Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

Sovereign Of The Three Realm - SoTR - Chapter 1704: Teaching You A Lesson

Jika Jiang Chen tidak tahu sifat Xiahou Ying yang sebenarnya, ia akan dengan mudah tertipu oleh keluhan genitnya dan melihatnya sebagai gadis bangsawan yang tidak bersalah dan manja. Sekarang dengan lebih dari cukup peringatan sebelumnya tentang dia, dia secara alami tidak akan jatuh cinta pada triknya. Dia tersenyum tipis sebagai tanggapan.

Pemuda berpakaian ungu, Jing Yi, sudah cukup. Dia melonjak berdiri dan menatap Jiang Chen. "Kamu benar-benar arogan, Shao Yuan."

"Apa maksudmu?" Jiang Chen tersenyum acuh tak acuh.

"Ada banyak orang jenius di sini yang bergabung sebelum Anda dan memiliki lebih banyak pengalaman," Jing Yi mengamuk. "Tidakkah menurutmu arogan bertindak misterius dan lebih kuat dari kita semua?"

Jiang Chen tertawa terkekeh. “Saya sangat senang di tempat tinggal saya. Anda orang mengundang saya ke sini dan mencoba menjatuhkan saya. Sekarang saya yang sombong? Saya ingin tahu, apakah semua orang jenius di sini tidak masuk akal seperti Anda? Apakah mereka semua memiliki kebiasaan memutarbalikkan fakta? ”

Xiahou Ying memulai aktingnya lagi dan terisak pelan. "Ini adalah kesalahanku. Itu semua salah ku. Aku seharusnya tidak datang. Jangan berkelahi dengan Sir Shao, kakak senior Jing. Saya yang harus disalahkan untuk semuanya. Jangan biarkan orang luar seperti saya merusak ikatan Anda sebagai sesama murid. "

Air mata seorang wanita adalah senjata mematikan pada pria.

Jing Yi meratakan Jiang Chen dengan tatapan dingin. "Aku tidak peduli seberapa jeniusnya kamu, Shao. Dari seorang pria ke pria lain, saya meminta Anda untuk meminta maaf kepada Miss Ying. "

Jiang Chen mendengus. "Aku tidak harus meminta maaf padanya, kan?"

"Kamu membuatnya menangis!" Jing Yi mengecam. "Berani-beraninya kamu mengatakan kamu tidak berutang permintaan maaf padanya? Apakah kamu laki-laki atau bukan? ”

"Dengan logika Anda, Anda harus menganggap diri Anda sebagai pria paling jantan, bukan?" Jiang Chen mulai bosan dengan murid ini.

"Apakah kamu akan meminta maaf atau tidak?" Jing Yi menuntut dengan suara dingin.

Jiang Chen mengangkat bahu. "Aku tidak mengerti mengapa aku harus melakukannya."

Bibir Jing Yi berubah menjadi seringai marah. "Baik. Tidak apa-apa. Sepertinya Anda tidak akan mengakui kesalahan Anda sampai Anda menatap maut. Jangan salahkan saya karena tidak memperingatkan Anda. "

"Dan apa yang akan kamu lakukan tentang hal itu?" Kecewa, Jiang Chen memandang yang lain seperti dia sedang melihat seorang idiot. Jika setiap jenius di sini sama bodohnya dengan Jing Yi, maka tanah suci memang mengecewakan.

Dia tidak tahu betapa berbakatnya Jing Yi, tetapi si jenius itu bodoh sekali untuk dengan mudah dimanipulasi dengan trik-trik sederhana. Dia kehilangan semua alasan hanya karena seorang wanita meneteskan air mata!

"Apa yang akan aku lakukan? Saya menantang Anda untuk berduel antara dua pria. Beraninya kau melawanku, Shao Yuan? ”

Ekspresi Jiang Chen tetap jauh. "Duel?"

"Betul. Yang kalah tidak diizinkan untuk mengeluh kepada tuannya. Apa yang kamu katakan? Beraninya kau mengajakku? ”Jing Yi menatapnya dengan tatapan mengejek.

Jiang Chen tersenyum, memberi Jing Yi kesempatan.

Sebagai murid sejati, Jing Yi telah mencapai kerajaan empyrean - kemungkinan besar adalah empyrean tingkat pertama. Dia dianggap di atas rata-rata di tanah suci, tetapi tidak di antara yang terbaik. Dia pasti berasumsi bahwa/itu semudah menghancurkan semut baginya untuk mengalahkan seorang kaisar agung seperti Jiang Chen.

"Yang kalah tidak diizinkan pergi ke tuannya?" Jiang Chen tersenyum, tetapi senyum itu dengan cepat memberi jalan ke cemberut yang mengancam. "Apakah kamu yakin?"

"Tentu saja. Mohon maaf jika Anda takut. Ada banyak rekan kami di sini hari ini. Saya dapat memberi Anda kesempatan untuk mengakui kesalahan Anda. ”Jing Yi mempermalukan Jiang Chen dengan mengabaikannya, atau apa yang menurutnya penghinaan.

“Namamu Jing Yi, kan? Saya tidak tahu seberapa tinggi tuanmu di tanah suci bagimu untuk menjadi begitu tidak disiplin. Apakah tuanmu mengajarimu hanya berkultivasi dan tidak menggunakan otakmu? ”

Jiang Chen tidak memiliki kata-kata untuk menggambarkan Jing Yi. Yang terakhir itu jauh dari satu-satunya pria yang pernah bertindak ceroboh untuk seorang wanita, tetapi itu tidak pantas bagi seorang genius di tanah suci untuk bertindak seperti orang bodoh yang kasar.

Ekspresi Jing Yi menjadi gelap. "Pria berkelahi dengan tinju, bukan kata-kata, bocah. Terima tantangan saya jika Anda bukan pengecut. Jangan biarkan semua orang memandang rendah Anda. "

"Saya tidak tertarik memperjuangkan wanita yang tidak saya pedulikan," kata Jiang Chen dingin. “Namun, saya tidak keberatan mengajari Anda pelajaran karena Anda bersikeras untuk menjatuhkan saya. Mungkin suatu hari Anda akan menyadari betapa kekanak-kanakan Anda dan bersyukur. "Pandangannya menyapu semua orang yang hadir.

"Kalian semua di sini berada di sisi yang sama, bukan? Siapa lagi yang ingin melawanku? Majulah dan mari kita selesaikan ini. Anda mungkin punya waktu untuk membuang, tapi saya tidak. "Dia tidakakan tetap diam setelah mengetahui apa yang diinginkan orang-orang ini.

“Saya tidak tahu peran apa yang Anda mainkan dalam hal ini, Daois Gan Ning. Anda termasuk di antara Lima Gentlemen Besar, tetapi Anda sedikit mengecewakan. Saya bersedia memberi empat lainnya manfaat dari keraguan. Mereka pasti malu disatukan denganmu. ”Dia agak merasa jijik pada Gan Ning.

Orang ini tidak lebih baik dari yang lain. Dia adalah orang yang mengundang Jiang Chen ke wilayah asalnya atas nama Lima Besar Tuan-tuan, menjadikannya lelucon.

Gan Ning tampaknya menjadi penengah di antara mereka, tetapi sebenarnya, ia memiliki tangan atau bahkan terlibat langsung, dalam upaya ini untuk mengintimidasi Jiang Chen. Dia lebih baik berpura-pura.

Niatnya tidak luput dari pengamatan tajam Jiang Chen.

Kritik tumpul Jiang Chen mematahkan topeng tenang yang dikenakan Gan Ning. Kontrol dirinya goyah dan wajahnya menjadi gelap. "Aku hanya perantara, Daois Shao Yuan. Saya tidak punya niat untuk terlibat dalam konflik Anda. Namun, jika saya mundur setelah tuduhan palsu Anda, sepertinya saya takut kepada Anda ... "

"Cukup dengan menguap," Jiang Chen memotong dengan tidak sabar. “Ini sifatmu yang sebenarnya. Kenapa repot-repot menyembunyikannya? Apakah Anda tidak bosan melakukannya? "Dia tidak punya niat membuang-buang waktu untuk mendengarkan Gan Ning.

"Apakah kamu ingin duel saya pertama kali? Atau datang padaku? Atau satu demi satu? "Jiang Chen menganggap Gan Ning malas. Sejujurnya, dia tidak menganggap orang lain selain Gan Ning sebagai ancaman. Dia bisa dengan mudah berurusan dengan yang lain sekaligus.

Gan Ning, di sisi lain, jauh lebih unggul daripada yang lain dalam pola pikir, kemampuan, dan semua aspek lainnya.

Meskipun Jiang Chen punya banyak trik, dia tidak akan mengatakan dia akan menjadi pemenang. Bahkan jika dia menang, itu tidak akan mudah. Dia harus menggunakan banyak tekniknya.

Sebagai salah satu dari Lima Orang Hebat, Gan Ning adalah salah satu talenta paling luar biasa di tanah suci. Dia mungkin yang terburuk di antara mereka, tetapi itu masih menempatkannya di lima besar. Dia tidak bisa diremehkan.

Namun, Gan Ning menganggap kata-kata Jiang Chen sebagai penghinaan terburuk. Ekspresinya berubah dingin. "Kamu tampaknya telah melupakan dirimu sendiri setelah menaklukkan Sembilan Gua Berliku, Shao Yuan. Adalah tugas saya untuk mengalahkan akal sehat Anda atas nama tanah suci. "

"Kalahkan aku?" Jiang Chen tertawa. "Kamu berharap! Lihatlah perusahaan yang Anda simpan, Gan Ning. Ada alasan untuk empat lainnya menghindari Anda, apakah saya benar? "

Dia hanya membuat dugaan, tapi itu menghantam Gan Ning di tempat yang paling menyakitkan. Dia adalah yang terlemah di antara lima dan yang paling tidak dihormati. Empat lainnya sepertinya tidak mau terlihat bersamanya. Mereka jarang mengundangnya ke kegiatan apa pun.

Disengaja atau tidak, dia dikeluarkan dari lingkaran mereka.

Itu selalu duri di sisinya. Kata-kata Jiang Chen menusuk hatinya seperti jarum, membuatnya sangat tidak nyaman. Kebencian tanpa batas berkobar. Rasanya seolah-olah dia ditelanjangi di bawah sinar terang benderang, mengungkap rahasia terburuknya.

"Turun, saudara junior Jing." Tiba-tiba Gan Ning membatalkan keinginan Jing Yi dan melanjutkan dengan nada ganas. "Karena anak ini terlalu percaya diri, aku akan menunjukkan kepadanya bahwa/itu seorang latecomer harus lebih tahu dan menghormati saudara-saudara seniornya," Dia menggertakkan giginya.

Jiang Chen tersenyum, tidak terpengaruh oleh ancaman itu. Meskipun ia berada di kediaman Gan Ning, ia tidak menganggap dirinya dalam bahaya. Dia tenang dan tenang, setenang Mt. Tai.

Dia tidak merasa bahwa/itu kedua pemuda ini adalah ancaman fatal baginya. Mereka jenius menyedihkan, manja yang telah sepenuhnya dimanipulasi oleh seorang wanita.

Dia pikir Gan Ning sudah cukup dewasa, tetapi ternyata dia tidak jauh lebih baik daripada Jing Yi dan yang lainnya. Satu-satunya kekuatannya adalah Kultivasi dan bakatnya, yang tidak ada hubungannya dengan di depan Jiang Chen.

"Ikut aku, Shao Yuan, jika kamu punya nyali," Gan Ning berbicara dengan dingin dan berjalan lurus ke luar.

Jing Yi menatap Jiang Chen. "Ada panggung sparring di belakang kediamannya. Jika Anda takut, Anda bisa kabur melalui pintu depan. Saya berjanji untuk menutup mata terhadap hal itu. ”

Kilau yang penuh perhitungan melintas di mata Xiahou Ying. Dia melirik Jiang Chen. "Jika Anda sadar, Sir Shao, saya bisa meminta kakak senior Gan Ning untuk bersikap lunak pada Anda."

"Hentikan tindakan itu, Nona Ying," Jiang Chen menjawab dengan lemah. "Kamu hanya bisa membodohi pria yang tidak berotak tidak peduli seberapa bagus aktris kamu. Anda mungkin percaya diri dengan kecantikan Anda, tetapi di mata para genius sejati, Anda bahkan lebih kecil dari para wanita yang menjual diri mereka di rumah pelacuran. Wanita-wanita itu diSetidaknya dimuka dengan apa yang mereka lakukan. Mereka hanya ingin uang. Tapi kamu? Anda bermain dengan api. "

Bagi Jiang Chen, Xianhou Ying memang menggoda dengan bahaya. Dia telah berteman dengan para genius di sini untuk mengerahkan pengaruh House Xiahou pada tanah suci. Namun, niat rumah tidak mungkin lolos dari pemberitahuan eksekutif senior, mengingat betapa jelas metode mereka.

Bab Sebelumnya Bab selanjutnya

Bantu Bagikan Novel Sovereign Of The Three Realm - SoTR - Chapter 1704: Teaching You A Lesson

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2019