Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Chapter 111: Will You Death Battle To The Death, Though?

“Kamu sepertinya sangat bersemangat, Sage Jin. Dan jika Anda ingin bertukar pandangan tentang Kultivasi sekarang, saya yakin itu berarti Anda menyembunyikan niat jahat, "kata Sage Yin, juga berdiri dan berjalan ke Lin Feng, meliriknya.

“Sage Yin, kompetisi sudah berakhir. Sekarang kita bisa bertukar pandangan tentang Kultivasi, kan? ”Kata Sage Jin tersenyum lebar. Dari ekspresinya, sepertinya benar-benar hanya ingin bertukar pandangan tentang Kultivasi tanpa motif tersembunyi. Tapi tidak ada yang bodoh, semua orang mengerti apa yang ingin dia lakukan.

"Siapa yang akan bertukar pandangan dengan saya?" Ketika Sage Jin selesai berbicara, dua kultivator suci muncul di belakangnya dan berteriak. Mereka melesat keluar dan mendarat di tengah panggung pertempuran. Salah satunya tampak sedingin es, yang baru saja berbicara. Namanya Holy Leng Mian. Mereka melirik, terutama pada lima kultivator suci, termasuk Lin Feng.

Lin Feng tidak mengerti hubungan antara Kuil Suci Daerah Spiritual dan Kuil Suci Daerah Supranatural, jadi dia memutuskan untuk tetap diam dan menonton.

Kelima kultivator suci mengabaikan kultivator yang tampak sedingin es dan tetap tanpa ekspresi, yang membuatnya tampak lebih dingin.

"Eh? Tidak ada dari kalian yang mau bertukar pandangan tentang Kultivasi dan mewakili Daerah Supranatural? ”Kata Sage Jin, tersenyum mengejek dan melirik Fan Tian Gang dan Sheng Hui. Akhirnya, dia memandang Lin Feng dan menertawakannya, "kultivator suci kelima dari Wilayah Supranatural? Apakah Anda akan bertarung melawan Holy Leng Mian? "

"Eh?" Lin Feng mengerutkan kening dan menatap Sage Jin. Orang-orang ini datang untuk menimbulkan masalah, itu sudah jelas, dan itu adalah kesempatan sempurna untuk menyebabkan masalah karena Holy Kelima baru saja dipilih. Tapi Lin Feng sepertinya sudah menjadi sasarannya.

Para anggota Daerah Spiritual ingin mempermalukannya, dan dengan demikian mempermalukan Kuil Suci Daerah Supranatural. Jika Lin Feng kalah melawan mereka, semua orang akan bertanya-tanya bagaimana Kuil Suci Daerah Supranatural bisa memilih pecundang untuk menjadi Suci Kelima. Lin Feng mengerti bahwa/itu jika itu terjadi, posisinya akan berbahaya.

"Hmph! Anda baru saja menjadi kultivator suci dan Anda tidak berani bertarung? ”Holy Leng Mian meludah dengan jijik

"Hehe. Itu jenis kultivator suci yang Anda pilih? Dia tidak punya nyali! ”Dasi Suci Mian, yang kedua, juga mulai mempermalukan Lin Feng. Dua kultivator suci Daerah Spiritual mengejek Lin Feng, membuat marah banyak orang dari Daerah Supranatural karena mereka mulai berpikir Lin Feng adalah orang yang lemah.

“Lin Feng, kau pengecut! Mereka mempermalukan Anda dan Anda tidak berani mengatakan apa-apa. Anda tidak pantas menjadi Suci Kelima kami! "Teriak seseorang dengan marah. Banyak murid Sekte Dewa juga melihat mereka.

"Memang, Lin Feng, kamu. Anda tidak punya bola !!! Kesal! Anda bukan salah satu dari kultivator kami! "

"Kesal! Anda memalukan bagi Kuil Suci kami! "Teriak banyak murid, menyesalkan perilaku Lin Feng.

Fan Tian Gang tampak muram dan menatap orang-orang yang mengkritiknya. Orang-orang itu tidak mungkin berasal dari Sekte Dewa, dia tahu semuanya. Dia telah melihat foto-foto semua murid Sekte Dewa.

Murid-murid itu berasal dari Kuil Suci Daerah Spiritual. Mereka berkumpul di sini untuk menimbulkan masalah, kata Patriark Zi Jian kepada Fan Tian Gang secara telepati.

Fan Tian Gang suram. Dia yakin bahwa/itu orang-orang itu berusaha menimbulkan masalah, dan mereka berharap untuk membuat marah para murid Kuil Suci Daerah Supranatural dan Sekte Dewa juga. Mereka berharap perang internal akan dimulai.

Para anggota Kuil Suci Wilayah Spiritual ingin membuat marah Lin Feng. Jika dia bertarung dan kalah, itu akan menjadi penghinaan. Dengan mempermalukan Lin Feng, mereka juga mencoba melemahkannya dan membuatnya merasa putus asa.

Mereka semua semakin berteriak. Banyak orang dari Daerah Supranatural memperhatikan bahwa/itu orang-orang itu telah bersekongkol melawan Lin Feng, jadi mereka tidak berteriak bersama mereka.

Lin Feng tetap di tempatnya. Dia tidak dihasut oleh mereka. Sebaliknya, dia tetap tenang. Dia telah melalui begitu banyak kehidupan, dia hampir mati berkali-kali. Beberapa orang meneriakinya, jadi apa?

Tetapi orang-orang itu tidak berpikir begitu.

“Memalukan! Bukankah Anda kultivator yang kuat, Lin Feng ?! Kenapa kamu menjadi pengecut sekarang! Pffff! Karena kamu tidak ingin bertarung, aku akan bertarung! "Teriak seseorang dengan marah. Itu suciMo Da Keempat. Dia melompat ke depan dan mengarahkan jarinya ke Holy Leng Mian. Dia berteriak dengan marah, "Datang dan bertarung!"

"Hmph! Aku menunggumu! ”Kata Suci Leng Mian dengan marah. Dia melintas ke arah Mo Da, Qi-nya bersiul. Di luar sudah gelap, tetapi pada saat itu menjadi lebih gelap. Dua macam Qi mulai bertabrakan.

Mo Da berteriak dengan marah. Dia mengangkat tangan kirinya, sekarang memegang tombak panjang, dan menyerang Holy Leng Mian. Banyak murid dari Dewa Sekte bersorak dan tampak bahagia ketika mereka melihatnya bertarung. Mereka tersentuh, Mo Da ingin memperjuangkan kehormatan dan integritas mereka. Mereka bahkan lebih menghargai dia dan berharap dia menang.

Berpikir tentang itu, Mo Da melepaskan Qi lebih banyak lagi. Holy Leng Mian juga tidak ragu, kapak es muncul di tangan kirinya. Dia mengangkat kapak, Qi mematikan bergulung-gulung di sekitarnya. Itu terlihat sangat menakutkan.

"Kamu Suci Keempat, kan? Biarkan saya memberi tahu Anda sesuatu, tidak peduli berapa banyak Qi yang Anda lepaskan, Anda tidak akan bisa mengalahkan saya! "Kata Suci Leng Mian. Dia mengangkat kapak es dan membuangnya. Itu sangat tajam dan juga menyebarkan energi es yang tajam. Ruang di sekitarnya sangat dingin. Rasanya seperti bisa membekukan siapa pun di sekitarnya.

Leng Mian Suci memiliki kekuatan lapisan Kaisar Suci Tingkat Rendah dan Mo Da sudah menjadi Kaisar Suci Tingkat Tinggi. Ada perbedaan besar di antara mereka, tetapi selama pertempuran, beberapa orang secara bertahap menyadari itu hanya ilusi.

Kapak Holy Leng Mian mengandung kekuatan yang luar biasa, dan itu langsung menghancurkan tombak Mo Da. Ketika Mo Da melihat itu, ekspresinya berubah drastis. Dia mundur dengan cepat, menyadari bahwa/itu senjata Holy Leng Mian secara mengejutkan adalah senjata kekaisaran yang saleh. Tapi sudah terlambat, Mo Da sudah kalah.

Holy Mo Da telah hilang dengan cepat. Tentu saja, dengan senjata, pertempuran bisa menjadi penentu.

Tapi Mo Da kalah dalam hal kekuatan. Banyak anggota Sekte Dewa terlihat gugup. Dia telah kalah, yang berarti empat kultivator suci dari Kuil Suci Daerah Supranatural telah hilang.

"Ha ha! Sage Tian Gang, Anda bahkan tidak memberikan senjata bagus kultivator suci Anda ?! Ha ha! Tidak heran mereka kalah! ”

“Di Kuil Suci Daerah Spiritual, kami memberikan masing-masing kultivator suci kami senjata kekaisaran yang saleh. Kamu sangat timpang, ”kata Sage Jin, mempermalukan Kuil Suci sekarang setelah mengejek Lin Feng dan Mo Da.

Fan Tian Gang tampak muram, dan mengepalkan tinjunya. Dia tidak mengira sesuatu seperti ini akan terjadi hari ini.

Fan Tian Gang sudah menemui jalan buntu, mereka telah mencapai titik tidak bisa kembali karena Kuil Suci Wilayah Spiritual telah berhasil mempermalukan mereka. Mereka harus mendapatkan kembali reputasi mereka. Jika ada yang berhasil memenangkan pertempuran melawan mereka, Kuil Suci akan mendapatkan kembali wajah dan pemenang akan mendapat manfaat dari situasi tersebut.

Semua orang memandang Lin Feng.

"Guru, tolong berjuang untuk kita. Bantu kami mendapatkan kembali reputasi kami, ”kata Fu Chen, menangkupkan tinjunya dan berlutut di depan Lin Feng.

"Lin Feng, pergi dan bertarung! Jadikan Kuil kita menjadi mempesona lagi! ”Teriak Huo Wu, mengguncang tinjunya.

Lin Feng menatap muridnya dan Huo Wu, serta banyak orang yang menatapnya. Dia tersenyum dengan cara yang aneh.

Senyum Leng Mian membuat marah Leng Mian.

"Datang dan bertarung jika kamu berani!" Teriak Suci Leng Mian, menunjuk jarinya ke Lin Feng dengan mengejek.

Suci Leng Mian sangat marah, kata-katanya seperti pedang tajam. Mereka merasa seperti jarum menembus jantung. Semua orang menatap Lin Feng, tetapi mereka semua tetap diam.

Tidak ada yang kecewa saat ini.

"Baiklah, kalau begitu, bertarung sampai mati, bisakah kamu berani ...?"


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Chapter 111: Will You Death Battle To The Death, Though?

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021