Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Peerless Martial God 2 - Chapter 7: Prince Tian Qiong

Wilayah Supranatural dua kali lebih besar dari Provinsi Ba Huang. Itu dibagi menjadi bagian timur, selatan, barat dan utara. Lin Feng berada di Desa Dewa, yang berada di bagian timur laut Wilayah. Jarak ratusan ribu li memisahkan desa dari bagian tengah wilayah itu. Diperlukan sekitar dua puluh hari untuk sampai di sana dengan berjalan kaki.

Lin Feng dan kedua istrinya memutuskan untuk terbang dan berjalan ke sana, jadi mereka mungkin perlu sekitar sepuluh hari.

Empat hari berlalu, Lin Feng menyuruh Meng Qing dan Tang You kembali ke dunia rohnya. Dia tidak tahu apakah dia akan menghadapi bahaya atau tidak di dunia luar. Jika dia bertemu dengan istri-istrinya yang lain, dia juga akan meminta mereka masuk. Dengan begitu, Lin Feng tidak perlu khawatir.

-

Lin Feng terus bepergian selama dua hari dan tiba di sebuah kota. Kota itu tampak indah dan mulia. Itu luas dan tidak terbatas. Ada banyak menara tinggi, restoran, hotel ...

Lin Feng memasuki kota dan mendengarkan orang-orang di sekitar. Ada orang-orang dari mana-mana.

Lin Feng terus berjalan melalui kota dan mencari penginapan.

"Maaf, saya ingin minuman keras dan dua jin daging panggang!"

Lin Feng memasuki restoran dan menemukan tempat yang tenang. Dia mendengar seseorang memesan. Pelayan muda itu lewat di sebelahnya dengan sebotol besar alkohol dan dua piring daging.

Pelayan itu relatif kuat, seorang kaisar tingkat rendah. Di Benua Para Dewa, seorang kaisar tingkat rendah bekerja sebagai pelayan! Di Benua Sembilan Awan, seorang kaisar tingkat rendah sudah dianggap sebagai penguasa di dunia kecil ...

"Saya kira Anda berada di Kota Zhongzhuan untuk kompetisi mantra penyebaran, Sir?" Tanya pelayan, tersenyum sambil meletakkan acar sayuran dan alkohol di meja Lin Feng.

Lin Feng mengerutkan kening, lalu tampak bersemangat dan bertanya, "Apakah ada kompetisi mantra penyebaran di Kota Zhongzhuan?"

"Eh, tidakkah Anda tahu tentang itu, Sir?" Ketika pelayan itu mendengar Lin Feng, ia terkejut, tetapi ia hanya tersenyum dan mengangguk. "Karena kamu tidak tahu, biarkan aku memberitahumu tentang hal itu, Tuan."

"Terima kasih, aku ingin sekali mendengarnya," kata Lin Feng, mengangguk dan tersenyum bahagia.

"Halo, permisi?!?! Apa yang salah denganmu, nak? Pangeran Klan kami telah menunggu setengah hari dan Anda berbicara omong kosong di sana. Cepat dan bawakan alkoholnya! ”Teriak seorang lelaki tinggi dan tegap di meja lain. Wajah pelayan berubah pucat, dan dia buru-buru berjalan ke arah pria jangkung dan kokoh itu.

Pria itu berdiri di depan meja, di mana seorang pria muda dengan pakaian perak sedang menunggu. Dia membawa pedang, dan memiliki udara heroik, namun acuh tak acuh tentang dia. Pelayan datang kepadanya, wajahnya pucat.

"Pangeran Tian Qiong, aku tidak tahu kamu ada di sini. Tolong maafkan saya, ”kata pelayan itu dengan nada meminta maaf dan sangat hormat.

"Hmph! Bagaimana pangeran Klan kita bisa peduli dengan sedikit omong kosong sepertimu ?! Cepat dan bawa alkohol dan acar! ”Teriak lelaki tinggi dan tegap itu dengan marah. Pelayan itu sangat ketakutan sehingga dia lari ke dapur untuk mengambil barang-barang yang dipesan.

Lin Feng menatap pria muda dan pria jangkung dan kokoh. Pria jangkung dan kokoh menatap Lin Feng dan berteriak dengan marah, "Apa yang kamu lihat, bocah kecil! Anda ingin menyinggung pangeran Klan kami juga ?! ”

Pria jangkung dan kekar itu terlihat cukup ganas dan marah.

Dia adalah Saint tingkat rendah, dia sudah cukup kuat.

Tapi di depan Raja Suci Tertinggi seperti Lin Feng, dia tampak konyol dan menyedihkan.

Lin Feng menatapnya dan meludahi wajahnya.

Pria jangkung dan kekar itu tampak kaget. Dia mengangkat tangan kirinya dan menghapus ludah di pipi kirinya. Dia tiba-tiba tampak sangat marah. Wajahnya berubah mengerikan dan ganas. Dia berteriak dengan marah, "Bocah kecil, kau benar-benar ingin mati !?"

Pria itu mengangkat tinjunya dan melemparkannya ke Lin Feng. Qi bangkit di ruang di sekitarnya. Orang-orang di sekitar dengan cepat lari. Pelayan kembali dan ketika dia melihat Lin Feng dan pria jangkung dan berperang, wajahnya berubah drastis.

Oh tidak, oh tidak ... bagaimana dia menyinggung Pangeran Tian Qiong?!, Pikir pelayan itu. Wajahnya memucat lagi. Dia meletakkan alkohol dan sayuran di atas meja pemuda itu dengan sangat hati-hati. Pria mudamelirik pelayan dan kemudian pria jangkung dan kokoh. "Jun, kembali," kata pria muda itu.

Pada saat itu, kepalan pria jangkung dan kokoh itu setengah meter jauhnya dari Lin Feng, baru saja akan menghubunginya.

Ketika pemuda itu mengatakan itu, pria jangkung itu berhenti bergerak. Pelayan terkejut, tetapi lega untuk Lin Feng. Lin Feng keluar dari bahaya.

"Hmph! Anda beruntung bahwa/itu pangeran kami murah hati dan murah hati! Kalau tidak, saya akan melumpuhkan Kultivasi Anda! ”Teriak pria jangkung dan tegap itu dengan marah. Dia tersenyum arogan dan mengejek, seolah-olah dia dengan baik hati telah menyelamatkan nyawa Lin Feng. Dia kemudian berbalik untuk kembali ke Pangeran Tian Qiong.

"Hehe, karena kamu di sini, mari kita coba," kata Lin Feng, tersenyum dengan acuh tak acuh. Dia melemparkan tinjunya ke pria yang tinggi dan kokoh, dan melepaskan Qi dari Raja Suci Tertinggi. Wajah pria itu memutih, dan kakinya mulai bergetar.

Tinju Lin Feng mencapai bahu pria tinggi dan kokoh itu. Dia menjerit, memiliki kesan gunung raksasa telah menabrak bahunya, dan itu mati rasa. Lin Feng meraih pundaknya.

"Berlutut," kata Lin Feng acuh tak acuh. Semua orang melihat bahwa/itu kaki lelaki tinggi dan kokoh itu bergetar, wajahnya pucat, dan dia akan berlutut.

Pria jangkung dan kokoh itu geram, tetapi dia tidak punya pilihan selain berlutut.

Pelayan itu tampak ketakutan. Dia pikir Lin Feng terlalu ceroboh. Jika dia bisa mengalahkan pria tinggi dan kokoh, bagus untuknya, tapi bagaimana dengan Pangeran Tian Qiong? Lin Feng mempermalukan Pangeran Tian Qiong dengan melakukan ini!

Seperti yang diharapkan, Pangeran Tian Qiong berteriak dengan marah ketika dia melihat itu, dan menghancurkan meja saat dia bangkit. Dia melepaskan kekuatan, yang kental dan bergerak menuju Lin Feng.

Lin Feng menatapnya dengan dingin. Meja di depannya meledak juga. Dia juga melepaskan serangan, dan semua meja di sekitar mereka meledak. Semua orang menatap mereka.

Pangeran Tian Qiong mengangkat tangan kirinya, dan kaki pria yang tinggi dan kokoh itu menjadi lurus lagi, ia tidak perlu berlutut lagi. Lin Feng tersenyum dingin dan berkata, "Karena kamu menginginkannya, aku akan memberikannya padamu."

Lin Feng mengayunkan lengannya tanpa usaha, dan pria tinggi dan kokoh itu dilemparkan pergi, menabrak sisa-sisa meja Pangeran Tian Qiong. Pangeran Tian Qiong berteriak dengan marah. Dia mengulurkan tangannya lagi dan kekuatan kontrol yang menakutkan menyapu, mengejutkan Lin Feng.

"Kontrol tingkat tinggi Dao."

Pangeran Tian Qiong menangkap Jun dan menariknya ke sebelahnya. Jun terlihat sangat marah.

"Pangeran, aku membuatmu kehilangan muka, aku memohon belas kasihan padamu," kata Jun, menangkupkan tinjunya di depan dadanya. Matanya dipenuhi dengan penyesalan.

"Jangan khawatir. Orang itu sangat kuat. Yang Mulia, bolehkah saya meminta nama Anda? ”Tanya Pangeran Tian Qiong, tersenyum dingin.

Lin Feng berkata dengan acuh tak acuh, "Mu Feng."

"Kakak Mu Feng, aku yakin kita akan bertemu lagi. Ayo pergi, Jun. "

Ketika Tian Qiong mendengar nama Lin Feng, dia mengangguk.

Jun mengangguk, menatap Lin Feng dengan marah dan berteriak mengancam, "Kamu menyinggung Pangeran Tian Qiong, Mu Feng, kamu sudah binasa!"

"Hehe, bon perjalanan, Pangeran Tian Qiong," kata Lin Feng menangkupkan tinjunya dan tersenyum. Jun dan Pangeran Tian Qiong meninggalkan penginapan.

Pada saat itu, semua orang masih berdiri. Mereka semua menunjuk Lin Feng dan berbisik.

“Bocah kecil itu dikutuk. Dia berani menyinggung Pangeran Tian Qiong. Dia gila. "

“Dia memang pantas mati. Hehe! Dia pikir dia sangat kuat! "

"Pangeran Tian Qiong tidak berperang melawan orang-orang seperti itu. Dia tidak ingin orang lain mengatakan dia menggertak yang lemah. "

"Haha, Pangeran Tian Qiong terlalu amal dan murah hati, orang itu bodoh."

Orang-orang semua menunjuk ke Lin Feng dan menertawakannya dengan mengejek.

Lin Feng melirik orang-orang itu dan berkata, "Kencing sebelum aku marah !!!"

"Kamu benar-benar ingin mati."

“Sepotong sampah, kamu pikir kamu bisa mengalahkan Pangeran Tian Qiong karena kamu mengalahkan Jun? Anda hanya sepotong sampah. "

"Saudara, mari beri dia pelajaran yang bagus, dia agak terlalu sombong," teriak beberapa pria dengan marah.

"Kalian semua sukaAnda berbicara omong kosong, bukan Anda! Kesal!!"

Lin Feng memandang mereka dengan jijik. Dia melepaskan Qi, yang melonjak dan menyapu mereka. Qi-Nya di tingkat Raja Suci Tertinggi mengelilingi mereka. Wajah beberapa orang itu berubah drastis. Mereka tiba-tiba tampak ketakutan.

"Ah! Ah! Pangeran! Ampuni hidup kita! ”

“Tolong sediakan hidup kita! Kami memiliki mata, tetapi kami tidak bisa melihat! "

"Kencinglah sekarang," kata Lin Feng acuh tak acuh. Qi-nya menyapu mereka dan meniup mereka keluar dari penginapan. Mereka semua menjerit saat mereka menghilang.

Tidak ada yang berani mengkritik Lin Feng lagi setelah itu. Mereka semua telah melihat betapa kuatnya dia sebenarnya.

Dia adalah Raja Suci Tertinggi. Dia adalah Penguasa, atau dewa di dunianya. Para penguasa sudah menjadi kultivator kuat tingkat rendah, hanya ada beberapa puluh ribu dari mereka di Benua Para Dewa. Itu tidak banyak.

"Silakan datang ke sini," kata Lin Feng kepada pelayan, mengabaikan kerumunan di sekitarnya yang semuanya tampak panik. Dia hanya membuat gerakan untuk membuat pelayan datang kepadanya.

Pelayan berjalan menuju Lin Feng dengan sangat hati-hati.

Lin Feng tidak memberi wajah Pangeran Tian Qiong dan dia telah mengusir selusin kultivator yang kuat, kebanyakan dari mereka adalah Saint Emperor… pelayan itu hanyalah seorang kaisar tingkat rendah. Dia tidak ingin menyinggung Lin Feng.

"Pangeran, ada yang bisa saya bantu?" Tanya pramusaji, tersenyum penuh hormat.


Bantu Bagikan Novel Peerless Martial God 2 - Chapter 7: Prince Tian Qiong

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021