Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

I Am The Monarch - Chapter 85

Saya Monarch - Bab 85: A baru peluang (4)

 

'Sialan. "

Kutukan keluar dengan sendiri.
Semi melotot di depannya.
Monster yang sebesar 1.000.
Dan mereka bahkan berbagai ras.

'Goblin, kobolt, Nork ......'

Meskipun sebagian besar dari mereka adalah monster berukuran kecil, Anda bisa melihat sekitar 10 raksasa kecil yang persis dua kali ukuran manusia dewasa di beberapa bagian.

'aku gila. Bercinta. '

Semi mengutuk keluar nya stupidness, tidak ada, kecerobohannya akhir.

"Saya hanya harus menjaga markas .... '

Awalnya, ada tidak akan pernah ada masalah jika mereka hanya ditundukkan atau diusir monster yang mendekati pintu masuk.
Tapi karena mereka melihat Roan dan pasukannya keluar dari kamp dari pagi, dia tidak bisa menahannya.

'Tidak menjadi cukup dengan membuat skuad informasi untuk menyelidiki daerah dan mengubah formasi untuk yang aneh mereka juga pergi untuk menundukkan monster.'

Ini adalah tindakan ia tidak berpikir sama sekali.
Dia agak merasa bahwa/itu ia dan seluruh pasukan Sollum yang pengecut.

'Pemilik wilayah Tale yang kami.'

Sebuah perasaan bahwa/itu kepemilikan mendapat melewati dalam sekejap.
Selain itu, daya saing ia tidak ingin kehilangan untuk Roan muncul.
Dan untungnya, itu sama bagi anggota Sollum pasukan.
Mereka tidak ingin melihat Amaranth pasukan, yang tidak berbeda dari batu yang berguling, hanya bertindak sesuka hati.
Pada akhirnya Semi meninggalkan 100 orang untuk menjaga kamp dan dikenakan keluar.
Mereka dikenakan ke daerah monster muncul cukup sering.
Dan awal tidak buruk.
Mereka dimusnahkan monster yang muncul pada waktu dan naik semangat mereka.
Mereka tiba ke tujuan mereka, itu bukit.
Itu ketika dia beristirahat dan mengobati orang-orang yang terluka.
Hutan di bawah bukit mulai bergetar.
Hutan lebat mengguncang kasar dan suara gemetar tanah memukul telinga mereka.
Ketika Semi dan yang lainnya sedang melihat hutan dengan terlihat gugup.

Pat!

Sebuah jumlah yang menakjubkan monster muncul dari hutan.
Sebuah serangan mereka tidak diharapkan.
Itulah yang baru saja terjadi sekarang.

'' Wh, apa yang kita lakukan? ''

Hamon memiliki tampilan yang benar-benar gugup.
Hanya kemudian Semi membuang semua pikiran yang tidak berguna dan menggigit bibir bawahnya.

'' Apa yang Anda ingin lakukan? Tentu saja kita harus berjuang. ''

Para monster sudah mendekati dekat bukit.
Dalam situasi ini, mereka hanya bisa melawan monster.

'Meskipun yang 400 vs 1.000 mereka sebagian besar monster kecil. Di atas semua itu, kita diposisikan di tempat yang tinggi sehingga tidak bahwa/itu kita tidak memiliki kesempatan. "

Semi, yang cukup panas marah, punya kepala dibersihkan di depan pertarungan besar.
Karena dia tahu bahwa/itu jika komandan kehilangan rasionalitasnya sini, seluruh pasukan akan mendapatkan dimusnahkan.

'' Kami mendapatkan raksasa kecil pertama. ''
''Iya nih. Dipahami. ''

ajudan menjawab dalam satu suara dan berdiri di depan regu masing-masing.
400 prajurit mengangkat senjata mereka dengan penampilan gugup.

'' Kuaaa! ''
'' Kiek! ''

Para monster berteriak.
tanah bergetar dan debu putih melonjak ke atas.

'' Mengisi! ''

Dan urutan pengisian juga turun dari mulut Semi ini.
matanya menjadi merah.
Dan panas aneh melonjak di seluruh wajahnya.

'' Membunuh! ''

berteriak bahwa/itu adalah untuk meningkatkan semangat sengaja ditumpahkan.

Bang!

Akhirnya, Sollum pasukan bentrok melawan monster.

Slash! Stab!

anggota badan dari monster mulai terpotong dengan suara yang mengerikan.

'' Kiek! ''
'' Kek! ''

goblin atau kobolts yang jauh lebih kecil daripada orang dewasa tidak bisa menahan dengan baik dan runtuh.
Kekuatan pribadi masing-masing anggota pasukan adalah bahwa/itu yang kuat.
Namun, kinerja mereka hanya sampai di sana. Batas untuk Sollum pasukan jelas.
Karena itu adalah pertama kalinya mereka menghadapi pertempuran skala besar.

'' Sedikit raksasa! Bertujuan untuk raksasa kecil! ''
''Infanteri! Ke kanan! Tidak ada! Kanan! Tepat! ''

Semi berteriak dengan sekuat tenaga.
Tapi agar tidak bisa dijalankan dengan baik. Setiap ajudan pindah skuad masing-masing seperti yang mereka inginkan.
Tidak, mereka bahkan tidak bisa memerintahkan anggota skuad benar.
Tingkat benar-benar sedih untuk mengatakan bahwa/itu itu adalah salah satu pasukan.
Pembentukan yang memiliki bentuk persegi panjang sekarang dipisahkan dalam beberapa bagian.
Dan monster dikenakan di dari ruang-ruang tersebut.

'' Kok! ''
'' Kuk! sisi Anda mendapat menembus! ''
'' Pembentukan depan hancur! ''

Pembentukan yang mendapat menyimpang sekali mulai runtuh bahkan lebih.
Anyways, jika kekuatan masing-masingtidak baik, mereka akan sudah gotten dimusnahkan.

'Sialan! Kami alami baik selama 2 tahun tapi apa ini! '

Semi mengayunkan pedangnya sementara grinding gigi.

'Meskipun monster sering muncul di daerah ini, itu adalah pertama kalinya pasukan sebesar ini telah muncul ...... Di atas semua itu, ini bukan serangan sederhana.'

Sama seperti mereka mendapatkan dikejar oleh seseorang.

'' Uak! ''
'' Kok! ''

Beberapa yel-yel terdengar di sekitarnya.
Wajah Semi menegang.

'Karena ketidakberdayaan saya, anggota pasukan saya ......'

mata bergetar.
Meskipun ia menyalahkan dirinya sendiri, itu sudah terlambat.

'Apakah saya sekarat seperti ini .....'

Sebuah momen hidup dan mati.
Kemudian.

Sweeee!

Sebuah suara yang tajam terdengar.

'' Kiek! ''
'' Kek! ''

Tangisan monster terdengar saat ini.

Puuuuu!

THe bunyi sangkakala tanduk yang mendengar pada waktu yang sama.
Semi dan pasukan anggota melihat kembali.
Sekelompok orang yang menyerang monster muncul.
Sebuah bendera yang tinggi.
Sebuah surat pendek ditulis dalam bendera berkelompok.

<Amaranth>.

Pada saat itu, sukacita muncul di wajah semua orang.

'Amaranth pasukan!'
"Mereka berada di sini untuk menyelamatkan kami! '

sight mereka berkumpul di satu titik.

Bang!

Monsters mendapat mendorong kembali ke sisi dengan suara keras.
Tempat yang terpisah.
Roan adalah di sana.

'' Musnahkan! ''

Sebuah waktu singkat dan beberapa sinyal yang bisa dikirimkan.
Para pemberi isyarat yang di sampingnya mengguncang dua bendera warna yang berbeda.

Puuuuu! Kotoran. Kotoran. Kotoran. Dung.

Suara klakson terompet dan drum terdengar.
Amaranth pasukan mengambil formasi segitiga seolah-olah mereka sedang menunggu untuk itu.
Dan tentu saja, satu di puncak itu Roan.
Dia menarik Travias tombak dan terpancar keberanian.
Ada tidak perlu untuk menyembunyikan mana nya lagi.
Tombak dengan cahaya transparan membelah udara dan menari.

Slash. Meludah!

Dan setiap kali itu terjadi, suara yang mengerikan terdengar.

'' Kiek! ''

monster kecil seperti goblin dan kobolts tidak bisa lawan Roan ini.
Dan itu juga sama untuk raksasa kecil.
Mereka mendapat bingung pada gerakan misterius spearmanship Roan dan melangkah mundur.
Saat pembentukan mereka hancur.
Para anggota pasukan Amaranth berlari ke sisi.

Stab!

Senjata yang akan ditusuk di sisi raksasa kecil.

'' Kuang! ''

Sebuah menangis meledak keluar.
Sebuah melihat bahwa/itu ia setidaknya mencoba untuk berjuang.
Namun, diikuti oleh itu, para anggota pasukan mengayunkan tombak mereka.

Slash!

The tombak, pedang, kapak dan belati menikam kepala, leher, dada dan perut berturut-turut.
Sebuah serangan yang sempurna.

Boom!

ogre sedikit tidak tahan lagi dan jatuh.

'' Mengisi! ''

Teriakan yang mengguncang medan perang.
Puncak Amaranth pasukan dengan mudah didakwa atas kelompok monster.
Roan dan barisan depan dikelompokkan up dengan harapan mencari Sollum pasukan.

'' Apakah kamu baik-baik saja? ''

Ringan meminta kata-kata.

"Saya tidak tahu mereka akan menyalin kami dan pergi keluar untuk menundukkan. '

Roan menghela nafas sesaat.
Setelah Amaranth pasukan berangkat, monster mendapat ditundukkan dan mereka dieksekusi kinerja yang besar.
Dalam proses itu, kelompok-kelompok kecil dari monster menghindari Amaranth pasukan dan melarikan diri ke barat.
Tapi Sollum pasukan harus di sana.
Beberapa kelompok kecil berkumpul dan jumlah itu sebesar 1.000.
Sollum pasukan sedang melakukan peran landasan antara palu dan landasan.

'Anyways, aku senang kita tidak terlambat. "

Roan tersenyum tipis dan menatap Semi.
Semi juga punya memegang dirinya terlambat.

'' Ya. Aku, aku baik-baik saja. ''

Sebenarnya, bahkan anggota Sollum pasukan setengah berpikiran absen.
Dan itu karena hanya 300 orang yang mendorong kembali dan membantai monster yang sebesar 1,000 ringan dan mendorong mereka kembali ke sisi.

"Saya, apakah ini kekuatan pasukan memiliki untuk mendapatkan? '

Semi menelan ludah air liur kering.
Roan melihat Semi yang pernah dan menjabat tangan kanannya ke belakang dua kali.
Pada saat itu, kelompok-kelompok dari seratus yang mendorong kembali monster mulai jatuh kembali.
Bentuk segitiga tersebar luas menyusut dalam sekejap dan kemudian mendapat formasi rectangle.

'' Kiek !? ''
'' Kek? ''

Para monster memiringkan kepala mereka ketika mereka melihat ruang yang tiba-tiba kosong.
Kemudian, pemberi isyarat mengguncang bendera ke sisi.
Infanteri yang berada di depan menurunkan tubuh mereka dan berlutut satu kaki.
Pemanah yang berada di belakang, menuangkan panah seolah-olah mereka sedang menunggu untuk itu.

Sweee!

Sebuah suara yang tajam.
Puluhan anak panah membagi consecutiv udaraely.

Pubububuk!

Monsters runtuh setelah menjadi landak.
Dan bahkan di antara para pemanah, yang menunjukkan keterampilan yang paling menakjubkan adalah Harrison.
Harrison, yang memimpin skuad pemanah dan beberapa infanteri memukul up monster berukuran sedang, dibandingkan dengan pemanah lain yang hanya memukul monster kecil.

Puk!

Sebuah melihat bahwa/itu dahi mereka mendapat tepatnya ditindik.

'' Ini, itu adalah kemampuan luar biasa. '

Para anggota Sollum pasukan semua membuka mulut mereka.
Itu benar-benar kemampuan dekat dengan luar biasa.

'' Kieeek! ''
'' Kuaa! ''

Sebagai monster mulai bisa mendorong satu jangan dibalik mereka membiarkan keluar teriakan dan mencoba untuk terburu-buru tanpa rencana apapun.
Roan mengambil Travias tombak seolah dia sedang menunggu untuk itu dan kemudian dikenakan tanah.
Amaranth pasukan diikuti punggungnya.

'' Ah ..... ''

Pada saat itu, Semin dan anggota pasukannya mengeluarkan seruan rendah.
Sebuah bergidik lewat tubuh mereka.
Adegan yang terjadi di depan mata mereka.
Amaranth pasukan yang menghadapi ratusan monster.
punggung mereka bisa tetap di mata mereka.

'' Kek! ''
'' Kugh! ''

Amaranth pasukan bentrok dengan monster.
Para anggota pasukan yang bergerak dalam mode memerintahkan.
Jika satu orang diserang, lain menempatkan kekuatan lebih dalam serangan itu, dan yang tersisa diisi kekurangan setelah serangan itu.

"Jadi ini adalah apa yang mereka dilatih sehari-hari di bidang pelatihan! '

Semi mendapat kagum dan terus mendapatkan lebih kagum.
penglihatannya secara alami bergerak menuju Roan.
Bagian depan garis depan.
Tempat Anda bisa mengatakan bahwa/itu itu berbahaya memiliki Roan di sana.

Pabababat!

Travias tombak bergerak seolah menari-nari.

Pubuk! Puk!

Para monster yang dekat dengan tertabrak berturut-turut oleh tinju dan tendangan dan mendapat memantul.
Sebuah perasaan bahwa/itu garis panjang cahaya tertarik mengikuti tombak.
gerakan Roan ini werent hanya merusak, tapi indah.

'Mereka bukan lawan saya. "

Semi menyadari Roan dan keterampilan pasukan ini.
Mereka tidak lawan dia atau Sollum pasukan bisa berbuat apa-apa.
Tapi anehnya dia tidak merasa tidak berdaya, marah atau putus asa.

"Saya ingin masuk ke sana dan berjuang bersama-sama dengan mereka."

Dia ingin menampilkan daya lebih dari apa yang dia punya, seperti kekuatan Amaranth pasukan punya.
Wajahnya berubah merah di emosi mendidih.
Tapi itu bukan hanya tentang Semi.

'Akan kami juga dapat bergerak seperti itu?'
"Bagaimana baik itu akan jika saya juga punya semacam sekutu. '

Setiap orang dari pasukan Sollum tampak di medan perang dengan ekspresi gembira.
Desire melonjak di mata mereka.
Oposisi dan antipati yang mereka rasakan ketika mereka pertama kali bertemu Amaranth pasukan sudah lama menghilang.

"Dia mengatakan bahwa/itu dia akan menunggu sampai kita inginkan ...... '

Semi teringat kata-kata Roan dengan jelas.
Dia berbalik untuk melihat kembali anggota pasukan dan mengambil napas dalam-dalam.

'Sepertinya waktu itu adalah sekarang.'

Dia meletakkan keputusan.
penglihatannya pindah sekali lagi ke medan perang.
Pertarungan sudah akan segera berakhir.
Kemenangan lengkap.
Ini adalah kemenangan yang lengkap untuk Amaranth pasukan.
Dan itu juga pertempuran pertama Amaranth pasukan bahwa/itu suatu hari akan membiarkan tahu namanya ke benua.

*****

'Lost. Benar-benar hilang. Bahkan piring berbeda. '

Semi menggeleng.
Tempat matanya tercapai.
Roan adalah di sana.

'Hanya dengan menyelamatkan pasukan kami dan aman kembali kami kembali cukup bersyukur .....'

Roan memerintahkan Amaranth pasukan, yang relatif memiliki kerusakan yang lebih sedikit, untuk menjaga luka dari Sollum pasukan.
Dalam situasi ini, Semi mendapat terkejut melihat tiga hal.
Pertama.

'Para anggota pasukan memiliki ketaatan mutlak dalam perintah komandan pasukan.'

Yang kedua.

'Tingkat pengobatan lebih tinggi dari apa yang saya pikir. Meskipun tidak di tingkat profesional, mereka tahu benar-benar baik bagaimana mereka harus memperlakukan orang-orang yang terluka. "

Itu semua karena berbagai pengalaman pertempuran mereka telah menghadapi sampai sekarang, tapi tidak ada cara Semi bisa tahu itu.
Tapi kebanyakan dari semua, alasan dia lebih terkejut dari apa pun adalah karena penyebab ketiga.

'Sudah tepat 20 hari sejak Amaranth pasukan datang ke sini. Tapi ........ '

sight Semi pindah ke Roan.
Roan sedang memeriksa pada kondisi anggota Sollum pasukan ini.

'' Jika Anda beristirahat untuk sementara waktu dengan belat Anda akan baik-baik saja, James. ''

Kata katanya dengan tenang.
Prajurit yang berbaring di tanah meminta kembali dengan ekspresi terkejut.

'' Bagaimana kau tahu saya na ........? ''

Pada kata-kata, Roan hanya tersenyum bukannya membalas.
Dia berdiri dan memeriksa kondisi prajurit berikutnya.

'' Darren.Periksa kondisi Lork. Sepertinya dia kurang pada perban. ''
''Bengkok. Anda kekurangan air. ''
'' Kolp. Anda tidak bisa bergerak sama sekali. ''

Nama-nama yang keluar tanpa berhenti.
Roan menghafal nama-nama anggota pasukan Sollum.
Dan mereka sempat kaget setiap kali nama mereka disebut.

'' Komandan Pasukan. Anda bahkan hafal nama-nama tentara Sollum pasukan? ''

Austin, yang merawat orang-orang yang terluka di sampingnya, mendapat terkejut.
Pada kata-kata Roan menggeleng.

'' Saya masih tidak bisa mengingat nama semua orang. ''

Namun demikian, ada takjub di wajah para tentara sekitarnya.

'Ada banyak hal yang harus dilakukan selama 20 hari terakhir ......'
"Kami mengubah formasi pasukan ini, diperbaiki kamp, ​​dan bahkan dilatih strategi pasukan ini. '
'Sementara itu, ia bahkan hafal nama-nama tentara Sollum pasukan yang tidak memiliki hubungan dengan kita? "

Roan benar-benar bergerak sibuk, seolah-olah dia benar-benar membutuhkan sepuluh badan ekstra.

'Saya harus melakukan semua yang saya bisa, dan yang terbaik yang saya bisa. "

Untuk komandan untuk menghafal nama seorang prajurit.
Roan pikir itu hal pertama seorang komandan yang baik harus dilakukan.
Jika Anda terus melakukan perang dan pertempuran yang tak terhitung jumlahnya tentara mati dan terluka.
Berbeda dengan komandan, sebagian besar dari mereka bahkan tidak bisa meninggalkan nama pendek mereka.

'Setidaknya, aku tidak bisa membiarkan tentara saya mati tanpa nama.'

Tentu saja, jika ukuran pasukannya menjadi ukuran korps, dan kemudian ia menjadi panglima tertinggi, ia jelas tidak akan mampu menghafal nama-nama semua orang.

'Saat itu, saya akan meninggalkan nama-nama sekutu mati saya dalam kata-kata.'

Sehingga orang bisa mengingat dan sejarah juga bisa mengingatnya.
Ketika pikirannya terus sampai di sana.
Kehadiran terasa di punggungnya.

'' Pasukan Komandan Roan. ''

Sebuah suara familiar.
Saat ia berbalik, ia melihat Semi dan ajudan dalam garis.
Dan ekspresi mereka benar-benar keras.
Anda bisa melihat kegugupan di wajah mereka.
Roan segera menangkap niat mereka.

'Ini lebih cepat daripada yang saya pikir. "

Mungkin, memotong moral di hari pertama akan menjadi hal yang paling efektif.
sangat menundukkan kepala.
Baju besi yang ditutupi dengan darah monster bersinar.

'' Sollum pasukan kami ..... ''

Suaranya redup.
Semi mengangkat kepalanya dan menatap Roan.

'' Silakan perintah kita. ''

Pada saat itu, diam jatuh di seluruh kamp.
Itu jelas untuk Sollum pasukan, tapi bahkan para anggota Amaranth pasukan sedang melihat Roan.
Roan tidak ragu-ragu.
Dia tersenyum cerah dan mengangguk.

'' Baik. ''

Roan memandang sekelilingnya dan terus mengatakan.

'' Mulai hari ini, Amaranth pasukan dan Sollum pasukan adalah satu. ''

<Sebuah peluang baru (4)>Akhir

 

Catatan Penerjemah :! Bab sponsor

Penterjemah: Subak

Proofreader:. St8_lupe

                        

Bantu Bagikan Novel I Am The Monarch - Chapter 85

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2022