Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

The Great Ruler - Chapter 1256

Bab 1256: Yang Mulia Ling Zhanzi

Penterjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Di tanah yang luas antara Surga dan Bumi, enam sosok saling menatap dalam konfrontasi. Pada saat ini, badai tampaknya terbentuk, menyapu ke segala arah. Seluruh tempat itu penuh dengan suara angin melolong.

Penindasan yang tak terlukiskan menjulang di atas tanah. Tidak hanya itu membekukan udara, tetapi juga meredam keributan di White Jade Square.

Pandangan yang tak terhitung banyaknya tertuju pada layar dengan gugup. Setelah beberapa putaran diskualifikasi, pertempuran terakhir akan dimulai di medan perang Upper Earthly Sovereign. Pemenang akan muncul dari enam orang ini.

Mayoritas orang mendukung ketiga Anak Suci dari Kuil Perang Kerajaan Barat sebagai favorit untuk menang. Setelah semua, mereka telah melampaui Mu Chen dan dua orang lainnya dengan ketenaran dan hasil pertempuran mereka.

Bahkan Liu Xingchen terluka parah oleh Ling Zhanzi. Adapun Mu Chen, yang mengambil alih posisi Liu Xingchen, tidak ada yang berpikir bahwa/itu dia bisa mengalahkan Ling Zhanzi, meskipun dia masih memiliki beberapa kartu truf yang tidak digunakan. Dengan demikian, ketiga Anak Suci berada dalam posisi yang menguntungkan dalam hal susunan pemain.

"Sepertinya Su Mu dan sisanya akan kembali dengan tangan kosong," kata salah satu pembangkit tenaga listrik, sementara semua pembangkit tenaga listrik lainnya menghela nafas. Anak-anak Suci dari Kuil Perang Kerajaan Barat terlalu kuat, sehingga tidak ada yang bisa bersaing dengan mereka.

“Tidak ada yang pasti. Situasi yang tak terduga mungkin terjadi di Medan Perang Penguasa Bumi Hulu ini, meskipun itu tidak biasa, ”kata yang lain.

Jelas, beberapa yang lain memiliki pandangan berbeda. Mereka tidak mengira bahwa/itu ketiga anak suci akan keluar sebagai yang teratas. Bagaimanapun, ketiga Anak Suci mungkin kuat, tetapi Su Mu, Chu Men, dan Mu Chen tidak mudah dihadapi.

“Tidak peduli apa, pertarungan ini bisa menjadi pertandingan paling menarik yang pernah ada. Saya hanya ingin tahu siapa yang akan tertawa terakhir, "komentar orang lain di kerumunan.

Banyak orang setuju dengan pernyataannya. Memiliki kemampuan untuk bertahan hingga saat terakhir ini di medan perang ini, tempat semua pahlawan superior berkumpul, telah membuktikan betapa luar biasanya keenam orang ini.

Pada saat ini, enam pasang mata saling bertukar pandang antara Surga dan Bumi, di mana udaranya diam. Aura sedingin es yang bisa mendinginkan tulang tampaknya bersirkulasi di udara.

"Hehe, tiga tikus akhirnya berkumpul?" Ling Jianzi memimpin untuk memecah suasana tenang. Dia menyeringai dan menatap Su Mu, Chu Men, dan Mu Chen seolah-olah mereka adalah mangsa yang baru saja jatuh ke dalam perangkapnya.

"Bahkan jika kamu pemburu, kamu mungkin masih bisa ditusuk oleh mangsamu sendiri!" Su Mu mengangkat matanya dan berkata dengan dingin, dengan mata yang tajam dan dingin.

"Oh? Benarkah? "Ling Jianzi mengangkat bahunya dengan acuh tak acuh, lalu mengungkapkan gigi putihnya yang mengerikan dan berkata," Jika begitu, aku akan mematahkan anggota tubuh mangsaku, sehingga mereka tidak memiliki kekuatan untuk menerkam. Ini akan berhasil! "

Saat Ling Jianzi dan Su Mu saling berhadapan, niat membunuh melonjak di mata mereka. Tampaknya, keduanya memiliki dendam satu sama lain, yang telah dimulai jauh hari ini.

Sementara Ling Jianzi dan Su Mu saling menatap dengan penuh kebencian, Ling Zhanzi menatap Mu Chen dengan sepasang mata yang tenang. Menampakkan senyum samar, Ling Zhanzi berkata, "Segel Pertempuran Liu Xingchen seharusnya ada di tanganmu, kan?"

Mu Chen mengangguk. Dia memiliki ekspresi acuh tak acuh di wajahnya.

"Beri aku Segel Pertempuran dan mundur dari medan perang ini. Anda dinominasikan oleh Kaisar Api, jadi saya tidak ingin Anda terlalu malu, sehingga memalukannya. "Ling Zhanzi mengulurkan telapak tangannya dan memberi Mu Chen senyum, tapi tidak ada kehangatan di dalamnya. Cara dia menatap Mu Chen sama sekali tidak mempedulikannya.

Meskipun Ling Zhanzi tidak tertarik, Mu Chen masih tersenyum pada wajahnya yang muda dan tampan, lalu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak mungkin."

"Haha." Jawaban sederhana, namun langsung memicu ledakan tawa dari Chu Men, yang berdiri di samping.

Ling Zhanzi mungkin terlihat seperti orang yang lembut, tetapi cara dia menunjukkan penghinaan terhadap seseorang cukup baik untuk membuat darah mendidih. Tapi, Mu Chen telah menjawabnya dengan serius, yang telah mengubah cara Ling Zhanzi yang mengesankan menjadi lelucon lucu secara instan.

Ling Zhanzi menatap Mu Chen sebentar, lalu mengangguk sedikit. Diamenghela nafas dan berkata, "Jika itu masalahnya, jangan salahkan aku karena tidak menatap Kaisar Api."

Mu Chen tidak senang dengan sikapnya yang sombong. Rupanya, pembalasannya telah membuat Ling Zhanzi kesal. Karena itu, Ling Zhanzi menatapnya dan diam sejenak. Dia kemudian mengusap alisnya dan berkata, "Sepertinya kamu benar-benar berharap untuk kematianmu sendiri."

Nada suaranya masih seperti biasa. Tapi kali ini, semua orang merasakan niat membunuh yang dingin dalam suaranya.

Ling Jianzi dan Ling Longzi merasakan kondisinya saat ini dan dengan cepat melirik Mu Chen, karena mereka tahu Ling Zhanzi terlalu baik. Bertahun-tahun, dia akan menggosok alisnya tepat sebelum dia siap untuk membunuh seseorang.

Pada akhirnya, semua lawannya meninggal dengan mengerikan. Mu Chen akan segera memahami harga yang harus dibayar untuk agitasi Ling Zhanzi.

"Buat pilihanmu," kata Ling Zhanzi dengan dingin, sambil menatap Ling Jianzi dan Ling Longzi.

Ling Jianzi tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, sementara sosoknya menyerbu ke salah satu gunung yang jauh dan aura pedang yang sengit dan dingin membubung tinggi ke langit. "Su Mu, mari kita lihat apakah kamu masih berani menggunakan judul 'Dewa Pedang' di masa depan?"

"Kenapa aku harus takut padamu?" Su Mu mendengus dingin.

Dia kemudian mengetuk jari kakinya, menyebabkan tubuhnya keluar seperti burung besar. Ditemani dengan aura pedang yang kuat, dia juga menuju pegunungan.

Ling Longzi melihat bahwa/itu Ling Jianzi telah memilih Su Mu sebagai lawannya, jadi dia mengarahkan pandangannya pada Chu Men, yang memiliki tubuh kekar yang sama dengannya. Dia menyeringai dan bertanya, "Apakah kita harus pergi juga?"

"Tentu saja!" Saat Chu Men melesat, energi spiritualnya yang luar biasa memenuhi seluruh tanah.

Ling Longzi meraung dan mengikuti di belakangnya. Dengan kepergian kuartet ini, hutan yang luas itu langsung sunyi.

Mu Chen dan Ling Zhanzi dibiarkan saling memandang dalam diam. Ketika mereka saling memandang, niat membunuh yang dingin dan keras berkumpul di sekitar mereka.

Mengaum!

Tanpa emosi di wajahnya, Mu Chen mengayunkan jubahnya dan Pasukan Pembantai Roh dan Pasukan Pengawal Iblis segera muncul. Mereka mengumpulkan semangat juang yang menakutkan dan berubah menjadi Roh Kura-kura Hitam, yang menyerbu ke arah Ling Zhanzi.

Ketika Roh Kura-kura Hitam menyerang dengan kekuatan yang seperti batu-batu berat yang bergulir di gunung, Ling Zhanzi bahkan tidak menyentak. Sebaliknya, dia mengulurkan kedua tangannya dan menginjak kakinya. Figurnya kemudian melesat keluar dengan cepat.

Ledakan!

Dalam waktu satu napas, sosoknya muncul di depan Roh Kura-kura Hitam. Dengan kedua telapak tangannya terentang, dia mengambil Black Tortoise Fighting Spirit, yang menyerangnya dengan kekuatan yang tak terbendung.

Bang! Bang!

Gelombang dari benturan keras menyapu, mengguncang seluruh ruang. Mu Chen menyipitkan matanya dan melihat bahwa/itu Ling Zhanzi berdiri diam, seperti batu, ketika tabrakan terjadi. Tidak peduli berapa banyak energi menakutkan yang dimiliki Black Tortoise Fighting, Ling Zhanzi tetap tidak tergoncang.

Sstz!

Jubah pada Ling Zhanzi tercabik-cabik di bawah tumbukan yang kuat, memperlihatkan lengannya, yang memiliki banyak jejak yang mempesona. Jejak-jejak itu tampaknya terukir di lengannya.

Mu Chen melihat jejak, merasa kaget. Dia menyadari bahwa/itu jejak-jejak itu semua adalah rune pertempuran! Rune ini yang seharusnya berada di Spirit of Fighting Intent baru saja muncul di tubuh Ling Zhanzi!

Apakah itu karena Energi Spiritual Berjuang yang unik dari Kaisar Perang Kerajaan Barat? Mata Mu Chen berkedip.

Dia pernah mendengar bahwa/itu Kaisar Perang Kerajaan Barat bisa menggabungkan energi spiritualnya sendiri dengan semangat juang untuk membentuk energi spiritual yang unik. Jenis energi spiritual ini dikenal sebagai Energi Spiritual Berjuang!

Kembali ke udara, Ling Zhanzi yang bertubuh kecil sedang bergulat dengan Roh Penyu Kura-kura Hitam raksasa. Lengannya memiliki banyak tanda pertempuran berkedip pada mereka.

Saat berikutnya, dia berteriak, "Pergilah!"

Teriakannya keras. Saat cahaya itu menjadi lebih cerah, Roh Kura-kura Hitam Kura-kura raksasa terlempar kembali, mendarat di hutan agak jauh. Menyeret tubuhnya yang jatuh, ia menyapu tanah selama ribuan kaki sebelum akhirnya berhenti.

Saat Ling Zhanzi berdiri di udara, bola energi spiritual yang luar biasa dan keras menyapu seperti badai dari tubuhnya. Dia tampak seolah-olah dia adalah Dewa Perang.

Matanya memancarkan sinar menyilaukan ke arah Mu Chen. Lalu, dengan suara dingin dan acuh tak acuh,dia perlahan berkata, “Bermain Roh Juang denganku? Anda jauh dari mampu melakukannya! "

Setelah menyelesaikan kalimatnya, dia melangkah maju, sementara tubuhnya berubah menjadi banyak bayangan, yang semuanya memenuhi Mu Chen. Tapi, ketika dia mendekati Mu Chen, berbagai spiritual muncul.

Tiba-tiba, energi spiritual dari Surga dan Bumi tersapu. Pada saat yang sama, sembilan Naga Energi Spiritual besar meraung.

Bahkan dalam menghadapi pemandangan yang begitu menakutkan, Ling Zhanzi tidak menunjukkan tanda-tanda mundur. Dia hanya melanjutkan dengan kecepatan pengisian yang sama. Pukulan-pukulannya menghantam setiap Naga Energi Spiritual besar yang muncul di hadapannya.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Setiap pukulannya berisi kekuatan yang mendominasi. Saat dia mengayunkan tinjunya, ruang meledak dan naga besar dimusnahkan.

Setelah mengayunkan sembilan pukulan berbeda, seluruh Sembilan Naga melahap Peri Array meledak! Ling Zhanzi saat ini sangat tangguh!

Saat Mu Chen menyaksikan ini, ekspresinya perlahan berubah serius. Meskipun Ling Zhanzi adalah orang yang menjengkelkan, kekuatan yang dia miliki memang kekuatan yang paling mendominasi dari semua Penguasa Duniawi Atas yang pernah dilihat Mu Chen sebelumnya!

Anggota audiens yang tak terhitung jumlahnya di White Jaded Square sedang menonton adegan itu, tercengang. Tampaknya, mereka dikejutkan oleh pukulan, yang baru saja mengirim Roh Kura-kura Hitam terbang, serta kekuatan yang menakutkan yang menabrak barisan spiritual. Pada titik ini, mereka merasakan kekuatan yang mendominasi pemimpin di antara ketiga Anak Suci!

Bahkan Luo Tianshen memiliki ekspresi ketakutan di wajahnya. Matanya dipenuhi dengan kekhawatiran, karena ia tahu bahwa/itu Ling Zhanzi yang menakutkan ini adalah bahaya nyata di medan perang ini, bahkan untuk Mu Chen.


Bantu Bagikan Novel The Great Ruler - Chapter 1256

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2019