Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel
- Kabar baik, kita sekarang menerjemahkan RAW! di >> IndoMTL <<

LMS - V51C2P1 – Summon Flaming Meteors

[Catatan dari Mimosab] Melihat! Di atas langit! Apakah ini seekor burung? Apakah itu sebuah pesawat? Bukan, itu meteor sialan! (cara yang bagus untuk mengumumkan awal bab 2, kan?)
Sepertinya penulis memilih untuk memposting bagian yang lebih panjang, setidaknya untuk saat ini. Ini dengan 20% lebih lama dari biasanya, jadi saya akan menambahkan bonus ke penerjemah.

Dan jangan lupa berterima kasih kepada Eternal, Arun7&Re1er on Discord 😉



Lafaye berdiri di menara tertinggi Aren Castle.

“Pertama Jalan Perjuangan ... dan sekarang Perang Palrangka. Orang lain akan mengalami kesulitan melalui satu petualangan berbahaya seperti itu, apalagi dua, namun dia membuat pekerjaan mudah seperti itu ... saya harus mengatakan, dia memang orang yang luar biasa. ”

Segera sebelum pertempuran Dataran Garnav, Weed berhasil mengambil inisiatif dengan memenangkan media penyiaran ke sisinya. Mengingat tindakan yang telah diambilnya untuk tujuan itu dan hasil yang dibawanya, Lafaye tidak bisa tidak merasa pahit, sebagai orang yang memimpin Hermes Guild.

"Apakah kamu akan melanjutkan dengan rencana?"

Bard Ray dalam armor penuhnya naik ke puncak menara. The Hermes Guild telah memasok Bard Ray dengan peralatan terbaik dan senjata baru untuk perang yang akan datang.

Lafaye menjawab Bard Ray dengan tenang.

"Ya, kami akan melanjutkan seperti yang direncanakan."

"Dan targetnya?"

Mereka merancang skema untuk memanggil tiga meteor yang menyala, secara bersamaan membidik ke kamp Weed dan Arpen Kingdom. Namun, mereka belum memutuskan lokasi mana yang akan mereka targetkan dengan meteor. Lafaye membuka gulungan peta Dataran Garnav dan menunjuk tempat di mana konser Marey the bard telah terjadi.

"Kita harus menjatuhkan dua dari mereka di sini, tempat banyak orang berkumpul."

"Bagaimana dengan yang ketiga?"

“Saya telah memilih lokasi konstruksi patung. Dengan begitu kita bisa menghancurkan senjata yang telah mereka buat untuk persiapan perang. ”

Dalam banyak kasus, Bard Ray puas dengan keputusan Lafaye, dan kali ini tidak terkecuali. The Hermes Guild telah mengalami kesulitan mempertahankan kerajaan besar mereka. Sedikit demi sedikit, mereka telah mengarah ke tepi jurang, dan satu-satunya cara yang tersisa bagi mereka sekarang adalah sepenuhnya bergantung pada kekuatan militer mereka. Sebenarnya, inilah yang benar-benar diunggulkan oleh Hermes Guild.

***

* Ssssswaaaa… *

Reeds bergoyang dengan angin malam.

Tentara Hermes Guild ditempatkan oleh Sungai Dellawood, yang naik kuda 30 menit dari Dataran Garnav.

"Pasukan Kekaisaran Haven terlihat sangat luar biasa juga."

"Ya. Ini pemandangan yang indah. ”

“Kuuu. Akhirnya, pertempuran epik akan berlangsung hari ini. ”

Lebih dari seratus ribu pengguna melihat ke bawah ke tepi sungai dari gunung yang jauh. Pemandangan tenda-tenda militer, kereta kuda, dan kuda perang yang berdiri di garis-garis yang teratur memang sangat mengesankan.

"The Hermes Guild selalu hidup sesuai namanya dalam pertempuran yang melibatkan kekuatan utamanya yang sebenarnya."

“Orang-orang itu melakukan lebih dari sekedar membuktikan diri. Mereka tidak pernah dikalahkan dalam perang ketika mereka dipimpin oleh Bard Ray sendiri. ”

“Sejauh yang saya ingat, mereka bahkan tidak pernah memiliki pasangan yang seimbang. Semua kemenangan mereka luar biasa, menghancurkan, mutlak ... semua itu. ”

Ada banyak pengguna dari Benua Tengah yang memuja kekuatan bela diri. Mereka telah mengamati setiap kemenangan yang telah dicapai Kerajaan Surga hingga sekarang, dan mereka percaya bahwa/itu Kekaisaran akan menjadi pemenang kali ini, sekali lagi. Mereka belum bergabung dengan pengguna Benua Utara dan mereka mengikuti Angkatan Darat Kekaisaran ke daerah perakitan, bermimpi mendapatkan keanggotaan dari Guild Hermes atau berharap mendapatkan remah-remah dari meja mereka.

"Namun, bukankah mereka dalam kerugian dalam hal jumlah dibandingkan dengan pengguna Utara?"

“Ukuran tentara bukanlah segalanya. Yang penting adalah kekuatan tempur tingkat lanjut. Sebuah gulungan sihir tunggal dapat membunuh ribuan orang, dan selama mereka bersedia menghabiskan uang mereka dengan bebas ... ”

“Tetapi jenis-jenis gulungan sihir itu sulit didapat, Anda tidak bisa mengabaikan jumlah pegawai. The Haven Empire juga pernah mengalami kekalahan di masa lalu karena ukurannya yang lebih kecil, meskipun mereka telah bertarung dengan baik di setiap pertempuran. ”

“Situasinya berbeda kali ini. Mereka telah benar-benar mempersiapkan diri untuk ini, dan seluruh kekuatan militer Kekaisaran Haven akan berkumpul di sini. ”

“Dan sekarang akan ada berbagai macam pemain sampah dari seberang pertemuan Versailles Continent di kamp Arpen Kingdom. Ini akan menjadi hari pertempuran terbesar di benua Versailles. ”

"Ini akan menjadi luar biasa ketika kedua pasukan akhirnya berbenturan."

The Haven Empire dan Arpen Kingdom!

Tidak mudah memprediksi sisi mana yang akan menang. Orang-orang berpikir mungkin ada kemungkinan bahwa/itu gelombang pertempuran berayun berat ke satu sisi setelah pertempuran benar-benar dimulai, tetapi untuk saat ini mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui bagaimana tepatnya keadaannya. Para pengguna yang yakin akan kemenangan Haven Empire terus berkumpul di tepi Sungai Dellawood.

***

Satu jam sebelum pertempuran Dataran Garnav!

Di Kastil Aren Kerajaan Surga, para pemain peringkat tertinggi membuat penampilan mereka satu demi satu.

"Akhirnya, hari ini adalah hari besar."

"Kami akan bisa menghapus banyak dari Utara, akhirnya."

Anggota inti dari guild berkumpul di Kastil Aren, tidak di kamp Empire di tepi Sungai Dellawood. Berbekal senjata dan perlengkapan terbaik yang diketahui sampai saat ini dan siap tempur sepenuhnya, mereka menghirup segelas anggur sambil bersantai.

Ada gerbang teleport tipe-tetap yang saat ini dipasang di sana, sehingga mereka bisa langsung pindah dari Kastil Aren ke Garnav Plain kapan pun mereka mau. Untuk melaksanakan tugas mengatur gerbang secara rahasia, Steer, yang memimpin Biro Intelijen dan skuad Assassin, telah melalui banyak kerja keras.

"Selamat datang, Boemong-nim."

"Aku punya kapak bermata dua ... dan aku akan bertarung sampai hancur berkeping-keping hari ini."

"Nero-nim belum datang juga?"

"Saya dengar dia memiliki banyak pekerjaan terkait dengan bisnis Pasukan Sihir."

“Jika Anda berbicara tentang Ice Squad, tidak heran mereka begitu sibuk. Saya juga mendengar beberapa rumor bahwa/itu Nero-nim hampir mencapai level Master dalam mantra tipe-Es ... ”

“Saya pikir itu tidak benar. Sihir adalah salah satu bidang studi yang sangat sulit untuk meningkatkan tingkat keterampilan. Namun, dia mungkin sudah mencapai level yang cukup tinggi. ”

Sudah lama sejak semua anggota penting ini, biasanya tersebar jauh dari satu sama lain di tempat berburu dan ruang bawah tanah di seluruh Benua, berkumpul bersama di satu tempat. Para perwira komandan, termasuk beberapa penguasa pengaruh besar dan pemimpin dari perintah ksatria, juga menikmati obrolan sambil makan bersama.

"Saya sudah gatal untuk beberapa tindakan, karena belum banyak perkelahian besar akhir-akhir ini."

"Perang ini tentu akan menjadi besar dalam hal angka, meskipun fakta bahwa/itu itu akan penuh dengan gorengan kecil tidak menurunkan kegembiraan sedikit."

"Saya percaya sudah ada ekspedisi ke Korea Utara yang direncanakan setelah perang ini?"

"Tentu saja. Sepertinya kita akan memulai pawai ke utara segera setelah kita memenangkan pertempuran ini. ”

Meskipun mereka tahu bahwa/itu pengguna dari Benua Utara lebih kuat dari yang diharapkan, dan bahwa/itu cukup banyak pengguna dari Benua Tengah yang pergi ke sisi mereka, kebanggaan sebagai kekuatan yang mendominasi di Benua Tengah masih memungkinkan mereka untuk mempertahankan ketenangan. Mereka yakin bahwa/itu salah satu pemain yang berkumpul di kastil ini akan dapat melakukan pembantaian satu-satunya terhadap seribu pengguna pemula. Terus terang, pengguna yang belum mencapai level 100 hampir tidak mendaftarkan diri sebagai manusia.

Draka, yang adalah mantan panglima tertinggi pasukan ekspedisi Daratan Utara kekaisaran yang menyerbu Kerajaan Arpen, mengarahkan pertanyaan ke Boemong si Ksatria Raksasa.

"Ngomong-ngomong, apa rencana pertempuran spesifik kami?"

"Rencana pertempuran?"

"Iya nih. Maksud saya, skala pertempuran ini terlalu besar untuk pertarungan langsung. ”

"Saya mengerti Anda termasuk divisi ke-13, Draka-nim?"

"Yang kulakukan. Tapi kami belum pernah diberitahu tentang peran apa yang harus dilakukan skuad kami, dan kami tidak dapat melakukan persiapan untuk itu. ”

Saat Draka berbicara dengan nada tegas yang terdengar seperti mengeluh, perhatian para pemeringkat lainnya di ruang perjamuan ditarik ke Boemong. Mereka, juga, bertanya-tanya masalah yang sama, karena tidak ada pemberitahuan atau instruksi sebelumnya kecuali untuk penempatan pasukan.

Boemong hanya bisa mengangkat bahunya, karena dia juga tidak tahu.

“Saya juga tidak tahu banyak tentang itu. Satu-satunya hal yang pasti adalah itu akan berbeda dari pertempuran kita di masa lalu. ”

“Jadi kamu belum mendengar apa-apa?”

"Saya diberitahu bahwa/itu kita hanya perlu mempersiapkan diri untuk membunuh musuh sebanyak mungkin."

"Hanya bersiap untuk membunuh, apakah itu ...?"

Bahkan saat mereka merasa bingung karena kurangnya rencana yang terperinci, anggota Hermes Guild tersenyum, penuh percaya diri. Slaughter adalah bidang spesialisasi favorit mereka.

Tak lama, semua 1000 anggota yang diundang memenuhi aula perjamuan. Semua penguasa dan komandan ksatria, pengguna tingkat atas dari kekuatan besar yang namanya dikenal luas dan mereka yang memiliki pasukan sendiri berkumpul tanpa satu pun anggota yang hilang.

Ketika waktu yang ditentukan telah tiba, lingkaran dalam dari Guild Hermes, termasuk duumvirat, juga muncul satu demi satu. Bard Ray berdiri di tengah ruangan di tengah tepuk tangan meriah.

“Karena banyak dari Anda mungkin bertanya-tanya tentang ini, saya akan mulai menjelaskan rencana pertempuran kami. Pertama, silakan lihat kristal di tengah ruangan. ”

Bola kristal raksasa berdiri di tengah ruang perjamuan;itu menunjukkan keadaan dataran Garnav saat ini. Sepertinya foto-foto itu diambil dari sudut pandang yang sangat tinggi, karena setiap orang yang berkumpul di dataran tampak sangat kecil.

"Hmmm…"

Seseorang di aula mengeluarkan erangan kecil. Dataran luas penuh dengan api unggun, obor dan lampu magis. Di mana-mana cahaya yang dicapai tampaknya dipenuhi oleh orang-orang. Bahkan dari jarak ini, benda-benda seperti patung raksasa dan menjulang dan struktur pertahanan seperti barikade kayu dan parit menangkap mata mereka.

"Kita harus bertarung di tempat itu ...?"

"Yah, apakah kita menang atau kalah, itu akan menjadi hari yang liar hari ini."

Pangkat atas meradang semangat juang mereka sekali lagi. Mereka mungkin kehilangan semua yang mereka miliki jika mereka dikalahkan dalam pertempuran ini, tetapi ini adalah saat yang sudah lama mereka nantikan.

Memenangkan seluruh dunia melalui kekuatan - inilah yang selalu dilakukan oleh Hermes Guild sejak awal.

Pidato Bard Ray berlanjut.

“Sekarang jam 12. Hari itu akhirnya datang yang akan menentukan nasib Benua Versailles. ”

Hari pertempuran! Hari naas itu menimpa mereka akhirnya ketika tengah malam menggembar-gemborkan perubahan tanggal.

"Semua orang, lihat ke langit."

Bola kristal itu sekarang menunjukkan langit malam yang indah dari Dataran Garnav penuh dengan bintang berkelap-kelip.

Langit dan daratan. Mungkin keindahan dunia yang menakjubkan seperti ini yang membuat mereka ingin menaklukkannya dan mengambilnya selamanya.

Pengguna Hermes Guild menunggu kata-kata Bard Ray berikutnya, tetapi hanya keheningan yang berlanjut.

1 menit.
2 menit.
Waktu perlahan berlalu di ruang perjamuan.

"Berapa lama dia ingin kami menonton ini ...?"

"Apa yang dia harapkan kita lihat?"

Sama seperti beberapa anggota yang tidak sabar mulai merasa bosan dan berpaling,

"Tunggu, ada sesuatu!"

Mata para pengguna yang telah menonton bola kristal agak ragu berkilau dalam realisasinya. Titik-titik kecil yang belum ada di sana beberapa saat yang lalu muncul tiba-tiba di langit malam.

Tiga titik kecil!

Mereka tidak segera memperhatikannya, tetapi titik-titik itu berangsur bertambah.

"Mereka tidak bisa ... bisakah mereka ...?"

"Ah, meteornya!"

Anggota The Hermes Guild cenderung memiliki kecerdasan cepat dalam hal-hal seperti ini. Mereka tahu bahwa/itu Bard Ray tidak akan membuat mereka melihat langit pada saat ini tanpa alasan.

Summon Flaming Meteor!
Salah satu mantra magis di Royal Road telah dilemparkan, dan meteornya sekarang bergegas menuju Dataran Garnav.

***

“Kuaaaah. Saya berhasil mencapai puncak, akhirnya. "

Vollark, seorang pengguna dari Port Varna, merangkak di atas patung jerapah seolah memanjat tebing. Itu adalah salah satu pahatan Masterpiece di Garnav Plain, yang memiliki ketinggian 650 meter dari tanah ke kepala.

"Kami akhirnya akan bertarung hari ini."

Setiap jalan yang bisa dilihatnya dari puncak kepala jerapah meluap dengan keramaian dan cahaya berkilauan, menciptakan pemandangan yang sangat indah.

Ada banyak orang lain yang berdiri di samping Vollark yang juga naik ke atas patung untuk menghargai pemandangan.

“Ini terlihat sangat fantastis. Aku benar-benar berharap tempat ini akan tetap seperti ini selamanya. ”

"Iya nih. Ini akan menjadi unforTempat gettable bagi kita juga, selama sisa hidup kita. "

Patung-patung lengkap berukuran besar bertabur batu-batu berkilau yang dibawa para kurcaci. Setiap malam patung-patung bersinar dalam warna-warni seperti mereka memantulkan cahaya dari bulan, bintang dan api unggun di tanah.

"Kita mungkin tidak akan pernah melihat pemandangan ini lagi, siapa yang tahu."

Vollark tersenyum lebar. Angin malam terasa menyegarkan, dan ada suara lembut alat musik yang dimainkan di suatu tempat di kejauhan. Dia merasa seolah-olah ini akan menjadi hari ketika semuanya akan berjalan dengan sempurna.

- Udin: Di mana kamu?

- Vokside: Kami sudah siap sekarang dan akan segera bertemu.

Dia menerima pesan-pesan pribadi dari teman-teman yang akan dia lawan dalam pertempuran.

"Saya berada di atas patung jerapah."

- Vokside: Apakah Anda sudah selesai bersiap-siap?

"Yah, aku sudah membuat semua persiapan untuk bertarung."

- Udin: Anda punya? Kemudian kami akan mulai menuju ke Anda.

"Ya, cepat kemari."

Ketika dia selesai bertukar pesan dengan teman-teman dan menunggu mereka, beberapa orang datang kepadanya untuk berbagi makanan.

"Di sini, makan roti."

"Terima kasih."

Banyak orang mengalir ke Dataran Garnav - semua dari mereka mengantisipasi pertempuran melawan Kekaisaran Haven, secara alami. Meskipun tanggal pertempuran telah disetujui oleh kedua belah pihak untuk hari ini, tidak ada pembicaraan apa pun tentang kapan pertarungan akan dimulai.

‘Kurasa kita mungkin akan memulai setelah istirahat pagi? Kami harus menunggu mereka tiba di Garnav Plain terlebih dahulu sebelum pertarungan terjadi. "

Dia bisa mendengar percakapan di antara orang-orang yang berkerumun di puncak patung jerapah.

"Benua Versailles akan berubah setelah pertempuran ini berakhir, ya kan?"

"Saya bertaruh. Saya mendengar bahwa/itu akan ada taman air lain yang akan dibangun di Benua Tengah. ”

“Saya ingat Taman Air Puhol setengah orang, setengah air beberapa waktu yang lalu. Bahkan ada yang mengatakan bahwa/itu ada lebih banyak orang daripada air. ”

“Ya, tidak ada cukup ruang untuk berenang di tempat itu selama musim liburan. Dan selama akhir pekan. ”

“Juga ada rumor bahwa/itu Perusahaan Perdagangan Mapan akan membangun jalan yang menghubungkan seluruh benua. Ini akan dimulai sebagai rute perdagangan untuk pedagang, tetapi akhirnya menjadi jalan bagi pengguna pemula untuk bepergian dengan aman. ”

"Kurasa akan ada lebih banyak kota baru juga ..."

Semua orang membayangkan masa depan yang cerah dalam pikiran mereka, penuh harapan. Vollark mengangkat kepalanya untuk melihat bintang-bintang bersinar di langit.

"Kita harus memenangkan pertempuran ini hari ini."

Pada saat itu ketika dia menatap kosong ke langit menunggu teman-temannya datang, tiba-tiba dia menjadi sadar akan tiga bintang kecil di timur. Dia tidak merasakan sesuatu yang luar biasa pada awalnya, tetapi segera menyadari bahwa/itu bintang-bintang berukuran kecil yang berukuran millet itu terbang ke arah lokasi ini meninggalkan ekor merah menyala di belakang.

‘Melewati meteor, ya? Saya pernah mendengar cerita bahwa/itu mereka membawa keberuntungan bagi orang yang melihat mereka ... Tunggu, apa-apaan ...? "

Vollark melompat berdiri. Tiga meteor berekor merah yang terbang dari langit jauh perlahan menjadi lebih besar dan lebih besar.

"Tidak mungkin ... Tidak mungkin. Mereka tidak bisa. "

Meteor terus bertambah dalam ukuran bahkan ketika Vollark mengawasi mereka. Mereka menutup jarak ke darat, daripada menuju ke arah lain.

“Meteor! Meteor jatuh pada posisi ini! "

Vollark berteriak dengan suara paling keras yang pernah dia buat dalam hidupnya. Orang-orang menoleh untuk menatapnya seolah-olah dia berbicara omong kosong.

"Apa yang salah dengannya?"

“Saya tidak tahu. Dia berteriak tiba-tiba. "

Tapi segera mereka juga menengok ke atas untuk melihat ke langit yang ditunjukkan Vollark.

"Apa itu?"

"Saya melihat sesuatu."

“Mereka menembaki bintang. Dan mereka ... Mereka terbang ke sini ?! ”

"Kyaaaaaaahhh !!"

Jeritan yang memekakkan telinga.

Selain patung jerapah, ada banyak orang yang berdiri di atas patung besar lainnya, menghargai pemandangan. Mereka pasti telah melihat meteor juga, karena saat ini ada teriakan dan jeritan yang datang dari segala arah. Lampu-lampu di tanah Garnav Plain juga mulai menggigil dan bergoyang, dan musik yang dimainkan oleh para bard secara bertahap berhenti selama beberapa interval waktu.

Dia tidak tahu apa yang terjadi pada festival atau apa yang orang-orang di dalamnyajalan-jalan sedang dilakukan, tetapi dia bisa menebak bahwa/itu mereka pasti dilemparkan ke dalam kekacauan.

"Tidak, kami tidak bisa melarikan diri dari mereka."

"Mereka bergerak terlalu cepat ..."

Langit malam perlahan dicat dengan warna merah gelap saat orang-orang memandanginya. Meteor yang terbang dari timur menembus atmosfer dan menerangi langit dengan warna putih.

"Mereka datang!"

"Aaaahhhh ...!"

* Bbbbooooooom !! *

Tiga meteor jatuh di Dataran Garnav.

Orang-orang merasa seolah-olah seluruh tanah berguncang. Pilar api naik ke langit tanpa akhir, dan mereka yang telah berkumpul untuk menikmati festival itu tampaknya hancur seketika dalam cahaya yang menyala-nyala.

***


Aula perjamuan dari Aren Castle.

Para anggota Guild Hermes yang baru saja menyaksikan mantra Summon Flaming Meteor yang dilemparkan di atas Garnav Plain tertegun dalam diam untuk sementara waktu. Bahkan bagi mereka yang telah melalui banyak pertempuran, ini adalah pemandangan yang mengejutkan.

"Setidaknya seratus ribu orang terbunuh. Mungkin lebih, karena mereka terkonsentrasi di satu tempat. "

"Jadi guild itu memiliki ... mantra kekuatan destruktif semacam itu."

Mereka bisa melihat ledakan raksasa yang menyebabkan seluruh dataran bergoyang, dan bagian-bagian dari patung besar jatuh dan jatuh ke tanah.

Sulit bahkan untuk memperkirakan jumlah kerusakan.

Setelah gelombang kejut pertama yang mereka rasakan dari kekuatan mantera, mereka berpikir bahwa/itu itu adalah gerakan yang sangat menguntungkan untuk pertempuran. Para pengguna di Dataran Garnav akan linglung dan ketakutan karena pengaruh meteor-meteor yang dipanggil. Setelah Tentara Kekaisaran mengambil kesempatan ini dan mulai berbaris sekarang, mereka akan dapat memperoleh manfaat luar biasa di tahap awal pertempuran.

Boemong berteriak dengan suara keras.

“Biarkan saya memimpin barisan depan. Saya akan mengambil alih Garnav Plain. ”

Calcus menghunus pedangnya sebelum berbicara.

“divisi ke-4 telah menyelesaikan setiap persiapan untuk pertempuran. Jika kita bergerak sekarang menggunakan gerbang teleport, kita bisa menyerang Dataran Garnav dalam waktu 15 menit. ”

Bahkan saat ia menerima tatapan penuh semangat dari komandan militer dan pemain peringkat atas, Bard Ray tidak memberikan jawaban apa pun.

Bola kristal saat ini menunjukkan dataran terbakar dalam api. Kawah besar terbentuk saat tanah mulai berembus, dan pengguna Utara berlari kencang mendekati api. Sepertinya ada sejumlah besar pengguna pemula yang terbunuh meskipun mereka jauh dari lokasi tabrakan.

"Cepat, beri kami perintah untuk pergi berperang!"

"Kita harus memanfaatkan kesempatan ini ketika kita bisa!"

Boemong dan Calcus mendesaknya lebih jauh, tetapi Bard Ray hanya menyesap dari cangkir tehnya, menjaga ketenangannya.

Ketika semua orang semakin bingung tentang sikapnya, Arkhim melangkah dan berbicara kepada mereka.

“Tolong, tetap awasi sebentar lagi. Kami belum cukup siap dulu. ”

(Bersambung ke bagian selanjutnya ...)



Bantu kami untuk membiayai bab berikutnya.
Kami membawa uang untuk memulai proyek ini dan berterima kasih kepada orang-orang yang sudah berpartisipasi dengan kami. Dengan Anda, kami dapat menerjemahkan bagian selanjutnya dengan lebih cepat dan lebih cepat
Mendanai bab berikutnya

Komunitas LMS membutuhkan Anda!
Berkontribusi pada wiki



Bantu Bagikan Novel LMS - V51C2P1 – Summon Flaming Meteors

novelindonesiaonline.com Copyright 2016 - 2021