Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

I Am The Monarch - Chapter 136

Saya adalah raja - Bab 136: Kerajaan Persia (1)


Roan bergegas mempersiapkannya untuk pergi.
Tapi itu tidak berarti bahwa/itu dia hanya pergi langsung ke Kerajaan Persia.
Pertama, dia harus kembali ke Tale Barony bersama Legiun Tale yang baru lahir.

'Saya harus membuat semua persiapan di sana.'

Akan merepotkan jika Pangeran Kedua Tommy Rinse atau faksi Third Prince Kallum Rinse curiga terhadap tindakannya.
Karena itu, masing-masing dan setiap tindakannya hati-hati.
Lalu.

"tuanku Anda punya tamu. "

Suara Onil, yang mengelola rumah sementara, terdengar.
Sambil tersenyum samar, dia terus berbicara.

"Ini Putri Aily."

Tuk.

Tangan yang bergerak sibuk membersihkan kantor, tiba-tiba berhenti.
Sambil menyeka debu pada pakaiannya, Roan berjalan menuju pintu.

"Dimana dia?"
"Dia ada di kebun mansion."
"Kenapa tidak membimbingnya ke ruang tamu?"
"Tempat itu juga masih dibersihkan, jadi cukup berdebu."

Roan mengangguk pelan pada kata-kata Onil.
Kakinya terus bergerak lebih cepat.
Onil melirik pandangan itu, lalu melangkah mundur dan menurunkan kepalanya.
Tidak menyadarinya sama sekali, Roan buru-buru menuju kebun mansion.

"Ah ......"

Seruan seru secara alami keluar.
Di kanopi naungan yang terletak di salah satu sisi kebun.
Putri Aily Bilas ada di bawahnya.
Dia, dengan gaun polos, tampak sangat anggun dan santai sehingga hanya saat di sekitarnya sepertinya mengalir pelan.

"Putri."
"Ah, Sir Baron Tale."

Bertemu mata satu sama lain, keduanya menundukkan kepala mereka.
Roan, dengan suara lembut, dengan sopan bertanya.

"Apa yang membawa Anda sepanjang perjalanan ke sini?"

Aily menunjukkan senyum ceria bahwa/itu kata-kata seperti yang dia jawab.

"Kudengar kau akan segera pergi. Jadi saya datang untuk mengucapkan selamat tinggal. "
"Ah ...... terima kasih banyak."

Roan tanpa sadar mengeluarkan sebuah seruan yang tenang.

'Meninggalkan ......'

Dia begitu sibuk sehingga dia tidak memiliki pemikiran seperti itu.
Tidak, alih-alih membiarkannya menganggapnya sebagai 'kembali' ke Kisah Barony.
Tapi.

'Meninggalkan adalah benar. Paling tidak dalam situasi ini ...... '

Meninggalkan dan kembali.
Perasaan yang diberikan kedua kata itu terlalu berbeda.
Roan tanpa kata-kata menatap mata Aily.
Lampu yang menahan perasaan yang tidak dapat dijelaskan bertemu dan mengalir di antara mata mereka.

'Ah ......'

Aily segera tersenyum malu dan sedikit menunduk.

"Saya berdoa semoga hal baik akan terjadi mulai dari sekarang."

Roan mengangguk dan menjawab.

"Saya juga akan berdoa agar sang putri hanya akan bahagia."

Dengan kata-kata itu, Aily mencibir dan menyembunyikan bibir merahnya yang kecil dengan tangan kanannya.

"Sepertinya kita orang mengatakan perpisahan terakhir mereka."
"Apakah itu?"

Roan bertanya kembali saat dia dengan riang tersenyum
Kemudian, setelah ragu sejenak, dia dengan hati-hati melanjutkan kata-katanya.

"Saya akan memastikan untuk datang berkunjung sekali jika saya kembali ke Miller."
"Iya nih. Aku akan menunggu. "

Aily segera menjawab tapi kemudian segera memerah wajahnya dengan tatapan terkejut.

'Apa maksudmu aku akan menunggu?'

Jantungnya berdegup kencang.
Roan, saat dia mengamatinya, tanpa sadar membuat senyuman cerah.
Keberanian muncul di hatinya.

"Dan jika Anda baik-baik saja dengan itu, silakan kunjungi Tale Baro ......"

Saat dia berbicara sampai saat itu.

"Tuanku."

Dia mendengar suara yang meyakinkan.
Suara yang benar-benar familiar di telinga.
Itu Clay.

"Hm."

Roan tidak bisa menyelesaikan kata-katanya dan menoleh untuk melihat Clay.
Clay pertama kali menyapa Aily lalu menatap Roan.

"Persiapan selesai."

Ini adalah laporan bahwa/itu persiapan untuk menuju Kisah Tale Barony telah selesai.

"Oke. Aku mengerti. "

Roan dengan ringan menganggukkan kepalanya.
Clay melihat ke belakang dan ke belakang antara Roan dan Aily sejenak, lalu keluar dari kebun setelah mengucapkan selamat tinggal.

"Apakah orang itu mungkin Clay?"

Dengan suara hati-hati, Aily bertanya.
Di ibu kota, Miller, bawahan Roan juga menyebarkan ketenaran mereka sebanyak Roan.
Terutama ajudannya Austin;Harrison;Brian, yang adalah pendekar kerajaan yang menerima harapan tinggi;Dan Clay, yang bergabung sedikit terlambat tapi menunjukkan skema yang luar biasa dan unggul dan rencana unik, terkenal hebat.
Roan melihat ke arah arah Clay menghilang dan mengangguk.

"Ya. Dia. "

Dengan kata-kata itu, Aily goyah dengan tatapan sedikit ragu lalu dengan hati-hati berbicara dengan suara sepi.

"Meskipun benar bahwa/itu dia adalah orang dengan bakat luar biasa ...... tolong jangan beri dia kepercayaan Sir Baron sepenuhnya."
"Apa yang kamu maksud ......?"

Karena Roan ragu kata-katanya, Aily tersenyum pahit.

"Bagiku, hati Clay tidak bisa terlihat. Saya tidak tahu apakah bagian dalamnya hitam atau putih. Kasus seperti ini ... "

Ekspresinya sedikit berubah kaku.

"Yang pertama."
"Hmm."

Roan membeku erangan pendek.
Dia bisa sedikit banyak memperhatikan apa yang Aily coba katakan.

'Jangan terlalu mempercayainya, apakah itu ......'

Pereda perlahan mengangguk.

"Kata-kata Putri, saya akan mengingatnya."

Aily tanpa kata-kata menurunkan kepalanya.

'Clay. Seseorang yang hatinya tidak terlihat ...... '

Matanya untuk melihat orang tak terbantahkan.
Itu bukan naluri.

'Ini pertama kalinya saya mengalaminya sejak mendapatkan kekuatan ini.'

Hatinya terasa berat.
Aily mengangkat kedua tangannya yang kecil itu secara merata dan sangat terhirup.

'Ada kebutuhan untuk berjaga-jaga. Beberapa masalah bisa terjadi pada Sir Baron Tale. '

Pikiran firasat memenuhi kepalanya.
Jantungnya terasa lebih berat.
Lalu.

"Terima kasih telah mengkhawatirkan saya."

Dia mendengar suara Roan.
Tiba-tiba, perasaan menindas yang mengisi kepalanya dan hatinya lenyap seolah itu bohong.

"Huu."

Sebuah desahan lega menerobos bibir merah kecilnya dan segera terbang keluar.
Ada kekuatan aneh dalam suara Roan.
Jenis yang merilekskan hati orang dan membuat mereka bahagia.
Aily tidak mengetahuinya, tentu saja, tapi itu adalah sesuatu yang hanya diterapkan padanya.
Untuk beberapa saat, Roan dan Aily saling menatap tanpa mengucapkan sepatah kata pun.
Tidak, tidak perlu bicara.
Perasaan dua dilewatkan satu sama lain seolah-olah mereka diserap.
Seperti itu, Roan dan Aily berjanji pada waktu berikutnya dan berpisah.
Roan bersiap-siap untuk satu hari lagi, dan menuju ke Barony Tale segera setelah langit cerah.
Simon dan para bangsawan yang mengikutinya keluar ke mansion untuk menemuinya.
Tapi hal yang membuat Roan lebih bahagia daripada yang lainnya adalah penduduk kastil yang berbaris mengikuti jalan dan jauh-jauh dari gerbang.
Mereka, ke Roan yang merawat mereka selama ini tinggal di ibukota tidak seperti bangsawan lainnya, menaruh rasa terima kasih dan rasa hormat yang kuat.
Sampai Roan dan tentara Tale Legion tidak dapat dilihat, warga kastil bertepuk tangan dan bersorak pada mereka.
Dari utara mereka pergi, angin dingin bertiup.
Angin utara yang dingin.
Musim sekarang memasuki musim dingin.

*****

Di tengah pegunungan, baik cahaya bulan maupun cahaya bintang tidak berujung.

Pdduk!

Burung kecil entah bagaimana terbang mengelilingi pepohonan.
Sesaat kemudian.

Kiig!

Burung kecil itu duduk di pohon yang baru mulai tumbuh dan mengeluarkan tangisan yang tajam.
Sebuah ruang hitam yang tidak rata dimana tidak ada satu pun kehadiran pun yang bisa dirasakan.
Pada saat itu, sebuah obor kecil muncul dan menyingkirkan kegelapan tempat itu.

"Pesan burung saat ini."

Pesan burung menunjukkan burung yang secara pribadi melewati kata bukan huruf atau objek.
Sebagai burung yang sangat istimewa, sulit bagi kebanyakan orang untuk melihat atau menggunakan tanpa izin.
Seorang pria kasar dan liar segera muncul di bawah obor.
Sambil mengangkat tangan kanannya ke arah burung itu, dia menggumamkan kata-kata yang tidak bisa dimengerti.

Kiig! Kig! Kigigigik!

Kemudian, burung kecil itu naik ke atas telapak tangan pria itu dan, seolah-olah sedang menceritakan sebuah cerita, berceloteh tanpa henti.
Teriakan burung itu menghancurkan keheningan di tengah gunung.

"Hmm."

Orang itu mengerang dengan tenang.
Ceritanya pesan burung telah lewat sangat mengejutkan.

"Tidak perlu lagi bersembunyi?"

Dia mengerutkan alisnya dan merenungkan sejenak, lalu dengan ringan menggelengkan kepalanya.

Kig!

Burung kecil itu meninggalkan teriakan singkat dan terbang lebih tinggi dan lebih tinggi ke langit malam.
Pria itu berbisik pelan saat ia mengejar pemandangan itu dengan matanya.

"Sepertinya dia mengirim pesan burung ke semua tempat yang bisa dijangkau."

Mungkin sekarang, pesan burung seharusnya sampai pada teman, jenis, dan saudara laki-laki yang tinggal dan bersembunyi di tempat yang dalam di seluruh dunia.
Meski angka itu tidak akan terlalu besar.
Pria itu mengguncang dan menyalakan senternya, lalu bergumam dengan suara pelan.

"Kisah Barony, apakah itu ...... haruskah saya pergi ke sana sekali?"

Suaranya ragu-ragu.
Itu hanya keputusan yang sulit dibuat.

"Masih ada waktu."

Menurut cerita burung pesan berlalu, masih banyak waktu yang tersisa.
Pria itu perlahan-lahan menyembunyikan tubuhnya ke dalam kegelapan.
Diam sekali lagi menutupi gunung.

*****

Dalam Kisah Barony, masih ada wKarena tidak ada kastil penguasa atau kastil yang tepat.
Meskipun desa Mediasis, yang merupakan pusat administrasi dan politik, memiliki ukuran yang cukup besar, hanya ada dinding palsu yang dibangun dengan pohon ditumpuk tinggi dan bukan dinding yang kokoh.

"Begitu tuanku kembali, kita harus mengangkat benteng tuan dan tembok kastil terlebih dahulu."

Komandan Seratus-Man Semi, yang mengelola seluruh perintah publik barbekyu setelah Roan berangkat ke ibu kota, Miller, melihat dinding palsu yang jelek dan menggelengkan kepalanya.

"Kita juga harus membangun benteng di titik strategis."
"Dan perbaiki jalannya."
"Tempat latihan juga harus diperluas."

Komandan seratus orang dan komandan sepuluh orang semuanya terkelupas.

"Kalau dipikir-pikir sedikit, dasar latihan menghasilkan hasil yang sangat bagus meski sangat kecil."
"Kamu benar. Semuanya menjadi pelanggan tetap yang gagah. "

Komandan seratus orang berbicara memuji dan menatap seorang pemuda.

"Ini semua berkat rekrutan baru, yang bekerja dengan tekun."

Pemuda itu dengan malu-malu tersenyum dan bersikap rendah hati, pada kenyataannya, Glenn.
Dalam beberapa bulan terakhir, dia, yang ditunjuk sebagai pengawas tempat latihan, telah memberikan semuanya untuk melatih para pemula.
Berkat itu, greenhorns, yang dulunya tidak lebih dari sekadar gerombolan, dapat terlahir kembali sebagai pelanggan tetap.
Akibatnya, pasukan Amaranth yang tersisa di Desa Mediasis mampu mencapai hasil yang bagus baik dalam kuantitas maupun kualitas.

"Ketika tuan melihat ini, dia pasti sangat terkejut, kan?"

Banyak ratus komandan pria mengangguk pada kata-kata Semi.
Mereka berbalik menuju jalan panjang dan lurus yang membentang di dalam desa.
Di jalan, tentara megah diajukan satu demi satu.
Dan di belakang para tentara, orang-orang di Desa Mediasis dan desa-desa terdekat telah keluar dan menunggu di Roan.
Itu adalah kerumunan orang yang luar biasa.

"Seharusnya sudah saatnya tuanku tiba ......"

Semi melihat ke arah pintu masuk barat desa dan mengerutkan hidungnya.
Pada saat itu.

Deng! Deng! Deng!

Lonceng menara pengawas berisik terdengar.
Akhirnya, Roan dan Pasukan Amaranth muncul di ujung lapangan barat.
Tiba-tiba, panas yang aneh mengelilingi seluruh desa.
Panas itu membawa lava yang berkobar ke pikiran.
Itu adalah rasa energi yang luar biasa yang sepertinya akan segera meledak menjadi kental.
Pasukan Amaranth termasuk Semi dan juga warga desa biasa menahan panas di dada mereka dan mengawasi pintu masuk barat.
Dan akhirnya.

Flap!

Pimpin membawa bendera legiun memasuki desa.


Dan setelah itu, bendera pasukan dan bendera komandan menyoroti kecemerlangan mereka.
Dan tepat di belakang itu.
Orang yang mereka tunggu-tunggu akhirnya akhirnya menunjukkan dirinya.
Kisah Perusak.
Mengendarai kuda perang yang kuat, dia tampil dengan ekspresi agung.
Seketika.

"Waaaaaaah!"
"Kisah Peradilan Kisah Peradilan! "
"Tale Legion! Legenda Tale! "

Ceria dicurahkan.
Panas yang ditahan di dada mereka meledak sekaligus.
Sampai pada tingkat tubuh akan terhuyung-huyung dari kekuatan.
Roan tersenyum cerah saat mengangkat tangan kanannya.

'Saya telah kembali.'

Rasa bangga dan kerinduan segar menyerbu.
Itu juga sama dengan tentara Amaranth Troop yang kembali dari ibu kota, Miller, setelah Roan.

"Apakah semua orang sudah sehat?"
"Aku kembali!"
"Sudah dengar kabar tentang kita?"

Menuju tentara yang berjajar di sisi jalan, mereka berteriak dan melambai.
Di wajah mereka tampak jelas kenikmatan tak berdasar.
Sementara itu, tentara yang menjadi bagian dari Legiun Tale setelah pemberontakan pemberontakan membuat wajah bingung disambut luar biasa.

'apa saja ......'
'Popularitasnya luar biasa.'
'Untuk berpikir orang biasa sangat menyukai bangsawan ini.'

Itu adalah sesuatu yang sulit dibayangkan di tempat lain.
Merasa merasakan kebanggaan yang muncul tanpa alasan, mereka mengangkat kepala mereka sehingga mereka segera turun tinggi.

'Saya bukan lagi pemberontak. Saya adalah prajurit Legenda Tale. '
'Aku akan mengubur tulang-tulangku di sini!'

Keberanian di dalam hati mereka melonjak.
Pundak mereka terbuka dengan kekuatan dan kekuatan mereka sendiri.
Perlahan tapi benar-benar percaya diri, prosesi berlanjut.

'Glenn telah melakukannya dengan baik.'

Roan melihat tentara yang membentuk garis panjang di kedua sisi jalan dan tersenyum samar.
Postur mereka lurus dan cahaya di mata mereka bagus.
Meskipun mungkin ada daerah yang kurang dibandingkan dengan pasukan Amaranth yang telah mapan, wDengan sedikit pekerjaan, mereka akan bisa menjadi pelanggan tetap terkuat di wilayah sekitarnya.

"Tuanku!"

Ketika sampai di ujung jalan, komandan seratus orang, termasuk Semi, dan juga komandan sepuluh orang berjejer rapi dan memberi hormat.
Roan turun dari kuda dan berjalan menuju Semi.

"Kamu semua telah melakukan pekerjaan yang Anda tetapkan dengan baik."
"Kami hanya memberikan yang terbaik."

Semi menjawab sebagai perwakilan mereka.
Dia melihat langsung ke mata Roan dan melanjutkan kata-katanya.

"Kami telah mendengar kabar tersebut melalui agen Agens. Kami benar-benar mengucapkan selamat kepada kamu. "
"Selamat!"

Tentara lainnya segera menyusul dan berteriak di bagian atas paru-paru mereka.
Roan dengan ceria tersenyum dan mengangguk.

"Karena kalian ada di sini, saya bisa melakukan hal-hal yang harus saya lakukan dengan mudah. Kalian semua telah melakukannya dengan baik. "

Dengan kata-kata itu, Semi dan banyak ratus komandan pria menunjukkan ekspresi yang sangat terharu.
Pengakuan.
Mereka telah menerima pengakuan dari Roan.
Meskipun penilaian dan penghargaan bagus, tidak ada yang terasa lebih baik daripada dikenali atas kemampuan dan kerja keras mereka oleh tuan mereka.

"Waaaaa!"
"Selamat datang kembali, Sir!"
"Kisah Peradilan Kisah Peradilan! "

Mendengarkan sorak sorai yang masih terus terjatuh, Roan menutup matanya dengan ringan.
Perasaan lembut membungkus seluruh tubuhnya.
Yang akrab dan rindu akan perasaan.
Dengan matanya yang masih tertutup, dia diam-diam berbisik.

"Ya. Ini di sini adalah rumah saya. "

End.


Penerjemah: CSV

Proofreader: st8_lupe.



Bantu Bagikan Novel I Am The Monarch - Chapter 136

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2022