Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Chapter 95: Holy Fifth Selection

Diedit oleh RED

Lin Feng melirik Shui Ning dan tersenyum dingin. Dia mengangkat kaki kirinya dan menendang keluar. Kekuatan batin Shui Ning sudah sangat melemah, dia tidak bisa bersaing dengan Lin Feng lagi. Lin Feng menendang tombak Shui Ning dan langsung terbang ratusan meter jauhnya.

“Saya telah mencapai batas saya. Jangan bersikeras. Hari ini, Anda kalah dan Anda hanya bisa menyalahkan diri sendiri. Jangan mencoba menyalahkan saya atas kekalahan Anda. Kalau tidak, Anda akan kehilangan muka, tetapi yang paling penting, ayah Anda akan berpikir Anda memalukan! "Kata Lin Feng dingin. Pedang Dewa-Nya berubah menjadi cahaya putih, berkedip dan kembali ke tubuh Lin Feng.

"Huo Wu, kita mungkin akan bertemu lagi. Saya pergi sekarang. Sampai jumpa, ”kata Lin Feng kepada Huo Wu, menangkupkan tinjunya. Kemudian, dia mengambil pesawatnya, yang langsung terbang melintasi langit. Huo Wu berkedip, dan Lin Feng sudah menghilang.

Huo Wu menginjak dan mengepalkan tinjunya. Dia marah.

"Huo Wu, kembali." Seorang pria berjubah merah muncul di sebelahnya. Itu adalah ayahnya, Sage Huo!

Huo Wu sangat terkejut sampai dia hampir jatuh. Dia berbalik ketakutan dan melihat ayahnya. Diam-diam dia keluar hari ini, dan ayahnya menangkapnya.

"Ayah, aku ..." kata Huo Wu. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi Huo Zhu Rong memotongnya.

"Tidak dibutuhkan. Anda menyebabkan masalah hari ini. Kami akan membicarakannya. Tetapi untuk sekarang, pulanglah bersamaku, ”kata Huo Zhu Rong acuh tak acuh, meraih tangan putrinya dan bersiap-siap pergi.

"Sage Huo, apakah kamu sudah pergi?" Tanya seseorang saat mereka bersiap untuk pergi. Itu adalah Sage Shui. Dia memandang Sage Huo dan Huo Wu dengan murung, terutama Huo Wu. Dia tampak sangat marah.

'' Jika Anda memiliki masalah, pergi ke Sekte Dewa untuk menemukan Lin Feng. Dia yang mengalahkan anakmu. Itu tidak ada hubungannya dengan putri saya, ”gumam Huo Zhu Rong dengan marah. Dia mengangkat tangan kirinya, dan sebuah pesawat ulang-alik muncul. Huo Zhu Rong dan Huo Wu melompat ke pesawat ulang-alik dan terbang pergi.

Shui Gong Gong sangat tidak senang saat mereka pergi. Dia mengepalkan tinjunya dengan marah. Dia akhirnya menatap putranya sendiri, melepaskan kekuatan air melalui tangan kirinya untuk menembus ke dada Shui Ning.

Shui Ning merasakan sesuatu bergerak melewatinya. Qi-nya tidak begitu lemah lagi, dan dia cepat pulih. Ayahnya sangat kuat.

"Ayah, aku membuatmu kehilangan muka hari ini," kata Shui Ning berdiri dan membungkuk, menyerahkan tinju. Dia merasa bersalah.

"Tidak apa-apa. Terus bekerja dengan baik, ”kata Shui Gong Gong sambil tersenyum acuh tak acuh. Dia tidak menyalahkan putranya.

Shui Ning tidak lagi sedih ketika melihat ayahnya tidak marah. Jika ayahnya marah, dia akan merasa sangat buruk.

"Tapi…"

Shui Ning menarik napas dalam-dalam, tetapi ayahnya terus berbicara. Seketika, hati Shui Ning berkedut, dia mengangkat kepalanya dan menatap Sage Shui lagi.

“Tapi kamu harus membalas dendam. Lin Feng mempermalukan Anda hari ini. Anda harus mendapatkan kembali reputasi Anda, ”kata Shui Gong Gong dengan suram.

Shui Ning tampak murung juga dan mengepalkan tangannya. Dia mengangguk dan berteriak, "Jangan khawatir, Ayah! Lin Feng akan membayar harganya! Saya akan membunuhnya secara pribadi! "

"Ya memang. Dalam beberapa hari, ini akan menjadi Kompetisi Seleksi Suci Kelima. Aku akan mengirimmu ke Sekte Dewa sebagai tamu kehormatan, ”kata Sage Shui sambil tersenyum.

Ketika Shui Ning melihat senyum aneh ayahnya, dia mengerti bahwa/itu Lin Feng mungkin adalah anggota Sekte Dewa, jadi dia tersenyum lebar dan mengangguk. Dia tahu mengapa ayahnya tersenyum seperti itu.

——-

Huo Wu dan Sage Huo kembali ke istana mereka. Sage Huo memanggil beberapa orang untuk menjaganya. Dia tidak ingin dia keluar secara diam-diam seperti yang dia lakukan. Huo Wu tampak sangat sedih dan meminta maaf.

Sage Huo puas dengan reaksi putrinya, dan meninggalkan kamarnya. Namun Huo Wu bingung. Mengapa ayahnya memberitahunya tentang Lin Feng?

"Sekte Dewa? Hmph! Lin Feng, mari kita lihat bagaimana Anda bermaksud menyingkirkan seorang putri! "Huo Wu mendengus. Lalu dia tertawa terbahak-bahak dan membungkus seikat kain. Dia akan melarikan diri malam itu!

——-

Lin Feng berada di pesawat ulang-aliknya dan terbang kembali ke Sekte Dewa. Meskipun dia adalah Elder Tertinggi, dia tidak punya tempat tinggal. Ketika dia kembali, untungnya Kompetisi Seleksi Kelima Suci akan segera dimulai.

Jika Lin Feng menjadi Suci Kelima, dia akan memiliki dua status sosial. Dia tidak hanya akan menjadi Elder Tertinggi di Sekte Dewa, dia juga akan menjadi Suci Kelima. Dia akan terhubung erat dengan Kuil Suci, dan Di Shu tidak akan bisa menggertaknya lagi.

Lin Fengharus melakukan yang terbaik untuk menjadi Suci Kelima, karena Di Shu tidak mengizinkannya mengambil manfaat dari hak istimewanya.

Persaingan untuk pemilihan kultivator suci menarik perhatian semua orang, karena kultivator suci adalah cadangan kekuatan untuk Kuil Suci. Para resi dan Dhammapalas semuanya dimulai sebagai kultivator suci. Dengan banyak kerja keras, mereka berhasil menjadi Sage dan Dhammapalas.

Beberapa daerah tetangga juga mengirim orang untuk berpartisipasi dalam acara tersebut. Mungkin itu pertama kalinya Lin Feng akan berpartisipasi dalam kompetisi yang begitu besar. Dia akan sangat terlibat.

Di antara kelompok berpengaruh Wilayah Supranatural, Lin Feng tahu Dewa Sekte, Kuil Suci Wilayah Supranatural, Sekte Pedang, beberapa kultivator kuat dari Kota Zhongzhuan, dan Bukit Demon Corpses. Tetapi beberapa Kuil Suci dari daerah lain juga akan mengirim orang, seperti Wilayah Spiritual dan Wilayah Perak.

Lin Feng tidak bisa menunggu. Mungkin Duan Xin Ye dan Qiu Yue Xin akan berada di antara anggota Wilayah Perak, atau bahwa/itu ia akan bisa bertanya tentang mereka. Xue Baguio juga dari Wilayah Perak, jadi jika orang-orang itu datang, dia juga bisa bertanya tentangnya!

Mengenai Demon Corpses Hill, dia bisa menghubungi jenderal mayat iblis menggunakan setan mayat Qi. Lin Feng mungkin akan mengirim Jenderal Kui.

——

Lin Feng menghabiskan malam di puncak Gunung Dewa, dan menatap langit berbintang. Dia dengan tenang menikmati kedamaian malam itu. Dia juga mempelajari perbedaan antara siang dan malam.

Pada malam itu, Lin Feng menjadi jauh lebih kuat. Meskipun dia belum mempelajari hal-hal baru, dia telah mengisi kekosongan dalam hal ruang dan waktu Dao, dan hidup dan mati Dao.

-

Keesokan harinya, pagi-pagi sekali, beberapa murid memberi tahu dia bahwa/itu para Tetua Tertinggi mengadakan pertemuan mengenai kompetisi pemilihan kultivator suci. Pertemuan itu akan berlangsung di tempat yang sama seperti biasa, di paviliun di puncak Gunung Dewata.

Lin Feng menunggu di sana untuk Tetua Tertinggi lainnya dan para kultivator suci. Fan Sheng Jun mengantisipasi hal-hal saat ini dan membawa beberapa kursi lagi. Dengan begitu, tidak akan ada masalah dengan kursi.

Fan Sheng Jun dan Xuan Yuan Mu tiba lebih dulu. Lin Feng sudah ada di sana sepanjang waktu. Keduanya tidak tahu dia menghabiskan malam di sana.

"Salam, Paman Lin Feng," kata Fan Sheng Jun dan Xuan Yuan Mu, sambil membungkuk.

“Jangan terlalu formal. Saya bahkan tidak peduli dengan gelar Elder Agung, ”jawab Lin Feng, tersenyum pada mereka berdua.

"Hmph! Betapa kurang ajarnya dan kasar! Anda tidak tertarik dengan gelar Elder Tertinggi !? Kalau begitu menyerahlah! ”Teriak seseorang tepat setelah Lin Feng mengatakan itu. Itu Di Shu, jelas. Dia tampak sangat marah.

Lin Feng melihat memar di lengan Di Shu. Itu bukan cedera buruk, tapi tetap saja, Fan Tian Gang telah melukainya.

Lin Feng tidak percaya bahwa/itu Fan Tian Gang telah bertarung melawan Di Shu untuk membantunya. Lin Feng tahu bahwa/itu Fan Tian Gang telah bertarung melawan Di Shu untuk memberinya pelajaran yang baik dan membuatnya berhenti mempertimbangkan semua orang di bawah perhatiannya.

Di Shu mendengus dingin. Fan Sheng Jun dan Xuan Yuan Mu saling melirik dan tersenyum canggung. Mengapa Di Shu sangat membenci Lin Feng? Mereka tidak mengerti.

"Bahkan jika aku tidak ingin menjadi Elder Agung, apa hubungannya dengan kamu, Di Shu? Mengapa kamu peduli? "


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Chapter 95: Holy Fifth Selection

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021