Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

I Am The Monarch - Chapter 177

Saya adalah raja - Bab 177: Pertempuran yang menentukan (4)

Diposting pada 14 September 2017 oleh - 1 Komentar↓

T/n: Bab dua minggu ini.


Angin seperti pawai.
Legiun Tale dan pawai Lancephil Legion di utara tanpa jeda.
Di negara di mana tentara utama Chase Legion dan Angkatan Darat telah menyusut ke barat, timur dan selatan Lancefil Fief tidak berbeda dengan gunung tanpa pemilik.
Roan sedang melakukan blitzkrieg yang menurut Count Jonathan Chase dan Viscount Kali Owells begitu banyak.

"Kita akan membiarkan orang-orang yang menyerah hidup!"
"Kami tidak akan memaafkan orang-orang yang melawan!"

Komandan peringkat seribu orang itu berteriak saat mereka menjelajahi medan perang.
Setiap kali, puluhan, ratusan tentara musuh yang menjadi takut membuang senjata mereka dan menyerah.
Itu tidak semua.

"Tuanku!"

Tentara berlari ke arahnya dari segala arah.

"Kastil Luton di timur telah meminta penyerahan mereka!"
"Wilayah Halo di sebelah tenggara ingin berjalan bersama kita, Sir!"

Kota-kota basis utama dan pemimpin masyarakat daerah yang semula mengikuti Io Lancephil bersaing untuk menyerah lebih dulu.
Berkat itu, kastil dan daerah yang dimilikinya tanpa menyentuh setetes pun darah di tangannya sedikit demi sedikit menjadi lebih dari kastil dan daerah yang telah ditaklukkannya melalui pertempuran.
Roan mengangguk kepalanya dengan ekspresi puas, lalu menatap Semi.

"Semi."
"Iya nih. Tuanku. "
"Pergilah mengelilingi kastil dan daerah yang baru saja menyerah dan menundukkan sisa-sisa kekuatan musuh."
"Iya nih! Paham, pak! "

Semi menjawab dengan suara nyaring, lalu memimpin Kebuntuan, pasukan di bawah komandonya, dan pergi ke arah timur.
Roan memesan tanpa istirahat.

"Pete!"
"Iya nih! Tuanku! "

Komandan seribu orang itu Pete menunggang kudanya dan mendekat.

"Kumpulkan mayat orang-orang yang jatuh dan perhatikan luka-luka itu. Kirimkan tentara yang luka-lukanya serius kembali ke Kastil Mediasis bersama dengan mayat-mayatnya."
"Paham, tuan."

Pete menurunkan kepalanya dan kemudian kembali ke posisinya.

"Austin. Atur tentara yang baru menyerah ke dalam masing-masing legiun. Setelah meluangkan waktu untuk beristirahat dan berorganisasi, kita akan berbaris menuju utara. "
"Iya nih. Paham, tuan. "

Austin, yang tinggal di dekatnya, mulai sibuk mengikuti jawaban.
Roan tidak membuang waktu dengan sia-sia.
Ketika sebuah pertempuran berakhir, dia pertama mengumpulkan yang jatuh dan yang terluka, lalu langsung bersiap untuk pertempuran selanjutnya.

Ggiiiik!

Di atas kepalanya, sekitar lima belas burung terbang.
Sebagian besar, mereka adalah burung mata-mata dan burung pembawa pesan dari Agens dan Tenebra Troop.
Roan dengan ringan melirik mereka, lalu membentuk senyuman aneh.

'Seharusnya sekarang saatnya mereka perlahan mulai bergerak.'

Papan ditetapkan.
Sekarang, saatnya boneka menari di atas papan yang sudah ditetapkan.
Mata Roan berkilau dan bersinar terang.

*****

Boom!

Count Jonathan Chase tidak bisa menahan diri dan menendang meja.
Minuman dan makanan yang telah disusun dengan baik digulung di atas tanah.
Kali Owells, yang duduk di sisi yang berlawanan memiringkan cangkir anggurnya, sedikit mengerutkan keningnya dan menepiskan makanan yang digosokkan ke lengan bajunya.

"Hhm. Saya minta maaf soal itu. "

Jonathan menurunkan kemarahannya beberapa saat terlambat dan membuat senyuman pahit.
Kali sedikit menunduk dan menunjukkan kepalanya berarti tidak apa-apa.
Komandan yang mengangkat laporan sebelumnya, dengan ekspresi benar-benar gugup, menelan ludah kering.
Tanya Jonathan dengan wajah yang sangat kusut.

"Jadi, lima istana ditaklukkan dan tiga wilayah sudah lewat?"
"Iya nih. Begitulah, pak. "

Komandan itu langsung mengangguk.

"Dan penguatan yang saya kirim dua hari yang lalu juga hancur?"
"Iya nih. Begitulah, pak. "

Komandan hanya bisa mengangguk.
Itu karena memang benar.

"Kuuk."

Jonathan mengepalkan giginya.
Kemarahan itu terus berlanjut lagi.
Hidupnya sampai sekarang adalah jalan yang diratakan.
Tidak ada yang tidak berjalan sesuai keinginannya, dan orang-orang yang melawan kehendaknya juga tidak ada.
Bahkan kompetisi suksesi takhta kerajaan Rinse, dia akan bolak-balik antara Tommy Rinse dan Kallum Rinse, dan menggosoknya di bawah jempolnya sesuai dengan seleranya..
Tapi.

'Betapa beraninya hal yang tidak diketahui dan tidak biasa dari hal-hal kecil bermunculan dan mengacaukan perairan!'

Sejak Roan muncul, ceritanya berubah.
Langkah-langkah yang tanpa jeda pun tertangkap rem.
Tidak, itu sama sekali tidak tertangkap rem.
Ini sejujurnya tersandung dan bergulir.

'Untuk berpikir dia akan tumbuh sebanyak ini.'

Jika dia tahu dia akan seperti ini, dia seharusnya menginjaknya saat dia menjadi baron Wilayah Tale.
Tidak, dia seharusnya menginjaknya saat anteknya dan Panglima Tertinggi Korps Komando Wilayah Timur, Benjamin Doyle dipermalukan.
Karena pada saat itu, Roan hanyalah seorang panglima pasukan yang memiliki latar belakang yang sama.

'Sialan. Untuk berpikir saya harus marah dengan hal yang bahkan tidak memiliki dasar-dasar ...... ' 1

Egonya terluka parah.
Pada saat itu, Kali, yang dengan diam memiringkan cangkir anggurnya, berbicara dengan suara pelan.

"Tidak perlu terlalu khawatir, Sir."

Dia samar-samar tersenyum saat berdiri dari kursinya.

"Melihat situasi yang terjadi, sepertinya Legiun Tale tidak berada di garis depan barat, Sir."
"Seperti yang diharapkan, apakah seperti itu ......"

Ekspresi wajah Jonathan kaku dipadatkan.
Awalnya, dia tidak yakin.
Itu karena pertempuran terjadi di garis depan barat bahkan sekarang.
Inilah Brian Miles dan pasukannya di bawahnya, yang ditinggalkan Roan saat memindahkan Legiun Tale ke arah tenggara, melecehkan garis depan barat.

"Saya akan memimpin sebuah legiun dan menuju ke timur. Sir Count tetap di sini dan tolong tundukkan sisa-sisa keparat bajingan itu. "
"Ini tidak akan memadai hanya dengan Pasukan Owells."

Ini adalah situasi di mana Legiun Tale dan Angkatan Darat Lancephil masing-masing menggabungkan kekuatan mereka.
Bahaya diikuti untuk menghadapinya sendiri.
Dengan kata-kata itu, Kali dengan samar tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

"Tolong jangan khawatir Saya berencana untuk bertarung bersama Walter, yang berada di garis depan timur laut. "

Dia tidak memikirkan tuduhan keras kepala dan mencoba pembalikan besar.

'Betapapun banyak mata dan telinga bajingan Anda cerah, Lancephil Fief adalah tempat tinggal saya.'

Dia tahu topografi dan geografi pesawat itu lebih baik dari siapapun.
Di dalam kepalanya, skema untuk menghancurkan Roan, Legiun Tale, dan Legiun Lancet lunas.

"Tampaknya Anda memiliki semacam rencana."

Jonathan tersenyum samar sambil mengangguk.
Namun, dia adalah orang yang kebanggaannya jauh lebih kuat dari yang diperkirakan Kali.

"Saya akan menyerahkan dua tentara di bawah Legiun Chase. Bawa mereka bersama dan berkelahi bersama. Roan, merobek anggota badan bajingan itu. "

Jonathan tidak menginginkan balas dendam sederhana tapi balas dendam menyeluruh.
Dia berencana untuk menghancurkan dan merobek Roan menjadi beberapa bagian dan membuangnya sebagai pakan babi.
Namun, Kali sebenarnya tidak menyukai kemurahan hati seperti itu.

"Jika ya, apa yang harus kita lakukan tentang komando pasukan, Pak?"

Itu karena ada celah bahwa/itu kaki tangan Jonathan bisa ikut campur dalam komandonya.

'Lihatlah bajingan ini ......'

Jonathan menatap Kali, yang sedikit menunjukkan niatnya, dan membentuk senyuman dingin.
Tampilannya mengangkat kepalanya ke arahnya tidak menyenangkan hatinya.
Tapi sekarang bukan saatnya untuk mengangkat konfrontasi antar sekutunya.
Dia dengan ringan mengangguk dan melambaikan tangannya.

"Tentu saja Anda harus memiliki perintahnya."
"Terima kasih atas pertimbangan Anda, Sir."

Kali dengan cepat menurunkan kepalanya.
Kemudian memegang cakram logam yang mengenali perintahnya, dia keluar dari tenda.
Karena situasinya demikian, tidak ada alasan untuk menganggur.
Dia segera memanggil Pasukan Owells dan pasukan Chase Legion yang telah ditugaskan secara terpisah, dan bergerak ke arah timur.
Demis Izy, yang adalah salah satu komandan, dengan hati-hati mendekatinya.

"Ke mana kita harus menetapkan tujuan kita, Sir?"

Dia bertanya tentang medan perang.
Kali, dengan mata yang terbenam rendah, memandang ke arah timur.

"Lokasi pertempuran yang menentukan ......"

Dalam suaranya, niat membunuh terhapus.

"Apakah Arslan Valley."

Ekspresi penuh keyakinan.

'Tidak ada tempat seperti itu.'

Geografi Lancephil Fief adalah, tanpa ada satu pun yang hilang, di dalam kepalanya.
Di antara mereka, ia memilih lokasi dimana ia bisa menarik kemenangan yang paling sempurna.
Namun, dia tidak begitu tahu.
Bahwa/Itu keputusan ini, yang dia anggap sebagai keputusan yang sangat ideal dan sangat baik, ternyata benar-benar dipahami oleh orang lain.
Betapapun ia berlari, ia tidak bisa melepaskan diri dari telapak tangan.

*****

Lembah Arslan.
Sebuah lembah yang terletak di Lancephil Fief'sTimur, itu terkenal karena sangat terjal dibandingkan dengan ukurannya yang kecil.
Selanjutnya, karena bentuknya juga tidak biasa, ada ruang yang luas dan panjang antara tebing-tebing berbahaya yang naik ke kedua sisi sehingga dua ribu orang bisa bergerak sekaligus.
Hutan-hutan ditumbuhi bekas pintu kedua sisi, dan setelah keluar dari hutan, daerah perbukitan rendah tersebar luas.
Sebelum Io memimpin resimen fighter dan menaklukkan tempat itu, itu adalah benteng utama Brigade Arslan dan berbagai sarang monster berada.

"Pemandangannya benar-benar bagus."

Roan duduk di atas sebuah kuda nil dan melihat Lembah Arslan yang kira-kira terjadi.
Pada saat itu, Austin, yang berada di dekatnya, bertanya dengan suara kecil.

"tuanku Haruskah kita melakukan sesuatu? "

Roan sedikit mengangguk, lalu dengan ringan mengangkat sebelah kirinya dan memberi isyarat tangan.
Segera, suara klakson dan gong terdengar keras.

Vvuuuuuu! Jing! Jing! Jing!

Tiba-tiba, tentara Legiun Tale dan tentara Lancephil Legion, yang mengejar pasukan musuh, perlahan menurunkan kecepatan mereka.

"Tarik kembali lagi?"
"Kami menghentikan pengejaran?"
"Meskipun memang benar sebelum menanam pedang di belakang kepala mereka?"

Para prajurit kecil memukul bibir mereka seolah disesalkan.
Dibandingkan dengan mereka, komandan di atas seratus orang dengan cepat bereaksi terhadap perintah Roan.
Segera, mereka menata ulang pasukan tersebut dan mulai dengan cepat mundur.
Dalam sekejap, seluruh legiun bergerak kembali sampai ke perbukitan.
Setelah melihat pemandangan itu, Austin berbicara dengan suara kecil.

"Kami sampai di Lembah Arslan, Sir."

Roan samar-samar tersenyum mendengar kata-kata itu dan bertanya kembali.

"Bagaimana kalau kita sampai di sini?"

Austin menjawab tanpa ragu-ragu.

"Bajingan Pasukan Owells adalah orang idiot."

Roan tidak mengucapkan sepatah kata pun dan menunggu kata-kata yang tersisa.
Senyuman tergantung di sekitar mulut Austin.

"Mereka terlalu terbuka untuk menarik kita ke Lembah Arslan, Sir."

Roan perlahan-lahan menganggukkan kepalanya pada kata-kata itu.
Itu menurut kata-kata Austin.
Setiap kali bajingan Pasukan Owells berjuang, mereka terlalu mudah dihancurkan dan berlari.
Masalahnya adalah jalur retret itu terlalu jauh menuju Lembah Arslan.
Roan melihat Lembah Arslan yang curam dan menarik napas dalam-dalam.

"Kali ini juga, saya sangat terpesona dengan Clay."
"Saya juga sama, Pak."

Begitu kata-katanya selesai, Austin bergema.
Orang yang memilih lokasi pertempuran pertama yang menentukan karena Lembah Arslan adalah Tanah Liar.
Tidak, tepatnya, dia meramalkan bahwa/itu lokasi pertempuran yang menentukan adalah Lembah Arslan.
Clay telah berpendapat bahwa/itu jika Kali, yang berpengalaman di Lancefil Fief, dia akan memilih Lembah Arslan sebagai tempat serangan balik.

'Selanjutnya, dia menjamin bahwa/itu Kali, bukan Count Chase, akan melangkah jika kita meraih kemenangan terus-menerus.'

Bahkan saat berada di Kastil Mediasi jauh dari medan perang, matanya yang sedang membaca situasi perang sangat tepat.
Dia benar-benar jenius yang luar biasa.
Tapi.

'Hal dia lebih menakjubkan adalah ......'

Cahaya di mata Roan sangat tenggelam.

'Bahwa/Itu dia bahkan tahu kebenaran bahwa/itu saya memberikan perintah rahasia kepada Walter.'

Dengan menggunakan itu, Clay bahkan telah menyusun sebuah rencana yang teliti untuk memimpin peperangan yang menentukan Arslan Valley.

'Meskipun dia mengatakan bahwa/itu dia telah menyimpulkannya dari saya dan hubungan Walter, proses dan waktu pengkhianatan Walter, pertempuran Walter, dan seterusnya, tapi ......'

Dia tidak bisa mempercayainya.
Senyum yang melayang di sekitar mulut Roan hilang.
Tatapannya mengarah ke burung pengintai dan burung messenger terbang di atas kepalanya.

'Clay. Apakah Anda tidak memata-matai saya? '

Ini adalah kecurigaan yang jelas.
Tiba-tiba, kata-kata Putri Aily Rinse mengatakan di masa lalu melayang sekali lagi.

'Tentu saja, dia mengatakan untuk tidak memberikan semua kepercayaan saya. Hati Clay tidak bisa dilihat ...... '

Roan meludahkan napas panjang.
Entah alasan dia memata-matai dia adalah niat baik atau niat buruk, itu tidak penting.
Fakta bahwa/itu dia memata-matai dan memerhatikan dirinya sendiri itu penting.

'Seharusnya aku berbicara dengannya setelah perang selesai selesai.'

Dengan susah payah ia membuang pikiran rumit di dalam kepalanya.
Sekarang saatnya untuk fokus pada pertempuran menentukan pertama yang akan menyebar di depannya.

"Austin."
"Iya nih! Tolong bicara, Pak. "

Austin menjawab dengan ekspresi penuh dengan kekuatan.
Roan, dengan suara kecil dan sunyi, memerintahkan.

"Bagilah Legiun Tale menjadi dua. Anda memimpin satu setengah dan membuat formasi di dalam hutan. Dan ...... "

Suaranya menjadi jauh lebih tenang.
Sesaat kemudian.

"Ah ......"

Austin, dengan ekspresi setengah bingung, mengeluarkan seruan.

"Tepat pada saat Anda mempersiapkan semua jalan menuju titik itu, Sir?"

Di papan yang disetel halus bahkan tanpa dia sadari, dia mengulangi kekagumannya.
Roan samar tersenyum dan diam mengangguk.
Austin kemudian memberi hormat.

"Pak! Saya pasti akan melaksanakan misinya, pak. "

Dia dengan cepat menuntun kudanya dan menghilang.
Baron Bernard Landingham dan Baron Andre Molde, yang berada di dekatnya, bertanya dengan suara hati-hati.

"Apa yang akan Anda lakukan sekarang, Pak?"

Mereka tidak mendengar misi rahasia yang telah diberikan Roan kepada Austin.
Karena itu, wajah mereka penuh dengan kebingungan.

'Saya bisa mengerti untuk memilih Arslan, yang merupakan lembah terjal, sebagai lokasi pertempuran yang menentukan. Tapi ...... '

Dia tidak bisa mengetahui jenis skema yang tidak biasa yang dimiliki Roan setelah ini.
Roan samar tersenyum dan segera menjawab.

"Kami akan memimpin seluruh kekuatan dan menembus Lembah Arslan."

Begitu kata-katanya selesai, Bernard dan Andre melipat alis mereka.

"Eh? Pierce melalui? Meski celah lembahnya lebar, hutan terbentang di sisi jalan masuk dan pintu keluar. Jika musuh menunggu dalam penyergapan atau lebih, kita akan menerima kerusakan besar. "
"Tidak, lebih dari itu, kita bisa menerima serangan nyala api setelah memasuki hutan. Jika demikian, seluruh legiun akan dimusnahkan. "

Dengan kata-kata itu, Roan diam-diam tersenyum, lalu sedikit mengangkat kepalanya dan menatap langit.
Langit yang jernih dan terang.
Itu adalah langit tanpa sedikit pun awan.
Pada saat itu, roh yang diwarnai dengan lampu merah muncul di depan matanya.
Itu adalah Kinis.
Roan samar tersenyum dan mengajukan pertanyaan melalui kepalanya.

'Kinis Anda yakin hujan akan datang, kan? '

Kinis, dengan ekspresi percaya diri, terjawab.

[Jangan khawatir Karena walaupun saya belum bisa membuatnya turun hujan, setidaknya saya bisa memperkirakan cuaca dengan sangat baik.]

Dia melihat ke langit setelah Roan, lalu berbicara dengan suara yang tajam.

[Hujan pasti akan datang. Pasti.]

Roan diam-diam mengangguk saat melihat ke langit.
Bernard dan Andre, yang sedang mengamati situasi dengan ekspresi khawatir, mengikuti Roan dan menatap langit.

'Apakah ada sesuatu?'
'Apa yang dia lihat?'

Tapi satu-satunya yang terlihat adalah langit yang bersih.
Pada saat itu, suara suara Roan terdengar.

"Kalian semua, jangan khawatir."

Roh lembut mengalir.
Bernard dan Andre menoleh dan menatap Roan.
Dengan ceria tersenyum, Roan menambahkan.

"Karena surga akan membantu kita."

Kepada Bernard dan Andre, yang kesalehannya tidak dalam, itu bukan kalimat yang bisa dipercaya.
Mereka hanya tersenyum pahit dan mengangguk.
Pada saat itu, suara Kinis terdengar di tepi telinga Roan.

[Hmph! Mendapatkan semua pada kuda tinggi! Mereka semua yang saya katakan!]

[Pertempuran yang menentukan (4)] akhir.


  1. jadi ... "hal" di sini mengacu pada Roan, yang merupakan hal yang paling merendahkan yang bisa kupikirkan. Juga, kata untuk "Fundamental" di sini adalah 근본, yang secara harfiah berarti akar atau esensi. Dalam konteks ini, misalnya, kemungkinan besar itu berarti "esensi/dasar-dasar seorang bangsawan".


Bantu Bagikan Novel I Am The Monarch - Chapter 177

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2022