Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Chapter 49: Prince Unicorn

Diedit oleh RED

"Di, kamu adalah jiwa yang hancur sekarang, apa yang bisa kami lakukan agar kamu pulih?"

Lin Feng tidak perlu khawatir bahwa/itu Di akan menjadi terlalu kuat dan menyakitinya. Sapi tua itu mendukungnya, seperti halnya Bodhidharma. Bahkan jika Di pulih, dia hanya akan menjadi Raja Suci Tingkat Rendah. Dia tidak akan mengancam Lin Feng. Jika Lin Feng membantunya melakukan sesuatu yang luar biasa seperti pulih, Di akan senang dan dengan senang hati membantu Lin Feng.

Ketika Di mendengar Lin Feng, dia senang. Jika Lin Feng bertanya, itu berarti dia siap membantu jika dia bisa. Dia merasa tersentuh dan bergerak.

Bahkan jika dia bisa memulihkan setengah kekuatan yang dia miliki tiga puluh ribu tahun sebelumnya, itu akan luar biasa.

'' Brother Lin Feng, saya diserang secara mengejutkan pada masa itu, Yuan Kui mencuri sekitar sepertiga dari jiwaku. Jika saya ingin memulihkan kekuatan penuh saya, saya harus mendapatkannya kembali, ”Di memberi tahu Lin Feng. Lin Feng tersenyum kecut.

"Itu tidak terlalu realistis," kata Lin Feng kepada Di.

Lin Feng tidak tahu seberapa kuat Yuan Kui, tetapi jika dia adalah Kaisar Suci Tingkat Tinggi tiga puluh ribu tahun sebelumnya, dia mungkin menjadi jauh, jauh lebih kuat.

"Saya tahu itu tidak realistis. Ada opsi lain untuk membantu saya pulih sedikit, ”kata Di.

"Solusi apa?" Tanya Lin Feng.

"Api dingin, Kekosongan Kosong (1), neraka petir, salah satu dari tiga elemen ini dapat membantu saya memulihkan beberapa kekuatan jiwa saya," kata Di. Dia tampak sedikit bersemangat.

Lin Feng terkejut. Api dingin, Kekosongan Kosong (1), kilat neraka;salah satu dari tiga jenis kekuatan ini. Lin Feng punya salah satunya, api dingin! Dia telah mendapatkannya di Kota Zhongzhuan.

Tapi apakah dia membutuhkan Di untuk memulihkan secepat itu? Lin Feng memikirkannya dan menyerah pada gagasan itu. Dia perlu memahami situasi Di sedikit lebih baik dulu. Setelah yakin Di tidak menimbulkan ancaman baginya, ia akan memikirkannya lagi, dan mungkin memberinya api dingin.

Lin Feng menatap Di dan berkata, "Aku sudah mendengar tentang jenis kekuatan pertama. Ketika Kultivasi saya menjadi stabil, saya akan mendapatkan beberapa untuk Anda. "

"Sangat? Anda tahu di mana menemukan api dingin? ”Tanya Di. Matanya lebar, dan dia tampak senang.

Lin Feng mengangguk tetapi tidak mengatakan apa-apa. Di terkejut. Dia menangkupkan tinjunya untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya.

"Baiklah, tetap di ruang ring saya untuk saat ini. Ada yang harus saya lakukan. "

——

Di pergi ke cincin ruang Lin Feng. Lin Feng meninggalkan istana Bodhidharma dan menuju jalan kecil di Sekte Dewa.

Sekte Dewa terlihat spektakuler. Ada banyak bangunan raksasa dan megah, perencanaan kota sangat bagus, semuanya telah direncanakan dengan cermat. Semua jalan kecil kota tampaknya mengarah ke berbagai kwoon.

(Catatan Penerjemah: "kwoon" setara dengan "dojo", ruang pelatihan atau bidang seni bela diri).

Sekte Dewa memiliki delapan istana besar dan delapan paviliun. Bangunan dan struktur itu dihubungkan dengan tangga raksasa dan tangga. Para Leluhur hidup di delapan paviliun. Delapan paviliun itu seperti harta yang berharga.

Dikatakan bahwa/itu di delapan paviliun ada sisa-sisa kultivator kuno. Orang yang berbakat bisa dengan mudah menerobos masuk. Karenanya, orang tidak tinggal di sana selamanya. Setiap tahun ada kompetisi, dan para pemenang mendapatkan hak untuk hidup di dalamnya.

Itu adalah sesuatu yang Lin Feng telah mendengar di Sekte Dewa, dia merasa menarik.

Ada paviliun di sana, saya akan pergi dan beristirahat, pikir Lin Feng. Dia melihat paviliun kecil di taman tanpa ada orang di dalamnya. Lin Feng berjalan di sana dan duduk di bangku batu di bawahnya. Dia mengambil beberapa minuman keras dari keluarga You You. Pemandangannya indah, sangat cocok untuk diminum.

Alasan mengapa Sekte Dewa adalah sekte terbesar di Wilayah Supranatural adalah bahwa/itu Kuil Suci Wilayah Supranatural mendukungnya. Paman Zi Jian kuat, Sekte Pedang memiliki kekuatan dan pengaruh, tetapi tidak sekuat Dewa Sekte.

Ketika saya berada di Benua Sembilan Awan, Kuil adalah entitas yang paling kuat. Tetapi sekte tidak harus tunduk kepada mereka. Kuil adalah misterius di Benua Sembilan Awan. Tetapi di Benua Para Dewa, mereka berbeda. Semua orang tahu tentang mereka.

Tempat Suci adalah cara mereka karena mereka memiliki banyak kultivator kuat yang lebih kuat daripada orang-orang di dunia luar, dan mereka mengendalikan seluruh wilayah. Orang-orang hidup didominasi oleh para kultivator terkuat di Kuil, bagaimana orang bisa mencoba dan mengambil alih?

Lin Feng berpikir, tersenyum saat dia melakukannya. Semua kultivator terkuat berkumpul di Kuil Suci di dunia itu, bagaimana mereka bisa khawatir tentang orang lain yang menyebabkan masalah? Dengan sekte di bawah yurisdiksi mereka, orang-orang yang kuat, tetapi tidak sekuat para pemimpin Kuil Suci, juga memiliki kekuatan dan pengaruh terhadap orang-orang yang lebih lemah dari mereka.

Terlepas dari tiga puluh ribu tahun sebelumnya ketika semua Kuil Suci telah memulai perang karena orang muda yang mengendalikan divine Dao, sepertinya tidak ada yang bisa mengancam Kuil Suci, tampaknya.

Lin Feng menghabiskan botolnya dan meninggalkan paviliun. Dia menuju ke istana es untuk melihat Meng Qing dan You You.

——

"Tuan Unicorn, Anda bisa beristirahat di sini."

Saat Lin Feng hendak pergi, dia mendengar beberapa suara yang akrab Dia mengangkat kepalanya dan melihat beberapa orang yang dia ajarkan pelajaran. Dan jika Lin Feng ingat benar, orang yang telah memotong jarinya disebut Wu Lin.

Orang-orang muda itu semua tersenyum di sekitar seorang pria dalam pakaian ungu dengan jambul. Dia tampak seperti pahlawan pemberani dengan Qi yang intens.

Orang-orang di sekitarnya memperlakukannya dengan sangat hormat. Dia mungkin memiliki status sosial yang sangat tinggi.

Lin Feng berdiri dan meninggalkan paviliun.

Wu Lin telah melihat Lin Feng. Dia ingat ketika Lin Feng telah memotong jarinya dan itu langsung membuatnya marah lagi, memutar wajahnya. Tapi Lin Feng adalah murid kepala Bodhidharma, yang berarti dia adalah murid murid gurunya, bisa dikatakan. Apa yang bisa mereka lakukan?

Tetapi Pangeran Unicorn berbeda. Dia adalah adik lelaki sejati dari salah satu dari empat kultivator suci. Dia memiliki status sosial yang sangat tinggi, dengan potensi dan kekuasaan. Dia bisa mengajarkan pelajaran kepada Lin Feng jika dia mau.

Berpikir tentang itu, Wu Lin tersenyum pada Lin Feng dan berkata, "Paman Lin Feng, saya tidak mengira kita akan bertemu lagi dengan begitu cepat." Wu Lin tersenyum lebar dan menatap Lin Feng dengan hormat.

Tapi Lin Feng tahu bahwa/itu Wu Lin ingin menimbulkan masalah.

Seperti yang diharapkan, Wu Lin memanggil Lin Feng Paman, sehingga Pangeran Unicorn mengerutkan kening dan melirik Lin Feng. Dia tersenyum mengejek, “Kamu Lin Feng? Kepala murid Bodhidharma? "


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Chapter 49: Prince Unicorn

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021