Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

The Most Loving Marriage In History Master Mus Pampered Wife - Chapter 314

Bab 314: Bump Into (2)

Penterjemah: Terjemahan EndlessFantasy Editor: Terjemahan Tanpa Akhir Fantasi

Xi Xiaye terkejut dan hampir tidak bisa bereaksi. Setelah beberapa saat, dia melihat ke arah Mu Yuchen, yang masih duduk di sana dengan tenang dengan senyum di wajahnya.

Babak berikutnya, Xi Xiaye adalah "itu" dan giliran Mu Yuchen untuk mengajukan permintaan.

"Bro Chen, buat dia menciummu di sini!"

"Tidak, Bro Chen, buat saudari ipar mengaku padamu!"

"Chen, kupikir kau harus meminta Xiaye untuk menciummu!"

...

Wajah Xi Xiaye tampak sedikit tegang saat dia melihat pria di sebelahnya, menembakkan tatapan peringatan padanya.

Ekspresi Mu Yuchen lembut. Dia menyeringai sambil menjentikkan kartu dengan jarinya. Kemudian, dia menatap mata Xi Xiaye dan bertanya dengan suaranya yang dalam, "Sejati atau berani?"

Tertegun, dia tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk diucapkan saat dia menatapnya tepat di mata. Setelah beberapa saat, dia menjawab, "Kebenaran ..."

"Sampai saat ini, menurutmu siapa yang lebih baik: dia atau aku?" Dia bertanya pelan.

"Tentu saja, kamu lebih baik!" Secara alami, Xi Xiaye tahu apa yang dia tanyakan. Itu sama sekali bukan pertanyaan yang sulit. Dia adalah orang yang memperlakukannya dengan lebih baik, jadi dia menjawab hampir seketika.

Mu Yuchen puas dengan jawabannya. Dia mengangguk ketika senyum di wajahnya tumbuh lebih luas. Itu sebuah izin.

Su Chen dan yang lainnya ngeri.

"Apa? Itu dia?"

"Itu jelas curang, bukan?"

"Tidak mungkin. Melakukannya lagi! Lagi! Kami akan memastikan mereka mendapatkannya lagi! "

Seluruh kelompok kemudian mulai menghukum pasangan itu. Mereka menggunakan segala macam trik untuk menangkap Mu Yuchen dan Xi Xiaye, dan mencoba mengajukan semua pertanyaan memalukan kepadanya.

"Berapa kali kalian melakukannya pertama kali dengan kakakku?"

"Aku pikir itu dua kali."

"Tiga!"

...

Mereka benar-benar bersenang-senang sampai ketukan yang mendesak mengetuk pintu. Kerumunan orang membeku dan melihat ke pintu.

Orang yang datang adalah asisten sementara Mu Lingshi, Xiao Yu! Dia tampak panik dan gugup ketika dia masuk.

"Direktur Xi, Manajer Mu!"

Xiao Yu hanya bisa mengenali Xi Xiaye dan Mu Lingshi.

"Apa yang salah?" Mu Lingshi memperhatikan bahwa/itu ada sesuatu yang tidak beres dengan Xiao Yu, jadi dia bertanya dengan cemberut sementara dia masih memegang kartu di tangannya.

Xiao Yu berhenti di sampingnya ketika dia diam-diam berkata, "Sesuatu terjadi di luar. Seorang pelayan baru menabrak mitra wanita Master Qi dan menuangkan minuman ke seluruh tubuhnya. Terlebih lagi, mereka bahkan mematahkan kalung pasangannya, jadi dia ingin seseorang memberi kompensasi kepada mereka dan dia ingin bertemu manajer kita sekarang. "

Mu Lingshi mengerutkan kening saat matanya menjadi gelap. Dia meletakkan kartu di tangannya ke bawah dan berdiri. Kemudian, dia mengambil kacamata hitam dari sakunya dan mengenakannya sebelum menuju ke luar.

"Aku akan pergi sebentar. Kalian bersenang-senang. ”

Dia meninggalkan kamar setelah mengatakan itu. Xiao Yu membungkuk meminta maaf kepada Xiaye dan yang lainnya sebelum pergi dan menyusulnya.

"Apa yang terjadi?" Su Hai mengerutkan kening setelah Mu Lingshi meninggalkan ruangan. Dia melirik pintu dan dengan cepat menatap Mu Yuchen. “Apakah seseorang menyebabkan masalah? Segalanya tampak lumayan oke beberapa hari ini. Saya tidak melihat adanya konflik yang terjadi. "

“Orang itu barusan tampak cemas. Itu pasti sangat penting. Haruskah kita pergi dan melihatnya? '' Mo Xiaoying bertanya dengan nada khawatir.

Ekspresi Su Chen tenang. "Jangan khawatir. Lingshi saat ini bukan lagi Lingshi yang sama seperti sebelumnya. Dia bukan lawan yang mudah untuk dihadapi. "

Tatapan Su Chen terkunci pada Mu Yuchen ketika dia berbicara. Dia memikirkannya sebelum melanjutkan, “Saya berjaga-jaga selama beberapa hari terakhir. Beberapa orang menyebabkan masalah, tetapi Lingshi menangani mereka semua dengan sempurna. Saya hanya bisa mengatakan bahwa/itu saya melihatnya dalam cahaya baru. "

Mu Yuchen meletakkan kartunya dan ekspresinya sedikit gelap. Setelah beberapa saat, dia bertanya, “Bukankah aku memintamu untuk terus mengawasi Qi Lei? Apakah dia dan orang-orangnya melakukan sesuatu yang aneh? "

Su Chen tegang setelah Mu Yuchen berbicara. HaiTangannya memegang kartu lebih erat sebelum dia melemparkannya di atas meja dan menatap Mu Yuchen.

"Qi Lei telah datang ke sini sangat sering. Setelah Zimo memanggil saya, saya datang ke sini hampir setiap malam, dan saya bertemu dengannya setiap saat. Dia mungkin datang malam ini juga. "

Tiba-tiba, Su Chen teringat sesuatu saat dia pergi ke jendela kaca. Dia membuka tirai dan melihat ke bawah sambil melanjutkan, "Saya pikir analisis Zimo benar. Dia mungkin menargetkan Lingshi. Motifnya dipertanyakan! "

Su Chen sedang menonton di luar, dan dia melihat situasi di bawahnya. Sebelum Mu Yuchen bahkan bisa menjawab, dia memanggilnya dengan tenang, "Chen, datang ke sini dan lihat apa yang terjadi!" Suaranya terdengar ragu.

Ada beberapa orang berdiri di dekat koridor di samping lantai dansa yang terlalu ramai. Seorang wanita berpakaian merah muda dengan riasan tebal tampaknya memarahi pelayan di depannya. Dia bahkan menusuk dada pelayan ketika dia berbicara.

Pelayan itu dihadang oleh dua pengawal berjas hitam sementara dia menundukkan kepalanya dan meminta maaf. Ada seorang pria berjas abu-abu di samping wanita itu.

Dengan wajah yang tampak jahat dan seringai aneh, disertai dengan aura jahat di sekelilingnya, siapa lagi yang bisa terlepas dari Master Qi Kai, Qi Lei?

Manajer lain berusaha membantu, tetapi ia diseret oleh pengawal lain.

"Chen, bukankah itu Qi Lei dari Qi Kai? Katakan padaku kalau itu dia! "

Wajah Su Chen mulai mengerutkan kening dan wajahnya menjadi dingin. Sebuah cahaya yang keras melintas di matanya yang tajam saat dia berbalik dan menatap Mu Yuchen.

Mu Yuchen melihat ke bawah, cahaya dingin berkumpul di matanya saat mereka mulai mengeras.


Bantu Bagikan Novel The Most Loving Marriage In History Master Mus Pampered Wife - Chapter 314

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2020