Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

The Beautiful Wife Of The Whirlwind Marriage - 181 Can“t Be Such A Nuisance Anymore

Mereka berdua segera kembali ke kamar. Lin Che menatap Gu Jingze dengan bingung dan berkata, "Gadis Xiao Xiao itu terlihat sangat muda. Kurasa tidak benar untuk memperkenalkannya kepada kakak laki-lakimu. Perbedaan usia mereka setidaknya harus sepuluh tahun."

Gu Jingze berkata, "Ini adalah Lord-tahu-bagaimana-berkali-kali seorang gadis diperkenalkan kepada Brother. Dia selalu menolak mereka."

"Benarkah? Kurasa dia cukup baik padanya."

"Kakak seperti itu. Dia tidak menunjukkannya di wajahnya apakah dia suka seseorang atau tidak."

Lin Che mencibir, "Lalu wanita mana pun yang menikah dengannya akan memiliki kehidupan yang sulit."

Gu Jingze menjawab, "Tidak semua orang seberuntung kamu menikah dengan suami yang sangat baik sepertiku."

"Ha, kamu terlalu memuji diri sendiri!"

Lin Che berpikir bahwa/itu Gu Jingze semakin memuji dirinya sendiri.

Namun, caranya sekarang membuatnya jauh lebih sederhana.

Lin Che tiba-tiba berpikir bahwa/itu ketika mereka kadang-kadang bersama, itu benar-benar terasa seperti hanya mereka di dunia mereka sendiri. Tidak ada Mo Huiling atau orang luar lainnya.

Namun, ketika mereka berjalan keluar ruangan, kenyataan kembali seperti gelombang yang menghantam pantai.

Pada akhirnya, mereka tidak memiliki pernikahan normal semacam itu.

Pagi-pagi keesokan paginya, Gu Jingze masuk dan melihat bahwa/itu Lin Che masih tidur. Jadi, dia memanggil Lin Che, "Lin Che, saatnya bangun."

Lin Che berguling dan terus tidur.

Gu Jingze menggelengkan kepalanya dan berjalan ke sisi lain, "Jika kamu tidak akan bangun, aku akan mengambil selimutnya."

"Ambillah, ambillah. Aku tidak memakai pakaian apa pun," katanya.

"Tidak memakai pakaian? Kalau begitu, aku akan mengambil selimutnya. Jangan menyesal," Gu Jingze mendekatinya.

"Ah, aku tidak akan menyesalinya. Lagipula kamu sudah melihat seluruh tubuhku."

"..." Gu Jingze menatap Lin Che tanpa berkata-kata. Kulitnya semakin tebal.

"Cepat, bangun. Jangan memaksaku memaksamu."

"Aku tidak bangun. Aku tidak bangun," Lin Che menolak untuk mendengarkannya.

Gu Jingze pergi ke sampingnya.

Dia berguling lagi. Kali ini, punggungnya menghadap Gu Jingze. Dia bersikeras tidak bangun.

Gu Jingze membungkuk dan memandangi wajah mungilnya. Tangannya meraih dan mencubit hidungnya.

Lin Che mengerutkan kening tetapi tidak bergerak. Perlahan, ekspresinya santai dan kepalanya akhirnya miring ke satu sisi ...

Gu Jingze berpikir, Lin Che kehilangan kesadaran dan segera melepaskan tangannya.

Ada keringat dingin di punggungnya saat otaknya mengucur.

Dia dengan cepat menyentuh hidungnya dan mencoba merasakan napasnya. Dia membeku.

Dia benar-benar tidak bernafas.

"Lin Che? Lin Che, kamu baik-baik saja?" Gu Jingze mengguncangnya dengan lembut dan kemudian berpikir untuk memberikan CPR. Dia meletakkan kedua telapak tangannya dengan hati-hati di dadanya dan memompa dua kali. Tidak ada reaksi.

"Lin Che?"

Suara Gu Jingze menjadi parau.

Sebaliknya, Lin Che tiba-tiba tertawa kecil dan kemudian tertawa terbahak-bahak saat dia membuka matanya.

Gu Jingze kaget saat dia melihat Lin Che duduk.

Mata cerahnya bergerak saat dia memandang Gu Jingze. Dia tertawa dan berkata, "Kamu lupa bahwa/itu aku seorang aktris profesional. Dulu aku sangat pandai menjadi mayat dan tidak bergerak untuk waktu yang lama."

"..."

Saat Lin Che mengatakan ini, Gu Jingze menatapnya dengan marah. Wajahnya menegang saat dia turun dari tempat tidur.

Lin Che memperhatikan. Apakah dia marah?

Dia dengan cepat melompat dari tempat tidur dan mengejar Gu Jingze, "Ada apa? Apakah kamu marah? Aku hanya bermain dengan kamu. Kamu tidak mungkin marah semudah itu?"

Gu Jingze mendorong tangannya, "Jangan menyentuhku."

"Yah, aku mungkin sudah berhenti bernafas tetapi jantungku masih berdetak. Tidakkah kamu merasakannya ketika kamu meletakkan tanganmu di sana?"

Matanya bergerak. Kegelapan di matanya tampak semakin dalam.

Pada saat itu, dia sangat khawatir sehingga dia kehilangan semua logika. Bagaimana dia tahu?d seperti detak jantung?

Gu Jingze hanya merasa bahwa/itu dia bukan dirinya sendiri pada saat itu. Dia berpikir bahwa/itu dia benar-benar tidak bernafas dan hampir meminta bantuan.

Itu sebabnya dia semakin marah.

Dia benar-benar membuatnya takut.

"Ah, kamu tidak bisa serius. Itu hanya lelucon."

"Kejam!" Gu Jingze berbalik dan berseru penuh kebencian.

"Kamu tidak punya selera humor yang bagus."

"Jangan pernah bermain lelucon seperti itu lagi," Gu Jingze berbalik dan menatapnya dengan mata yang dalam. Hatinya bergerak.

Melihat ekspresinya yang serius, Lin Che hanya bisa diam-diam menganggukkan kepalanya.

Gu Jingze berbalik dan berjalan keluar.

Mata Lin Che mengikuti Gu Jingze ketika dia berkata, "Serius, itu hanya lelucon. Tidak perlu begitu marah."

"Kamu pikir semua orang sama kejamnya denganmu dan bisa bermain lelucon bodoh setiap hari?"

"Jika semua orang hidup seperti kamu, hidup akan terlalu membosankan."

"Karena orang normal seperti kita memiliki pengejaran yang normal dan itu adalah untuk berjuang dalam karir kita dan meningkatkan dalam pekerjaan kita. Kami tidak kejam seperti kamu."

"Ha! Itu disebut 'bekerja keras, bermain keras'. Bahkan jika kita mati, kamu pasti akan mati sebelum aku. Kamu selalu sibuk dan bahkan tidak punya waktu untuk beristirahat atau bermain. Kamu akan mati karena terlalu banyak bekerja. "

"Setidaknya aku akan meninggalkan warisan."

Para pelayan di luar tampak kaget melihat mereka berdua bertengkar.

Sejak kapan Tuan Muda Kedua mereka yang teliti tiba-tiba berbicara begitu banyak kepada orang lain?

Melihat mereka berdua berdebat seperti pasangan menikah biasa dan memasuki ruang makan, pelayan menyambut mereka. Mereka berkata kepada Gu Jingze, "Tuan Muda Kedua, Tuan Muda Pertama sedang bersiap untuk pergi dan ingin Anda datang."

Lin Che menyaksikan Gu Jingze pergi dan kemudian pergi mandi sebelum kembali untuk makan.

Para pelayan menatap Lin Che yang duduk sendirian. Mereka tersenyum dan berkata, "Kami sudah lama tidak melihat Tuan Muda Kedua menjadi semeriah itu. Nyonya, hubungan Anda dengan Tuan Muda Kedua benar-benar menjadi lebih baik."

Lin Che bertanya, "Benarkah? Tidak mungkin. Kupikir dia selalu seperti ini."

"Jelas tidak," kata pelayan itu. "Sejak Tuan Muda Kedua mulai menangani bisnis keluarga ketika dia berusia empat belas tahun, dia tidak pernah tersenyum seperti ini."

"Sungguh? Pasti agak bagus juga ketika dia bersama Miss Mo."

"Dia juga tidak pernah. Tuan Muda Kedua dan Nona Mo merasa lebih seperti hubungan formal saja. Dia tidak pernah semeriah dia denganmu."

"Ya, kita semua merasakan hal ini. Tuan Muda Kedua dan Nyonya adalah pasangan yang sempurna."

Lin Che mendengar ini dan sangat senang.

Jauh di lubuk hati, dia berpikir bahwa/itu orang-orang ini secara alami mengatakan hal-hal baik tentang dirinya dan Gu Jingze dan bukan Mo Huiling hanya karena mereka ada di depannya. Bagaimanapun, dia adalah Nyonya. Namun, dia masih merasa senang karenanya.

Ketika Gu Jingze selesai menyelesaikan beberapa hal di rumah, dia mengambil Lin Che dan bersiap untuk pergi.

Lin Che bertanya kepada Gu Jingze, "Apakah Kakak memintamu untuk mengirimnya pergi? Serius, kalian berdua tinggal di kota yang sama, tetapi bahkan tidak bertemu satu sama lain sekali dalam waktu yang lama."

Gu Jingze berkata, "Kakak laki-laki hanya mengatakan bahwa/itu dia pikir dia dan putri keluarga Xiao tidak akan bersama."

"Oh, kenapa? Apakah itu karena dia terlalu muda? Aku merasakan hal yang sama juga, sebenarnya. Mereka tidak cocok."

"Kakak merasa dia belum cukup dewasa. Dia tidak cocok untuk menjadi Ibu Negara."

"Baiklah ..." kata Lin Che. "Tapi kupikir jika Kakak bertemu seseorang yang benar-benar disukainya, dia tidak seharusnya terlalu peduli tentang kedewasaan. Kurasa dia hanya tidak menyukainya."

"Hmph. Kamu sangat naif. Terkadang, pernikahan bukan tentang apakah kamu suka orang itu atau tidak."

Lin Che membeku. Kalau dipikir-pikir, dia dan Gu Jingze adalah contoh klasik.

Saat itu, mobil berhenti. Gu Jingze ingin menyelesaikan beberapa masalah di pusat perbelanjaan di jalan.


Bantu Bagikan Novel The Beautiful Wife Of The Whirlwind Marriage - 181 Can“t Be Such A Nuisance Anymore

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2019