Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Chapter 191: Elf’s Stone Statue

Diedit oleh RED

Lin Feng berjalan ke lembah. Begitu dia tiba di sana, dia merasakan ruang dan waktu kekuatan Dao. Mungkin itu dunia kecil? Lin Feng yakin dia berada di dunia kecil sejak saat dia memasuki lembah. Dia tidak tahu milik siapa itu ...

Lin Feng tidak melakukan sesuatu yang mencurigakan. Dia tetap tenang dan mencari beberapa bayangan, yang dia temukan di kaki batu besar di kaki tebing yang lebih tinggi di lembah.

Meskipun Lin Feng tidak tahu bagaimana menggunakan kunci yang diberikan Ba ​​Ba padanya, dia bisa merasakan Qi Hu Ba di dalamnya. Itu adalah Qi peri yang sangat tebal. Oleh karena itu, Lin Feng mencari Qi yang sama. Dengan begitu, dia mungkin bisa menemukan Hu Ba.

"Sekarang, aku agak macet. Jika saya tidak mengambil risiko hidup saya atau setidaknya mengumpulkan pengalaman yang kuat, saya mungkin tidak akan pernah bisa menjadi Kaisar Roh Holy.

“Karena aku berada di Daerah Beast, aku harus mencoba dan melihat apakah aku memiliki kesempatan untuk menerobos. Lalu aku akan pergi ke Wilayah Demon. "

Wilayah Iblis adalah kelompok paling kuat di bagian timur Benua Dewa. Mungkin ada banyak Kaisar Roh Holy di sana. Lin Feng ingin menjadi Kaisar Roh Holy sebelum pergi ke sana, kalau tidak, dia tidak akan bisa melindungi dirinya sendiri dan orang-orang yang dicintainya.

Lin Feng tahu bahwa/itu Wilayah Iblis seperti itu, tetapi bagaimana jika dia pergi ke bagian barat, selatan, utara, atau bahkan pusat Benua para Dewa? Apa yang akan terjadi?

Satu-satunya cara untuk memastikan tidak ada yang terjadi adalah menjadi sangat kuat. Hanya dengan cara itu dia bisa selamat.

Lin Feng duduk bersila di atas batu dan menatap ke kejauhan. Dia bisa merasakan bahwa/itu energi ruang dan waktu menjadi semakin kuat. Lin Feng mengerti kekuatan ruang dan waktu dengan sangat baik, jadi persepsinya akut ketika sampai pada itu.

Atau mungkin dunia kecil ada di sana ?, pikirnya, tidak yakin. Dia melompat ke depan dan menatap ke kejauhan.

Sangat cepat, Lin Feng mendarat di pohon kuno setinggi seratus meter. Ada cahaya putih di depan pohon, mengembun menjadi satu tempat dan beberapa suara halus di udara. Semua itu tampaknya terjadi secara alami.

Lin Feng bisa merasakan ruang dan waktu kekuatan Dao yang sangat kuat muncul dari sana. Dia ragu-ragu dan bertanya-tanya apakah pergi ke sana sendirian itu aman, tetapi kemudian dia ingat dia baru saja mengatakan pada dirinya sendiri bahwa/itu dia harus mengambil risiko untuk menerobos.

Ayo pergi dan lihat saja !, pikir Lin Feng, mengepalkan tinjunya. Mungkin dia akan menemukan sesuatu yang menarik.

Lin Feng merilis beberapa ruang dan waktu Dao sendiri. Dia terkejut karena lampu putih langsung menghilang, dan pemandangan di depannya menjadi buram. Setelah beberapa detik, Lin Feng menyadari dia berdiri di atas batu raksasa.

Langit putih, dan tanahnya hitam. Batu itu juga berwarna hitam. Di depan batu itu ada patung batu elf hitam dan putih. Tingginya setengah meter dan terlihat cukup lucu. Lin Feng memiliki kesan dia sudah melihatnya sebelumnya.

Benar, dia benar-benar di sini, pikir Lin Feng, mengingat seperti apa rupa Hu Ba. Patung itu persis sama ... yah, ada satu perbedaan kecil, itu adalah patung batu, itu tidak hidup. Tidak ada elf Qi di sekitarnya.

Tetapi malam sebelumnya, dalam kesadaran Hu Ba, dia sangat hidup dan penuh vitalitas.

Lin Feng mengambil kuncinya. Dia bisa merasakan bahwa/itu ada hubungan yang dalam antara kunci dan patung itu.

Lin Feng mengambil beberapa langkah menuju patung itu. Dia membalikkannya dan menemukan lubang kecil di bagian belakang patung, dan kunci yang sepertinya cocok untuknya.

Saya mengerti, dia membutuhkan saya untuk membuka segel !, pikir Lin Feng. Dia akhirnya mengerti.

Lin Feng segera mengangkat kunci dan meletakkannya di belakang patung.

Sangat pas. Patung itu tiba-tiba berubah dan binatang buas besar Qi mengisi udara di sekelilingnya sebelum kondensasi.

Lin Feng merasakannya segera

Pada saat itu, patung di depannya juga berubah. Perlahan-lahan mulai bergetar dan retak. Peri elf yang muncul darinya semakin padat. Lin Feng mengenali Qi Hu Ba.

"Seperti yang diharapkan, dia bangun," gumam Lin Feng, tersenyum tipis. Ketika patung itu benar-benar pecah, Lin Feng melihat tru-nyae penampilan.

Namun, pada saat itu, Lin Feng mengerang kesakitan. Dia merasakan kekuatan berat yang membuatnya merasa pusing, seolah-olah dia kehabisan napas dan hampir pingsan.

Tubuh nyata Hu Ba muncul di depan Lin Feng, tapi ada bahaya juga.

Lin Feng tidak punya waktu untuk melihat seperti apa dia sebenarnya, dia langsung menempatkannya di dunianya yang kecil dan melepaskan kekuatan kecepatan serta kekuatan ruang dan waktu untuk meninggalkan dunia kecil dan kembali ke lembah.

——

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat binatang buas di sekitarnya. Ada naga iblis, naga abu-abu, dan ular beludak, tetapi ada lebih banyak pohon.

Mata Lin Feng tertuju pada pohon tua yang diajaknya bicara. Dia berada di puncak gunung dan menatap Lin Feng dengan marah.

Ketika Lin Feng melihatnya, dia mengerti apa yang sedang terjadi. Mereka mungkin telah mengkhianati Hu Ba dan berjanji setia kepada klan naga iblis. Tidak heran dia memiliki firasat buruk sepanjang waktu.

"Lin Feng, teman kecil, kita bertemu lagi di sini," batuk pohon. Tapi kali ini, dia terdengar jahat dan aneh. Lin Feng menemukan suaranya sangat tidak nyaman.

"Aku tidak mengira kamu akan menjadi pengkhianat," jawab Lin Feng tanpa emosi.

Binatang buas yang berkumpul kuat. Lin Feng melihat tujuh Kaisar Suci Tingkat Tinggi, tiga Kaisar Suci Peerless, dan banyak, banyak Kaisar Suci Tingkat Rendah. Para elit dari Daerah Binatang ada di sana.

"Hehe, ada banyak hal yang belum kau antisipasi, aku yakin," kata pria tua itu, tersenyum sinis dan menggaruk-garuk jenggot putihnya.

“Bagaimana kamu menemukanku? Saya penasaran."


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Chapter 191: Elf’s Stone Statue

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021