Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Chapter 140: Black Dragon’s Strength!

Anak Dewa Hao memuji dan berteriak. Dia terbang menuju Lin Feng dan mendarat di depannya. Kerumunan terkejut.

Lin Feng terkejut saat dia menyaksikan Godly Son Hao. Anak saleh Hao juga mempelajarinya. Tiba-tiba, sepertinya keduanya sedang hanyut. Beberapa suara jauh menyebar di udara.

Lin Feng melemparkan tinju kirinya. Putra Dewa yang saleh melempar kakinya. Tinju Lin Feng dan Godly Son Hao bertabrakan. Tidak ada yang memiliki keuntungan.

“Brother Lin Feng, hari ini adalah upacara untuk menghormatiku. Tidak bisakah kau memberiku wajah? "Tanya Godly Son Hao tersenyum.

Lin Feng tersenyum dingin dan berkata, "Kamu ingin mencuri istriku, mengapa aku harus memberimu wajah?"

“Kenapa kamu begitu gugup? Kita bisa mundur selangkah dan mendiskusikan waktu lain, ”Godly Son Hao tersenyum pada Lin Feng.

Sage Yin mengangguk dan mundur selangkah. Itu solusi terbaik. Song Zhuang juga mengangguk dan tersenyum setuju.

Lin Feng mengerutkan kening dan melihat senyum Godly Son Hao. Apakah dia mengolok-oloknya? Dia tampak lembut, namun sombong. Lin Feng tidak merasa nyaman.

Yuan Fei merasakan hal yang sama, dia duduk sepanjang waktu, tapi sekarang dia berteriak dengan marah dan melemparkan tongkatnya.

"Aku akan menghancurkanmu!" Teriak Yuan Fei dengan marah. Tongkat emasnya melintas dan terbang melewati Godly Son Hao. Banyak orang terkejut, termasuk Sage Yin.

Anak Dewa yang saleh terlihat acuh tak acuh. Dia tidak terluka.

"Sejak Putra Dewa Wilayah Supranatural menyerang, saya juga bisa menyerang, saya kira ..." kata Anak Dewa Hao, menatap Yuan Fei. Dia mengangkat tangan kirinya dan lampu perak menyala. Pedang perak muncul.

Pedang perak itu melesat melintasi langit. Suara siulan menyebar di udara. Upacara telah berubah menjadi pertempuran.

“Kamu pikir aku takut padamu? Saya tidak tahan dengan banci seperti Anda! Persetan! '' Teriak Yuan Fei dengan marah. Kemudian dia berubah menjadi sinar dan terbang menuju Godly Son Hao dengan sangat cepat.

Kerumunan mendengar ledakan sonik dan merasakan Qi yang menakutkan.

Lin Feng mengerutkan kening. Ada yang salah. Dia melihat sinar Yuan Fei dan kemudian energi Godly Son Hao, tiba-tiba, ekspresinya berubah secara drastis, dia memandang Yuan Fei dan berteriak, "Yuan Fei, cepatlah pergi!"

"Hmph! Anda baru sadar? Sudah agak terlambat, "teriak Godly Son Hao tiba-tiba. Sinar cahaya muncul dari tangan kirinya dan bergerak menuju Yuan Fei. Dia tidak lebih lambat dari Yuan Fei.

Ekspresi Lin Feng berubah secara drastis. Jika Yuan Fei diserang oleh senjata Imperial Godly, dia akhirnya terluka parah. Lin Feng mengulurkan tangan kirinya. Sinar hitam muncul di depan Yuan Fei dan memblokir pedang perak.

Ekspresi Godly Son Hao tiba-tiba berubah saat pedangnya didorong menjauh. Lin Feng meraih pedang hitamnya lagi. Itu adalah Naga Hitam, senjata kekaisaran yang saleh yang diberikan Bodhidharma kepadanya.

Lin Feng memegang Black Dragon dengan kuat. Saat Naga Hitam mendengarkan Lin Feng, setan iblis tebal muncul di sekitarnya. Itu membuat iblis Lin Feng sendiri mendidih dan bangkit di udara. Lin Feng tampak seperti iblis yang menakutkan seperti itu dengan iblis hitam Qi di sekelilingnya.

Elder iblis tampak terpana. Ada kultivator iblis yang begitu kuat di luar Daerah Iblis? Jenius sekali! Daerah Iblis membutuhkannya!

Memikirkan hal itu, sesepuh Wilayah Iblis memandang Sage Yin dan Song Zhuang, dan kemudian duduk kembali seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Black Dragon Lin Feng melesat melintasi langit dan bergerak kembali di depan Yuan Fei. Lin Feng tidak ingin memberi kesempatan pada Godly Son Hao.

"Yuan Fei, mundurlah. Apa yang terjadi hari ini tidak ada hubungannya dengan Anda, "kata Lin Feng kepada Yuan Fei.

Yuan Fei mengangguk dengan sedih dan pindah, karena Lin Feng ingin mengambil alih.

Ketika Yuan Fei pindah kembali, Song Zhuang merasa lega. Jika Anak-anak Godly dari dua daerah mulai bertarung, segalanya akan menjadi lebih buruk.

"Satu pertempuran, pemenangnya mendapatkan Qiu Yue Xin, oke?" Kata Anak Dewa Hao, tersenyum mengejek.

Lin Feng tampak lebih muram. Dia meraih tangan Qiu Yue Xin dan Duan Xin Ye dan memegangnya lebih erat, “Istri saya bukan benda! Tidak peduli siapa yang menang, mereka adalah istriku dan tidak ada yang bisa mengubah itu! "

"Kamu mengecewakan," desah Godly Son Hao.

"Kecewa? Sialan apa? Apakah saya neingin membuat Anda merasa bangga atau bahagia? "kata Lin Feng, tersenyum mengejek. Kerumunan tercengang. Lin Feng berani berbicara dengan Godly Son Hao seperti itu.

"Hihi, karena seperti itu, mari bertarung tanpa taruhan," kata Sonly Godly, tampak murung sekarang juga. Dia dengan kuat memegang pedang peraknya, yang bergetar. Tampaknya tidak sabar untuk menang.

Lin Feng mengangguk. Pedang perak bergetar hebat, bahkan lebih cepat dari Godly Son Hao. Itu memotong ke arah dada Lin Feng sangat cepat.

Lin Feng ingin mengendalikan Naga Hitam, tapi itu meninggalkan tangannya tanpa persetujuannya dan melemparkan dirinya ke pedang perak. Kedua senjata itu bertabrakan dan suara logam yang tajam menyebar di udara.

"Sky Destroying Punch!" Teriak Anak Dewa Hao, melemparkan tinju ke Lin Feng dengan kekuatan tanah longsor dan kekuatan tsunami, mengarah ke dadanya. Dia ingin membunuhnya secepat mungkin.

Lin Feng juga melemparkan kepalan tangan dan melepaskan kekuatan terlarang. Banyak orang bergegas menjauh darinya. Kekuatan menyerap dan korosi membuat mereka sangat tidak nyaman.

Tinju mereka akhirnya bertabrakan. Energinya bahkan belum menyebar ketika kedua senjata bergetar hebat dan Naga Hitam berubah menjadi jutaan pedang hitam iblis, iblis Qi berguling di sekitarnya. Mereka tampak seperti setan.

Pedang perak berubah menjadi hati pedang perak. Tampaknya tidak bisa dihancurkan. Jutaan setan menembus, mereka tampak tak terbendung. Hati pedang perak bergetar hebat.

Pedang perak itu berteriak dan terbang lagi. Naga Hitam bersiul, dan Qi yang perkasa melonjak keluar dan membawa semuanya pergi. Pedang perak itu melolong menantang dan bergetar keras.

Pada saat itu, Naga Hitam sudah dekat pedang perak Qi. Qi yang tajam dan agresif mengelilingi pedang perak. Pedang perak itu tenang seperti seorang wanita yang tunduk di depan seorang pria yang kuat.

Naga Hitam meraung dengan bangga. Lin Feng terkejut. Apakah Black Dragon adalah senjata tipe pria? Dan apakah pedang perak itu adalah senjata tipe wanita?

Anak Dewa yang saleh tercengang dan ekspresinya berubah drastis. Dia berteriak marah pada Lin Feng, "Kamu kejam! Tapi kita akan bertarung lagi! Pergi!"

Lin Feng tidak mengerti mengapa Godly Son Hao terlihat sangat marah. Apakah karena kedua senjata itu?

Lin Feng menurunkan kepalanya dan menatap Black Dragon, pedang iblis. Dengan bangga mengambang di sana di udara. Itu bersiul dan memanggil Lin Feng. Pedang perak telah kembali dan berada di depan Black Dragon. Itu seperti pedang perak yang jatuh cinta pada Naga Hitam. Lin Feng menatap pedang dengan kagum.

"Roh Perak, kembali!" Anak saleh Hao berteriak di kejauhan. Suaranya begitu tinggi sehingga telinga orang-orang sakit. Lin Feng menyaksikan Godly Son Hao pergi. Dia memiliki kesan dia telah menjadi sesuatu yang berbeda.

Lin Feng juga memiliki kesan bahwa/itu Son Hao yang saleh tidak menyukai Qiu Yue Xin sama sekali. Jadi mengapa dia ingin menikah dengannya?

Lin Feng menyingkirkan Naga Hitam. Upacara Sekte Perak akan berakhir begitu saja, membuat protagonis frustrasi dan terhina.


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Chapter 140: Black Dragon’s Strength!

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021