Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

I Am The Monarch - Chapter 128

Saya adalah raja - Bab 128: Maret (2)


"apa kamu dengar?"
"Apa? Ah! Maksud Anda berita tentang pawai Baron Tale? "
"Ya. Berita itu. "
"Tidak ada seorangpun di ibukota yang belum mendengar berita itu. Aku pernah mendengarnya lama sekali. "
"Namun Anda melihatnya, sepertinya Pangeran Simon melakukan kesalahan besar kali ini."
"Saya juga berpikir begitu."

Suara ribut berceloteh.
Di aula megah, puluhan bangsawan memusatkan perhatian pada satu desas-desus yang telah memanaskan modal dengan hebat, Miller, baru-baru ini.
Itu tentang pawai Roan Tale yang tidak bisa dipahami.
Ketika mereka pertama kali mendengar berita tersebut, mereka mengira laporan itu keliru.
Pawai Roan hanyalah hal yang luar biasa dan menggelikan.
Paling tidak, tampak seperti itu saat mereka melihatnya.

"Yang Mulia."

Tio Ruin membuat ekspresi cemas saat mendengar omelan bangsawan.
Simon menggelengkan kepalanya dengan tatapan tenang.

"tidak apa-apa Tidak perlu khawatir. "

Tio menghela napas pendek.

"Huu. Bahkan jika kita mempercayai Baron Tale, arah pawai terlalu aneh ...... pasti ada beberapa alasan, bukan? "

Simon dengan ceria tersenyum mendengar kata-kata itu dan meraih bahu Tio.

"Alasan Baron Tale berbaris menuju tempat yang tak terduga adalah ......"

Dia menaruh kekuatan ke dalam suaranya.

"Karena kemenangan itu ada. Saya percaya begitu. "

Namun, tidak dapat terbantu sehingga dia merasa sedikit salah paham.
Ujung matanya sedikit gemetar.

'Jika itu Baron Tale, dia pasti punya semacam rencana.'

Dia berusaha menghilangkan keraguan di hatinya.

'Saya bisa mempercayai Anda, bukan? Kisah Baron Tidak ...... '

Simon mengertakkan giginya.

'Saya akan mempercayaimu.'

Kemampuan yang telah ditunjukkan Roan padanya.
Simon memutuskan untuk percaya pada kemampuan itu.
Pada saat itu, grand chamberlain, Viscount Logan Dayle, menunjukkan dirinya.
Dengan staf yang besar, dia memukul lantai marmer tiga kali.

"Matahari kerajaan dan wakil dewa Krea, Yang Mulia Deni III akan datang. Para pengikut setia kerajaan, tunjukkan sopan santunmu. "

Simon akhirnya segera menyingkirkan pikiran yang mengganggu itu.

'Perang tidak hanya terjadi di utara kerajaan. Disini juga ...... '

Dia menunduk dan sangat membungkuk menuju Deni Von Rinse yang masuk ke aula besar.

'Tempat ini juga medan perang.'

Simon mengepalkan tinjunya.
Energi aneh menyerbu melalui aula.
Itu tidak diragukan lagi semangat perang. 1

*****

Klop. Clop.

Suara sepatu kuda bertepuk tangan tanpa suara.
Bendera pasukan, terangkat tinggi, beriak di angin utara.

Pasukan yang tanpa lelah bergerak ke timur adalah Pasukan Tale, orang yang menenggelamkan ibukota Miller, Mills Voisa, dan Chester Kowan ke dalam kekacauan.

"Kita bisa melihat Desa Karon."

Prajurit partai muka yang mendapat misi pemanduan tersebut berteriak.
Roan, yang telah memimpin pasukan di kepala, samar-samar tersenyum.

'Sepertinya kita akhirnya sampai.'

Pandangannya bergerak menuju desa yang terletak jauh.
Tidak, tepatnya, itu mencari tempat di luar desa yang tidak bisa dilihat.

'Mereka semua harus bingung.'

Senyuman yang menggantung dari mulutnya menjadi jauh lebih dalam.
Sebuah perjalanan yang membawa mereka lebih jauh dan jauh dari Barony Elton Coat.
Itu sama sekali tidak bisa dipahami dari sudut pandang orang lain.
Itu juga sama untuk tentara Pasukan Tale.

"Kenapa kita kemari?"
"Tempat ini jauh dari Coat Barony."
"Apakah dia mungkin memilih jalan yang salah?"

Tentara yang direkrut sementara dari Pasukan Reguan dan Tentara Ruim berbisik.

"Ini keputusan Sir Baron Tale. Kita hanya perlu mengikuti perintah. "
"Dia sama sekali bukan seseorang yang akan memberikan perintah tanpa arti."

Karena setidaknya tentara tentara Amaranth meletakkan suasana gelisah, tidak ada masalah khusus.

"Kami belok kanan alih-alih memasuki desa."

Begitu perintah Roan turun, arah pawai segera berubah menjadi aneh.
Pasukan Tale meninggalkan Desa Karon ke kanan mereka dan menuju ke selatan. 2
Setelah waktu yang tidak diketahui, lapangan terbuka lebar tiba-tiba berakhir dan sebuah sungai biru jernih muncul.

"Kita bisa melihat Sungai Teluo."

Pramuka berteriak.
Roan tidak terburu-buru tapi perlahan menuntun kudanya dan tiba di sanaTepi sungai.

"Pada akhirnya, kami benar-benar datang ke sini."

Austin bergumam dengan tatapan tegang.
Roan perlahan mengangguk dan melihat Sungai Teluo.

'Sungai Teluo ......'

Berasal dari Dataran Pedian utara, itu adalah sungai yang terbang ke Danau Poskein.
Itu adalah sumber air terbesar di Laut Rinse utara dan ukurannya cukup besar.
Itu adalah salah satu dari tiga sungai terbesar di kerajaan.
Tapi kenyataannya, tidak ada gunanya menggunakannya.
Itu hanya digunakan untuk menyirami berbagai bidang dan industri perikanan skala kecil untuk desa-desa tepi sungai besar dan kecil.

'Itu semua karena Danau Poskein.'

Terlepas dari asal mereka, sungai Rinse Kingdom semua masuk ke Danau Poskein. '
Singkatnya, ini adalah situasi di mana salah satu ujungnya benar-benar diblokir.
Akibatnya, lalu lintas air tidak berkembang meski ada banyak masuknya air.

'Ini adalah hal yang disesalkan.'

Roan tersenyum pahit.
Awalnya, dia seharusnya menaklukkan monster Danau Poskein dan membangun sebuah pelabuhan militer di Pulau Exos.

'Tinggal di ibukota menjadi lebih lama dari perkiraan saya.'

Selain itu, dia berada dalam situasi di mana dia harus menekan pemberontakan Elton.

'Setelah ini selesai, bersihkan Poskein Lake terlebih dahulu.'

Tidak dapat ditunda lagi.
Ada kebutuhan untuk setidaknya meletakkan daerah utara danau.

'Anyway ......'

tatapan Roan beralih ke Sungai Teluo.

'Tidak ada apa-apa.'

Ini adalah sesuatu yang tidak terduga.
Pada saat itu.

"tuanku Saya tidak melihat apapun. "

Dia mendengar suara Austin.

"Benda itu tidak mungkin salah, kan?"

Ekspresinya tampak sedikit khawatir.
Sebenarnya, Austin tak henti-hentinya mengkhawatirkan sepanjang pawai.
Rencananya kali ini hanya konyol dari sebuah rencana.
Pada saat itu, sebuah suara percaya diri berbicara dari belakang.

"Tolong jangan terlalu khawatir Tidak mungkin hal itu salah. "

Orang yang mendekat sambil tersenyum lembut adalah Clay.
Wajahnya benar-benar tenang.

'Clay ......'

tatapan Roan menuju Clay.

'Dia adalah jenius yang jauh lebih cemerlang dari yang saya duga.'

Posisi pertama yang dia percayai dengan Clay adalah administrator persediaan pasukan Amaranth.
Dari satu sudut pandang, ini mungkin posisi rendah dibandingkan kemampuan yang dia tunjukkan.
Tapi bertentangan dengan harapannya, Clay dengan tulus telah melakukan pekerjaannya.
Dan hanya dalam sebulan, dia benar-benar mengubah pengorganisasian jatah, persediaan, senjata, dan peralatan Amaranth.
Dia tidak hanya mengubah semua manajemen kuantitas menjadi dokumen dan melindungi mereka, dia dengan cermat memeriksa ransum dan peralatannya, yang sebelumnya didistribusikan dengan perkiraan, memperoleh dan mendistribusikannya kembali.
Karena itu, tidak ada lagi kasus sembarangan menggunakan persediaan, senjata, dan peralatan, dan distribusi ransum juga menjadi beberapa kali lebih efisien.
Bahkan beberapa tentara yang memandang dengan ragu pada Clay juga setidaknya mengakui kemampuannya.
Masalahnya adalah.

'Dalam proses melaksanakan pekerjaan, sebagian dirinya terlalu individualistis.'

Dia terlalu yakin akan kemampuannya.
Karena itu, dia sering membungkam pendapat dan saran orang disekitarnya dan mendorong melalui karya berdasarkan keputusan dan keputusannya sendiri.
Tentu saja, penilaian dan keputusan Clay benar sebagian besar waktu dan menghasilkan hasil yang jauh lebih baik.
Tapi terlepas dari itu, keluhan dan ketidakpuasan orang disekitarnya terus meningkat setiap hari.
Bahkan jika seseorang bekerja secara efisien, mungkin saja dikutuk oleh orang lain.

'Dia adalah seseorang yang bisa menjadi kekuatan besar jika dipimpin dengan baik.'

Roan terhirup dalam-dalam.
Jenius tingkat Clay bukanlah seseorang yang mudah didapat.

'Rencananya kali ini juga sesuatu yang tidak dapat saya pikirkan.'

Sebenarnya, Roan secara serius merenungkan sebelum upacara berbaris untuk kekuatan penindasan pemberontakan.

'Tidak ada kesempatan kemenangan dengan langsung menuju ke utara.'

Menempatkan daerah pegunungan yang melebar ke selatan Coat Barony, para bangsawan yang duduk di bawahnya dan mengikuti Pangeran Kedua Tommy Rinse dan Pangeran Ketiga Kallum Rinse menjadi masalah.

'Selanjutnya, Mills dan Chester saling meraih tangan masing-masing.'

Itu adalah kebenaran yang ditemukan berkat kemampuan druidik Clay.
Jika Mills dan Chester telah bekerja sama dan merencanakan bersama, ada kemungkinan besar bahwa/itu hanya demonstrasi Roan yang akan diperlambat.

'Saya butuh solusi.'

Pada saat itu, Clay telah mengajukan rencana yang tidak konvensional.

'Pergilah melawan Sungai Teluo dengan menggunakan kapal ......'

Itu benar-benar unRencana yang diharapkan.
Dia sebenarnya sedang membangun angkatan laut di Desa Neperu yang terletak di Danau Poskein.
Karena sebenarnya dia telah melakukannya, dia berencana menundukkan monster Danau Poskein.
Tapi dia bahkan tidak pernah bermimpi menggunakan angkatan laut itu dalam rencana pemberontakan pemberontakan ini.

'Pikiran saya secara tidak sadar terjebak pada gagasan tetap.'

Berkumurlah sungai-sungai di Kerajaan tidak bisa bertindak sebagai jalur air.
Dia secara tidak sadar terjebak dalam pikiran itu.

'Tapi Clay telah mempresentasikan rencana paling ideal berdasarkan situasi tanpa pemikiran stereotip atau praduga sebelumnya.'

Yang lebih mengejutkan lagi.

'Meskipun baru sebulan sejak bergabung, dia tahu bahwa/itu saya sedang mengembangkan sebuah angkatan laut dan benar-benar memahami seberapa jauh kemajuan pembangunan.'

Itu juga bukan sesuatu yang dia ketahui sebelumnya.
Sambil melaksanakan pekerjaannya sebagai administrator persediaan, Clay secara terpisah meminta Keep dan belajar dan mengingat setiap informasi tentang Kisah Baron.
Karena itu, dia bisa segera mempresentasikan sebuah rencana saat Roan mulai berpikir.

'Apakah ini yang mereka sebut jenius kerja keras?'

Roan melihat langsung ke mata Clay.
Meski dia pura-pura tersusun, kepercayaan diri terpancar dari cahaya di matanya dan perilakunya.
Pada saat itu.

"Apakah ini benar-benar oke? Meskipun tidak ada di tepi sungai? "

Austin bertanya dengan tatapan kaku.
Clay perlahan mengangguk.

"Mereka akan segera tiba."

Wajahnya penuh kepastian.

'Tidak ada kesalahan dalam perhitungan saya. Kapal akan segera tiba. Jika ada yang salah ...... '

Dia meringis ujung hidungnya.

'Itu semua adalah kesalahan Presiden Chris dari Agens'.

Pekerjaan kali ini dilakukan dengan kekuatan Clay dan Chris digabungkan.
Jika kapal-kapal dari desa Neperu tidak tiba tepat waktu, itu karena Chris telah membuat kesalahan di suatu tempat di tengah pekerjaan.
Paling tidak, itulah yang dipikirkan Clay.
Austin menghela nafas pendek sambil menatap wajah Clay yang percaya diri.

"Jika masalahnya salah, kami akan membuat kesalahan besar dalam pemberontakan pemberontakan ini ...... '

Saat dia berbicara sampai saat itu.

"Ini dia."

Dia mendengar suara Roan.

"Ya?"

Austin bertanya kembali dengan tatapan terkejut dan menoleh ke arahnya saat melihat ekspresi Roan.
Tapi yang bisa dilihatnya hanyalah Sungai Teluo yang dengan tenang mengalir.

"Wh, dimana ......?"

Austin mengulurkan lehernya lurus sementara matanya membelakangi.
Tapi masih belum ada yang bisa dilihat.
Lalu.

Vvuuuuu!

Terdengar bunyi klakson yang diam-diam bergema.
Dan pada saat bersamaan, jatuhnya sebuah kapal tiba-tiba muncul dari jalur air yang tersembunyi di belakang Desa Karon.

"Ah!"

Austin mengeluarkan sebuah seruan yang tenang.
Itu juga sama dengan sepuluh ribu tentara yang berbaris di belakangnya.

"Ini, ini kapal!"
"Sebuah kapal telah datang!"
"Dan itu bukan hanya satu atau dua, tapi puluhan dari mereka!"

Semua orang berteriak dengan wajah terkejut.
Di sisi lain, Clay membuat senyuman yang benar-benar percaya diri seolah mengatakan 'lihat'.

'Seperti yang diharapkan, tidak mungkin saya salah. Sepertinya Presiden Chris juga melakukan pekerjaan yang cukup bagus. '

Pikiran sombong memenuhi kepalanya.

Chwaaak!

Dengan suara pemotongan melalui air, puluhan perahu layar melemparkan tali ke tanah.
Roan, yang telah menyaksikan situasi itu, menarik kendali dan melihat ke arah tentara Pasukan.

"Tale Troop! Mulai bersiap untuk naik! "

Dia berteriak keras.

"Kami akan membawa kapal-kapal ini dan menuju Sungai Teluo!"

Segera, tentara mulai berbisik.

"Apakah, apakah itu sesuatu yang mungkin?"
"Kami bergerak dengan kapal?"

Pikiran mereka telah dipadatkan dengan kokoh seperti kebanyakan orang.

Vvuuuuuu!

Sekali lagi suara tanduk bergema.
Kapal berbentuk aneh mengikat tali mereka ke darat atau mendarat dan mengatur diri mereka sendiri.

Kkiiiig!

Dengan suara kayu yang bengkok, layar yang dilipat dengan kencang dilipat sekaligus dan jangkar terendam.
Bentuk orang yang familier muncul dari jalinan kapal besar dan padat yang memimpin.

"Tuanku! Daiv dari pasukan Amaranth Poskein Navy Branch menyambut Anda setelah sekian lama! "

Pemuda dengan kerangka tubuh.
Dia adalah pelaut muda yang berkencan dengan Roan saat Roan pergi ke Potter Fief. 3
Daiv, yang pada saat itu hanya memiliki satu kapal seperti apa adanya, tanpa henti berusaha mewujudkan mimpinya untuk bebas menjelajahi seluruh Danau Poskein, dan akibat dari usahanya adalah kapal-kapal kecil dan besarDi nomor puluhan.
Tentu saja, berkat dukungan finansial Roan, dia bisa merombak dan membangun kapal. 4

"Daiv! Armada Anda luar biasa! "
"Ini semua berkat tuanku! Silakan naik dengan cepat! "

Daiv tertawa keras saat dia berteriak.
Roan menganggukkan kepalanya lalu memanggil Austin, Harrison, dan Clay.

"Austin. Mulai sekarang, kita harus bergerak lebih cepat dan lebih terselubung. Pertama ...... "

Untuk sesaat, dia dengan tenang menjelaskan rencananya sejak saat itu.
Bagian yang tidak jelas atau tidak dijelaskan dilengkapi oleh Clay.
Pertama, perancang rencana kali ini adalah Clay.

"Ya. Paham, pak. "

Austin memberi salam singkat dan menjawab begitu dia mendengar semuanya.
Roan mengetuk bahu Austin dan berbalik ke arah pasukan.

Paat!

Roan mengangkat Tombak Travias ke arah langit.

"Dewan!"

Dia memberikan perintah tersebut.

"Dewan!"
"Cepat naik kapal!"

Kemudian komandan seratus orang dan komandan sepuluh orang berteriak dan segera pindah.
Tentara pasukan dengan anggun bergerak ke arah kapal seperti sungai.
Itu, kata demi kata, sebuah pemandangan besar yang belum pernah terlihat sebelumnya.
Roan samar-samar tersenyum dan memandang ke arah barat daya.
Awan terbang dengan mengikuti kemiringan yang jauh sekali.
Di luar itu berbohong Elton Coat.

Vvuuuuu!

Suara tanduk sekali lagi menyentuh telinganya.

*****

"Yawn. Aku sangat lelah aku merasa seperti sekarat. "
"Tugas penjaga pagi selalu sangat membosankan. Yawn. "

Dua tentara menguap dan meregangkan tubuh di atas tembok kastil.
Di langit malam, bintang-bintang mengisi ruang dengan sempurna.

"Tapi apakah kita akan baik-baik saja? Saya mendengar ibukota telah mengirimkan sebuah kekuatan penindasan ...... "

Prajurit itu dengan dagu tajam bergumam dengan tatapan khawatir.
Kemudian, prajurit dengan jenggot pendek itu menyeringai dan menjabat tangannya.

"Jangan khawatir. Tidakkah kamu dengar? Kerajaan Byron akan segera mengirimkan bala bantuan. "
"Begitulah, tapi bagaimana jika kekuatan penindasan tiba lebih dulu sebelum bala bantuan?"

Tentara yang menyeringai tajam masih terlihat khawatir.
Prajurit yang berjenggot itu menjepret lidahnya saat mengenakan tatapan yang membuatnya merasa menyedihkan.

"Cht cht cht. Jangan khawatir tentang sesuatu yang sangat menggelikan. Pasukan penindasan mungkin baru tiba di wilayah perbatasan selatan. Karena ini adalah daerah pegunungan di sana, kecepatan berbarisnya lambat, dan yang terpenting, tuan kita secara pribadi menghadapi ...... "

Pada saat itu.

Sswaeeeek!

entah dari mana, Suara yang tajam bergema.
Dan pada saat yang sama, pria yang sangat bersemangat mengobrol, menutup mulutnya.
Matanya terbelalak hampir sampai pecah.

Kung!

Orang yang berdiri tegak jatuh tanpa kedutan.

"Hck!"

Dengan tatapan terkejut, prajurit yang tajam itu menunduk memandangi prajurit berjanggut itu.

"A, panah ?!"

Matanya terbuka lebar seakan dia tidak bisa mempercayainya.
Di bagian belakang pria yang terjatuh, satu panah pun terjebak disana.
Si prajurit yang tajam itu cepat-cepat menoleh dan melihat ke luar tembok kastil.
Matanya cepat bergerak seolah mencari arah panahnya terbang.
Lalu.

Sswaeeeek!

Suara yang tajam menimpa telinganya.

Pck!

Seekor anak panah menusuk dirinya sendiri ke wajah prajurit yang tajam itu.

"Kkeueug."

Prajurit itu jatuh ke depan seperti itu dan jatuh dari kastil.

Kuung!

Suara tumpul terdengar.
Dan secara simultan.

Sswaeeeeek!

Sejumlah panah bertiup yang menghembus terbang keluar dan melintasi langit malam.

Ppububububuk!

Panah yang menyala menyisakan diri mereka ke tidak hanya dinding benteng dan gerbang, tapi juga menara jam dan bangunan di dalam benteng.
Api menyebar seketika.
Mendorong kegelapan yang gelap gulita, nyala api melonjak.

"Seperti yang diharapkan, sepertinya itu hanya belum diperkaya."

Pemilik suara yang tersusun adalah Clay.
Di lapangan terbuka yang tersebar di luar benteng.
Roan dan Tale Troop ada di sana.

"Harrison, itu tembakan yang brilian."

Roan memuji Harrison, yang telah meletakkan dua penjaga dengan hanya dua tembakan panah, dan mengangkat tombaknya tinggi-tinggi.

Kastil puri Elton Coat tepat di depan hidung kita! "

Kekuatan dilakukan pada suaranya.

"Masuki gerbang dan masuki kastil!"
"Ya pak!"

Para prajurit menjawab dengan satu suara.
Roan mencengkeram tali pengikatnya.

"Serangan!"

Perintah keluar.

Vvuuuuu!

Sama sajaWaktu, suara klakson memecahkan kesunyian dataran.

"Waaaaa!"
"Attack!"
"Pecahkan gerbang kastil!"
"Mendaki dinding kastil!"

Deru tentara segera menyusul.
Roan berdiri di depan dan memimpin para prajurit.
Tombak Travias mengambil cahaya api dan berkelebat dengan lampu merah.

Akhir.


Penerjemah: CSV

Proofreader: st8_lupe.

  1. hanya untuk memperjelas, bukan "roh" seperti "roh/makhluk magis" harfiah, tapi semangat "semangat/mood"
  2. Ya, mentahnya berkata benar. Dari apa yang bisa saya pahami, pasukan tersebut melewati sisi kiri desa, lalu membelok ke utara sehingga desa tetap berada di sebelah kanan mereka. Seperti berbelok di tikungan dan berjalan lurus, kecuali desa adalah sudut dalam kasus ini.
  3. "wilayah Potter" sebelumnya diterjemahkan sebagai "wilayah, namun istilah yang lebih tepat adalah" fief ", yang akan kita gunakan.
  4. Hal ini terjadi di pasal 50


Bantu Bagikan Novel I Am The Monarch - Chapter 128

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2022