Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

I Am The Monarch - Chapter 147

Saya adalah Raja - Bab 147: Kisah Barony (2)


Bakat bawaan.
Meski Pichio sendiri belum bisa menyadarinya, ia memiliki bakat cemerlang yang tidak seperti orang lain.
Tentu saja, itu sepenuhnya penilaian Clay.

"Mata yang tajam. Dan ...... '

Ini berbeda dengan bagaimana Roan menggunakan Kalian's Tears untuk memahami banyak informasi visual sekaligus.
Bahkan saat melihat hal yang sama, Pichio bisa menemukan perbedaan di dalamnya.
Alasannya adalah.

'Instinct.'

Clay menilai bahwa/itu keenam Pichio, yang merasakan hal-hal aneh, berbahaya, dan tidak biasa, sangat berkembang.

'Entah instingnya dikembangkan atau tidak, ada cukup nilai untuk membawanya bersama kita.'

Hanya dengan memiliki mata yang bagus dan tajam, ada cukup nilai untuk membuatnya berada di pihak mereka.

'Hanya jumlah tanggungan rumah paling atas benua yang paling kuat memiliki jumlah ribuan orang.'

Orang-orang kaya.
Bahkan untuk bakat dan kemampuan kecil, ada tempat dan waktu yang dibutuhkan.

"Pichio telah dipukuli dengan Dosis sampai bubur kertas. Selain itu, nampaknya hubungannya dengan penjaga lainnya pada awalnya kurang bagus. Saya akan memesan beberapa orang dan membuat sebuah situasi, Sir. "

Clay sedikit tersenyum saat mengatur skema untuk mempekerjakan Pichio yang muncul di kepalanya.
Tentu saja, akan sulit untuk mengekstrak Pichio dalam waktu sekitar satu atau dua bulan.
Ada kebutuhan akan rencana yang terlihat dalam jangka panjang dan mengikatnya dengan sempurna.
Roan menganggukkan kepala dan mempercayakan misi terkait ke Clay.
Pada saat itu.

"Kita bisa melihat gerbang perbatasan!"

Seorang pria berdiri di atas kepala band kafilah berteriak keras.
Dari sini dan ke sana, suara keras tawa bergema.
Menyelesaikan kehidupan yang sangat menegangkan di kerajaan asing, mereka akhirnya kembali ke rumah.

*****

Roan mengirim Harrison, Brian, Clay, dan band kafilah ke Tale Barony dan menuju ke ibu kota Miller.
Berdiri di depan Raja Deni Von Rinse, ketiga pangeran, dan para bangsawan, dia mengungkapkan fakta bahwa/itu dia membentuk persahabatan dengan Kerajaan Persia saat dia mempresentasikan surat yang relevan.
Deni III mengucapkan kata-kata kritik tentang bagaimana dia membuat persahabatan dengan kerajaan asing berdasarkan perintah pangeran tanpa seizin raja.
Tapi di sisi lain, dia sendiri tidak tertarik dengan politik dan senang dengan fakta bahwa/itu pintu perdagangan yang telah ditutup selama puluhan tahun telah dibuka.
Satu hal yang pasti adalah Simon kembali mengambil satu langkah lebih maju dalam persaingan untuk suksesi tahta.
Itulah yang dipikirkan oleh para bangsawan Kerajaan Rinse.

"Anda akan segera kembali?"
"Ya, Yang Mulia. Aku telah meninggalkan kandang itu terlalu lama. "

Ketika Simon berbicara dengan ekspresi kesepian, Roan sedikit menunduk.
Meskipun dia telah mempercayakan kekayaan tersebut kepada bawahannya yang cakap dan setia, waktu yang dia habiskan di Kisah Barony setelah Keluaran Poskein hampir tidak ada.
Dia ingin kembali sedikit lebih cepat.

"Nah, Anda benar-benar telah berkeliling dengan sibuk."

Simon menampar bibirnya dan mengangguk.
Itu karena dia juga tahu bahwa/itu itu bukan situasi dimana dia bisa menjaga agar Roan tutup terlalu lama.
Dia memberi isyarat dengan matanya ke arah Viscount Tio Ruin, yang berdiri di dekatnya.
Tio kemudian mengambil dua kotak kayu dari bagian belakang kantor dan muncul.
Dia meletakkan kotak di atas meja.

"Ini adalah hadiah saya untuk Anda. Bukalah. "

Simon tersenyum ceria saat melihat Roan.
Roan sedikit menurunkan kepalanya, lalu membuka tutup kotak dua yang lebih lebar.

"Hhm?"

Ekspresinya sedikit terkejut.
Di dalam kotak ada benda yang sama sekali tidak dia duga.
Dia mendengar suara Simon.

"Mereka adalah akar Dion yang digali dari Pegunungan Butir."
"Hal-hal berharga ini ......"

Roan bahkan tidak berani menyentuh isinya di dalam kotak.
Akar Purplish.

'Jika itu akar Dion, ramuan yang paling suci dikatakan disentuh oleh nafas naga.'

Jika seseorang makan akar Dion, mana meningkat dengan cepat.

'Per masing-masing akar, seseorang dapat memperoleh jumlah mana yang memerlukan satu tahun pelatihan tanpa kenal lelah untuk mengumpulkannya.'

Meskipun bukan jumlah yang luar biasa, bahkan jumlah itu sangat banyak.
Selanjutnya, di dalam kotak itu sebenarnya ada lima akar Dion yang rata tertata.
Melihat pemandangan Roan senang melihatnya, Simon tersenyum gembira dan menunjuk ke kotak kecil di sebelahnya.

"Silakan buka yang itu juga."
"Iya nih? Ah, ya. "

Masih dengan tatapan sedikit linglung, Roan membuka tutup kotak kecil itu.

"Ini adalah ......"

Roan sekali lagi terlihat terkejut.
Di dalam kotak ada satu buku dengan penutup bersih.

"Ini adalah buku spearmanship yang ditemukan di thRuang referensi istana. "

Berbeda dengan perpustakaan yang terbuka untuk banyak orang, ruang referensi istana adalah tempat seperti kubah rahasia yang tidak bisa dimasuki siapapun.
Saat ini, hanya ada empat orang yang diizinkan masuk ke ruang referensi.
Mereka hanya raja Deni III dan tiga pangeran, Simon, Tommy, dan Kallum.

"Saya ingin menemukan buku spearmanship yang sangat luar biasa, tapi dibandingkan dengan ilmu pedang atau mantra, sepertinya tidak ada yang layak untuk dilatih. Hal yang saya temukan pada akhirnya adalah itu. Flepsse Spearmanship. "
"Feltsse Spearmanship ......"

Roan diam-diam berbisik saat melihat buku spearmanship.
Melihat bagaimana penutupnya bersih, bisa dipastikan Simon telah menuliskan sendiri.

'Jika itu adalah Spearmanship Flepsse, ini adalah sprearmanship Count Natus Flepsse yang aktif seratus tahun yang lalu. Meski sudah pasti luar biasa, sulit untuk melihatnya sebagai spearmanship yang luar biasa. '

Tentu saja, itu tidak pasti karena dia tidak secara pribadi melihat dan mengalaminya.
Tapi satu hal yang pasti adalah bahwa/itu levelnya bukanlah sesuatu yang sebanding dengan Pierce.

'Tapi meski begitu, ini akan sangat membantu saya.'

Roan tidak pernah belajar keterampilan spearmanship standar dan halus.
Dia hanya mengumpulkan banyak teknik spearmanship dari pertarungan yang sebenarnya dan melatih keahlian spearmanship yang unik.

'Jika saya mempelajari Spearmanship Flepsse, saya mungkin bisa menggabungkan banyak spearmanship dari pertempuran yang sebenarnya dengan lebih mudah.'

Ini benar-benar tidak berbeda dengan mendapatkan buku teks.
Roan dengan hati-hati menutup tutup kotak berisi buku dan akar Dion, lalu berpaling ke arah Simon.

"Sungguh, terima kasih banyak."
"Seharusnya aku yang mengucapkan terima kasih."

Simon tersenyum cerah dan mengangguk.
Itu adalah kata-katanya yang jujur.

'Saya menjadi lebih dekat dengan takhta berkat Baron Tale.'

Karena dia ada di sana, dia bisa melewati dan melangkah lebih jauh dari adik laki-lakinya dalam kompetisi takhta suksesi.
Simon diam menatap Roan, lalu tersenyum cerah.

"Kisah Baron Roan."
"Iya nih. Pangeran. "

Roan sedikit menunduk.
Simon menghela napas dalam-dalam saat dia terus berbicara.

"Saya akan terus mengandalkan Anda dari sekarang juga."

Kekuatan dibawa ke suaranya.
Dia sudah merencanakan acara setelah takhta suksesi kompetisi.
Roan adalah eksistensi yang pasti diperlukan dalam proses itu.

"Ya. Saya akan melakukan yang terbaik. "

Roan merendahkan kepalanya dan berbicara dengan suara yang kuat.
Seperti itu, keduanya berbagi obrolan yang menyenangkan untuk sementara waktu.

"Kalau begitu, sekarang saya akan pergi, Sir."

Roan hanya bisa keluar dari rumah Simon pada saat lingkungan menjadi gelap.
Itu cukup terlambat.
Namun, dia menggerakkan kakinya ke tempat yang bukan tempat tinggalnya.
Setelah waktu yang tidak diketahui.
Roan muncul lagi.

'Untuk saat ini, dia tidak akan bisa bergerak dengan mudah sesuai keinginannya. Tidak, setidaknya ...... '

Dengan langkah cepat, dia menyeberang jalan menuju kediamannya.

'Saya akan memegang gagang pisau.'

Tempat Roan sebentar dihentikan.
Itu sebenarnya rumah Kallum Rinse.

Swooosh.

Tepat pada waktunya, angin utara yang dingin bertiup. 1

*****

Roan tidak terlalu ingin memasukkan musuh itu dengan keras.
Dengan sengaja memilih jam awal, dia menyeberangi desa Mediasis dan memasuki pintu masuk benteng penguasa.
Tidak, itu adalah kastil penguasa hanya dengan nama saja, dan masih merupakan bangunan sederhana yang terdiri dari kantor dan ruang pertemuan.
Saat itulah Roan baru saja memasuki ruang tengah.

"Terima kasih banyak atas pekerjaan Anda."

Dia mendengar suara yang sudah dikenal.

"Kami senang Anda kembali dengan selamat, Tuanku."

Setelah di belakang, suara gemilang terdengar.
Di aula tengah, banyak pengikut termasuk Austin berbaris lurus.

"Tahukah Anda bahwa/itu saya akan kembali?"

Ketika Lucy tersenyum malu-malu, Austin tersenyum lebar.

"Agen Agens aktif sepanjang Kisah Barony. Kami tahu sejak penguasa memasuki perbatasan faksi. "

Roan perlahan-lahan menganggukkan kepalanya pada kata-kata itu.
Karena dia tidak bergerak sambil sengaja menyembunyikan identitasnya, seharusnya tidak terlalu sulit bagi agen Agens untuk mencarinya.
Tapi.

'Sistem komunikasi diatur dengan baik.'

Meskipun dia telah pindah dengan cepat, berita tersebut telah sampai ke istana tuan sebelum dia tiba.

'Brilian Seperti yang diharapkan dari Chris. '

Jika sampai sejauh ini, tidak akan banyak masalah mulai saat ini bahkan saat berburu dan memata-mataiG di bangsawan lain, dan mungkin mata-mata negara asing.

"Anda sudah melakukannya dengan baik sampai sekarang."

Suaranya membawa kekuatan.
Dengan kata-kata Roan, semua pembela mengarahkan telinga mereka dan mendengarkannya.

"Tapi masih banyak lagi yang harus dilakukan. Kami Kisah Barony ...... "

Roan tersenyum samar.

"Mulai sekarang."
"Iya nih! Dipahami! "

Semua orang termasuk Austin menjawab dengan satu suara.
Wajah dan suara mereka tegas.
Hati mereka berlari kencang.
Ambisi.
Mereka siap mengikuti Roan dan menyebarkan mimpi besar.
Roan samar tersenyum saat melihat pemandangan itu.

'Saya juga harus bekerja lebih keras dari sekarang.'

Dia memutuskan hatinya sendiri.
Dia bergerak sedikit lebih cepat, sedikit lebih jauh dari pada pengikutnya.
Tidak ada contoh bermalas-malasan hanya karena dia adalah seorang bangsawan dan bangsawan.
Juga, Roan tahu bagian-bagian yang tidak dia miliki dengan baik.
Karena itu, dia memanggil para ilmuwan dan perwira militer bersama-sama dan membuka berbagai pertemuan sebelum melanjutkan pekerjaan.

"Apa yang terjadi dengan Rinse Southern Mercenary Guild Arnold yang direkomendasikan?"

Roan melihat Keep, yang duduk di ujung ruang pertemuan.

"Kami telah menyamar dan menyusupi anggota Tenebra Troop."
"Situasi?"
"Mereka menerima kepercayaan tuan guild dan bertindak sebagai tentara bayaran resmi."

Percakapan singkat bolak-balik antara Roan dan Keep.
Berkat infiltrasi yang berhasil saat menyamar, mereka dapat dengan cermat memahami informasi mengenai Rinse Southern Mercenary Guild.

"Bagus. Bangun kantor guild tentara bayaran di pinggiran desa Mediasis. Saya mengizinkan relokasi mereka. Tapi ...... "

Roan langsung menatap mata Keep.

"Jaga agar anggota Tenebra Troop yang menyusup ke dalam gilda sebagai rahasia sampai akhir."
"Iya nih. Dipahami. "

Jaga agar kepalanya tetap terjatuh dan terjawab.
Setelah itu, Roan beralih ke Clay.
Clay melirik sekali bahan-bahan yang disiapkan dan kemudian berbicara dengan suara yang tersusun.

"Sementara kami berada di Kerajaan Persia, jumlah insinyur termasuk ahli alkimia, pandai besi, tukang kayu, dan sebagainya meningkat. Bahkan sekarang, meskipun dengan jumlah kecil, mereka terus meningkat. "

Dengan kata-kata itu, Roan membentuk senyuman samar.
Para ahli alkimia dan insinyur adalah organisasi yang tidak mungkin dikecualikan dari rencana pengembangan fakultas yang telah dipikirkan Roan.

"Karena ukuran serikat alkimia dan serikat insinyur semakin bertambah besar, ada kebutuhan untuk mengelolanya sedikit lebih sistemik."
"Baik. Kami akan melanjutkan bagian itu setelah berkonsultasi dengan para manajer. "
"Dan ......"

Kata-kata Clay belum berakhir.
Tidak seperti sebelumnya, dia berbicara dengan suara hati-hati.

"Beberapa druid meminta janji."
"Druid?"

Roan bertanya kembali dengan ekspresi sedikit terkejut.
Clay samar tersenyum saat menjawab.

"Saya telah mengirim surat kepada druid yang terhubung dengan saya. Karena mereka adalah orang-orang yang bakatnya terlalu berharga untuk disia-siakan. "
"Hmm."

Dengan susah payah, Roan mengangguk.

"Jika mereka bekerja sama dengan kami, mereka akan menjadi kekuatan yang hebat."
"Kalau begitu kita akan ......?"
"Terimalah mereka."

Itu adalah jawaban singkat dan keputusan yang mudah. ​​
Clay langsung menunduk.

"Terima kasih banyak."

Tidak jelas apa yang dia syukuri.
Roan menoleh dan menatap Chris.

"Apakah Anda mengatakan bahwa/itu lulusan akademi yang menerima rekomendasi Principal Fred Brown telah datang?"
"Iya nih. Kami telah memeriksa rekomendasi dan mengerahkannya ke pekerjaan administrasi untuk saat ini. "

Chris menjawab dengan cepat saat dia memeriksa memonya tersebut.
Jumlah lulusan akademi yang direkomendasikan oleh Principal Fred Brown lebih dari yang mereka duga.
Bahkan mengecualikan orang-orang yang menyadari sesuatu setelah mengunjungi Roan dan tiba-tiba pergi, sejumlah besar lulusan datang ke Tale Barony.
Kebanyakan dari mereka, setelah melihat si Tale Barony yang kecil dan lusuh, sangat kecewa dan pergi tanpa menyesal.
Tapi bahkan di antara mereka, puluhan bakat terhormat bertahan dan menangani pekerjaan administrasi.

"Saya harus pergi menemui mereka secara pribadi."

Ada kebutuhan untuk mendiskusikan dengan cermat rencana yang terkait dengan pembentukan akademi.
Roan menghela napas dalam dan menatap sekeliling ruang rapat.

"Lalu, apakah urusan mendesak selesai?"

Dengan kata-kata itu, Clay mengangkat tangan kanannya lagi.

"Ada satu hal lagi."

Dia memeriksa isi memo untuk sesaat dan kemudian terus berbicara.

"Mages berasal dari sebuah tempat bernama sekolah Reno."

Saat kata-katanya berakhir, orang-orang yang duduk bersama mereka tMengepel kepala mereka.

"sekolah Reno?"
"Ada sekolah seperti itu?"
"Ini pertama kalinya aku mendengarnya ......?"

Bahkan ekspresi Chris penuh dengan pertanyaan.
Di sisi lain, ekspresi Roan sangat tenang.

'Jika sekolah Reno, itu adalah sekolah yang mempelajari berbagai topik dan bukan satu topik. Mereka lebih mengandalkan alat sihir daripada menggunakan sihir. '

Dia ingat dengan jelas.
Ada alasan yang masuk akal untuk itu.

'Bahkan di kehidupan terakhir, mereka mencoba segala macam usaha untuk membawa kemakmuran ke sekolah.'

Upaya menghasilkan hasil.
Mereka telah menerima sponsor dari banyak bangsawan dan pedagang besar.
Tapi.

'Setelah Era Perang Besar dimulai, mereka menjadi hina.'

Tidak ada orang yang mau membayar patronase ke sekolah Reno yang tidak dapat menjadi bantuan dalam perang.
Tidak, bahkan tidak ada ruang untuk melakukannya.

'Dalam situasi seperti itu, master terakhir sekolah Reno McCrum, dia yang bakatnya setidaknya diakui sebagai yang terbaik, menjadi terlalu serakah dalam usahanya untuk mensejahterakan sekolah tersebut.'

Dia telah mencoba mengubah teknologi sihir sekolah Reno menjadi senjata perang.
Hasilnya adalah

'Sebuah ledakan besar.'

Ribuan dan ratusan array sihir yang diukir untuk senjata perang mulai mengamuk sendiri.
Sejumlah besar mana bergemuruh tanpa henti, dan ledakan besar segera terjadi.
Akibat dari ledakan besar itu sangat besar.
Keseluruhan kota kecil yang laboratorium penelitian McCrum benar-benar menguap.

McCrum juga meninggal pada waktu itu dan kehidupan sekolah Reno berakhir.

Roan menghela napas pendek.

'sekolah Reno ......'

Pikiran dan rencana yang rumit melonjak di kepalanya seperti gelombang.
Dia segera menggelengkan kepalanya dan menatap Clay.

"Pandu mereka ke ruang tamu. Aku akan langsung ketemu mereka. "
"Iya nih. Dipahami. "

Clay menurunkan kepalanya sedikit saat dia menjawab.
Dengan itu, pertemuan selesai.
Para pengikut, untuk melaksanakan misi yang mereka lakukan, mempercepat langkah mereka.
Roan juga memindahkan langkahnya menuju ruang tamu.
Saat membuka pintu, dia melihat pemandangan sederhana di dalam ruang tamu.
Di meja tengah, seorang pria tua berambut putih dan seorang pemuda remaja duduk.

'Jadi mereka.'

Master saat ini di sekolah Reno, Lemming Ade, dan orang yang meniup sebuah kota kecil pada kehidupan terakhir, McCrum.
Sambil tersenyum ceria, Roan menatap mereka.

"Senang bertemu denganmu Aku adalah Kisah Peradilan. "

Akhiri


Penerjemah: CSV

Proofreader: Kajin

  1. Bagi mereka yang bingung, Roan pertama meninggalkan rumah Simon, lalu menuju ke rumah Kallum dan menghilang dari pandangan, dan kemudian muncul lagi dari rumah Kallum dan menuju ke rumahnya sendiri.


Bantu Bagikan Novel I Am The Monarch - Chapter 147

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2022