Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Trial Marriage Husband Need To Work Hard - 1155 How Dare They Bully The Mo Family“s Kids?

Keesokan paginya, Su Youran bangun pagi-pagi untuk mengirim Little Eggshell ke sekolah, tetapi dia bertemu dengan Elder Nangong di ruang tamu.

"Kakek..."

"Kakek yang hebat..."

Ibu dan anak perempuan itu waspada. Lagipula, mereka cukup takut pada lelaki tua itu dan lelaki tua itu juga tidak berusaha terlihat ramah. Tapi, dia setidaknya tidak berbicara terlalu keras, "Bantu Cai Er kecil pindah sekolah besok jadi dia tidak harus bertemu Keluarga Mo sepanjang waktu."

"Kakek, Quan selalu bertanggung jawab atas pendidikan Little Eggshell. Kamu bisa berbicara dengannya tentang hal itu. Aku akan membawa Little Eggshell ke sekolah sekarang."

Su Youran secara cerdik menyingkirkan masalah itu ke Nangong Quan. Bagaimanapun, dia adalah kepala rumah tangga.

Setelah menerima tanggapan Su Youran, Elder Nangong tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia hanya menganggukkan kepalanya dan menyaksikan ibu dan putrinya pergi. Istri dan putri bajingan itu tentu saja berhati-hati di sekitarnya.

Setelah masuk ke dalam mobil, Little Eggshell menarik lengan baju Su Youran;pada saat itu, bahkan pemikiran tentang Elder Nangong membuatnya sedikit takut, "Bu, mengapa kakek buyut begitu menakutkan? Mengapa dia tidak ingin aku pergi ke sekolah?"

"Kakek buyut tidak menentang Little Eggshell pergi ke sekolah, dia hanya tidak ingin Little Eggshell terlalu dekat dengan si kembar karena beberapa alasan orang dewasa," Su Youran menjelaskan.

"Lalu ... bagaimana kalau aku menjamin bahwa/itu aku tidak akan berbicara dengan mereka lagi? Apakah kakek buyut tidak akan memaksaku untuk pindah sekolah jika aku melakukan itu?"

Su Youran merasa sedikit tidak berguna karena membiarkan dendam orang dewasa melibatkan anak kecil ...

Jadi, dia mengulurkan tangan dan memeluk Little Eggshell, "Little Eggshell, Anda perlu ingat bahwa/itu Anda tidak melakukan kesalahan, oke?"

Little Eggshell mencelupkan kepalanya ke dalam kekecewaan;kompromi pada akhirnya, "Aku mengerti, Bu."

Apakah dia pindah sekolah, masih merupakan keputusan yang harus diambil Nangong Quan.

Namun, seperti sudah ditakdirkan, Little Eggshell dan si kembar akhirnya bertemu satu sama lain di gerbang sekolah

Saudara-saudara yang berperilaku baik mendekati Little Eggshell segera setelah mereka melihatnya dan Mo Zixi bahkan mencoba untuk berbicara dengannya. Tapi, Little Eggshell dengan cepat menghindari mereka.

Mo Zixi tampak sedikit terluka dan bingung, tetapi Mo Zichen tidak peduli.

Pria muda yang membawa anak-anak ke sekolah menoleh ke Su Youran dengan penuh tanya dan Su Youran menjelaskan, "Dia dimarahi sebelumnya hari ini, jadi dia dalam suasana hati yang buruk ..."

Pria itu mengerti dan mengangguk, "Tidak apa-apa."

Sebenarnya, bukan hanya orang dewasa, bahkan anak-anak tidak bisa menangani perubahan sikap mendadak ini, terutama karena Mo Zixi adalah anak yang berani dan suka main-main. Jadi, setelah ditolak oleh Little Eggshell, dia tidak senang sampai makan siang.

Melihat kakaknya tidak mengatakan apa-apa, Mo Zichen mengambil sepotong kue dari guru dan menyerahkannya kepadanya. Tapi, bahkan ketika dia melihat kue itu, Mo Zixi tidak memiliki emosi.

Ketika bocah gemuk di sebelah mereka melihat kue itu, dia dengan nakal merentangkan lengannya dan merobohkan kue itu dari tangan Mo Zixi. Ini membuat Mo Zixi marah, "Saudaraku memberiku kue ini! Aku akan memukulmu!"

Begitu dia mengatakan ini, pukulan Mo Zixi melayang ke arah bocah gemuk ...

Untuk anak-anak, ini adalah perang!

Pada saat guru tiba, bocah gemuk itu sudah berbaring di lantai dengan hidung berdarah. Guru itu sangat ketakutan sehingga dia langsung menunjuk ke Mo Zixi dan berkata, "Beri tahu orang tuamu untuk datang menemuiku besok!"

Mo Zixi menatap Mo Zichen dan Mo Zichen menatapnya dengan acuh tak acuh.

Apakah dia benar-benar ingin melihat orang tua mereka?

Segera, ibu bocah yang gemuk itu mengetahui bahwa/itu putranya telah dipukul. Karena keluarga mereka memiliki sedikit kekuatan, dia menyerbu ke sekolah menuntut untuk melihat Mo Zixi, "Kaulah yang melukai putraku terakhir kali. Kali ini, kau melakukannya lagi!"

"Biarkan aku pergi, biarkan aku pergi! Dia salah sejak awal!"

"Kamu tidak punya alasan untuk memukul siapa pun. Biarkan aku memberitahumu, aku akan memanggil orang tuamu ke sini dan membuat mereka memberikan permintaan maaf publik!"

"Kalau tidak, berlutut dan akui kamu salah, sekarang juga!"

"Tidak!" Mo Zixi membalas, "Aku tidak mau!"

Karena adegan itu cukup memalukan, ibu bocah yang gemuk tidak terus mengeluh di depan semua orang. Sebagai gantinya, dia kembali ke kantor kepala sekolah dan menuntut agar dia menangani masalah ini dengan ketat. Dia mengatakan bahwa/itu dia tidak akan menetap kecuali kedua anak itu dikeluarkan dari sekolah.

Lagi pula, hidung putranya berdarah ...

Seberapa serius itu?

Penasihat kelas itu juga geram. Jadi, ketika dia melihat pemuda yang menjemput anak-anak, dia berkata kepadanya, "Beri tahu orang tua mereka untuk datang menemui saya besok pagi, jika tidak, kedua anak ini diusir."

Pria muda itu tidak mengerti situasinya. Butuh sedikit waktu baginya sebelum dia mendengar apa yang terjadi dan menyadari bajingan kecil itu mengenai seseorang lagi.

"Oke, aku akan pulang dan berbicara dengan orang tua mereka," jawab pemuda itu.

Meskipun dia merasa Mo Zixi tidak salah karena membela dirinya sendiri, bajingan kecil itu sering lupa betapa kuatnya dia.

Sedangkan untuk anak yang gemuk, dia mengandalkan posisi ibunya di dewan sekolah untuk melakukan apa pun yang dia inginkan. Jadi, dia pantas dipukul karena menggunakan latar belakangnya untuk menggertak orang lain di usia yang begitu muda.

Meski begitu, semua orang di sekolah sudah tahu siapa dia.

Setelah mengantar anak-anak pulang, pemuda itu melaporkan seluruh masalah kepada Tangning. Setelah Tangning mendengar apa yang terjadi, dia tidak bisa menahan tawa, "Dia memukulnya lagi?"

"Sekolah juga meminta bertemu orang tua mereka di kantor penasihat kelas besok," kata pemuda itu sambil menggaruk kepalanya.

"Junyi, pulanglah dulu. Kamu bisa libur besok," Tangning tertawa.

"Oke," pemuda itu mengangguk ketika dia kembali ke rumah setelah menyelesaikan tugasnya.

Tangning memperhatikan bahwa/itu Mo Zixi tampak sedikit bersalah, jadi dia berlutut dan berkata kepadanya, "Kamu tidak melakukan kesalahan. Mengapa kamu begitu takut?"

"Karena ... karena ..."

"Zixi, tidak apa-apa untuk melindungi saudaramu, tetapi kamu harus memahami batasanmu. Apakah kamu mengerti maksudku? Kamu bisa meraih penggertak, tapi kamu tidak bisa memukulnya. Kamu tidak bisa benar-benar memukulnya karena itu salah untuk menyakiti orang lain, oke? "

"Mama..."

"Kali ini, aku akan membiarkannya berlalu;kamu bisa belajar dari pengalaman ini. Tapi, lain kali, kamu tidak bisa benar-benar memukul seseorang, oke?" Tangning bertanya dengan sabar.

Mo Zixi melirik Mo Zichen dan kedua bersaudara itu menganggukkan kepala.

"Kami berdua akan mendengarkan Ibu ..."

Tapi, hal yang menjengkelkan adalah, bocah gemuk menerima hidung berdarah ...

Bajingan kecil itu terlalu kasar.

Malam itu, ketika Mo Ting tiba di rumah, Tangning menjelaskan situasinya kepadanya. Mo Zixi segera melangkah maju dengan tangannya menggenggam dan menjelaskan, "Bu, Bu ... dia jatuh sendiri ..."

Tangning cepat mengerti bahwa/itu hidung bocah gemuk berdarah karena dia terjatuh.

"Sepertinya, aku tidak punya pilihan selain mengunjungi sekolah besok. Aku akan pergi sendiri ... aku relatif lembut. Jika kamu pergi, kamu akan menakuti semua orang!" Tangning menjelaskan.

"Beraninya mereka menggertak anak-anak Keluarga Mo?" Mo Ting berkata dengan dingin.

"Jika aku pergi besok, mereka akan tahu siapa anak-anak itu," Tangning tertawa. Bukankah mereka awalnya ingin anak-anak menjaga profil rendah?

Siapa yang mengira mereka akan menyebabkan begitu banyak masalah. Hanya dalam waktu singkat, mereka akhirnya memukul seseorang dua kali!


Bantu Bagikan Novel Trial Marriage Husband Need To Work Hard - 1155 How Dare They Bully The Mo Family“s Kids?

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2019