adalah tugasmu sekarang.

Lin Feng menghela nafas dan mengeluarkan topeng dari cincinnya. Dia juga tidak ingin orang mengenalinya di sini.

Topeng itu juga bisa menyembunyikan Qi-nya, jadi hampir mustahil untuk mengenalinya.

"Pertempuran bisa dimulai!"


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Bab 342: Setengah Bulan Dari Pembunuhan Yang Kejam!

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021