Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Bab 284: Gulai Nikmat Dengan Semua Orang!

Bab 284: Gulai Nikmat Dengan Semua Orang!

Diedit oleh RED

"Elder penegak hukum, kau keluar!" Salah satu wakil pemimpin berkata dengan kaku ketika Elder Hukuman keluar. Dia tersenyum lembut dan menatap Elder Hukuman dengan hormat. Elder Hukuman tidak lebih lemah darinya.

"Ya, aku keluar. Mengapa kamu di sini? Karena aku atau pemuda itu? Hehe! '' Kata Elder Hukuman, nyengir dan menunjuk Lin Feng.

Semua orang tampak malu dan tersenyum masam. Beberapa dari mereka menggaruk hidung mereka dan menatap Lin Feng. Memang, mereka datang untuk Lin Feng, dia adalah binatang buas yang telah berhasil menghabiskan tiga hari dan malam di Pengadilan Hukuman, setelah semua. Mereka belum pernah melihat itu sebelumnya.

"Elder Hukuman, kau bercanda, sebenarnya, kita ..." Meskipun wakil pemimpin benar-benar berpikiran seperti itu, dia masih ingin memberikan wajah Elder Hukuman, tetapi Elder Hukuman melambai dan menyela dia.

"Tidak apa-apa. Teman muda saya dan saya bermain catur, kami bermain selama tiga hari tiga malam. Aku lelah. Kalian semua bisa pergi. Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada saya, Anda dapat memberi tahu saya besok, ”kata Elder Hukuman. Dia berbalik dan tersenyum pada Lin Feng dengan ramah, “Teman muda, kita belum selesai bermain. Kami harus segera menyelesaikan permainan. Ha ha!"

"Aku tidak akan berani menolak, Elder Hukuman. Hehe! '' Jawab Lin Feng, sambil membungkuk, tapi menyeringai. Elder Hukuman menghindar dan menghilang, membanting pintu Pengadilan Hukuman di belakangnya.

Tiga wakil pemimpin saling melirik dan menghela nafas. Lalu, mereka memandang Lin Feng, bingung tapi puas.

"Ayo pergi. Lin Feng pasti lelah, jangan ganggu dia, "kata salah satu wakil pemimpin. Dia melirik Lin Feng sekali lagi dan meninggalkan Pengadilan Hukuman.

Dua wakil pemimpin lainnya berjalan ke Lin Feng sebelum pergi,

"Teman muda, saya adalah wakil pemimpin di Sword Mountain, nama saya adalah Jian Yan. Ketika Anda punya waktu, Anda harus datang ke istanaku. Kita bisa ngobrol tentang Kultivasi, sama dengan sama. Saya harap kamu akan datang. "

“Terima kasih banyak, Tuan. Saya pasti akan datang ketika saya punya waktu. Saya sangat berterima kasih, tidak hanya kepada Anda, tetapi juga kepada dua wakil pemimpin lainnya, dan semua elder. Saya akan mengunjungi kalian semua. Saya hanya berharap bahwa/itu sebelum itu, tidak ada yang akan mengganggu saya, '' kata Lin Feng sambil membungkukkan tangan dengan senyum sopan.

Jian Yan tampak puas saat dia pergi.

“Teman muda, saya juga wakil pemimpin di sini, Deng Jia! Silakan datang mengunjungi saya ketika Anda punya waktu juga. Kami akan berbicara sama dengan sama. "

"Teman muda, saya adalah Elder Pelindung Gunung, Tang Fan, jika Anda punya waktu, datang dan kunjungi saya. Kami akan berbicara sama dengan sama. "

'' Teman muda, saya adalah Tetua yang Melindungi Kabinet yang Melindungi, Wu Jun Long, jika Anda punya waktu, datang dan kunjungi saya. Kami akan berbicara sama dengan sama. "

Setelah Jian Yan, semua elder lainnya dari Sword Mountain mengatakan hal yang sama kepada Lin Feng. Semua murid heran dan terengah-engah.

Lin Feng tertegun juga. Reaksi orang-orang yang sangat kuat ini melampaui harapan. Tentu saja, Lin Feng tidak menyadari bahwa/itu tinggal tiga hari tiga malam di Pengadilan adalah sesuatu yang luar biasa, jika tidak, dia tidak akan terkejut.

Tentu saja, Lin Feng membalas mereka semua dengan sopan. Ketika dia melihat mereka puas dengan jawabannya, dia lega. Ketika mereka pergi, Lin Feng melihat sekeliling dan memperhatikan bahwa/itu semua murid Sword Mountain menatapnya dengan kagum dan takjub.

Lin Feng mengangguk pada mereka dengan ramah, lalu dia melarikan diri dan menghilang dari Pengadilan Hukuman. Dia terbang ke arah halaman di mana Meng Qing dan yang lainnya berada.

——

Pada saat itu, sesuatu yang buruk terjadi di halaman.

"Bagaimana dengan Lin Feng? Dia tidak keluar dan mengirim istrinya untuk berperang melawan saya? Hmph! ”Kata Lu Li, mengepalkan tinjunya dengan marah. Seluruh halaman dipenuhi dengan energi jahatnya.

Meng Qing menatapnya dengan acuh tak acuh, Qi di sekelilingnya sedingin es. Tian Chi, Meng Jin, dan Meng Ke ada di sebelahnya, tampak sangat marah.

"Lu Li, kamu melarikan diri, kamu melanggar aturan, dan sekarang kamu menyebabkan masalah. Lin Feng adalah tamu kehormatan di Sword Mountain, kamu seharusnya tidak membuat masalah! "Teriak Meng Jin dengan marah, membenci Lu Li. Jika Lu Li dan Lu Yi tidak bersaudara, dia hampir tidak akan dihukum oleh elder, dia hampir dijatuhi hukuman mati!

Jika Lin Feng tidak menyelamatkannya, dia sudah mati, jadi dia membenci Lu Li bahkan lebih.

Ketika Lu Li mendengard Meng Jin, dia hanya mencibir mengejek, terlihat cukup menyeramkan.

Dalam hati dia heran;seorang murid biasa dari Sword Mountain sedang berbicara dengannya seperti ini ...?

"Baiklah, hehe, sangat bagus, Meng Ke, itu adik laki-lakimu? Lin Feng sudah membunuh adik laki-lakiku, jadi aku akan mengubur adik lelakimu dengan milikku! Hmph! ”Teriak Lu Li, mengumpulkan kecepatan dan bergegas menuju Meng Jin dengan sangat cepat, sebelum membuang tinjunya. Meng Jin mengerang ketika Qi Lu Li mendorongnya ke belakang. Dia menatap Qi Lu Li yang bergulir ke arahnya.

Ekspresi Meng Ke berubah drastis. Dia mengulurkan tangan kirinya. Lampu menyala dan meledak di depan Lu Li. Pada saat itu, Meng Ke melompat dan meraih Meng Jin, menyeretnya.

"Meng Jin, dengarkan aku, cepat dan lari, pergi dan temukan Lin Feng, dia akan menyelamatkan kita!"

"Tapi, saudara, kamu ..." kata Meng Jin, khawatir dan gugup. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi Meng Ke memotongnya dan berteriak.

"Cepatlah, kalau tidak, aku akan menjadi sangat marah!" Meng Ke lalu mendorong Meng Jin keras dan berlari ke arah Lu Li. Meskipun dia hanya memiliki kekuatan lapisan Kaisar Roh Holy ketiga, dia bisa menahan beberapa serangan tanpa kesulitan.

"Hehe, tidak buruk. Kalian berdua akan bergabung dengan saudara saya. Tidak masalah! ”Teriak Lu Li, menggertakkan giginya begitu keras hingga beberapa orang nyaris patah. Dia mengepalkan tangannya dan berlari ke arah Meng Ke.

Meng Ke memucat, tetapi berusaha bertahan. Dia tidak berniat menyerah.

"Meng Ke, bergerak, aku akan bertarung melawannya." Meng Ke merasakan energi yang sangat dingin mendorongnya saat Meng Qing berbicara dengan lembut. Wanita cantik putih terbang di depannya dan mendarat di depan Lu Li, melemparkan tinjunya ke arahnya, es dan es melayang di sekitarnya.

"Hmph! Karena Lin Feng membawamu ke sini, dia menganggapmu terlalu tinggi! Saya akan membunuh istri Lin Feng hari ini! Ketika kamu mati, dia tidak akan merasa seperti hidup lagi, hahahahaha! "Teriak Lu Li. Matanya sudah memerah, dia hampir kesurupan. Satu-satunya hal yang ada dalam pikirannya adalah balas dendam. Darah memanggil darah. Dia ingin membuat Lin Feng menyesali segalanya!

"Hmph! Kita akan lihat! "Kata Meng Qing dingin. Wajahnya tertutup embun beku, seperti seluruh halaman. Tian Chi dan Meng Ke tidak punya pilihan selain melepaskan Qi murni untuk melindungi diri mereka sendiri.

Tian Chi tertegun. Jika Meng Qing berpartisipasi dalam Kompetisi Hebat Kelas Top, setidaknya dia akan berada di sepuluh besar!


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Bab 284: Gulai Nikmat Dengan Semua Orang!

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021