Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

I Am The Monarch - Chapter 217

Bab 217

Austin dan banyak komandan mengunjungi tenda Roan untuk memberikan laporan, kemudian membeku seperti patung batu.

Terlihat terkejut yang meluap-luap di wajah mereka.

Tempat tatapan mereka menuju adalah bagian atas meja Roan.

Tidak, tepatnya, itu adalah jumlah plat yang luar biasa yang ditumpuk di atas meja.

'F, hidangan makanan?'

Tatapan sekali lagi berbalik ke arah Roan melampaui piring.

Bahkan sekarang, Roan memegangi roti seukuran telapak tangan di mulutnya.

'Pak yang mengatakan bahkan komandan harus makan sama dengan tentara biasa ......'

'Meskipun dia biasa makan lebih sedikit dari prajurit biasa ......'

Roan itu sekarang membuat karya tiga, empat kali, tidak, setidaknya empat hari dalam satu kali duduk.

"Tuhanku . Apa kamu baik baik saja?"

Austin bertanya dengan ekspresi dan suara hati-hati.

Hanya kemudian Roan dengan canggung tersenyum dan berdiri dari tempat duduknya.

“Saya berlatih agak keras dan akhirnya lapar, Anda lihat. ”

Memang benar untuk gelar.

Roan, untuk memecahkan rasa lapar Tombak Travias yang terbangun dari tidur nyenyak, harus mengeluarkan cukup banyak darah agar dunianya berputar.

Hal yang baik adalah bahwa/itu kesehatan tubuhnya sendiri sangat menyegarkan saat dia menangkap Tombak Travias.

Masalahnya hanya satu, rasa lapar yang tiba-tiba datang.

Tanpa pilihan, ia hanya bisa melakukan makan berlebihan yang luar biasa tidak seperti biasanya.

"Apakah karena laporannya?"

Roan, dengan suara tenang seolah-olah tidak ada yang salah, bertanya.

“Eh? Ah iya . ”

Austin menguasai dirinya sesaat di belakang dan memperpanjang file yang telah dia siapkan.

Itu adalah laporan yang memeriksa wilayah Infec dan daerah sekitarnya.

Roan melihat file-file itu lebih tebal dari yang dia pikirkan dan membuat dahinya berkerut.

Perasaan bahwa/itu ada sesuatu yang tidak biasa sangat terasa.

Cukup yakin.

"Tuanku harus tahu jika kamu membaca laporannya, tapi ......"

Austin dan banyak komandan menghembuskan nafas panjang dengan ekspresi bermasalah.

“Situasinya mengerikan. ”

Penjelasan situasi di Austin berlanjut untuk sementara waktu.

Roan, secara bersamaan sambil mendengarkan cerita, secara pribadi dan cermat membaca file.

Dalam laporannya, karya yang mengerikan dan melelahkan, Simon Rinse dan hekser yang mengikutinya dicatat secara rinci.

“Di Wilayah Infec tentu saja dan di banyak desa di wilayah ajudan, kehadiran tidak dapat dirasakan, Tuanku. ”

Simon dan hanger telah menangkap warga kerajaan yang baik dan tidak bersalah dan telah menjadikan mereka boneka heksa saat masih hidup.

Karena hekser tidak terlalu memperhatikan untuk memblokir kecerdasan, mereka bisa langsung bersentuhan dengan desas-desus biadab.

Roan mengatupkan giginya.

Kemarahan merah terang memenuhi tenggorokannya.

Namun, dia dengan susah payah mengendalikan hatinya dan menghembuskan nafas panjang.

“Umumkan cerita laporan ke seluruh kerajaan. ”

Perintah sederhana.

Tapi itu bukan perintah yang bisa dengan mudah dijawab dan dieksekusi.

"Eh?"

Para komandan termasuk Austin bertanya balik dengan ekspresi terkejut.

“Maka seluruh kerajaan akan jatuh ke dalam kekacauan, Tuanku. ”

Sudah, itu adalah situasi di mana yayasan kerajaan sedang sangat terguncang dari perang suksesi tahta.

Jika tindakan kejam Simon harus diungkapkan pada situasi seperti itu, Kerajaan Bilas yang hampir tidak bisa langsung runtuh.

Selanjutnya.

“Para ajudan kerajaan bisa mengirim tentara dengan acara ini sebagai alasan, Tuanku. ”

Seperti biasa, keberadaan yang disebut hekser adalah kelompok kejahatan yang mengerikan bagi para penguasa yang mutlak harus ditaklukkan dan dieksekusi.

Bagi banyak kerajaan dan kerajaan yang dengan waspada membidik Kerajaan Bilas, sebuah front akan dibuat bagi mereka untuk bersekutu dan menyerang Kerajaan Bilas.

Roan perlahan menganggukkan kepalanya.

Dia bisa memahami Austin dengan baik dan banyak kekhawatiran para komandan.

'Namun demikian, kita tidak bisa menyembunyikan kebenaran yang penting seperti itu. '

Warga kerajaan juga punya hak untuk tahu.

Hanya sedikit di antara mereka yang masih harus mempercayai, mengikuti, dan mendukung Simon.

Orang-orang yang akan mengangkat tangan dan bersorak jika tentara Simon berkunjung.

'Dan mereka akan ditangkap hanya liKe itu dan menjadi boneka hex ...... '

Suatu keadaan dimana mereka tidak sadar bahkan ketika pisau ditempatkan di bawah dagu mereka.

Paling tidak, dia ingin mencegah situasi seperti itu.

Konsentrasi Roan terus berlanjut.

Pada saat itu .

“Dari tampilan itu, tampaknya kita tidak perlu merenungkan serius tentang invasi negara asing, Tuanku. ”

Bersama dengan suara cekung, Chris masuk ke tenda.

Sebuah ekspresi yang dipadatkan kaku sebagai suaranya.

Dengan desahan pendek, dia melaporkan kisah yang baru saja dia dengar.

“Tentara Kekaisaran Estia dari Utara, dan Tentara Kerajaan Diez dari Selatan telah menyerbu. ”

Boom.

Seketika, semua orang membelalakkan mata mereka seolah-olah menerima kejutan besar.

Chris tersenyum pahit.

“Ini merepotkan jika kamu sudah sangat terkejut, pak. ”

Dari sakunya, dia mengeluarkan sebuah catatan kecil.

“Yang memimpin Pasukan Imperial Estia adalah putra Duke Edwin Voisa, Mills Voisa. Orang yang telah mengulurkan tangannya ke Tentara Kerajaan Diez adalah Pangeran Kallum. ”

Bdoom.

Kejutan besar sekali lagi menyerang.

Kemarahan muncul pada fakta bahwa/itu orang-orang yang menceburkan Kerajaan Bilas ke dalam bahaya adalah bangsawan Kerajaan Banci dan mulia.

Sebaliknya, Roan hampir tampak tenang.

'Sudah seperti yang diharapkan. '

Orang yang telah memerintahkan misi pemantauan di dekat perbatasan ke Agens sebenarnya adalah Roan.

Karena, meskipun itu adalah masa depan yang bengkok, itu juga mungkin bahwa/itu situasi yang mirip atau sama seperti kehidupan masa lalu bisa terungkap.

'Bahkan kembali di kehidupan terakhir ketika Mad Monarch melemparkan seluruh kerajaan ke dalam kekacauan, Kallum yang merupakan raja pada saat itu meminta bantuan dari Kerajaan Diez. '

Meskipun posisi dan situasi Kallum telah berubah, dia berpegangan tangan dengan Kerajaan Diez pada akhirnya sama.

Hanya.

'Masa depan yang terkait dengan Mills Voisa telah ditarik ke depan jauh lebih dari yang saya duga. '

Dalam kasus Mills Voisa dan ayahnya Duke Edwin Voisa, mereka menyerah kepada Kallum saat Pangeran Kedua Tommy Bilas meninggal dan menunjukkan prestasi luar biasa.

Dan meskipun mereka mempertahankan keberhasilan rumah dengan cara mereka sendiri dan melindungi kekuatan mereka, Mills tiba-tiba menyerah ke Kekaisaran Estia dan jatuh ke rumah pengkhianat.

'Penyerahan diri Mills, yang pada waktu itu telah mempelajari Teknik Flamdor Mana, membawa kejutan luar biasa bagi warga Negara Rinse. '

Senyum pahit menggantung dari ingatan lama.

Roan menarik napas dalam-dalam dan melihat banyak komandan termasuk Austin dan Chris.

“Tambahkan detail laporan Chris barusan untuk Simon dan kekejaman hekser dan menyebar luas ke seluruh kerajaan. ”

"Iya nih . Dipahami, Tuanku. ”

Either way dengan Estia Empire dan Kekaisaran Diez telah menyerbu, tidak perlu untuk melihat tatapan kerajaan asing.

'Sebaliknya, saya akan mendapatkan dalih yang pasti setelah desas-desus ini tersebar. '

Pahlawan kerajaan yang berperang melawan hister yang jahat dan menyerang tentara.

Mata Roan berbinar dan bersinar terang.

Pada saat itu, Austin bertanya dengan suara hati-hati.

"Tapi apa yang harus kita lakukan tentang Pasukan Imperial Estia di Utara dan Tentara Kerajaan Diez di Selatan, Tuanku?"

“Hmm. ”

Erangan bocor keluar dari mana-mana.

Situasi di mana kaki Resimen Lancephil Fief terperangkap dari menghadapi Simon.

Selain itu, faksi yang harus ditekan terutama ketika melihat daftar prioritas juga Simon dan hekser.

The Mad Monarch Simon sudah membuat warga negara biasa menjadi boneka hex.

'Jika waktu berlalu lebih jauh, mereka tanpa ampun akan membantai setiap organisme hidup. '

Suatu peristiwa yang sudah dia alami dalam kehidupan terakhir.

Dia tidak bisa membiarkan kejadian mengerikan itu muncul sekali lagi.

Pada akhirnya, situasi di mana Roan tidak bisa menghadapi Tentara Kekaisaran Estia dan Tentara Kerajaan Diez sampai ia menundukkan Simon Simon.

Roan juga jatuh ke dalam kontemplasi yang mendalam.

Pada saat itu, administrator pencuri Swift, yang masih tinggal di kamp, ​​berbicara dengan suara yang hati-hati.

“Tuanku, meskipun kita tidak bisa sepenuhnya menghentikan Tentara Kekaisaran Estia dan Tentara Kerajaan Diez, kita dapat memperlambat pawai mereka setidaknya dengan sedikit. ”

Pada kata-kata itu, satu helai harapan melintas melewati ekspresi Roan.

"Apa metode itu?"

Jawaban Swift sederhana.

“Bilas Hitam. Tidak......"

Senyum menggantung di mulutnya.

“Ini menggunakan Black Amaranth. ”

*****

Bdoom! Ledakan! Ledakan!

Suara berisik yang menabrak telinga.

Setiap kali, dinding benteng mereka berdiri dengan tajam mengguncang tubuhnya.

“Co, komandan! Gerbang kastil akan segera ditembus pada tingkat ini! "

“Kami, kami tidak bisa mempertahankan dinding seperti ...... kuuk. ”

Suara putus asa Sentry trooper menembus raungan dan memasuki telinganya.

Vail, kapten penjaga benteng kecil tapi kuat Brimton Castle dengan erat mengatupkan giginya.

'Brimton di sini adalah salah satu benteng kerajaan Selatan. Jika tempat ini ditembus, bahkan ibu kota, Miller, menjadi terancam! '

Itu adalah benteng yang harus mereka lindungi dengan cara apa pun.

Tatapannya mengarah ke bawah dinding kastil.

Bendera dan armor hijau yang tidak mudah dilihat di Kerajaan Bilas menyebar seperti banjir.

'Pangeran Kallum! Apakah tahta sangat menggoda! Bagi Anda untuk menarik kekuatan asing ke dalam perang suksesi takhta! '

Perasaan pahit dan marah terus mendidih.

Legiun hijau di bawah dinding kastil adalah tentara Tentara Kerajaan Diez yang bersekutu dengan Pangeran Ketiga Kallum Bilas.

Jika memungkinkan, ia ingin mengabaikan hidupnya dan bertahan sampai akhir.

'Karena Tuanku memiliki kepercayaan dan mempercayakanku ......'

Dia ingin menjawab harapan Roan.

Tapi

'Jika kita menolak lebih dari ini di sini, bahkan warga yang tidak bersalah dari kastil akan mengambil kerugian. '

Selanjutnya.

'Bukan itu yang diinginkan tuanku. '

Berkat itu, kontemplasi tidak lama.

Menghembuskan nafas panjang, Vail berteriak dengan wajah bengkok.

“Gantung bendera putih! Kami menyerah! ”

Penyerahan bersyarat.

Kondisinya, tentu saja, keselamatan warga Brimton Castle.

“Kuuk. Kapten!"

“Kuuuuk. ”

Para anggota pasukan penjaga yang dengan gigih bertahan sampai akhir menangis tanpa terkendali.

Air mata panas mengalir turun dari pipi dan mengalir.

Vail, menahan air mata dengan paksa, berteriak dengan suara yang keras.

“Jangan menangis! Kami belum kalah, atau menyerah! ”

Dia membuka dadanya dengan semangat yang berani.

“Misi kami bukan untuk melindungi Kastil Brimton, tetapi warga Brimton Castle. ”

Ujung suaranya tajam bergetar.

“Ini adalah satu-satunya cara untuk melindungi warga. ”

Air mata yang dia pegang menyembur keluar.

Alih-alih suara teriakan dan logam, hanya suara-suara air mata yang penuh di kastil di mana pertempuran sengit berlangsung sampai sebelum.

Vvuuuuu!

Bersama dengan suara tanduk dan melalui gerbang istana yang terbuka lebar, Kallum Rinse dan Lukan Diez menunjukkan diri mereka.

Benar-benar pemandangan mengesankan dan arogan.

Wajah prajurit Kallum dan tentara Kerajaan Diez Kingdom yang mengikuti juga tidak bisa menjadi lebih arogan.

Pada saat itu, Kallum dan Lukan, yang bergerak di kepala, menarik kendali mereka dan dengan lembut berhenti.

Tatapan tajam dan dingin jatuh ke tanah.

Di ujung tatapan.

Vail ada di sana.

"Pelayan Vail dari Penghitungan Bilas Kerajaan Roan Lancephil menyapa Pangeran Kallum Bilas. ”

Vail sudah memimpin komandan pasukan penjaga dan berlutut dengan satu lutut.

Kallum, saat menunggang kuda perang, memelototi para anggota Pasukan Penjaga Istana Brimton.

“Untuk berani menunjuk pedang di Royalti Bilas. Anda tidak berbeda dengan pemberontak. ”

Suara teriakan ribut terdengar.

Warga Brimton Castle yang mengerumuni jalanan luas dengan kering menelan dengan ekspresi gugup.

Vail diam-diam mengangkat kepalanya dan menatap lurus ke arah Kallum.

Seorang komandan yang kalah, tetapi tampangnya adalah keberanian dan keberanian yang berani yang semangatnya paling tidak sudah rusak.

Dengan suara yang jelas dan kuat, dia bertanya balik.

"Lalu, Pangeran Kallum yang mengarahkan pedangnya ke arah keagungannya Simon Rinse yang telah naik ke tahta raja juga seorang pemberontak, Yang Mulia?"

“Ap, apa! Saya hanya berperang dengan suksesi takhta di telepon! Itu adalah tindakan yang adil! ”

Kallum bingung dan berteriak.

Vail samar-samar tersenyum dan merendahkannyakepala.

“Kami juga baru saja memasuki perang suksesi tahta, Yang Mulia. ”

Jawaban singkat dan berat.

"Kamu, kamu ......"

Kallum tidak bisa melanjutkan kata-katanya dan mengertakkan giginya dengan ekspresi penuh amarah.

Pada saat itu, Lukan, yang menonton dari samping, tersenyum cerah dan melambaikan tangannya.

“Pangeran Kallum. Silakan kembali sekarang dan beristirahatlah. Aku akan mengurusnya mulai sekarang. ”

Sebuah pidato yang sopan namun agak arogan.

Kallum mengeluarkan batuk.

“Hm. Hm. Saya mengerti . Ayo lakukan. ”

Meskipun itu tidak menyenangkan, dia tidak bisa menolaknya.

'Karena kita setuju untuk menyerahkan ke Kastil Brimton di sini ke Kerajaan Diez ......'

Sekarang pemilik kastil ini bukan Kerajaan Bilas tetapi Kerajaan Diez, dan saat ini tidak menjadi Kallum tetapi Lukan.

Tapi Vail, pasukan penjaga, dan warga Brimton Castle, yang tidak mungkin mengetahui kebenaran seperti itu, hanya memiringkan kepala mereka pada percakapan Kallum dan Lukan yang aneh.

Sementara itu, ajudan Kallum dan termasuk Kallum sedikit mendorong kuda mereka dan menuju ke pusat kastil.

"Ke mana kau pergi, Pangeran ......"

Ketika Vail berbicara dengan ekspresi bingung, Lukan tiba-tiba mengangkat tangan kanannya dengan tawa yang tergila-gila.

"Hahahahaha!"

Pada tawa yang sangat keras, warga yang mengerumuni hingga jalan besar itu mengerutkan dahi mereka.

Lukan, tidak peduli itu, berteriak keras ke arah prajuritnya.

“Pertempuran telah berakhir! Sekarang saatnya untuk memulai perayaan! ”

Wajah para prajurit yang mengenakan armor hijau bersinar terang.

Penampilan yang benar-benar bersemangat meluap.

Dan pada saat itu, Lukan memberikan perintah yang mengerikan.

"Nikmati!"

Segera setelah kata-katanya berakhir, tentara Tentara Kerajaan Diez mengeluarkan teriakan.

"Waaaaah!"

Tersebar ke kedua sisi jalan, mereka menerkam tanpa memikirkan wanita tua atau muda sesuka hati mereka.

"Kkyaah!"

"Ap, apa yang kamu lakukan!"

"Biarkan aku pergi!"

Dalam sekejap, Kastil Brimton penuh dengan jeritan tajam wanita.

"Ap, apa ini ......"

Vail dan pasukan penjaga menjatuhkan mulut mereka terbuka pada pemandangan menghebohkan yang menyebar di depan mata mereka.

Sementara itu, kekerasan Tentara Kerajaan Diez menjadi lebih buruk.

Para prajurit, menghancurkan dan menghancurkan rumah-rumah warga, menjarah kekayaan warga sesuka mereka.

Dalam proses itu, warga yang tidak bersalah dan biasa kehilangan nyawa mereka.

"Kamu, kamu, kamu anak-anak sundal !!!"

Pada akhirnya, Vail berteriak lagi dan berdiri.

Anggota pasukan penjaga juga sama.

Dengan mata merah merah, mereka memelototi Lukan dan Tentara Kerajaan Diez.

“Kamu anak-anak sundal! Berhenti sekarang! Mereka warga biasa tanpa kejahatan! ”

Mendengar kata-kata itu, Lukan mendengus tertawa.

“Sungguh bajingan yang lucu. Apakah mereka tersinggung atau tidak, itu tidak penting. ”

Tatapan tajam menyapu tubuh Vail.

“Dengarkan baik-baik. ”

Suara yang dingin.

“Pemenang memonopoli semua. Itu adalah metode Diez Kingdom kami. ”

Senyum arogan bersemi di mulutnya.

Vail tidak tahan lagi.

"Mati!"

Menarik pedang di pinggangnya, dia bergegas menuju Lukan.

"Bahkan jika aku mati pada waktuku, aku benar-benar akan mati setelah memotong tenggorokan keparatmu!"

Api muncul di mata Vail.

Pedangnya menebas leher Lukan dalam sekejap.

Tidak, dia pikir dia telah memotong.

Tetapi kenyataannya adalah.

"Eh ?!"

Vail secara luas membelalakkan matanya sambil melihat lengan kanannya yang dengan bersih dipotong di bawah siku.

Tatapannya secara alami menuju ke arah Lukan.

Pemandangan di mana Lukan yang awalnya dengan tangan kosong sudah memegang pedang.

Dia tersenyum lebih cerah dan berbicara dengan suara kecil seolah ingin berbisik.

“Kau akan berpikir lebih baik daripada meninggal lebih awal setelah meninggal lebih awal. ”

Lampu yang mengejek di mata.

Pedang Lukan menembus udara.

“Uh. ”

Vail merasakan lehernya berubah kedinginan lalu hangat.

Pada saat yang sama, dunia miring secara diagonal dan penglihatannya menjadi gelap.

Melalui ujung telinganya, suara Lukan sangat samarly heard.

“Sejak pesta kami sekarang dimulai. ”

Itu akhirnya.

Vail tidak bisa mendengar, melihat, atau berbicara lagi.

Kematian.

Kepala dan tubuhnya terpisah dan jatuh ke tanah.

Lukan sinisterly tersenyum dan melihat sekeliling.

Neraka.

Di mana pun tatapannya menyentuh, neraka menyebar.

Tidak, tepatnya, dunia yang neraka hanya untuk warga Brimton Castle tersebar.

Menarik kekangnya, Lukan memacu kudanya.

"Haruskah saya juga menikmati ronde?"

Bibir merahnya basah karena nafsu bersinar.

Setelah hari itu, rumor tidak ada yang ingin dipercaya mulai menyebar di Kerajaan Bilas.

Rumor yang mulai menyebar masing-masing dari Utara, Selatan, dan Barat.

[Tentara Kekaisaran Estia telah menyerang! ]

[Tentara Kerajaan Diez telah menyerang! ]

[Keagungan-Nya raja Simon Rinse bersekutu dengan hanger! ]

Desas-desus itu sangat rinci.

Selanjutnya, pengumuman resmi disiapkan oleh nama Roan Lancephil.

[The Estia Imperial Army Mills Voisa memimpin adalah melanggar Utara kerajaan! ]

[Kallum Rinse bersekutu dengan Lukan Diez dan membakar Selatan kerajaan ke tanah! ]

[Simon Rinse menculik warga bersama dengan hekser dan membuat mereka menjadi boneka hex! ]

Seluruh Kerajaan Bilas direbus dengan tiga desas-desus.

"Mereka mengatakan warga yang tinggal di Utara telah merampok semua makanan dan kekayaan mereka oleh Tentara Kekaisaran Estia!"

“Itu setidaknya lebih baik! Warga Selatan tidak hanya kehilangan semua kekayaan mereka kepada para bajingan Kerajaan Kerajaan Diez, tetapi para wanita diperkosa dan anggota badan lelaki mereka dipotong! ”

“Bagaimana dengan warga Barat. Mereka mengatakan bahwa/itu keagungan raja, tidak, Simon Bilas dan hekser benar-benar menyerang lebih dari sepuluh desa dan istana dan mengubah lebih dari ribuan warga menjadi boneka boneka. ”

Mereka rumor yang luar biasa, tidak, berita.

Kemarahan warga Negara Rinse mencapai puncaknya.

Di tengah-tengah itu, satu aksi pahlawan dengan lembut mendinginkan kemarahan mereka.

[Count Roan Lancephil dan Resimen Lancephil Fief memenangkan kemenangan demi kemenangan melawan Mad Monarch Simon dan hekser! ]

[Anggota Black Amaranth yang menerima perintah Count Roan Lancephil merampok dan menyerang ranjau Tentara Imperial Estia Utara dan Tentara Kerajaan Diez Selatan dan menghalangi pasokan ransum mereka. ]

[Kabupaten Lancephil telah membuka makanan dan kekayaannya dan merawat warga yang telah jatuh ke dalam penderitaan. ]

Ketika seluruh kerajaan kacau balau, hanya Roan dan Lancephil County yang berjuang untuk warga kerajaan.

"Hanya ada Tuan Count Roan Lancephil!"

"Ya! Pada tingkat ini, aku berharap Tuan Hitung Lancephil akan menghapus semua hal buruk itu! ”

"Kita bisa percaya dan mengikuti seberapa banyak jika itu Tuan Hitung Lancephil!"

Suara-suara yang mendongak dan memuja Roan semakin keras di kota-kota.

Di tengah-tengah itu, sekelompok enam pria dan wanita muda melintasi Kerajaan Bilas dan menuju Wilayah Infec Barat.

Tujuan mereka adalah kamp Roan Lancephil.

Identitas mereka?

Mereka adalah anggota yang masih hidup dari 12 Penetasan yang hanya beberapa bulan yang lalu dinominasikan sebagai bangsawan muda dan talenta yang akan memimpin Kerajaan Bilas.

Orang yang memimpin mereka adalah Baron Sith Wiggins.

Sith melihat langit barat bersinar dengan matahari terbenam dan memata matanya.

'Benar......'

Mata dipenuhi dengan tekad.

"Aku harus bertemu Sir Count Roan Lancephil. '

Dengan tangan kanannya, dia menutupi dada kirinya.

Di dalam telapak tangannya, benda keras dirasakan.

Objek yang harus dia sampaikan ke Roan.

Itu ada di saku dada Sith sekarang.

[Amaranth (17)] Berakhir.

Penerjemah: CSV

Proofreader: Fujimaru

    

Bantu Bagikan Novel I Am The Monarch - Chapter 217

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2022