Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

The Beautiful Wife Of The Whirlwind Marriage - 180 Husband And Wife Joined Forces

Tapi dia terlihat terlalu sedikit. Lin Che berpikir bahwa/itu dia bahkan belum terlihat legal.

Xiao Xiao menatap Lin Che dan segera berseru, "Ah, Lin Che! Aku tahu kamu. Kamu selebritas itu, Lin Che, kan?"

Lin Che menatapnya dengan heran, "Kamu tahu siapa aku?"

"Tentu saja. Teman sekelasku semua memujamu," dia tersenyum dan berkata. Dia berbalik ke Jingze dan berkata, "Tapi tidak ada yang menyebutkan bahwa/itu Lin Che sudah menikah."

Gu Jingze berkata di samping, "Informasi ini masih rahasia."

"Ah, aku mengerti, aku mengerti. Pernikahan rahasia. Sekarang ini tren."

Xiao Xiao memandang mereka berdua dengan senyum yang jelas di wajahnya.

Di samping, Mu Wanqing tersenyum pada Xiao Xiao, "Xiao kecil, Anda tahu Lin Che?"

Xiao Xiao menjawab, "Tentu saja. Aku bahkan menonton pesta peran Lin Lin sebagai Chen Yihan. Aku sangat menyukai karakter itu. Sister Lin Che adalah bintang besar dan banyak orang tahu itu."

Mu Wanqing mendengar ini dan sangat gembira. Dia menatap Lin Che dan berkata dengan bangga, "Ya, ya. Lin Che kita sangat luar biasa bahkan ketika dia di luar."

Lin Che merasa malu karena mendengar semua kata-kata ini.

Xiao Xiao berkata, "Saya tidak berpikir Sister Lin Che akan menikah dengan keluarga ini."

Mu Wanqing tertawa dan berkata, "Ya. Ini adalah kekayaan kami bagi Lin Che untuk dapat bergabung dengan keluarga kami."

"Memang. Kita semua merasa bahwa/itu Sister Lin Che sangat menarik."

"Ya, di keluarga kami, dia pil bahagia kami. Saat dia di sini, seluruh keluarga kami menjadi sangat bahagia."

Lin Che tersipu ketika dia tertawa dan berkata, "Bu, kepalaku akan naik ke awan jika kau terus memuji aku."

"Mom hanya menyatakan fakta. Ayo, ayo. Jangan berdiri di sini lagi dan masuk."

Ketika mereka masuk, Mu Wanqing melihat bahwa/itu semua orang ada di dalam. Dia berkata kepada mereka, "Karena tidak ada yang bisa dilakukan, mari kita bermain mahjong."

Gu Jingming berkata di samping, "Saya tidak tahu bagaimana memainkannya."

"Siapa bilang kamu bermain? Kamu bisa menonton Xiao Xiao bermain dari samping," Mu Wanqing memandang Lin Che. "Che kecil, apakah kamu tahu cara bermain?"

Lin Che menjawab, "Tapi tentu saja. Ini mahjong. Aku sangat pandai."

Mu Wanqing mendengarnya mengatakan ini dan tertawa, "Benarkah? Itu bagus. Anda masuk."

"Hebat! Aku sudah lama tidak bermain mahjong, jadi aku lupa segalanya. Hari ini akan menjadi comeback saya. Bu, kamu tidak akan memukul saya jika saya menang terlalu banyak, kan? Saya tidak akan mudah pada Anda. "

Mu Wanqing mendengar dan tertawa terbahak-bahak, "Baiklah, Anda bisa menang sebanyak yang Anda inginkan. Saya tidak akan meminta pengembalian uang tidak peduli berapa banyak Anda menang. Tapi jangan menangis jika saya kalah."

Lin Che berkata, "Ah, aku pasti akan menangis. Aku tidak punya uang untuk hilang."

Mu Wanqing tertawa lebih keras, "Jika kamu tidak punya uang, maka kamu hanya akan terjebak di sini bersamaku."

Wajah Gu Jingze menjadi gelap ketika dia berkata, "Baiklah, kamu bisa kehilangan dengan tenang. Aku punya uang."

Dia menangis karena menjadi miskin di luar? Dia sama sekali tidak memandangi suaminya!

Bagaimanapun, dia menikah dengan Gu Jingze, CEO besar.

Jika orang luar tahu bagaimana Nyonya Gu ini selalu mengklaim bahwa/itu dia tidak punya uang, dia akan menjadi bahan tertawaan.

Mu Wanqing mendengar dan berkata dari belakang, "Lihat? Putra kedua kami mulai melindungi istrinya. Kau sangat takut bahwa/itu aku akan membuat menantu perempuanku tetap dan menemaniku? Tenang, aku tidak akan melakukan itu "Tidak peduli seberapa besar kerugiannya, Anda bisa membawanya kembali. Saya juga ingin Anda bersama sepanjang hari, dan setiap hari sehingga Anda bisa memberi saya cucu lebih cepat."

"..."

Wajah Gu Jingze hitam, sementara Gu Jingming ikut tertawa.

Meja mahjong dengan cepat diatur. Mu Wanqing dan Lin Che duduk di sisi yang berlawanan sementara Xiao Xiao dan beberapa kerabat yang Lin Che tidak tahu nama duduk di sebelah mereka.

Presiden Besar Gu Jingming duduk dan mengawasi di belakang Xiao Xiao. Meskipun usianya masih muda, dia sangat pandai dalam permainan. Di sisi lain, keberuntungan tidak ada di pihak Lin Che saat dia terus kalah.

Setelah beberapa saat, dia sudah kehilangan pemulihan.

Mu Wanqing berkata, "Lihat, Che Kecil. Di mana momentum Andamulai sekarang? "

Lin Che hanya bisa berkata, "Bu, kamu pasti berpikir aku hanya sesumbar, kan? Tapi aku benar-benar tidak. Kami dulu sering memainkannya di asrama kami. Aku adalah juara yang tidak terkalahkan."

Gu Jingze menatapnya tanpa berkata-kata, tetapi tidak bisa melakukan apa-apa. Dia terus menonton permainannya.

"Oke, mainkan ini."

"Lin Che, di mana otakmu? Kamu baru saja membuang ubin yang kamu inginkan."

"Lin Che! Kamu akan kalah. Di mana matamu?"

Gu Jingze harus menyerahkannya padanya. Dia berani mengaku sebagai juara yang tak terkalahkan saat bermain seperti ini.

Mu Wanqing tertawa kecil saat dia melihat mereka berdua. Dia bertukar pandang dengan Gu Jingming. Pikirannya jelas.

Mereka akhirnya melihat pada hari orang bodoh ini akan meminta seseorang untuk bertengkar. Dan sekarang, hubungannya dengan Lin Che benar-benar menjadi lebih baik dan lebih dekat.

Akhirnya, dengan bantuan Gu Jingze, Lin Che membalikkan keberuntungannya dan bahkan memenangkan sedikit.

Xiao Xiao sangat kehilangan. Dia berkata tanpa berkata apa-apa kepada Gu Jingming, "Tuan Presiden, apakah Anda sengaja kalah dari saudara Anda? Anda sama sekali tidak berguna."

Gu Jingming berkata, "Berapa banyak kerugianmu? Aku akan mengembalikannya padamu."

Xiao Xiao hanya cemberut dan menatap Gu Jingze, "Kalian berdua adalah kombinasi yang hebat seperti sepasang prajurit ninja. Aku tidak bermain lagi. Aku melihat kalian pada dasarnya pelaku pelecehan anjing. Semanis madu, kau keluar menyiksa anjing lajang seperti saya. "

Sama seperti itu, semua orang bubar.

Lin Che mengambil keripik untuk menukar uang dan menyadari bahwa/itu ia telah memenangkan beberapa juta dalam sekejap.

"Wow, keluargamu berperan besar," Lin Che tidak menyangka dan dia dengan cepat menepuk dadanya, "Syukurlah aku tidak kalah. Kalau tidak, aku akan kehilangan bahkan pakaianku."

Gu Jingze menggelengkan kepalanya dan menatapnya, "Jangan mengaku tahu bagaimana cara bermain di masa depan. Lihat saja sampah yang kamu mainkan sekarang."

"Apa? Apa? Aku bermain bagus," Lin Che bersikeras. "Aku hanya sial hari ini."

"Tidak, kamu bahkan tidak menggunakan otakmu untuk bermain."

"Mengapa saya harus menggunakan otak saya untuk permainan?"

"Jangan bilang padaku bahwa/itu kamu tidak memikirkan ubin apa yang dimiliki orang berikutnya dan ubin apa yang harus kamu buang? Tidakkah kamu tahu bagaimana merasakan ubin itu atau menebak apa yang dibuang oleh pemain lain?" Gu Jingze bertanya.

Lin Che berkata, "Bagaimana saya menyimpulkan semua itu ..."

"..." Gu Jingze menggelengkan kepalanya. Dia hanya tahu tidak ada gunanya mengatakan apa-apa lagi, "Dengan otakmu, jangan bermain mahjong dengan sembrono lagi."

Lin Che berkata dengan jijik, "Saya pikir bermain mahjong adalah semua tentang hiburan. Ini untuk relaksasi. Mengapa perlu membuatnya begitu rumit dengan menghitung ini dan itu? Ini akan sama melelahkannya dengan pekerjaan, bukan? Jika itu akan sangat melelahkan, lalu apa gunanya bermain? Anda mungkin kembali bekerja dan menghitung suara Anda. "

"..." Gu Jingze merasa bahwa/itu dia tidak bisa memberikan jawaban untuk itu.

Otak gadis ini dipenuhi dengan semua logika bengkok ini.

Lebih penting lagi, apa pun yang dia katakan membuat orang berpikir bahwa/itu dia benar.

Gu Jingze berpikir bahwa/itu dia harus menjauhkan diri darinya sedikit. Kalau tidak, dia akan mudah terinfeksi oleh kecerdasannya.

Kenapa lagi dia merasa apa yang dikatakannya benar?


Bantu Bagikan Novel The Beautiful Wife Of The Whirlwind Marriage - 180 Husband And Wife Joined Forces

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2019