Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Chapter 80: Sect’s Meeting!

Editor: RED

Lin Feng tinggal di tepi sungai sepanjang malam. Malam itu, Lin Feng menyaksikan langit, aliran sungai, jembatan. Dia mendengarkan suara santai sungai, dan melihat lingkaran cahaya yang meyakinkan dari bintang-bintang. Dia santai. Dia merasa simbiosis dengan unsur-unsurnya.

Jembatan kecil dan paviliun tinggi terbuat dari kayu.

Suara air, airnya lembut.

Bintang adalah inti dari alam semesta, mereka tenang, mereka adalah ketenangan itu sendiri.

Katak serak dan bergerak dengan cepat, mereka bergerak sendiri.

Pada malam itu, Dao Lin Feng meningkat banyak. Meskipun kelima elemennya Dao tidak mencapai level kedua, mereka tidak jauh.

Setan Lin Feng iblis sudah tingkat tiga, itu adalah bagaimana ia telah menjadi Kaisar Suci Tingkat Rendah. Tetapi untuk menjadi Kaisar Suci Tingkat Menengah, ia perlu membuat banyak jenis Dao mencapai tingkat kedua, dan kemudian yang ketiga ...

——

Matahari merah perlahan naik di cakrawala dan menyinari Lin Feng. Dia langsung merasa lebih hangat.

“Elder Tertinggi Lin Feng, datanglah ke Paviliun Patriark!” Sebuah suara berteriak kepada Lin Feng secara telepati. Lin Feng mengerutkan kening dan melihat ke arah paviliun Fan Sheng Jun.

Itu suara Fan Sheng Jun. Dia mungkin membutuhkan sesuatu. Lin Feng melintas tanpa ragu-ragu dan terbang menuju istana Fan Sheng Jun.

-

Dengan sangat cepat, dia tiba di depan istana Fan Sheng Jun. Wu Lin ada di pintu, menunggu Lin Feng.

Wu Lin tidak merasa terlalu senang melihat Lin Feng, tetapi dia tidak berani menunjukkannya. Lin Feng sudah menjadi semacam leluhur baginya, dia adalah Elder Tertinggi. Apa yang bisa dia lakukan terhadapnya?

"Silakan masuk, Leluhur," kata Wu Lin, dengan hormat membuka pintu. Lin Feng tersenyum dan perlahan berjalan.

“Paman Lin Feng, saya ingin memberi tahu Anda satu hal. Saya minta maaf karena mengganggu Anda, "kata Fan Sheng Jun ketika Lin Feng memasuki aula utama. Dia tersenyum meminta maaf dan menangkupkan tinjunya.

Lin Feng menggelengkan kepalanya. Dia terbiasa dipanggil saudara oleh Fan Sheng Jun, bukan Paman. Tapi semuanya tergantung pada peringkat, jadi dia harus terbiasa.

Jika Wu Lin menjadi Elder Tertinggi suatu hari nanti, Fan Sheng Jun juga akan memanggilnya paman, itu normal.

"Patriark, apa yang bisa saya lakukan untuk Anda?" Tanya Lin Feng. Lin Feng tidak memanggilnya "anakku" atau semacamnya. Dia baru saja memanggilnya Patriark. Dia sangat menghormati Patriark Fan Sheng Jun. Lagi pula, Fan Sheng Jun bukan seorang patriark biasa, dan ayahnya adalah salah satu Sage Kuil Suci.

Itu juga salah satu alasan mengapa Kuil Suci dan Sekte Dewa terhubung dengan cara mereka.

Fan Sheng Jun tahu bahwa/itu Lin Feng bukan seseorang yang terlalu peduli pada peringkat sosial, jadi ketika dia mendengar Lin Feng memanggilnya Patriark, dia tersenyum dengan sepenuh hati dan berkata, "Paman Lin Feng, kau adalah Elder Tertinggi sekarang, jadi kau butuh istana, itu akan menjadi simbol kekuatanmu. Anda juga memiliki hak istimewa. Karena itu, saya harus menyiapkan satu untuk Anda, apakah Anda memiliki persyaratan? "

"Saya tidak keberatan. Anda bisa memutuskan, '' kata Lin Feng sambil tersenyum. Dia bukan orang yang materialistis sama sekali.

"Paman, aku tahu itu hal kecil bagimu, tetapi Elder Tertinggi Di Shu tidak akan membiarkan sekte membuat istana untukmu. Dan Holy Fourth juga menentangnya. Mereka mengatakan membangun istana adalah pemborosan sumber daya manusia dan materi, mereka mengatakan Anda ... "Fan Sheng Jun berhenti.

Lin Feng sudah tampak muram. "Aku apa?" Lin Feng mengerutkan kening.

"Mereka mengatakan kamu bisa menemukan tempat jika kamu menginginkannya, tetapi mereka tidak akan mengizinkan siapa pun membangunnya untukmu," kata Fan Sheng Jun, tersenyum masam. Dia tahu Lin Feng akan marah.

Seperti yang diharapkan, Lin Feng tersenyum dingin. Fan Sheng Jun tiba-tiba merasa sedingin es.

"Hehe, betapa baiknya Elder Tertinggi Di Shu dan Holy Fourth," kata Lin Feng, tersenyum dingin. Dia sangat marah di dalam.

Di Shu sekarang menjadi salah satu musuhnya.

Lin Feng tidak terlalu peduli tentang Holy Fourth. Lin Feng berharap menjadi Suci Kelima, dan dia akan mengajarkan pelajaran keempat yang suci kepada Suci Da.

Mengenai Di Shu, Lin Feng tidak bisa berbuat banyak. Dia harus menjadi lebih kuat dulu. Dia belum bisa bersaing dengan Di Shu. Di Shu memiliki status tertinggi di sekte ini.

Tapi Lin Feng tidak takut padanya. Dia awalnya tidak peduli, tetapi karena Di Shu ingin mempermalukannya sepanjang waktu, Lin Feng harus melakukan sesuatu. Kalau tidak, semua murid sekte akan mengejeknya.

"Bagaimana menurutmu, Patriark?" Lin Feng bertanya pada Fan Sheng Jun.

Fan Sheng Jun tersenyum dan berkata, “Saya ingin membangun istana untuk Anda, tetapi Elder TertinggiDi Shu tidak akan mengizinkan saya. Dia berkata kecuali ayahku kembali dan setuju untuk membangun istana untukmu, kami tidak akan berbuat banyak. "

"Oh? Saya melihat. Hehe! Elder Tertinggi Di Shu ingin Sage dari Kuil Suci Daerah Supranatural untuk kembali? "Lin Feng tersenyum dingin. Fan Sheng Jun mengerutkan kening. Di Shu sudah terlalu jauh. Karena ayah Fan Sheng Jun tidak ada di sana, ia mengambil terlalu banyak kebebasan.

"Paman Lin Feng, pertemuan sekte akan segera dimulai. Karena Anda adalah Elder Tertinggi, Anda harus hadir, "kata Fan Sheng Jun kepada Lin Feng.

"Siapa yang akan menghadiri pertemuan itu?" Tanya Lin Feng, mengerutkan kening.

"Di Shu, Bodhidharma, Han Xianzi, dan empat kultivator suci, serta Xuan Yuan Mu dan aku," jawab Fan Sheng Jun.

Lin Feng mengangguk, “Baiklah, aku akan hadir. Kita akan bicara, "kata Lin Feng tersenyum dingin. Dia bahkan terdengar marah. Fan Sheng Jun tahu bahwa/itu Di Shu tidak setuju untuk membangun istana untuk Lin Feng hanya untuk mempermalukannya.

Fan Sheng Jun tidak banyak bicara. Dia meninggalkan paviliun dengan Lin Feng dan menuju ke Gunung Godly.

——

Gunung Godly adalah gunung di belakang Sekte Dewa. Ada paviliun rapat di bagian atas. Lin Feng belum tahu tentang itu.

Setelah beberapa menit, Lin Feng dan Fan Sheng Jun tiba di puncak gunung dan di dalam paviliun.

Paviliun itu cukup besar. Itu lebih besar dari paviliun biasa, dan ada perabot indah yang terbuat dari kayu cendana. Ada meja besar, dan kursi untuk Di Shu, Bodhidharma, Han Xianzi, Xuan Yuan Mu, dan Fan Sheng Jun.

"Kami awal, tapi itu normal. Di Shu selalu yang terakhir tiba, ”kata Fan Sheng Jun, tersenyum dengan acuh tak acuh. Lin Feng mengangguk dan duduk di kursi.

Fan Sheng Jun tercengang ketika dia melihat kursi yang diduduki Lin Feng, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa, dia hanya tersenyum geli. Kemudian dia duduk di kursi di utara ruangan.

Fan Sheng Jun duduk. Lalu lampu menyala di luar. Seorang pria tua tiba, Xuan Yuan Mu.

"Patriark, Lin Feng, erm, tidak, maksudku Paman! Salam pembuka!"


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Chapter 80: Sect’s Meeting!

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021